Long Journey

Postingan Pertama 2014

Posted in Uncategorized by Adam on January 13, 2014

Udah 2014 dan gue masih jomblo aja. Wakakaka. Oke, taun ini kudu beneran punya target jelas. Taun lalu target besar gue adalah lulus dan kurusin badan 20 kg. Tercapai hanya lulusnya doang, sementara berat cuma berhasil turun maksimal 5 kg, abis itu naek lagi 10 kg. Usaha yang telah dilakukan antara lain jogging 2 kali seminggu. Belom ada efek apa-apa sayangnya. Kudu banyak mikir positip, buru-buru mengejar mimpi yang ketunda selama 3 taun. Semoga bisa lah ya.

Bogor!

Posted in Uncategorized by Adam on December 22, 2013

Update kabar selama 2 bulan ini antara lain: salah satu mantan gue menikah, gue kembali ke Bogor, dan gue masih jadi pengangguran. Terhitung sejak tanggal 5 Desember gue resmi ninggalin Jogja. Sedih, berat, pastinya. Agak aneh sih gue kembali tinggal di Bogor setelah 7 taun merantau. Banyak perubahan di sini, dan gue kudu beradaptasi lagi.
Sejauh ini gue belom dapet kerjaan yang sreg. Beberapa panggilan ga gue hadirin dengan berbagai pertimbangan. Ya semoga aja lah ada jalan terbaik untuk ke depannya. Masih banyak yang perlu dibenahin dalam hidup gue setelah ngalamin masa-masa sulit selama 3 taun kemaren.
Oke deh segitu dulu aja update blognya kali ini. Menuju akhir tahun, harus ada resolusi neh.

HBD Lima Taon Blog

Posted in Uncategorized by Adam on November 11, 2013

Eh ga kerasa udah 5 taun aja nih gue ngeblog di sini. HBD ya! Tumben-tumbenan gue bisa ngga bosen nulis ampe 5 taon gini. Biasanya angin-anginan. Huehehehe

Sotoy

Posted in Sekolah dan Kuliah by Adam on November 11, 2013

Salah satu dari sekian banyak sifat buruk gue adalah sotoy. Entah berapa kali kesotoyan gue ini menjadi bumerang yang merugikan. Salah satunya adalah antara gue dengan dosen pembimbing skripsi. Saat itu, gue abis ganti dosen skripsi. Dosen yang baru ini setahu gue keahliannya di bidang ergonomika dan robotics. Jadi lumayan jauh sama bahasan skripsi gue yang dulu tentang manufacturing (DFM). Awalnya gue pesimis dosen ini bisa membimbing gue membahas manufacturing. Lah wong beliau terkenal sebagai ahli robot dan ergonomic. Tapi oleh sang dosen gue disuruh tetep ngerjain tentang manufacturing supaya cepet selesai dan ga perlu belajar dari awal lagi. Yowes nurut aja.

Salah satu kebiasaan Pak Dosen ini adalah tiap minggu mengumpulkan semua anak bimbingannya dalam ruangannya, trus menjabarkan penelitian serta progress skripsi mereka di depan yang lain. Ketika giliran gue disuruh memaparkan tentang tema penelitian, gue menjabarkan dengan semangat berapi-api. Sok pinter. Padahal asli itu presentasi gue ngasal abis. Cuma demi sisa-sisa wibawa sebagai mahasiswa paling senior di situ, gue terpaksa pede bersotoy ria. Para mahasiswa junior pada ngangguk-ngangguk. Entah terkesima dan ngerti bahasan gue atau pura-pura ngerti sambil ketakutan gara-gara ada sesepuh mahasiswa presentasi. Ngerinya sih kalo mereka sebenernya dalam hati ngetawain gue.

Suatu hari di tengah diskusi rutin, di depan mahasiswa-mahasiswa lain, terjadi percakapan antara gue dengan sang dosen.

Dosen : Jadi, gimana progres skripsi kamu?

Gue : Hmm.. susah Pak kalo mau pake DFM. Soalnya kan kita ngga ada barang yang udah jadi.

Dosen : Ohh.. Jadi kalau barangnya belom ada ngga bisa pake DFM ya?

Gue : YA ENGGA LAH (penuh kesotoyan)

Mahasiswa lain : *kembali mengangguk-angguk*

Beberapa minggu kemudian, gue ketemu sama temen seangkatan yang ngambil S2. Kampus boleh bareng, umur boleh sama, tapi doi udah melanglang buana dengan S2-nya, sementara gue S1 aja belon kelar-kelar. Kami ngobrol di bangku kampus. Sebut saja namanya X.

X : Piye, Dam? Masih sama Pak B?

Gue : Udah ngga, X. Aku ganti dosen. Pak H.

X : Ohh..  Aku juga diajar sama Pak H.

Gue : Oh ya? Ngajar apa di S2?

X : Ngajar DFM.

Gue : ………….

Demi memastikan kenyataan mengerikan tersebut, gue buka web akademik. Betapa terkejutnya gue ngeliat di CV bahwa Pak Dosen dulu ngambil masternya tentang manufacturing. Jadi selama ini gue sotoy sama dosen yang master di bidangnya. Asli gue malu banget kalo inget peristiwa presentasi yang sok taunya ampun-ampunan itu. Setelah tau hal tersebut, gue berusaha buat ati-ati lagi mengenai DFM.

Beberapa bulan kemudian gue akhirnya lulus dan mulai ngurus-ngurus surat, administrasi, transkrip, dll. Kejadian sotoy mengenai DFM sudah terlupakan sedikit. Hal paling nyebelin setelah lulus adalah ketika gue harus ngurus transkrip nilai. Itu kudu ngurus ke fakultas, yang mana gue kudu ngantri dengan mahasiswa jurusan lain, sehingga waktu yang dibutuhkan juga lama. Sembari nunggu legalisiran transkrip, gue mendatangi ruangan dosen pembimbing buat nyerahin revisian skripsi sambil ngobrol sejenak.

Dosen : Piye? Gimana rencanamu abis lulus ini?

Gue : Ya maunya apply kerja dulu Pak. Tapi ini belom dapet legalisiran transkripnya. Lama banget ini saya ampe hampir 2 minggu ngurusnya.

Dosen : Ah masa sih? Legalisiran kan sebentar.

Gue : Yang sebentar itu SKL, Pak. Ini transkrip nilai kan urusannya sama fakultas. Lama banget birokrasinya, payah ya Pak. Cuman paraf doang lama banget. (SOTOY DETECTED)

Pas abis gue ngomong begitu, pintu ruang dosen gue diketok. Tampak staf TU lagi bawa tumpukan kertas.

Staf TU : Pak H, ini TRANSKRIP yang harus DIPARAF Bapak hari ini.

Dosen : Oh iya, taro meja sini aja.

Gue : ………

Ternyata untuk ngedapetin legalisiran transkrip kudu pake paraf dosen pembimbing gue yang kebetulan sekarang menjadi pejabat di fakultas. Alhamdulillah beliau ngga tersinggung dengan ucapan gue, dan menetralkan suasana dengan cepat, kalo kaga bisa-bisa transkrip gue ditahan sama si Bapak. Huehehehe…

Ngaca

Posted in Kejadian Sehari-hari, Pemikiran Ga Jelas by Adam on October 24, 2013

Gue sering liat di internet pengendara motor/mobil yang memposting foto spontan ‘pelanggaran’ pengendara lain di jalan. Sebagai contoh, banyak yang motret berbagai kesalahan orang lain di lampu merah, seperti motor yang berhenti di jalur tunggu khusus sepeda, orang cenglu (bonceng bertiga), orang tanpa helm, mobil mewah yang minum bensin bersubsidi, dll. Setelah dipotret, foto tersebut disebarluaskan di internet dengan komen tambahan bernada menyindir. Mungkin maksudnya baik, yaitu buat mengingatkan orang lain agar ngga berbuat seperti itu. Atau bisa juga untuk memberikan efek jera kepada pelaku pelanggaran. Siapa tau dia punya Twitter trus mendapati potret dirinya ada di dunia maya, dengan status pelaku pelanggaran, sehingga dia malu. Niatnya bagus. Cuman yang ngeganjel di pikiran gue adalah seberapa pentingkah kita (sebagai pengendara tentunya) repot-repot memotret kesalahan orang lain di saat kita dituntut untuk berkonsentrasi berkendara? Buat gue, multitasking saat berkendara itu berbahaya. Mau kita lagi bawa mobil, motor, atau berhenti di lampu merah. SMS-an, BBM-an, telponan, ketika sedang nyetir mobil/motor, jelas berbahaya. Ga peduli sejago apapun lo berkendara, ketika terjadi kecelakaan yang melibatkan lo, lo bakal jadi biang keladinya. Di saat berhenti di lampu merah pun demikian. Nah ini biasanya yang menjadi ajang lomba motret pelanggaran. Dengan alasan ‘ah lagi berhenti ini, bebas dong mau ngapain aja’ mereka itu dengan santainya SMS-an atau motret-motret. Gue sering ketemu orang yang begini. Yang pada akhirnya ketika lampu sudah hijau, dia masih asyik maenan henponnya dan mengganggu kelancaran lalu lintas orang lain. Keliatannya emang ngga berbahaya, tapi ya merugikan. Belom lagi ketika lampu udah ijo, dia kaget masih mainan henpon, eh mesinnya mati. Dobel ngeselin. Mending kaya gitu. Gimana kalo orang yang di belakangnya nabrak gara-gara ngga sabaran? Banyak risiko merugikan yang ditimbulkan dengan multitasking (dalam hal ini maenan hape) ketika berkendara. Entah itu risiko kecelakaan atau merugikan orang lain. Kalopun emang berniat baik mengingatkan si pelanggar, langsung aja tegur di tempat. Lebih cepet. Daripada motret dan nyebarin ke dunia maya, padahal elo sendiri ngelakuin hal yang berpotensi ngerugiin orang laen, yaitu maenan hape ketika berkendara. Ga ada bedanya kalo gitu. Belom lagi yang suka motret (pake hape) mobil mewah ketika ngisi bensin bersubsidi. Padahal jelas-jelas ada larangan menggunakan hape di pom bensin. Itu namanya nyari kesalahan orang laen tapi ngga ngaca bahwa sendirinya juga berbuat salah. Gue pribadi tentu saja pernah ngelakuin pelanggaran ketika berkendara, tapi setidaknya gue ga pernah motret kesalahan orang lain lalu nyebarin di dunia maya. Buat gue, itu tindakan pengecut. Kalo emang lo ngerasa terganggu dengan pelanggaran orang lain, datengin, ingetin langsung. Kalo perlu, lapor polisi, karena emang tugas polisi dalam menindaknya. Ga perlu pake alesan “emang ada larangan maen hape pas berhenti di lampu merah?” Yaelah, ga semua peraturan kudu tertulis kali. Lo dikasi akal, perasaan, buat berempati terhadap orang lain. Buat mikir perbuatan mana yang baik mana yang buruk, mana yang ngerugiin mana yang ngga. Hal-hal yang nyangkut etika gitu ga perlu ada juga aturan tertulisnya. Kalo emang semuanya kudu ada peraturan tertulisnya, niscaya repot idup ini. Dikasi akal sama perasaan tuh dipake lah. FYI, semenjak gue kecelakaan 6 taun lalu, gue selalu berusaha buat nurutin peraturan saat berkendara. Dulu gue pernah kecelakaan, dari sisi kronologis dan attitude berkendara, gue ngga salah. Tapi karena saat itu gue ngga bawa SIM, habislah gue. Dari situ, gue selalu berusaha buat taat pada peraturan. Mau jauh atau dekat, gue selalu pake helm, bawa SIM dan STNK kalo berkendara. Gue lakuin bukan karena takut polisi, tapi emang demi keselamatan dan meminimalisir risiko yang buruk. Beberapa orang masih menganggap menaati peraturan itu karena takut ditilang. Gue perlahan-lahan membuang pemikiran seperti itu. Ke burjo atau ke masjid yang deket aja gue suka pake helm sampe diledekin sama temen. Tapi ngga masalah. Buat gue, berkonsentrasi dan menaati peraturan ketika berkendara itu wajib, ga bisa ditawar. Pun dengan etika berkendara lain yang mungkin ngga tertulis di peraturan. Makanya gue muak sama orang-orang yang motret-motret kesalahan orang laen ketika dia juga masih berkendara. Motret aja udah ngeselin, apalagi pake disebarin ke dunia maya, berasa paling bener aja. Lantas, dengan gue curhat online gini, gue sama aja pengecutnya dong? Ngga. Gue udah langsung nanya dan berusaha diskusi ke orang yang bersangkutan. Tapi ya hasilnya ga memuaskan. Kalo mau liat, buka aja akun Twitter gue. Hehehe…

Akhir kata, entah apa niatnya orang-orang itu. Suudzonnya gue sih, ya dia cari perhatian aja. Tapi semoga aja pemikiran gue salah. Semoga aja niatnya dia baik, yang mungkin gue ngga tau. Gue sih pengen berbagi pemikiran aja. Ngga usahlah kita nyari-nyari kesalahan orang, apalagi ampe disebar-sebarin. Mendingan kita ngaca dulu, sudah cukup baikkah kita? Kalopun emang mau saling mengingatkan, mending bicara langsung, tanpa perlu mencari menyebar kesalahan, atau mencari dukungan kepada orang-orang lain bahwa tindakan kita adalah benar.

Review Suka-suka New Smartfren Andromax-i

Posted in Review by Adam on September 15, 2013

PERHATIAN : INI REVIEW BERDASARKAN PEMAKAIAN SEHARI-HARI TANPA TES TEKNIS ATAU OPREK YANG MACEM-MACEM. TUJUAN GUE BERBAGI PENGALAMAN SELAMA SEBULAN PAKE NIH HAPE UNTUK KEGIATAN SEHARI-HARI. KALAU MAU TANYA SPESIFIKASI TEKNIS, TUTORIAL, OPREK-OPREK, ROOTING, SILAKAN DATANGI FORUM YANG LEBIH EXPERT SEPERTI KASKUS. PERTANYAAN MENGENAI TUTORIAL GA GUE TANGGEPIN.

Niatnya sih pengen beli Andromax C yang fenomenal itu. Cuma gara2 gue cari di Bogor maupun Jogja ga ada mulu, terpaksa lah gue beli yg seri ini. Ada sih yang jual Andromax C di konter ga resmi, tapi harganya juga jadi melonjak 150-200 rebu. Ga rela lah gue. Mending gue beli seri atasnya dengan beberapa kelebihan di prosesor, kamera, dan layar. Ya walaupun lebih mahal, sebanding lah dengan speknya dan harga resmi pula. Duit 1,19juta pun ludes dari rekening buat menebusnya. FYI, di sini gue ga bahas secara detil, teknis, dll yang ngeribetin. Toh gue beli ini cuma pengen nyobain OS Android. Udah gitu kasian sama si Blackberry yang ngos-ngosan bekerja ketika gue install banyak aplikasi kayak Whatsapp dan Line. Btw, untuk spesifikasi lengkapnya bisa diliat di sini. Oke kita mulai.

1. Desain.
Desainnya kaku. Ukurannya gede. Ujungnya kotak, ngga membulat, sehingga rada kagok kalo megang satu tangan. Bahannya full plastik glossy dengan lis silver di sisinya. Tipis dan menurut gue agak ringkih. Beberapa orang bilang mirip iPhone. Layarnya jernih, 4 inch dengan teknologi OCA (gue juga ga tau apaan, yang jelas katanya sih bikin bagus dan jernih layar) resolusi 480×800, 240dpi jadi gambarnya keliatan halus. Sisi kanan ada tombol volume, sisi kiri ga ada tombol apa-apa, atas ada tombol power dan port jack 3,5 mm, bawah ada port micro USB. Kesimpulan, dari sisi desain gue ngga suka.

2. Prosesor, RAM, Performa.
Prosesornya ARMv7 dual core 1,2 Ghz dan RAM 512 MB. Jujur gue kaga ngerti prosesor tuh ngaruhin apa, RAM tuh ngaruhin apa. Yang jelas kadang gue masih ngerasa ada lag pas geser-geser layarnya. Sebelom pake Smart Launcher dan DU Battery Saver, RAM ni hape selalu tersisa di bawah 100 MB. Padahal aplikasi yang aktif terus cuma WA sama Line yang nyala otomatis sepanjang hari. Path sama Twicca (aplikasi twitter paling sederhana) bisa di exit sehingga ga perlu bekerja di background. Mengenai game yang gue coba dan lancar pas dimaenin paling Temple Run 1 dan 2, Angry Gran Run, serta beberapa game kecil kayak Onet. Fruit Ninja suka ngelag kadang, Despicable Me 2 patah-patah parah. Pernah ngetes pake aplikasi Nenamark buat tau kemampuan grafisnya, dapet 31,4 fps. Nih hasilnya

Tes kemampuan grafis

Nenamark

Gue ngga mau ngoprek-ngoprek juga buat nambahin performanya karena emang gaptek. Buat gue yang cuma pake Whatsapp, Line, Path, Twitter, sama game kecil, performanya udah cukup. Berikut spesifikasi dan penilaian dari Antutu Benchmark.

Spesifikasi

Spek 1

Spek 2

Hasil tes per sektor

Screenshot_2013-08-24-13-09-08

 Skor hasil tes dapet 7074

Screenshot_2013-08-24-13-09-49

3. Kamera dan Batre.
Kamera utama 5MP dengan autofokus. Menurut gue hasil jepretannya ngga bagus-bagus amat. Harapan gue, 5MP bisa setajem dan sejernih kamera Nokia N95 (ngarep) tapi kenyataannya hasilnya ga terlalu tajem. Cukup lah buat gue sih, ga doyan poto-poto juga.

Contoh jepretan kamera outdoor (full size image)

Outdoor (1)

Kamera depan ngakunya 1,3 MP cuman anehnya kualitasnya kayak VGA. Pas gue cek pake AnTutu Benchmark, ternyata emang kameranya VGA 0,3 MP. Mengecewakan. Ngerekam video pake kamera belakang diklaim bisa 720p (30fps) dan gue lagi-lagi kecewa karena ngerasa ga jauh beda sama tangkepan kamera BB Gemini gue yang di atas kertas justru kalah. Ga tau guenya yang gaptek, sok perfeksionis, atau dapet produk cacat, bawaannya jadi ngga puas mulu. Sebagai bukti kamera depan cuma 0,3 MP, nih gue kasi skrinsutnya.

Kamera depan ditulisnya 1,3 MP tapi kenyataannya 0,3 MP.

Screenshot_2013-08-24-13-11-17
Untuk batre, inilah sektor terpayah dari si hape. Kapasitas 1630 mAh bener2 boros. Gue bisa ngecas 2-3 kali sehari dengan pemakaian aktif (game sesekali, chatting ga terus-terusan, twitteran suka di-exit kalo ga dipake). Segitu udah diredupin brightnessnya ampe paling gelap, ga sync, ga aktifin GPS, dan pake software penghemat batre. Bener-bener mengecewakan.

Kelebihan :

  1. Harga relatif murah dengan spek kayak gini.
  2. Bisa dual CDMA-GSM. Buat yang ga mau ribet, ga perlu bawa hape lebih dari satu. Tapi ya konsekuensinya batre lebih berat kerjanya karena nyari sinyal 2 jaringan.

Kekurangan :

  1. Batre boros walaupun udah nurunin brightness ampe paling rendah dan pake CDMA doang,
  2. Suhu sering cepet panas, mungkin karena CDMA agak susah nyari sinyalnya.
  3. Kamera biasa banget,
  4. Desain kaku (ini cuma masalah selera doang. Beberapa orang justru ada yang bilang desainnya elegan)

Saran:

  1. Kalo bisa pake 1 jaringan aja. CDMA doang. GSM pake hape laen aja. Mayan hemat batre dan ga bikin cepet panas.
  2. Pake silicon back cover atau apalah semacam pelindung, soalnya bodi nih hape terbuat dari plastik glossy jadi gampang baret. Tapi pas ngecharge usahain tu pelindung dilepas dan hape dalam keadaan mati. Soalnya kalo dalam keadaan idup dan ga dilepas backcovernya, bikin hape jadi panas banget.
  3. Kalo maen game terutama yang gratisan, aktifin airplane mode. Itu bisa bikin ads/iklan ngga nongol selama maen sehingga hemat data serta ngga keganggu, dan lumayan ngehemat batre walaupun ga signifikan. Konsekuensinya ya lo ga bisa komunikasi selama maen game.
  4. Coba pake launcher pihak ketiga. Entah di mana ngaruhnya, tapi semenjak pake Smart Launcher (bisa cari di Play Store), RAM gue ga pernah di bawah 100 MB.
  5. Pake aplikasi Camera360 mungkin bisa ngebantu buat lo yang kecewa sama hasil jepretan kameranya.

Sekian review asal-asalan dari gue. Semoga bermanfaat.

Posted from WordPress for Android

Akhirnya Lulus Juga!

Posted in Sekolah dan Kuliah by Adam on September 7, 2013

Udah dua bulan gue kaga ngepost. Kemaren emang lagi hectic-hecticnya skripsi. Dengan berbagai ancaman ga diperpanjang sampe DO, akhirnya gue berhasil menyelesaikan skripsi dalam waktu efektif 3 bulan. Sombong? Ngga. Justru gue sadar tuh skripsi yang dikerjain buru-buru jadi banyak kekurangannya. Walaupun akhirnya gue lulus, tetep aja ada sedikit rasa ga puas ngeganjel. Tapi yaudahlah. Disyukuri aja. Akhirnya petualangan gue sebagai mahasiswa abadi berakhir juga. Lega itu pasti. Paling ngga, gue udah menunaikan kewajiban sebagai seorang anak kepada orangtua. Sekarang saatnya perjuangan hidup yang sebenernya. Tantangan-tantangan bakal makin keras, besar. Gue sadar itu. Sebagai fresh graduate dengan waktu studi 7 taun dan ipk pas-pasan, perjuangan gue nyari kerja bakal sangat berat. Cuma mau gimanapun ini tetep kudu gue jalanin. Seperti skripsi ini. Gue ga kebayang disuruh bikin skripsi cuma 1 semester dengan waktu efektif cuman 4 bulan. Proposal gue kejar dalam waktu seminggu di akhir Maret. Dan ada 1 bulan gue full ga ngapa-ngapain gara-gara jenuh. Sampe kemudian dipecut lagi sama dosennya untuk selesai bulan Juli. Kalo ngga, dia ga mau perpanjang ngebimbing gue lagi. Gue, yang terancam DO,  jelas ga mau sia-siain kesempatan terakhir ini. Dengan kemampuan seadanya, selesailah tuh skripsi sesuai tanggal yang ditenggatin pak dosen. Sampe akhirnya gue sidang dan lulus. Gue sendiri ngga percaya kalo gue bisa nyelesein secepet itu. Atau lebih tepatnya, gue ga percaya bisa nyelesein skripsi itu. Kalo nginget kondisi gue 3 taun belakangan, kayanya hampir mustahil gue nyelesein. Yang ada mungkin nunggu waktu untuk di-DO. Alhamdulillah semua ini bisa terlewati juga.
Gue sebenernya pengen cerita lebih banyak, tapi ngga nyaman banget ngetik pake touchscreen gini. Dari tadi aja typo mulu. Sekedar ngetes aja sih gimana rasanya blogging pake touchscreen. Ternyata enakan pake kibord fisik kayak BB. Hehehe

Posted from WordPress for Android

Franchise??

Posted in Kejadian Sehari-hari, Teman by Adam on June 6, 2013

Suatu hari gue lagi makan di salah satu resto steak sama 2 temen. Temen gue ini kita panggil aja X dan Z. Setelah ngabisin seporsi makanan masing-masing, kami ngobrol. Trus temen gue, sebut saja X, manggil pelayan. Begini kira-kira percakapannya,

X : Mas.. (manggil)

Pelayan : (nyamperin)

X : Minta franchise dong.. (sambil nunjukkin gesture bentuk kotak lewat dua tangannya)

Pelayan : Hah? (kaget)

Gue dan Z : Hah? (kaget berjamaah)

Situasi menjadi bingung

Z : Lo mau beli franchise buat di Cirebon?? Tajir amat lo (FYI, X berasal dari Cirebon)

Pelayan : (masih shock ada bocah ujug-ujug minta franchise)

X : Loh itu loh.. apa namanya? Franchise.. Kentang goreng..

Gue, Z, dan pelayan : OOOOHH FRENCH FRIESSSS… (gue sama Z ngakak. Pelayan ngacir bikinin French fries, kayanya sambil nahan ketawa juga tuh)

Setelah itu si X ga pernah makan di sana lagi..

Ditinggal Nikah Mantan

Posted in Pemikiran Ga Jelas, Teman by Adam on June 2, 2013

Umur 25 menjadikan temen-temen di sekeliling gue memutuskan untuk menikah. Salah satunya mantan gue. Sering sih denger keresahan orang yang ditinggal nikah sama mantan. Katanya mah sakit. Berat. Mungkin karena dianya aja masih ada perasaan sayang, jadi semacam ngga rela gitu deh. Bisa juga alasannya gengsi. Masih jomblo trus ditinggal nikah mantan. Hmm.. combo rasanya.

Selama ini gue selalu berhubungan baik sama mantan-mantan gue, ga ada yang putus kontak atau jadi musuh. Mereka jadian lagi pun gue tau, kadang malah ada yang suka curhat tentang percintaannya. Gue pribadi ga ngerasa sakit hati, iri, atau gimana-gimana. Biasa aja. Nah kali ini salah seorang mantan yang cukup ‘berpengaruh’ bagi gue, akhirnya memutuskan untuk menikah. Kenapa gue bilang berpengaruh? Karena gue banyak belajar dari pacaran sama dia. Kami emang ngga lebih dari 3 bulan berpacaran. Dan selama itu gue ga pernah ngajak dia jalan atau nge-date. Pacarannya juga cuma SMS-an, telponan. Di sekolah aja ga pernah tuh gue nemenin makan. Maklum masih SMP, jadi belom paham bagaimana pacaran yang wajar dan bener menurut standar lingkungan seumuran. Jujur, gue sangat bangga ketika berpacaran sama dia. Dia, menurut selera gue, cantik banget. Secara fisik dia sempurna (tinggi, putih, proporsional) Gaul. Udah gitu pinter pulak. Makanya ketika gue putus sama dia, gue menyadari kesalahan gue yang udah menyia-nyiakan dia. Penyesalannya cukup lama tuh, hampir setaun. Mau ngajak balikan, dia udah jadian sama orang laen. Yah apa boleh buat, kenyataan kudu diterima. Dan gue ga mau kalah, jadian juga dong sama cewe baru. Muahahaha… Lalu apa yang membuat dia ‘berpengaruh’? Ini tidak lain karena tiap orang yang tau bahwa gue pernah pacaran sama dia, pasti bakal terkejut saat pertama kali tau kenyataan tersebut “HAH? Elo pernah pacaran sama si X?? Masa sih dia mau sama eloo??” Ngga satu dua orang yang ngomong gitu. Gue aja ampe heran, segitu ga pantesnya kah gue sampe-sampe pada ga percaya. Awalnya sih berasa keren orang-orang tau bahwa gue mantannya si X. Tapi lama-lama gue mikir, ngapain gue bangga. Toh dia mantan gue. Kalo dia berhasil jadi bini gue, baru bangga. Mantan mah kan berarti gue gagal dalam membina hubungan. Semakin banyaknya mantan, semakin ketauan kalo gue belom becus menjaga suatu hubungan.

Balik lagi ke acara nikahan dia. Pas gue dapet undangannya, gue jujur agak kaget walaupun gue udah tau dari jauh-jauh hari. Gue ngga sedih, sakit ati, atau malu. Malah turut seneng sama dia, akhirnya kesampean juga buat nikah sama cowo yang dipacarinya lebih dari 5 taun. Gue sebenernya pengen banget dateng. Mau tau gimana sih perasaannya ketika bener-bener berjabat tangan ngucapin selamat menikah ke orang yang pernah menjadi pusat di mana dunia gue berputar. Apa bakal kaya Glenn waktu dateng ke pernikahan Nola, diiringi backsound lagu Sedih Tak Berujung atau justru hepi-hepi nyengir. Tapi, toh saat ini kami emang ngga ada perasaan apa-apa lagi satu sama lain, udah menjadi temen baik. Ya gue yakin, ada sensasi tersendiri sih ketika gue bener-bener ngelakuinnya, nyalamin dia, ngucapin selamat. Entah perasaan apapun itu. Yang jelas flu dan masalah duit ongkos udah bikin gue gagal menghadiri pernikahan dia. Mungkin memang takdirnya gue ngga dateng kali ya. Dan dari jauh hanya bisa mengucap,

Selamat atas pernikahannya. Semoga selalu diberi kekuatan buat mengarungi pasang surut rumah tangga, diberi kesehatan dan rezeki yang tidak putus, diberi keturunan yang baik, serta langgeng sampai akhir hayat kalian.

Hati-hati Saat Makan

Posted in Kejadian Sehari-hari by Adam on May 28, 2013

Gue demen banget makan sate. Sate ayam terutama. Deket kos ada tempat makan sate langganan. Penjualnya baek. Kalo ngasih nasi dan bumbunya banyak. Mau minta tambah bumbu pun dikasih, bahkan suka nawarin tanpa diminta. Beberapa hari lalu gue makan sate di situ. Awalnya ga kenapa-kenapa, sampe gue mulai makan dengan kalap. Tusuk demi tusuk gue sikat, hingga gue mulai ngerasa ada yang ngga beres. Sesuatu masuk ke tenggorokan (atau kerongkongan ya?). Pertamanya dikirain duri. Tapi kan ayam ngga berduri. Lalu gue tetep makan sambil menerka-nerka apa gerangan yang masup dan nyangkut di tenggorokan. Gue dorong pake nelen nasi tanpa dikunyah sambil minum air ngga ngaruh. Wadooh gaswat. Pulang dari situ gue beli pisang, berharap bisa kedorong. Nihil. Lalu gue berpikir, kalo didorong ngga berhasil, gimana kalo dikeluarin lewat muntah. Akhirnya gue colok-colok tuh mulut ampe keluar lagi yang gue makanin. Dan tetep kaga keluar aja dong. Walhasil semaleman gue tidur dengan sesuatu nyangkut di tenggorokan. Ngga enak banget rasanya. Perih-perih lucu gitu.

Besoknya, karena ngga sanggup menahan derita ini (lebay) gue memutuskan buat ke dokter THT. Di ruangan sang dokter ternyata ada beberapa dokter muda, 2 orang lumayan ca’em. Setelah ditanya apa keluhannya, mulut gue disuruh mangap yang lebar. Diperiksain, dan terjawab sudah apa yang bikin ngga nyaman tenggorokan ini. Ternyata ada potongan serat lidi sepanjang kira-kira 1-2 cm gitu. Kayaknya tusuk satenya kurang cihui sehingga serat-seratnya lepas, dan sialnya ketelen sama gue yang lagi kalap makan. Kata dokternya itu ngga bisa didorong atau dimuntahin karena nancep. Serem juga. Akhirnya gue bisa balik dengan riang gembira dan tenggorokan yang lega. Tenggorokan lega, dompet gue juga lega alias langsung kosong buat bayar biaya semuanya. Seneng sekaligus sedih. Tapi ya disyukuri aja. Bahan pembelajaran juga supaya lain kali harus ati-ati kalo makan, ga hanya makan sate, tapi makan apapun. Jangan kalap.