Long Journey

Hati-hati Saat Makan

Posted in Kejadian Sehari-hari by Adam on May 28, 2013

Gue demen banget makan sate. Sate ayam terutama. Deket kos ada tempat makan sate langganan. Penjualnya baek. Kalo ngasih nasi dan bumbunya banyak. Mau minta tambah bumbu pun dikasih, bahkan suka nawarin tanpa diminta. Beberapa hari lalu gue makan sate di situ. Awalnya ga kenapa-kenapa, sampe gue mulai makan dengan kalap. Tusuk demi tusuk gue sikat, hingga gue mulai ngerasa ada yang ngga beres. Sesuatu masuk ke tenggorokan (atau kerongkongan ya?). Pertamanya dikirain duri. Tapi kan ayam ngga berduri. Lalu gue tetep makan sambil menerka-nerka apa gerangan yang masup dan nyangkut di tenggorokan. Gue dorong pake nelen nasi tanpa dikunyah sambil minum air ngga ngaruh. Wadooh gaswat. Pulang dari situ gue beli pisang, berharap bisa kedorong. Nihil. Lalu gue berpikir, kalo didorong ngga berhasil, gimana kalo dikeluarin lewat muntah. Akhirnya gue colok-colok tuh mulut ampe keluar lagi yang gue makanin. Dan tetep kaga keluar aja dong. Walhasil semaleman gue tidur dengan sesuatu nyangkut di tenggorokan. Ngga enak banget rasanya. Perih-perih lucu gitu.

Besoknya, karena ngga sanggup menahan derita ini (lebay) gue memutuskan buat ke dokter THT. Di ruangan sang dokter ternyata ada beberapa dokter muda, 2 orang lumayan ca’em. Setelah ditanya apa keluhannya, mulut gue disuruh mangap yang lebar. Diperiksain, dan terjawab sudah apa yang bikin ngga nyaman tenggorokan ini. Ternyata ada potongan serat lidi sepanjang kira-kira 1-2 cm gitu. Kayaknya tusuk satenya kurang cihui sehingga serat-seratnya lepas, dan sialnya ketelen sama gue yang lagi kalap makan. Kata dokternya itu ngga bisa didorong atau dimuntahin karena nancep. Serem juga. Akhirnya gue bisa balik dengan riang gembira dan tenggorokan yang lega. Tenggorokan lega, dompet gue juga lega alias langsung kosong buat bayar biaya semuanya. Seneng sekaligus sedih. Tapi ya disyukuri aja. Bahan pembelajaran juga supaya lain kali harus ati-ati kalo makan, ga hanya makan sate, tapi makan apapun. Jangan kalap.

Advertisements

Sedikit Tentang DFM

Posted in Uncategorized by Adam on April 8, 2013

Sebelomnya gue ga pernah nulis tentang akademik. Yah sebagai pengingat aja kalo gue ini MASIH mahasiswa yang bergelut di jurusan Teknik Industri. Entah kenapa tiba-tiba gue pengen nulis tentang tema skripsi yang ngga jadi gue selesein karena beberapa hal. oke kita mulai.

Diawali pada taun 2010, gue mulai bingung menentukan topik apa yang bakal jadi tema tugas akhir gue, karena ya gue beneran ngga tau minat gue apaan di sini. Atas saran orang-orang, gue akhirnya memutuskan buat ngambil Teknik Produksi yang konon paling gampang diantara tema yang lain. Sebagai gambaran aja, ada beberapa tema yang ditawarkan. Teknik produksi, ergonomi, manufaktur, dan riset operasi. Tema favorit di kalangan temen-temen adalah teknik produksi, lalu ergonomi. Gue bimbang antara tekpro atau ergo. Ergo gue piker ngga akan ribet-ribet itungannya. Kebanyakan menggunakan metode observasi terhadap responden, lalu datanya diolah pake software statistik. Tekpro emang lebih luas, bisa menggunakan berbagai metode dan software. Jadi bisa dapet susah, bisa dapet gampang. Dua tema lain yaitu riset operasi dan manufaktur gue ga terlalu tertarik. Nilai mata kuliah yang berbau riset operasi gue ngga pernah lebih dari C. sedangkan manufaktur, gue ngerasa ribet aja berurusan dengan mesin-mesinan. Setelah memantapkan hati memilih tekpro, gue deg-degan nunggu dosen yang bakal bimbing. Untung aja gue dikasih pilihan judul. Kalo gue pikir-pikir, judul gue justru lebih ke manufaktur. Suatu hal yang gue hindari. Tapi dibanding pilihan laen yang kudu belajar statistik, simulasi, gue merasa lebih baik tema ini.

Design for manufacturing. Keren namanya. Tapi bener-bener membutuhkan ketelitian serta kreativitas dalam ngerjainnya. Kalo katanya Ulrich dan Eppinger dalam buku Product Design and Development (1995) dalam tahap DFM, desainer merancang sebuah produk yang telah ditetapkan konsep desainnya. Tujuannya adalah supaya dapat mempermudah proses fabrikasi sehingga mempercepat waktu proses pembuatan produk. Dengan demikian, kapasitas produksi dapat ditingkatkan.

Atau mungkin katanya Edward dalam jurnal yang berjudul Introduction to Design for Manufacturing and Assembly (DFMA) tahun 2009 menerangkan prinsip dasar dari DFMA, di antaranya adalah :

  1. Meminimalkan jumlah dan jenis komponen yang akan dirakit
  2. Mengurangi pengunaan pengencang (fasteners)
  3.  Pembuatan standar  (material, finishes, komponen, proses, peralatan, dll.)
  4. Hindari komponen yang sulit difabrikasi
  5. Mengurangi reorientation & assembler awkward movements (e.g. stooping, bending, reaching, tugging, balancing, etc.)
  6. Menggunakan self-locating feature (molded shapes, keying, chamfers, dimples)
  7. Hindari special tooling
  8. Mengurangi jumlah operasi dan langkah proses (contoh material handling yang berlebihan)

Gimana? Mayan ribet ya istilah-istilahnya. Yah intinya sih design for manufacturing ini merupakan tahap desain yang bertanggung jawab untuk menekan biaya dalam suatu  produksi. Sekilas kalo gue liat konsepnya ya gampang. Desain awal dari produsen gue otak atik sampe biaya tuh produksi turun. Emang bener sesederhana itu konsepnya. Tapi tahap dan variabel banyak yang kudu dipertimbangkan. Tahap pertama gue kudu membagi biaya manufaktur menjadi tiga. Biaya komponen, biaya perakitan, dan biaya overhead. Sebelom ngitung biaya komponen, gue kudu dapet informasi mengenai spesifikasi produk, kemudian bikin yang namanya Bill of Material. Jadi sebuah produk gue pecah-pecah dulu komponennya, gue tulis material yang dipake tuh komponen. Misal mobil-mobilan kayu terdiri dari bodi atas, bodi depan, bodi belakang, poros, dan roda. Tulis berapa jumlah dan material penyusunnya. Setelah itu, kan udah ketauan tuh materialnya apa aja yang dibutuhin. Ada kayu, cat, dan lain-lain. Perlu dipertimbangkan juga mana komponen yang kudu beli atau bikin. Setelah itu semua diputuskan. Biaya komponen terdiri dari komponen standard dan komponen custom. Sederhananya, komponen standard itu komponen yang ngga perlu proses permesinan atau dibikin dengan ribet. Kita bisa beli dalam jumlah massal. Contohnya baut atau paku ukuran standar. Kalo komponen custom itu komponen yang perlu dibikin khusus karena punya spesifikasi sendiri, ngga standar. Contohnya bodi sebuah produk yang dibuat dengan desain ngga biasa. Nah tuh komponen custom seringnya kita bikin sendiri, yang mana bakal jadi biaya permesinan. Biaya permesinan itu bisa dibilang biaya komponen custom. Setelah didesain, komponen custom dibikin melalui proses permesinan, entah itu dibubut, digergaji, digerinda, dibor, atau kombinasi dari itu. Nah tiap mesin kan kudu ada tuh waktu set-up sama waktu operasinya. Sesuai pepatah waktu adalah uang, waktu setup sama operasi juga ada biayanya. Waktu-waktu tersebut kudu dicatat dengan detil biar bisa diketahui biaya komponen secara akurat. Selain itu, mempermudah juga ntar kalo pas ada desain yang diubah. Kalo desain ada yang diubah, otomatis ada perubahan pengerjaan komponen juga dong. Misal tadinya tuh bodi mobil kudu digergaji dengan model tertentu dan makan waktu sebanyak 10 menit, dengan desain baru dia cuma perlu digergaji 5 menit. Otomatis ngurangin biaya kan? Mengenai biaya perakitan, itu adalah biaya pasang memasang komponen atau ngerakit. Hampir sama kaya biaya permesinan, cuma ini ngerakit aja. Misal, masang baut, masang bodi A ke bodi B. Nah yang rada gue bingung ya mengenai biaya overhead. Terus terang gue sangat ngga suka akuntansi. Makul Analisis Biaya aja 2 kali gue dapet C. jadi kadang suka bingung apa aja yang kudu masuk biaya overhead, ada biaya eskalasi, biaya penyusutan. Yang begitu-begitu emang gue rada kurang paham.

Gue perlu banyak data mengenai profil produk, material apa aja yang digunakan, proses permesinan apa saja yang dilewati, dan biaya overhead. Mata kuliah analisis kelayakan industri gue emang lumayan, dapet B. tapi itu juga hasil ujian buka buku, ditambah dosennya yang baik hati dalam memberi nilai. Dalam ngerjain skripsi ini, paling ngga gue kudu menguasai Perancangan dan Pengembangan Produk, Analisis Kelayakan Industri, Analisis Biaya, serta Teknik Manufaktur dan Produksi. Software yang kudu dikuasi Microsoft Excel dan Autodesk Inventor. Hambatan yang ditemui pertama adalah masalah data. Gue kesulitan dapet data lengkap mengenai proses permesinan produk objek penelitian gue. Proses permesinan kudu detail, langkah-langkahnya harus sesuai, setup dan operation time juga kudu dicantumin. Tapi apa daya, ga semua data itu gue dapetin, sehingga gue kudu menebak-nebak part ini dibuat dengan proses apa, apakah dibubut atau digergaji atau apa. Belum lagi dengan setup time masing-masing mesin. Gue lalu nanyain ke produsennya tentang proses pembuatannya. Ya karena objek penelitian gue ini merupakan maenan yang dibikin kelompok junior gue di kampus, maka gue kudu sering berkomunikasi dengan mereka. Namun ternyata mereka banyak yang lupa. Gue lalu ke Malioboro mencari pedagang yang menjual produk yang mirip. Mereka bilang kerajinan mainan kayu kebanyakan diambil dari Klaten. Bah jauh juga. Lalu gue mencoba ke tempat temen yang punya bengkel bubut buat nanya-nanya proses produksi. Setelah berkonsultasi sama dia, dapet pencerahan walaupun ngga puas karena dia juga ngga ngerjain kayu, bengkelnya nanganin besi. Yah paling ngga gue dapet gambaran part-part maenan kayu itu dibuat dengan proses apa aja, berapa setup dan operation time-nya. Informan gue yang laen yaitu temen yang pernah ngerjain skripsi rada mirip. Pas gue tanya gimana dia dapetin setup sama operation time tiap pengerjaan, dia malah ngakak sambil bilang “Kira-kira aja Dam. Gue ga tiap proses diitung pake stopwatch kok, malah hamper semua dikira-kira” Gue pengen sih ngira-ngira gitu, tapi ada yang ganjel rasanya. Apalagi dosen gue detil dan perfeksionis banget. Gue ngerasain bahwa ini ngga sesederhana yang gue kira.

Sebenernya yang gue tulis di atas masih mentah banget, masih dasar. Hanya konsep secara garis besar. Tapi paling ngga, dengan sedikit ilmu yang gue punya, gue pengen ngasi sesuatu yang berbeda pada tulisan kali ini. Biar blog gue ngga melulu isinya cinta-cintaan, galau-galauan, lucu-lucuan. Gue mencoba membagi ilmu yang gue punya dengan bahasa yang insyaAlloh lebih dimengerti dibanding buku kuliah. Dan gue juga yakin tulisan ini banyak salah dan kurangnya, karena gue juga ngga banyak masukin referensi buku maupun jurnal ilmiah. Semua itu hasil interpretasi otak gue doang atas apa yang gue baca dan pelajari. Jadi kalo ada master-master DFM ga sengaja baca ini, gue sangat berharap ada kritikan dan saran dari kalian, biar sharing ilmu ini bermanfaat bagi kita semua.

Cerita tentang LDR Gue

Posted in Uncategorized by Adam on April 2, 2013

Gue 3 kali pacaran jarak jauh, dan kesemuanya gagal. Pertama kali pas kelas 3 SMP. Kami sempet pacaran 6 bulan dengan baik-baik saja, karena masih satu sekolah. Menjelang kenaikan kelas ke SMA, gue mulai galau. Si pacar memutuskan untuk lanjut SMA di luar kota. Sekolah favorit yang peraturannya cukup ketat di kawasan Magelang. Dulu itu taun 2004 pemakaian internet belom semasif sekarang. Henpon yang banyak dipake pun masih item putih, jarang ditemuin smartphone dengan fasilitas chatting yang mudah kaya BB atau android. Belom lagi peraturan sekolah tersebut yang ngga bolehin bawa henpon pas awal masuk. Gile bener. Kami mencoba untuk bertahan. Kuat sih 6 bulan, tapi ketika bulan ke-6 LDR itu ada rasa yang ilang akibat jarangnya komunikasi. Akhirnya beberapa hari menjelang setaunan, kami sepakat untuk putus. Ngga ada kesedihan yang terlalu dalem, karena emang jarak udah mengikis perasaan masing-masing. Gue dan mantan gue tersebut tetep bertemen baik sampai sekarang, karena emang dari awal kami itu berteman sejak kelas 1 SMP. Hubungan pacaran pun diawali dari pertemanan lama itu. Sampai detik ini, gue masih sering bertukar pikiran sama dia karena jujur aja kami punya banyak kesamaan hobi dan latar belakang pendidikan (sama-sama kuliah Teknik Industri) Belom lagi sama-sama anak tunggal. Jadi ya klop lah untuk bertemen.
Seakan ga kapok, LDR kedua gue dilanjut pada taun 2008. Saat itu gue lagi liburan kuliah, dan ketemu sama temen pas kelas 2 SMA dulu. Temen kelompok Turun Desa. Kedekatan gue sama dia diawali pas dia lagi pertukaran pelajar AFS ke Swiss. Diantara sekian banyak temen kelas 2, dia ngirim SMS ucapan lebaran ke gue, yang mana pas gue sampein ucapan dia ke temen yang laen, malah berbuah ledekan. “Iih kok dia ngirimnya ke elo siiih. Jangan-jangan ada maksud tuuuh. Cieee” gue pun diledek-ledek. Padahal ya gue kaga kepikiran ampe sono sih. Tapi ya dari situ kami cukup intens SMSan. Tekor juga sekali SMS tuh kalo ga salah 1000 perak. Pas dia pulang ke Indonesia taun 2007, gue nemuin dia di sekolah. Kami ngobrol kecil biasa aja, ngga ada maksud PDKT. Hingga waktu taun 2008, pas gue liburan ke Bogor gue iseng ngajak doi jalan. Eh ya dia mau. Standar lah, makan, nonton, nostalgiaan masa SMA. Setelah pulang dari jalan bareng itu, ya makin sering SMS-an. YM-an. Entah karena saat itu gue lagi desperate ga punya cewe atau emang diem-diem gue naksir, mulailah PDKT dilancarkan. Awalnya sulit. Dia itu tipe cewe tomboi, moody, dan cuek. Sebagai teman, dia sosok yang asik. Tapi sebagai target PDKT, ngedongkolin banget. Gengsinya tiba-tiba naik 100%. Yang biasanya SMS-an balesnya cepet, jadi dilama-lamain. Biasanya SMS duluan, jadi ga pernah. YM juga suka invis, ga pernah nyapa gue duluan lagi. Kayanya dia mengendus rencana PDKT gue deh, jadi dia bersikap defensif. Gue ampe keabisan cara untuk ngedektin dia. Selaen gengsinya doi, ternyata jarak juga bikin ruang kreasi gue terbatas. Kalo masih satu kota mah bisa aja kan gue ajak jalan terus. Lah ini gue di Jogja, dia kuliah di daerah Serpong. Untungnya, satu hal yang suka gue lakuin ketika gue jatuh cinta atau putus cinta adalah nulis. Entah itu cerpen, puisi, atau lirik. Sadar kalo kami dipisahin jarak, gue mencoba membuat sesuatu yang spesial buat deketin dia. Yaitu lewat lagu. Beberapa lirik tentang dia gue kebutin buat dijadiin lagu, dibantu oleh sohib-sohib gue. Jadilah CD berisi lagu tentang dia, dan gue kirim ke dia. Gue menamai project PDKT lewat lagu itu dengan nama Obat Nyamuk Project. Kenapa? Karena suara gue yang lebih mirip suara kambing dibanding suara manusia ini, akan lebih parah terdengar ketika gue nyanyi. Lagu yang gue nyanyikan bertendensi sebagai obat pengusir nyamuk, dibanding sebagai ungkapan perasaan cinta. Ya, kreatipitas emang suka muncul pas lagi falling in love. Pertamanya gue minta alamat dia, pura-pura mau ngasi obat nyamuk. Dia kaget. Ngapain gue ngirim obat nyamuk segala. Tapi ya gue bilang aja ada project kuliah, gue disuruh bikin obat nyamuk, dan dia gue kirimin sebagai tester. Sumpah gue ngasal banget. Beberapa hari setelah gue kirim, dia SMS. Ngerasa terkejut dengan obat nyamuk spesial yang gue kasih. Dia pun mulai membuka pembicaraan dengan membaca maksud gue ngirimin itu semua. Gue PDKT ada mah 2 bulan. Susah meyakinkan dia yang ngga percaya LDR bisa sukses. Wajar sih karena kami diawali dengan bener-bener LDR, bukan pacaran biasa kemudian LDR kaya pacaran gue sebelomnya. Singkat kata, akhirnya dia nerima gue. Sialnya, ketika itu dia lagi sibuk-sibuknya magang. Gue pun sibuk dengan praktikum. Hingga akhirnya hubungan kami ga bertahan lama, ga nyampe sebulan. Defisit yak sama PDKT-nya. Hahaha..
LDR ketiga gue hampir mirip ceritanya sama LDR pertama. LDR karena terpaksa berpisah tempat. Dia kerja di Jakarta, gue masih kuliah di Jogja. Awalnya lancar-lancar aja, hingga gue ngerasa desperate sama situasi saat itu. Dosen yang ngga nyaman, tekanan keluarga, bikin gue uring-uringan. Sempet pengen berhenti kuliah. Ya emang gue udah ga ada passion sama dunia akademik gue, hingga ngerasa semua sia-sia. Komunikasi dengan pacar semakin memburuk, berantem ampir tiap hari. Hingga akhirnya jarak yang menghapus perasaan dia. Gue kembali gagal dalam LDR.
Sebenernya gue ga mau trauma-traumaan terhadap sesuatu. Gue punya contoh temen yang berhasil LDR selama 6 taun dan berujung ke pernikahan. Ada lagi yang nasibnya kaya gue, ditinggal cewenya kerja duluan. Tapi dia justru termotivasi untuk nyelesein kuliahnya cepet-cepet supaya si cewe ga nunggu kelamaan. Gue berbeda. Gue saat itu belom bisa menjadikan pacar gue sebagai motivasi untuk segera lulus. Kini, justru ketika gue kehilangan dia, gue berusaha keras agar itu jadi motivasi, walaupun itu semua akan sia-sia buat hubungan kami karena dia udah nemu hati yang lain. Tapi seenggaknya, usaha ini ga sia-sia buat gue dan keluarga gue..

Cinta Monyet SMP

Posted in Uncategorized by Adam on March 9, 2013

Cinta monyet gue di SMP diawali dengan naksir kakak kelas. Ngga sedikit emang temen-temen gue yang laen suka sama senior. Tapi ya kalo cewe yang suka sama senior cowo itu dianggap wajar. Lah gue naksir senior cewe, tentu sang senior bakalan gengsi kalo mau pacaran sama gue.

Berawal dari masa orientasi siswa (MOS) yang mengharuskan anak-anak kelas satu untuk membuat surat cinta kepada senior. Suatu kegiatan yang katanya melatih anak baru supaya berani, tapi sebenernya akal-akalan para senior aja untuk ngukur seberapa banyak fans mereka. Gue sempet bingung mau ngirim ke siapa, hingga akhirnya gue notice pada satu cewek yang wajahnya ngga asing buat gue. Dia adalah kakak kelas waktu SD. Pas SD sih ngerasanya dia biasa aja makanya ngga tertarik. Trus kenapa sekarang jadi suka? Entah. Mungkin si senior yang biasa dipanggil Poet itu berbeda dari yang lain. Setidaknya di mata gue. Ketika temen-temen gue naksir sama kakak kelas yang emang terkenal cantik bernama Nanda sehingga dijadiin kecengan rame-rame, gue beda sendiri seleranya. Gue suka sama si Poet yang tomboy, ketua kelas, suaranya serak-serak basah, dan ngga jaim. Dari segi muka, dia itu bisa dikategorikan maniiiiiiiiiiss banget kaya dodol Garut direndem madu. Heran, kenapa ngga banyak cowo seangkatan gue yang ngecengin doi. Mungkin karena keliatan dari luar dia tuh galak dan tomboy, makanya pada segan kali ya.

Oke kita lanjut. MOS udah berakhir. Surat cinta yang gue kasih ke dia pun kayanya ngga pernah dianggep. Haha ya gue juga ga ngarep banyak, toh paling hanya sebagai bagian dari acara MOS, buat seru-seruan, buat diketawain. Walaupun gue ngga nganggep tuh surat serius, tapi jujur aja, gue nulisnya dengan niat. Mikirin kata-kata yang bagus, tentunya dengan standar bagus anak SMP jaman itu. Gue udah lupa tepatnya gue nulis apaan aja, yang jelas norak bin dangdut banget deh. Hahaha..

Satu yang gue baru sadari adalah dia ternyata kelas 2C. Kelasnya berada di depan kelas gue. Jadi kalo misal dia lagi mimpin baris buat masuk kelas, duduk di bangku paling depan, atau istirahat, gue suka curi-curi pandang ke dia. Ya dia ngga pernah sadar atau nangkep basah gue lagi CCP untungnya. Waktu itu bener-bener jadi pengagum rahasia, yang cuma berani mandangin doi dari jauh. Begitulah hari-hari gue diisi pas caturwulan pertama masa SMP.

Beberapa bulan kemudian, ulangan umum dateng. Anak-anak sekelas pada deg-degan, begitu juga gue. Gue masih percaya sama kemampuan otak gue sih tapi ya tetep aja ulangan pertama di bangku SMP bikin tegang. Saking tegangnya ampe terlambat bangun. Sial, ulangan pertama dateng telat pulak! Gue lari-lari menuju kelas yang kampretnya terletak di lantai 2. Setelah nyampe depan kelas dengan napas senen kemis alias ngos-ngosan, ternyata ulangan udah dimulai. Gue masup ruangan dengan cengengesan canggung, menuju guru pengawas. Sambil meminta maaf pada beliau, gue meminta soal+lembar jawaban. Anak-anak di kelas pada ngeliatin. Gue ge er, berasa model catwalk. Loh? Hahahaha… Eh tapi ada yang aneh dengan susunan tempat duduknya nih. Gue melihat beberapa wajah yang asing. Tapi gue liat temen sekelas gue juga. Oalaaah… ternyata kalo ulangan umum tuh anak kelas 1 dipasangin duduknya sama anak kelas 2 demi meminimalisir kerja sama. Kreatif juga, soalnya kalo dibikin duduknya sendiri-sendiri, ruangannya ngga cukup. Sip. Gue mulai mencari bangku gue. Baris pertama gue lewatin. Bangku 1, bukan. Bangku 2, bukan. Bangku 3, ah ini kosong dan tertera nomor absen gue. Gue meletakkan pantat di bangku sambil ngambil alat tulis dari tas. Begitu gue ngebulet-buletin jawaban, gue iseng ngelirik siapa yang duduk sebelah gue. Betapa terkejutnya gue ketika tau bahwa itu si Poet yang duduk di samping. Deg-degan, seneng, salting. Dia santai aja ngebulet-buletin hurup demi hurup di lembar jawaban. Ngga ngeliat gue sama sekali. Tapi walopun dia ngga ngeh sama kehadiran gue, tetep aja gue ngga konsen. Lebay emang. Beberapa nomor ngga bisa gue jawap. Bukan karena grogi juga sih, tapi emang guenya aja geblek. Ketika gue garuk-garuk pala tanda cemas ngga bisa ngerjain, ada suara berbisik dari sebelah gue.

“Nomor berapa yang ngga bisa?”

Gue tercekat. Ternyata si Poet yang nanya. Dia udah kelar ngerjain ulangannya. Dan berbaik hati mau membantu gue. Yaudah gue kasi tau aja beberapa nomor yang gue ngga bisa, dan dia jawabin dengan lengkap. Hati ini makin hepi.

Besoknya, suasana udah mulai cair. Ada satu kejadian yang ngga bisa gue lupain. Jadi setelah selesai ngerjain dan nunggu waktu yang disediakan habis, kami ngga bisa pulang duluan. Guru nyuruh periksa lagi kerjaannya ampe waktu yang disediain beneran abis. Karena gue sama si Poet udah selese semuanya, kita ngga ada kerjaan dong. Meriksa udah. Mau ngobrol juga ngga enak, ntar berisik. Akhirnya doi milih tidur-tiduran lalu mulai merebahkan kepalanya ke meja dan tepat pipinya nempel di lembar jawabannya. Pas dia ngangkat kepala, ternyata di pipinya ada bekas buletan pensil dari lembar jawaban. Trus dengan refleks gue mau ngehapus itu dari pipi dia. Dia kaget. Ngangkat alis. Gue membeku sesaat. Langsung gue tarik tangan yang tinggal beberapa senti lagi nyentuh doi.

“Eh sori ini ada bekas pensil. Tuh pipi lo jadi polkadot gitu”

Dia cuma hahah heheh sambil bersihin pipinya.

Asli gue ngga enak banget. Abis itu kami diem-dieman ampe pulang.

Mungkin elo-elo yang baca ini ngga percaya, nganggep gue lebay atau didramatisir layaknya adegan sinetron banget, tapi ini bener-bener terjadi! Gila gue kalo inget itu berasa ada di sinetron-sinetron basi. Wakakakakak…

Besoknya, temen gue yang diasuh langsung kelasnya sama si Poet pas MOS (si Poet ngasuh kelas 1E, sedangkan gue kelas 1C, jadi ngga langsung diasuh oleh dia. Tapi tiap hari kalo pas bagian marah-marah doi selalu dateng buat teriak-teriak) tiba-tiba ngomong

“Lo ulangan umum sebelahan sama si Poet?”

“Iya. Kenapa emang?”

“Ooh. Iya dia kemaren cerita katanya dia sebangku sama adek kelas yang asik dan seru namanya Adam”

“Ah yang bener lo?” kata gue ge er.

“IYE”

Gue senyum-senyum sendiri. Hari-hari ulangan gue dipenuhi semangat. Tapi sayang, ulangan umum cuma beberapa hari. Jadi setelah itu praktis gue ngga bisa banyak berinteraksi lagi sama dia.

Cerita tentang gue naksir sama kakak kelas itu mulai menyebar ke beberapa temen yang comel. Ada dua orang yang ngasi tau si Poet kalo gue suka sama dia. Niat mereka bagus sih, mempromosikan gue kepada dia, siapa tau tertarik. Tapi ya mereka salah. Anak cewe kelas 2 SMP tentu bakal merasa gengsi banget kalo kudu pacaran sama cowo kelas 1 SMP (itupun kalo dia ada perasaan yang sama. Kalo ngga? Kelaut aje) Apa kata dunia? Ya walaupun umur ngga berpengaruh bagi gue, tapi gue cukup tau diri kalo cewe lebih tua dari cowo masih dianggap tabu bagi beberapa orang. Gue sih justru menikmati aja takdir Tuhan yang berbaik hati mendekatkan dia ke gue melalui ulangan umum, walaupun cuma itungan hari. Dibantuin ngerjain ulangan, ngobrol, ketawa-ketawa, insiden ngehapus bekas pensil di pipinya, itu semua udah lebih dari cukup.  Gue bener-bener merasa nyaman sebagai secret admirer aja. Tidak perlu lebih. Tapi 2 orang temen ngacoin segalanya. Dan bisa ditebak, apa jawaban si Poet kepada dua temen gue itu.

“Hahaha.. apaan sih. Ya gue sih seneng aja ngobrol sama si Adam soalnya dia seru, suka bikin ketawa. Tapi kalo buat pacaran ngga lah. Gue ngembat daun muda dong. Gue nganggep dia sebagai adek aja. Adek yang asik”

Terus terang, walaupun gue tau dia bakal jawab gitu, tetep ada perasaan sakit ati. Gue lebih memilih untuk dia ngga tau sama sekali, dan membiarkan ini semua dengan baek-baek aja. Akhirnya ya seperti yang gue duga, hubungan gue sama dia jadi diem-dieman. Dulu kalo ketemu dia nyapa duluan, setelah dia tau cerita gue suka sama dia, jadi diem aja. Entah cuma perasaan gue aja atau emang dia berubah gitu. Ulangan umum selanjutnya pun gue ngga sebangku lagi sama dia, dikarenakan ada temen gue yang pindah sekolah, jadinya gue maju satu bangku di depan bangku si Poet.

Taun berganti. Kami emang masuk SMA yang sama, tapi kami ngga pernah sapa-sapaan lagi. Kelas 2 atau 3 gitu dia pindah ke Solo. Gue juga udah ngga ada rasa apa-apa lagi sama dia. Lulus SMA, dia ngelanjutin kuliah di UI, sementara gue ke UGM, setaun kemudian. Hingga suatu hari pas taun kedua kuliah di sini, gue iseng maenan Friendster. Ada akun si Poet. Gue cuma stalking aja FS dia. Dan gue lupa kalo Friendster punya fitur yang bisa bikin tau siapa aja yang liatin profile kita. Tapi ya cuek lah, karena gue rasa dia ga bakal notice juga. Eh ternyata beberapa hari kemudian dia nulis testimoni ke gue yang tulisannya:

Untitled

Gue tersenyum ketika dia mau menyapa gue lagi setelah 7 taun diem-dieman. Tanpa kabar.

Suatu hari sekitar 2-3 taun lalu, gue kaget ngeliat halaman Facebooknya ada foto dia lagi gendong bayi. Setelah kepo-kepo dikit, akhirnya gue tau kalo ternyata bayi itu adalah anaknya. Wahh.. waktu begitu cepat berlalu. Si ketua kelas tomboy, bersuara serak, dan galak itu telah berubah menjadi wanita anggun berkerudung, cantik, dan lebih dewasa. Sementara gue masih gini-gini aja, senyam senyum ngeliat cinta monyet di SMP yang ternyata udah jadi seorang ibu sekarang..

Masalah Selera

Posted in Pemikiran Ga Jelas by Adam on January 29, 2013

Dulu waktu SMP gue sempet diledekin gara-gara suka dengerin lagu boyband. Jaman-jaman itu emang band lagi booming banget, contohnya Dewa, Padi, Jikustik, Linkin Park, Limp Bizkit. Beberapa musik beraliran rock, hip metal, dengan lirik yang kasar seolah jadi standard musik yang cowo banget. Lagu slow, pop, dan dinyanyiin oleh boyband dianggep bencong. Sebagai abege labil yang tengah mencari jati diri, jelas dong gue ga terima selera musik gue direndahin seperti itu. Tapi bukannya mempertahankan selera, gue justru kebawa arus buat ikut dengerin musik-musik yang digolongkan musik cowo tersebut. Gue mulai malu beli kaset kompilasi Love Songs ataupun boyband. Sebaliknya, gue mulai beli kaset Limp Bizkit, Dewa, Padi. Tekanan pergaulan membuat gue tidak menjadi diri sendiri. Tapi gue bersyukur juga sih, dari situ gue mulai belajar main gitar, ngeband, dan nambah-nambah referensi musik gue.

Setelah beberapa lama gue mengamati dunia musik, ternyata ada satu hal yang menurut gue cukup menarik buat diperbincangkan. Masalah pengkotak-kotakkan genre, dari mulai anti terhadap suatu aliran musik ampe berantem yang serius berkedok idealisme. Ada musisi yang bilang bahwa musik menyatukan dunia, mendamaikan, tapi di lain waktu dia suka terang-terangan ngeledek musik ataupun personel suatu band. Band-band melayu sering jadi sasaran. Dulu Sheila on 7 sempet dikritik gara-gara musik mereka yang terlalu easy listening. Begitu pula Peterpan di awal kemunculannya, dianggep sebagai band pengamen dan kampungan. Beberapa orang mencaci orang lain yang suka terhadap band-band yang dianggap kampungan itu. Awalnya gue juga gitu sih. Tapi ternyata gue sadar bahwa kebencian itu dating bukan dari hati, melainkan kebawa arus orang-orang. Buktinya gue justru suka diem-diem dengerin lagu band itu.

Makin gede, gue ga terlalu mempermasalahkan genre. Semua tergantung kuping gue. Hampir semua genre musik gue suka. Pop, rock, hiphop, sampe musik tradisional daerah pun gue suka kalo emang nyantol di kuping. Gue sadar, semua itu bukan permasalahan berkelas atau tidak berkelas. Bagus atau jelek. Itu semua kembali ke selera masing-masing. Selera ngga boleh dipertanyakan, apalagi diperdebatkan. Lo suka Wali ngga berarti lo kampungan. Musik mereka emang lebih banyak dinikmati oleh kalangan menengah ke bawah, tapi gue mengakui bahwa lagu mereka enak-enak. Belom lagi ada beberapa liriknya yang mengajak pada kebaikan. Gue salut sama mereka. Kangen Band pun gue ngga benci. Gue melihat mereka sebagai grup band, mendengarkan karya mereka. Bukan dari fisik ataupun kelakuan mereka di luar musik. Gue sering nyoba bikin lagu, dan gue akuin bahwa nulis lagu yang easy listening itu ngga gampang. Dream Theater itu band yang nonjolin skillnya di atas rata-rata, tapi entah kenapa gue ngga bisa enjoy ngedengerin karya mereka. Bukan berarti lagu mereka ga enak, bukan pula lagu mereka jelek. Itu semua karena masalah selera. Selera gue yang memang lebih menyukai musik easy listening. So, buat gue saling menghormati sesama musisi itu penting, bagi penikmatnya pun begitu. Kita boleh ngga suka sama suatu jenis musik ataupun musisi, tapi bukan berarti kita memusuhi sampe bikin gerakan anti-antian yang menyebarkan kebencian. Karena ga ada lagu bagus ataupun lagu jelek, ga ada musisi bagus atau musisi jelek, itu semua hanya masalah selera.

Hukum Sebab Akibat?

Posted in Gue dan Dia, Pemikiran Ga Jelas, Uncategorized by Adam on January 24, 2013

Gue percaya bahwa setiap perbuatan bakal ada balasannya. Cepat atau lambat, baik atau buruk. Ketika gue mengalami saat-saat jatuh seperti ini, paling gampang emang buat nyalahin keadaan, orang lain, dan Tuhan. Beberapa waktu ternyata gue lupa untuk berkaca, bahwa apa yang gue tuai sekarang adalah buah dari apa yang gue tanam selama ini. Mungkin gue banyak berbuat salah sama orang lain. Banyak berbuat semena-mena, zalim, membuat kecewa, membuat marah, menyakiti hati, melukai perasaan. Berbagai hal itu gue sadari atau tidak, memang telah gue lakukan.

Sore ini gue baru aja jadi “tempat sampah” lagi bagi temen yang sedang ada masalah dengan pacarnya. Dia ngerasa sakit ati banget diputusin (lagi) dengan alasan si pacar lebih memilih temen-temennya dibanding dia. Udah dua kali dia diputusin. Pertama, dia diputusin karena si pacar ngerasa belom siap untuk pacaran yang komunikasinya intens. Memang sih, pacarnya temen gue tuh kuliah sambil kerja, jadi sibuk banget buat bagi waktunya. Nah temen gue ini  ngerasa dia kurang perhatian. Akhirnya dia mutusin temen gue. Beberapa minggu setelah itu, pacarnya menjadi galau, dan akhirnya ngajak temen gue buat balikan dengan janji untuk berubah menjadi lebih perhatian. Temen gue nerima. Minggu demi minggu, semua emang jadi lebih baik. Si pacar menjadi lebih perhatian. Tapi ada satu hal yang mengganjal bagi temen gue yaitu kedeketan si pacar sama temen-temennya. Gue rasa sih jealous ya walaupun temen gue nyangkal dengan bilang alasannya adalah temen-temennya itu punya perangai yang buruk. Kesimpulannya mah, cemburu aja lah menurut gue. Oke lanjut. Setelah si pacar mau menghadapi sidang, temen gue ini menjadi orang nomer satu yang bantu-bantuin dia untuk ngurus ini itu. Mensupport, mendoakan, ampe ngedatengin kampusnya yang beda kota untuk hadir pas sidang. FYI temen gue ini cewe, jadi kebayang lah pengorbanan dia kayak apa. Pas hari-H sidang, dan pengumuman lulus, si pacar malah meluapkan kegembiraan ini sama temen-temennya. Gue ngga tau secara detil gimana ngerayain kebahagiaan itu, cuma yang gue tangkep sih si pacar nraktir-nraktir ampe lupa bahwa di situ ada temen gue. Temen gue complain tentang hal itu. Yang ternyata disambut buruk oleh si pacar. Diputusinlah temen gue untuk kedua kalinya. Si pacar merasa temen gue itu memaksa dia untuk memilih “Aku atau Temenmu” sehingga si pacar ngomong kalo dia lebih memilih temennya.

Dari cerita berjam-jam itu, gue merasa senasib sama temen gue. Kami sama-sama putus. Sama-sama sayang sama orang yang (mungkin) ngga ngehargain perjuangan kami. Sama-sama sayang sama orang yang merasa lebih nyaman bersama temen-temennya untuk saat ini. Temen gue pun dengan berapi-api memaparkan kalo si pacar yang kini jadi mantannya, bakal ngerasa nyesel suatu saat karena udah menyia-nyiakan dia. Tapi dari sisi laen gue ngingetin, mungkin dari kitanya juga kudu introspeksi diri. Mungkin aja ini balesan dari suatu perbuatan yang kita lakuin di masa lalu. Jadi daripada kita sibuk mengharapkan dia menyesal atau habis-habisan menyalahkan, lebih baik kita berkaca dan introspeksi diri, siapa tahu justru kita yang salah di masa lalu. Temen gue merenung dan dia inget bahwa dia pernah melakukan hal yang hamper mirip sama mantannya. Dia merasa ini karma, ini balasan atas apa yang telah dia lakuin ke cowonya yang dulu.

Begitulah. Tuhan Maha Adil. Ketika kita dalam keadaan emosi, kita bisa berkata apapun. Sekasar apapun, sekeji apapun. Bahkan sampai menyumpah-nyumpah. Namun suatu saat kita bakal nyesel bahwa kita pernah berkata seperti itu. Toh pada akhirnya hukum sebab-akibat atau gampangnya kita sebut karma itulah yang akan berbicara.

Review Suka-Suka HP Pavilion DM1-3016 AU

Posted in Review by Adam on August 30, 2012

 Gue cukup bingung ketika laptop Toshiba A200 kesayangan gue rusak total. Laptop ternyata sangat penting bagi gue. Emang sih gue masih punya PC, yang walaupun cukup jadul tapi udah bisa memenuhi kebutuhan gue sehari-hari. Cuman karena gue butuh komputer yang mobile, dan kos ini seriing banget bermasalah dengan listrik (tegangan ngga stabil, sering turun, dan mati listrik) akhirnya gue ngerasa tetep butuh laptop. Gue kemudian mempertimbangkan untuk beli laptop lagi, yang sesuai kebutuhan dan kantong pastinya.

Pertama, gue mau ukurannya lebih kecil dari Toshiba yang kemaren. Gila, tuh laptop beratnya hampir 3 kg dan memiliki layar 15,4 inch. Kegedean. Dan ngga nyaman banget buat dibawa-bawa.

Pertimbangan kedua adalah spesifikasinya memenuhi kebutuhan dasar gue, seperti mampu jalanin office, ngenet, chatting, muterin film dan lagu, serta maenin game-game yang relatif kecil (DOTA, CS, Angry birds, sama game-game flash)

Ketiga, sesuai budget yang dikasih bokap sebesar 5 juta. Tadinya sih sempet kepikiran buat beli netbook biasa yang 10 inch aja, semacam HP Mini atau Acer Aspire One. Murah dan kayanya udah cukup memenuhi kebutuhan gue di atas. Cuman gue akhirnya tau kalo netbook ga kuat muter film HD 1080p, selaen itu gue ngerasa layarnya kekecilan.

Setelah gue googling buat survey kecil-kecilan, akhirnya gue nemuin 3 pilihan, yaitu notebook HP 431, netbook ASUS 1215B, dan HP Pavilion DM1-3016 AU. Pertimbangan gue adalah, notebook HP 431 udah punya spesifikasi bagus, lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan gue. Prosesor Core i3 dengan VGA ATI 6470 1GB dan harddisk yang lumayan lega sebesar 640 GB, kayanya layak banget dihargai 4,8 juta. Masuk budget tapi mepet banget. Gue ngga bisa nabung. Selaen itu layarnya yang 14 inch juga walopun standar, tapi dirasa cukup kegedean buat gue untuk dibawa mobile. Sedangkan untuk ASUS 1215B, spesifikasinya udah sangat mantep untuk sekelas netbook. Layar 12 inch, prosesor AMD E-450 dengan VGA ATI Radeon 6320 udah cukup buat muterin film HD 1080p dengan lancar. Selaen itu juga bisa maenin game 3D menengah ke bawah dengan settingan tertentu. Mengenai harddisk, 500 GB kayanya udah lebih dari cukup buat sebuah netbook, dan hal itu tentu sangat menguntungkan. Kelebihan lainnya adalah tersedianya USB 3.0 walopun cuma 1 slot. Mengenai harga, waktu itu ditawarin sekitar 3,3 jutaan. Sangat menggiurkan sih. Tapi kenapa akhirnya gue memilih HP DM1 yang notabene lebih mahal (selisih hampir 500 ribuan) prosesornya sedikit di bawah (AMD E-350) , ga ada slot USB 3.0, dan harddisk lebih kecil (320 GB) ? Hahaha, jawabannya adalah karena desainnya gue nilai lebih bagus daripada ASUS. Layarnya emang lebih kecil (11,6 inch) tapi pas gue bandingin ga terlalu jauh beda. Ketika pertama kali gue ngeliat ASUS, jujur aja gue sama sekali ga tertarik sama desainnya. Keliatan plastiknya banget, kaku, dan ga modis di mata gue. Dan pertimbangan lainnya adalah, gue dapetin Windows 7 Home Basic 64-bit original kalo beli HP. Ini sedikit banyak berpengaruh buat gue. Selaen karena males nginstall Windows ke netbook yang ngga punya optical drive, gue juga ngerasa lebih aman aja make Windows asli. Selama ini PC gue pake bajakan terus. Laptop Toshiba yang kemaren juga sebenernya pake Windows Vista asli, tapi karena ga tahan sama lemotnya, akhirnya gue ganti ke Win 7 bajakan. Ya jadi pertimbangan desain dan Windows itu akhirnya dibayar dengan harga lebih mahal, hampir 500 ribu.

Akhirnya gue bungkus lah tuh si HP DM1 dengan harga 3,780rb. Trus nambah 75rb buat anti gores layarnya. Yak masih ada sisa duit 1 jutaan buat ditabung. Nyebelinnya sih gue ga dapet bonus apa-apa kaya tas/softcase, mouse, atau bahkan cleaning kit sekalipun. Beberapa software yang ada di netbook ini pas awal beli adalah Windows 7 Home Basic 64bit, HP games, HP software, Microsoft Office 2010 Starter (Word & Excel) sama Norton Internet Security free 60 hari.

Kesan selama pake 10 bulan ini, gue ngga nemuin keluhan berarti. Kalopun ada beberapa masalah yang perlu instal ulang, hal ini gampang banget soalnya tinggal pencet F11 di BIOS kita bisa ngembaliin settingan laptop kaya waktu pertama kali beli. Sama agak ribet aja sih waktu awal partisinya. Gue ampe kudu dibantu temen. Ga kebayang aja kalo gue ambil ASUS, pas kudu instal ulang gue kudu melalui USB. Gue pernah sih nyoba instal Windows XP via USB ke PC. Dan itu luaaammmaaa banget. Ga ngerti kenapa. Apa karena flashdisk gue butut atau emang ada kesalahan lainnya. Selaen masalah ngga tersedianya optical drive, gue ga nemuin kekurangan berarti. Berikut gue kasih review tentang netbook ini, dengan bahasa awam yang ngga terlalu teknis.

1.       Desain

Desain HP ini cukup keren buat sebuah netbook. Casingnya berwarna item berbahan agak glossy, trus ada motif kayak batik. Bagian dalemnya juga keliatan futuristik dengan warna silver berbahan plastik. Ga banyak tombol di permukaan, cuma ada tombol power doang di pojok kiri atas. Keyboardnya chiclet, cukup ergonomis dan enak dipandang. Trus di bagian handrest kanan ada stiker AMD Vision sama Windows 7. Simple. Touchpadnya sih gue ngga begitu nyaman, soalnya tombol klik kiri kanan menyatu sama touchpadnya. Makanya gue lebih sering pake mouse.

2.      Port

Portnya ngga terlalu istimewa. Di bagian kiri ada 1 USB 2.0, port HDMI, indikator lampu harddisk, saluran pembuangan panas, Kensington Lock, sama port charger. Sedangkan di kanan ada 2 USB 2.0, headphone (sayangnya ga ada port microphone) slot SD-MMC, VGA sama LAN

3.      Suhu

AMD terkenal panas. Emang kalo dibandingin sama intel, dia kalah dingin. Gue pertama kali pake AMD ini juga kaget waktu handrest kiri panas ketika gue pake ngegame atau ditaro di kasur. Diukur pake software HWMonitor suhunya sekitar 57º celcius kalo ngetik-ngetik biasa, dan bisa 60º -70º ke atas kalo ngelakuin kerjaan berat. Apalagi kalo ditaro di kasur. Emang sih saluran udaranya cuma ada 1 di kiri. Jadi menurut gue sirkulasinya kurang baik. Lah orang di bawahnya aja modul penutupnya simpel banget. Ga ada lobang udara sama sekali. Percuma juga kalo pake cooling pad menurut gue.

4.      Performa

Gue ga ngerti benchmark-benchmarkan, atau software-software yang sering dipake orang buat ngereview. Gue cuma nulis berdasarkan pengalaman make. Jadi gue nginstall beberapa program dan game standar. FYI, gue udah nambah RAM yang tadinya 2 GB jadi 4 GB DDR3 10600 merk Visipro.

Berikut list reviewnya:

  • Office 2007 : Lancar.

Cuman kalo pas bukanya emang agak lambat ya? Gue kurang ngerti juga emang begitu atau masalah hardware yang ngga mencukupi.

  • Adobe Photoshop CS 4 Micro : Lancar.

Bukanya juga agak lama.

  • Autodesk Inventor Professional 2009 : Agak berat.

Kayak Photosop pas ngebukanya agak lama. Trus pas ditutup programnya juga ada jeda sekitar 1-2 detik sebelom bener-bener nutup.

  • Pro Evolution Soccer 2012 : Lancar (settingan tertentu)

Sebenernya settingan high juga masih bisa dimaenin, tapi ngelag. Gue biasa pake settingan resolusi layar (1280 x ….) dengan detail medium. Itu udah lancar.

  • Football Manager 2012 : Lancar

Kalo pake mode pertandingan 3D ngelag. Cuma dapet 1 bintang di penilaian performancenya.

  • Angry Birds : Lancar

Semua seri Angry Birds lancar.

  • Counter Strike 1.6 Portable : Lancar

Entah kenapa kudunya game ini ringan, tapi justru pas gue main suka agak ngelag. Padahal resolusi layarnya udah standar (800 x 600) dengan warna medium 16-bit. Tapi secara keseluruhan lancar. Cuma ada beberapa saat aja yang agak ngelag.

  • Dota : Lancar (settingan tertentu)

Ini juga kudu dimaenin dengan settingan tertentu. Nyamannya sih setting semua medium dengan resolusi 1024 x 600×16

  • Browser (Mozilla Firefox, Google Chrome, PaleMoon, Internet Explorer 9)

Gue pernah pake keempatnya, dan sejauh ini gue paling nyaman pake PaleMoon. Masalah selera aja mungkin ya. PaleMoon kan platformnya sama dengan Mozilla. Buka tab ampe 13 lancar-lancar aja. Cuman ga tau kenapa, biasanya pas awal-awal suka not responding. Trus begitu juga kalo gue lagi nulis di WordPress. Mungkin gara-gara autosave WordPressnya.

  • K-Lite Codec Pack Media Player Classic

Ini gue pake buat muter film HD. Gue pernah pake VLC dan GOM Player, tapi emang paling nyaman pake ini. Beberapa player dia atas suka ada yang ngelag, Media player Classic ngga.

 5.      Kesimpulan

Setelah melihat desain, performa, serta harga yang ditawarkan, gue ngerasa HP DM1 ini pilihan terbaik untuk gue.

Beberapa keunggulannya adalah:

  • Desain. HP emang dikenal punya desain bagus dalam beberapa produknya. Ini menjadi keunggulan dia. Salah satunya ya netbook ini. Walopun netbook, mereka ngga membiarkan kesan murahan tampil di produknya.
  • APU. Gabungan prosesor dan VGA ini udah sangat cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari ditambah kemampuannya mengerjakan beberapa aplikasi grafis menengah (Photoshop dan Autocad) walaupun tidak terlalu lancar.
  • Bundling Windows Home Basic. Kebanyakan produsen netbook ngebundle dengan Windows Starter, tapi HP malah berani ngasih Home Basic 64 bit yang lebih kaya fitur. Seenggaknya ini satu langkah di depan. Dan ngga nyusahin kalo mau nginstal ulang.

Dan kekurangannya adalah sebagai berikut:

  • Prosesor. Clock-nya cuma 1,6 Ghz jadi agak berat ngejalanin beberapa aplikasi penting. Beberapa kali ketika dites buat ngejalanin aplikasi atau game tertentu, prosesor selalu jadi masalah utama dengan rating bad.
  • Suhu. Walopun orang-orang bilang AMD sekarang udah ngga panas lagi, tetep aja menurut gue masih terlalu panas. Solusi dengan menggunakan HP Coolsense (aplikasi buat mengatur kecepatan kipas) juga buat gue ngga terlalu ngaruh. Selaen itu juga sistem pembuangan panasnya kudu jadi PR produsen.
  • Optical Drive. Ini memang risiko yang harus diterima paling awal ketika memutuskan membeli netbook. Gue agak kesulitan kalo kudu ada tugas atau keperluan yang menggunakan optical drive seperti ngeburn DVD atau nginstal software yang ngga gue dapet softcopy-nya. Jaman sekarang walopun hampir semua udah beralih ke softcopy, tetep aja DVD/CD masih banyak dipake. Sedangkan harga optical DVD external masih relatif mahal (350ribuan)

Gue dan Binatang

Posted in Uncategorized by Adam on January 19, 2012

Gue ngga suka binatang. Dalam artian megang, melihara. Kalo cuman ngeliat sih suka-suka aja. Entah kenapa gue merasa jijikgitu. Gue ngga peduli kucing atau anjing selucu apapun, yang jelas gue ngga pernah suka. Dalam kehidupan sehari-hari, sering gue digangguin binatang. Paling sering digangguin nyamuk. Gue sampe saat ini masih bertanya-tanya, apa esensi Tuhan nyiptain nyamuk? Kalo dipikir-pikir ngga ada gunanya. Ngisep darah, bikin gatel, sakit pas digigit, sampe dampak tuh binatang nularin penyakit. Liat deh, ngga ada gunanya kan? Yaa selain untuk menciptakan lapangan pekerjaan di bidang pembuatan obat nyamuk sih. Udah itu doang manfaatnya menurut gue. Lalu kecoa, belatung, dan serangga lainnya. Buat gue, itu menjijikan. Terserah deh mau bilang apa. Belom lagi reptil. Hiiy ngeliatnya aja udah ngga tahan gue. Serem, eneg, jijik, nyampur jadi satu. Gue masih heran ada aja orang yang tergila-gila sama reptil ampe ngabisin duit berjuta-juta demi miara tuh binatang. Yaah namanya juga hobi sih ya.

Waktu kecil gue sempet miara ikan cupang. Bukan cupang mahal yang jago diadu itu, melainkan cupang murah. Belinya juga asal, ikut-ikutan tren aja. Cuman berumur 2 hari, kemudian mati. Lalu pernah pula beli kumang/kelomang. Itu juga ngga bertahan lama lantaran kaga ngerti cara miaranya. Ujug-ujug lepas dari cangkangnya dan mati. Sempet miara ikan mas koki yang belinya di abang-abang lewat depan rumah. Itu dibeli gara-gara sepupu gue nangis dan nyokap gue bingung bikin dia brenti mewek dengan cara apa. Dibelilah ikan mas koki itu. Sempet bertahan lama, tapi karena waktu itu rumah gue lagi direnovasi, tuh ikan jadi ngga keurus. Pas dia mati alamaaakkk sedihnyaaaa. Satu-satunya hewan yang gue rasain sedih banget keilangannya ya ikan mas itu. Padahal itu iseng belinya, buat berentiin tangisan sepupu gue. Sampe sekarang gue masih ngerasa sedih kalo inget tuh ikan. Huhuhuhu 😦

Lama ngga miara binatang, pas kuliah gue sama temen kos tertarik buat beli kelinci. Lucu sih, kelinci lion yang bulunya gondrong gitu. Beli sepasang, tapi cuman bertahan 3 minggu. Mungkin karena waktu itu lagi sibuk kuliah dan ngga keurus, serta tempatnya yang ngga layak buat miara hewan, kedua kelinci tersebut mati. Kali ini ngga sesedih waktu gue keilangan ikan mas itu.

Ya demikianlah cerita singkat gue mengenai binatang yang pernah gue pelihara. Sejauh ini sih paling berkesan ya miara ikan mas koki murah itu. Kalo udah lulus dan balik ke Bogor, insyaAlloh gue pengen miara lagi, dengan lebih telaten merawat tentunya.

Tagged with: ,

WordPress atau Twitter?

Posted in Uncategorized by Adam on January 19, 2012

Setelah nyoba-nyoba ngepost lewat microblogging Twitter, akhirnya gue nemuin bahwa sarana numpahin isi pikiran dan perasaan paling nyaman buat gue adalah blog ini. Yep, keterbatasan karakter di Twitter bikin gue agak nggak sreg. Apalagi dengan adanya follower yang sering bikin mikir 2 kali buat ngepost sesuatu. Takut bikin tersinggung lah, ga enak, sampe males dinyinyirin membuat gue lebih nyaman make WordPress. Buat gue ngeblog konvensional gini lebih enak. Bisa nulis panjang tanpa keilangan esensi dari pemikiran itu sendiri. Twitter sering bikin orang salah paham karena keterbatasan karakternya. Belom lagi semua hal menyebar dengan cepat disana. Twitter juga paling jago dalam membentuk atau menggiring opini. Satu orang salah paham tentang twit, bisa menyebar dengan membentuk opini yang jauh dari maksud twit sebenarnya. Jadi sebenernya gue ngga heran kalo ada orang ngetwit tentang kehidupan sehari-hari dia yang mungkin menurut kita jauh dari kata penting kayak misal ‘duh lagi pengen eskrim nih’ atau ‘lagi di jalan mau ke pantai. Yihaa’ karena emang paling gampang dan cepet menuangkan isi hati serta pikiran tuh di Twitter. Namanya juga microblogging. Semacam diary/jurnal pribadi kecil. Tapi anehnya, selalu banyak yang nyinyirin orang yang ngetwit ‘ga penting’ tersebut. Buat gue sih simple aja. Kalo seseorang ngetwitnya udah mulai ngeganggu kita, tinggal unfollow. Ga usah pake nyinyir. Toh emang Twitter juga buat ngungkapin perasaan atau pemikiran. Jadi ya terserah sang pemilik akun dong mau ngetwit apa. Cuma, kita emang sering dihadapkan sama perasaan ngga enak. Entah karena dia temen atau saudara. Jadi buat gue, Twitter ngga sebebas yang dikira. Terlalu banyak norma serta perasaan ngga enakan. Mau ngetwit sesuatu kudu mikir dulu. Ini twit penting ngga ya, ngeganggu orang ngga ya, bikin orang tersinggung ngga ya. Salah-salah nulis bisa aja ada orang bermental provokator yang menyulut bensin dengan me-Retweet dan menggiring opini publik ke jalur yang salah. Walaupun sebenernya gue bebas mau nulis apa aja, ketakutan seperti itu suka muncul. Gue emang ngga banyak follower. Akun gue pun diprotect. Ya semata meminimalisir hal-hal yang gue sebutin tadi.
Jadi pada intinya sih ngeblog disini lebih enak dibanding Twitter. Uneg-uneg tersampaikan tanpa harus dihipnotis Uya Kuya dan tanpah harus membuat mata juga hati follower teriritasi. Kalo nulis di blog, orang yang baca bener-bener pengen tau pemikiran gue. Harus buka alamat webnya. Setidaknya mereka nyaman. Kalo emang lagi ga pengen baca, ya ga akan nongol otomatis di timeline mereka. Sedangkan kalo Twitter, mau ngga mau kita baca tulisan orang laen yang kadang menurut kita itu sampah, ga penting, atau malah ngga pengen kita baca.
Belom lagi dengan orang yang suka ‘chatting’ di Twitter. Saling reply mungkin masih bisa ditolerir, tapi kalo ngobrol pake Retweet? Bawaannya pengen nabok. Sering gue liat obrolan internal bersahut-sahutan pake fasilitas retweet. Hal ini sangat mengganggu follower karena ngga ngerti isi percakapan internal tersebut. Belom lagi kalo salah satunya ternyata bukan yang kita follow. Makin ngeselin aja.
Ya begitulah kira-kira pandangan gue terhadap Twitter. Gue juga sekarang ngegunain Twitter kebanyakan sebagai sarana informasi aja sih. Ngetwit juga paling sehari 1-2 kali. Disini gue ngga takut keilangan follower. Sebenernya di Twitter juga sih. Tapi kalo di Twitter kan keilangan follower itu terlalu keliatan. Rasanya ngga enak (udah, ngaku aja. Ga usah sok cuek kalo follower berkurang, apalagi orangnya dikenal)

2011 in review

Posted in Uncategorized by Adam on January 1, 2012

The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2011 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

A New York City subway train holds 1,200 people. This blog was viewed about 3,800 times in 2011. If it were a NYC subway train, it would take about 3 trips to carry that many people.

Click here to see the complete report.