Long Journey

HBD Lima Taon Blog

Posted in Uncategorized by Adam on November 11, 2013

Eh ga kerasa udah 5 taun aja nih gue ngeblog di sini. HBD ya! Tumben-tumbenan gue bisa ngga bosen nulis ampe 5 taon gini. Biasanya angin-anginan. Huehehehe

Advertisements

Sedikit Tentang DFM

Posted in Uncategorized by Adam on April 8, 2013

Sebelomnya gue ga pernah nulis tentang akademik. Yah sebagai pengingat aja kalo gue ini MASIH mahasiswa yang bergelut di jurusan Teknik Industri. Entah kenapa tiba-tiba gue pengen nulis tentang tema skripsi yang ngga jadi gue selesein karena beberapa hal. oke kita mulai.

Diawali pada taun 2010, gue mulai bingung menentukan topik apa yang bakal jadi tema tugas akhir gue, karena ya gue beneran ngga tau minat gue apaan di sini. Atas saran orang-orang, gue akhirnya memutuskan buat ngambil Teknik Produksi yang konon paling gampang diantara tema yang lain. Sebagai gambaran aja, ada beberapa tema yang ditawarkan. Teknik produksi, ergonomi, manufaktur, dan riset operasi. Tema favorit di kalangan temen-temen adalah teknik produksi, lalu ergonomi. Gue bimbang antara tekpro atau ergo. Ergo gue piker ngga akan ribet-ribet itungannya. Kebanyakan menggunakan metode observasi terhadap responden, lalu datanya diolah pake software statistik. Tekpro emang lebih luas, bisa menggunakan berbagai metode dan software. Jadi bisa dapet susah, bisa dapet gampang. Dua tema lain yaitu riset operasi dan manufaktur gue ga terlalu tertarik. Nilai mata kuliah yang berbau riset operasi gue ngga pernah lebih dari C. sedangkan manufaktur, gue ngerasa ribet aja berurusan dengan mesin-mesinan. Setelah memantapkan hati memilih tekpro, gue deg-degan nunggu dosen yang bakal bimbing. Untung aja gue dikasih pilihan judul. Kalo gue pikir-pikir, judul gue justru lebih ke manufaktur. Suatu hal yang gue hindari. Tapi dibanding pilihan laen yang kudu belajar statistik, simulasi, gue merasa lebih baik tema ini.

Design for manufacturing. Keren namanya. Tapi bener-bener membutuhkan ketelitian serta kreativitas dalam ngerjainnya. Kalo katanya Ulrich dan Eppinger dalam buku Product Design and Development (1995) dalam tahap DFM, desainer merancang sebuah produk yang telah ditetapkan konsep desainnya. Tujuannya adalah supaya dapat mempermudah proses fabrikasi sehingga mempercepat waktu proses pembuatan produk. Dengan demikian, kapasitas produksi dapat ditingkatkan.

Atau mungkin katanya Edward dalam jurnal yang berjudul Introduction to Design for Manufacturing and Assembly (DFMA) tahun 2009 menerangkan prinsip dasar dari DFMA, di antaranya adalah :

  1. Meminimalkan jumlah dan jenis komponen yang akan dirakit
  2. Mengurangi pengunaan pengencang (fasteners)
  3.  Pembuatan standar  (material, finishes, komponen, proses, peralatan, dll.)
  4. Hindari komponen yang sulit difabrikasi
  5. Mengurangi reorientation & assembler awkward movements (e.g. stooping, bending, reaching, tugging, balancing, etc.)
  6. Menggunakan self-locating feature (molded shapes, keying, chamfers, dimples)
  7. Hindari special tooling
  8. Mengurangi jumlah operasi dan langkah proses (contoh material handling yang berlebihan)

Gimana? Mayan ribet ya istilah-istilahnya. Yah intinya sih design for manufacturing ini merupakan tahap desain yang bertanggung jawab untuk menekan biaya dalam suatu  produksi. Sekilas kalo gue liat konsepnya ya gampang. Desain awal dari produsen gue otak atik sampe biaya tuh produksi turun. Emang bener sesederhana itu konsepnya. Tapi tahap dan variabel banyak yang kudu dipertimbangkan. Tahap pertama gue kudu membagi biaya manufaktur menjadi tiga. Biaya komponen, biaya perakitan, dan biaya overhead. Sebelom ngitung biaya komponen, gue kudu dapet informasi mengenai spesifikasi produk, kemudian bikin yang namanya Bill of Material. Jadi sebuah produk gue pecah-pecah dulu komponennya, gue tulis material yang dipake tuh komponen. Misal mobil-mobilan kayu terdiri dari bodi atas, bodi depan, bodi belakang, poros, dan roda. Tulis berapa jumlah dan material penyusunnya. Setelah itu, kan udah ketauan tuh materialnya apa aja yang dibutuhin. Ada kayu, cat, dan lain-lain. Perlu dipertimbangkan juga mana komponen yang kudu beli atau bikin. Setelah itu semua diputuskan. Biaya komponen terdiri dari komponen standard dan komponen custom. Sederhananya, komponen standard itu komponen yang ngga perlu proses permesinan atau dibikin dengan ribet. Kita bisa beli dalam jumlah massal. Contohnya baut atau paku ukuran standar. Kalo komponen custom itu komponen yang perlu dibikin khusus karena punya spesifikasi sendiri, ngga standar. Contohnya bodi sebuah produk yang dibuat dengan desain ngga biasa. Nah tuh komponen custom seringnya kita bikin sendiri, yang mana bakal jadi biaya permesinan. Biaya permesinan itu bisa dibilang biaya komponen custom. Setelah didesain, komponen custom dibikin melalui proses permesinan, entah itu dibubut, digergaji, digerinda, dibor, atau kombinasi dari itu. Nah tiap mesin kan kudu ada tuh waktu set-up sama waktu operasinya. Sesuai pepatah waktu adalah uang, waktu setup sama operasi juga ada biayanya. Waktu-waktu tersebut kudu dicatat dengan detil biar bisa diketahui biaya komponen secara akurat. Selain itu, mempermudah juga ntar kalo pas ada desain yang diubah. Kalo desain ada yang diubah, otomatis ada perubahan pengerjaan komponen juga dong. Misal tadinya tuh bodi mobil kudu digergaji dengan model tertentu dan makan waktu sebanyak 10 menit, dengan desain baru dia cuma perlu digergaji 5 menit. Otomatis ngurangin biaya kan? Mengenai biaya perakitan, itu adalah biaya pasang memasang komponen atau ngerakit. Hampir sama kaya biaya permesinan, cuma ini ngerakit aja. Misal, masang baut, masang bodi A ke bodi B. Nah yang rada gue bingung ya mengenai biaya overhead. Terus terang gue sangat ngga suka akuntansi. Makul Analisis Biaya aja 2 kali gue dapet C. jadi kadang suka bingung apa aja yang kudu masuk biaya overhead, ada biaya eskalasi, biaya penyusutan. Yang begitu-begitu emang gue rada kurang paham.

Gue perlu banyak data mengenai profil produk, material apa aja yang digunakan, proses permesinan apa saja yang dilewati, dan biaya overhead. Mata kuliah analisis kelayakan industri gue emang lumayan, dapet B. tapi itu juga hasil ujian buka buku, ditambah dosennya yang baik hati dalam memberi nilai. Dalam ngerjain skripsi ini, paling ngga gue kudu menguasai Perancangan dan Pengembangan Produk, Analisis Kelayakan Industri, Analisis Biaya, serta Teknik Manufaktur dan Produksi. Software yang kudu dikuasi Microsoft Excel dan Autodesk Inventor. Hambatan yang ditemui pertama adalah masalah data. Gue kesulitan dapet data lengkap mengenai proses permesinan produk objek penelitian gue. Proses permesinan kudu detail, langkah-langkahnya harus sesuai, setup dan operation time juga kudu dicantumin. Tapi apa daya, ga semua data itu gue dapetin, sehingga gue kudu menebak-nebak part ini dibuat dengan proses apa, apakah dibubut atau digergaji atau apa. Belum lagi dengan setup time masing-masing mesin. Gue lalu nanyain ke produsennya tentang proses pembuatannya. Ya karena objek penelitian gue ini merupakan maenan yang dibikin kelompok junior gue di kampus, maka gue kudu sering berkomunikasi dengan mereka. Namun ternyata mereka banyak yang lupa. Gue lalu ke Malioboro mencari pedagang yang menjual produk yang mirip. Mereka bilang kerajinan mainan kayu kebanyakan diambil dari Klaten. Bah jauh juga. Lalu gue mencoba ke tempat temen yang punya bengkel bubut buat nanya-nanya proses produksi. Setelah berkonsultasi sama dia, dapet pencerahan walaupun ngga puas karena dia juga ngga ngerjain kayu, bengkelnya nanganin besi. Yah paling ngga gue dapet gambaran part-part maenan kayu itu dibuat dengan proses apa aja, berapa setup dan operation time-nya. Informan gue yang laen yaitu temen yang pernah ngerjain skripsi rada mirip. Pas gue tanya gimana dia dapetin setup sama operation time tiap pengerjaan, dia malah ngakak sambil bilang “Kira-kira aja Dam. Gue ga tiap proses diitung pake stopwatch kok, malah hamper semua dikira-kira” Gue pengen sih ngira-ngira gitu, tapi ada yang ganjel rasanya. Apalagi dosen gue detil dan perfeksionis banget. Gue ngerasain bahwa ini ngga sesederhana yang gue kira.

Sebenernya yang gue tulis di atas masih mentah banget, masih dasar. Hanya konsep secara garis besar. Tapi paling ngga, dengan sedikit ilmu yang gue punya, gue pengen ngasi sesuatu yang berbeda pada tulisan kali ini. Biar blog gue ngga melulu isinya cinta-cintaan, galau-galauan, lucu-lucuan. Gue mencoba membagi ilmu yang gue punya dengan bahasa yang insyaAlloh lebih dimengerti dibanding buku kuliah. Dan gue juga yakin tulisan ini banyak salah dan kurangnya, karena gue juga ngga banyak masukin referensi buku maupun jurnal ilmiah. Semua itu hasil interpretasi otak gue doang atas apa yang gue baca dan pelajari. Jadi kalo ada master-master DFM ga sengaja baca ini, gue sangat berharap ada kritikan dan saran dari kalian, biar sharing ilmu ini bermanfaat bagi kita semua.

Cerita tentang LDR Gue

Posted in Uncategorized by Adam on April 2, 2013

Gue 3 kali pacaran jarak jauh, dan kesemuanya gagal. Pertama kali pas kelas 3 SMP. Kami sempet pacaran 6 bulan dengan baik-baik saja, karena masih satu sekolah. Menjelang kenaikan kelas ke SMA, gue mulai galau. Si pacar memutuskan untuk lanjut SMA di luar kota. Sekolah favorit yang peraturannya cukup ketat di kawasan Magelang. Dulu itu taun 2004 pemakaian internet belom semasif sekarang. Henpon yang banyak dipake pun masih item putih, jarang ditemuin smartphone dengan fasilitas chatting yang mudah kaya BB atau android. Belom lagi peraturan sekolah tersebut yang ngga bolehin bawa henpon pas awal masuk. Gile bener. Kami mencoba untuk bertahan. Kuat sih 6 bulan, tapi ketika bulan ke-6 LDR itu ada rasa yang ilang akibat jarangnya komunikasi. Akhirnya beberapa hari menjelang setaunan, kami sepakat untuk putus. Ngga ada kesedihan yang terlalu dalem, karena emang jarak udah mengikis perasaan masing-masing. Gue dan mantan gue tersebut tetep bertemen baik sampai sekarang, karena emang dari awal kami itu berteman sejak kelas 1 SMP. Hubungan pacaran pun diawali dari pertemanan lama itu. Sampai detik ini, gue masih sering bertukar pikiran sama dia karena jujur aja kami punya banyak kesamaan hobi dan latar belakang pendidikan (sama-sama kuliah Teknik Industri) Belom lagi sama-sama anak tunggal. Jadi ya klop lah untuk bertemen.
Seakan ga kapok, LDR kedua gue dilanjut pada taun 2008. Saat itu gue lagi liburan kuliah, dan ketemu sama temen pas kelas 2 SMA dulu. Temen kelompok Turun Desa. Kedekatan gue sama dia diawali pas dia lagi pertukaran pelajar AFS ke Swiss. Diantara sekian banyak temen kelas 2, dia ngirim SMS ucapan lebaran ke gue, yang mana pas gue sampein ucapan dia ke temen yang laen, malah berbuah ledekan. “Iih kok dia ngirimnya ke elo siiih. Jangan-jangan ada maksud tuuuh. Cieee” gue pun diledek-ledek. Padahal ya gue kaga kepikiran ampe sono sih. Tapi ya dari situ kami cukup intens SMSan. Tekor juga sekali SMS tuh kalo ga salah 1000 perak. Pas dia pulang ke Indonesia taun 2007, gue nemuin dia di sekolah. Kami ngobrol kecil biasa aja, ngga ada maksud PDKT. Hingga waktu taun 2008, pas gue liburan ke Bogor gue iseng ngajak doi jalan. Eh ya dia mau. Standar lah, makan, nonton, nostalgiaan masa SMA. Setelah pulang dari jalan bareng itu, ya makin sering SMS-an. YM-an. Entah karena saat itu gue lagi desperate ga punya cewe atau emang diem-diem gue naksir, mulailah PDKT dilancarkan. Awalnya sulit. Dia itu tipe cewe tomboi, moody, dan cuek. Sebagai teman, dia sosok yang asik. Tapi sebagai target PDKT, ngedongkolin banget. Gengsinya tiba-tiba naik 100%. Yang biasanya SMS-an balesnya cepet, jadi dilama-lamain. Biasanya SMS duluan, jadi ga pernah. YM juga suka invis, ga pernah nyapa gue duluan lagi. Kayanya dia mengendus rencana PDKT gue deh, jadi dia bersikap defensif. Gue ampe keabisan cara untuk ngedektin dia. Selaen gengsinya doi, ternyata jarak juga bikin ruang kreasi gue terbatas. Kalo masih satu kota mah bisa aja kan gue ajak jalan terus. Lah ini gue di Jogja, dia kuliah di daerah Serpong. Untungnya, satu hal yang suka gue lakuin ketika gue jatuh cinta atau putus cinta adalah nulis. Entah itu cerpen, puisi, atau lirik. Sadar kalo kami dipisahin jarak, gue mencoba membuat sesuatu yang spesial buat deketin dia. Yaitu lewat lagu. Beberapa lirik tentang dia gue kebutin buat dijadiin lagu, dibantu oleh sohib-sohib gue. Jadilah CD berisi lagu tentang dia, dan gue kirim ke dia. Gue menamai project PDKT lewat lagu itu dengan nama Obat Nyamuk Project. Kenapa? Karena suara gue yang lebih mirip suara kambing dibanding suara manusia ini, akan lebih parah terdengar ketika gue nyanyi. Lagu yang gue nyanyikan bertendensi sebagai obat pengusir nyamuk, dibanding sebagai ungkapan perasaan cinta. Ya, kreatipitas emang suka muncul pas lagi falling in love. Pertamanya gue minta alamat dia, pura-pura mau ngasi obat nyamuk. Dia kaget. Ngapain gue ngirim obat nyamuk segala. Tapi ya gue bilang aja ada project kuliah, gue disuruh bikin obat nyamuk, dan dia gue kirimin sebagai tester. Sumpah gue ngasal banget. Beberapa hari setelah gue kirim, dia SMS. Ngerasa terkejut dengan obat nyamuk spesial yang gue kasih. Dia pun mulai membuka pembicaraan dengan membaca maksud gue ngirimin itu semua. Gue PDKT ada mah 2 bulan. Susah meyakinkan dia yang ngga percaya LDR bisa sukses. Wajar sih karena kami diawali dengan bener-bener LDR, bukan pacaran biasa kemudian LDR kaya pacaran gue sebelomnya. Singkat kata, akhirnya dia nerima gue. Sialnya, ketika itu dia lagi sibuk-sibuknya magang. Gue pun sibuk dengan praktikum. Hingga akhirnya hubungan kami ga bertahan lama, ga nyampe sebulan. Defisit yak sama PDKT-nya. Hahaha..
LDR ketiga gue hampir mirip ceritanya sama LDR pertama. LDR karena terpaksa berpisah tempat. Dia kerja di Jakarta, gue masih kuliah di Jogja. Awalnya lancar-lancar aja, hingga gue ngerasa desperate sama situasi saat itu. Dosen yang ngga nyaman, tekanan keluarga, bikin gue uring-uringan. Sempet pengen berhenti kuliah. Ya emang gue udah ga ada passion sama dunia akademik gue, hingga ngerasa semua sia-sia. Komunikasi dengan pacar semakin memburuk, berantem ampir tiap hari. Hingga akhirnya jarak yang menghapus perasaan dia. Gue kembali gagal dalam LDR.
Sebenernya gue ga mau trauma-traumaan terhadap sesuatu. Gue punya contoh temen yang berhasil LDR selama 6 taun dan berujung ke pernikahan. Ada lagi yang nasibnya kaya gue, ditinggal cewenya kerja duluan. Tapi dia justru termotivasi untuk nyelesein kuliahnya cepet-cepet supaya si cewe ga nunggu kelamaan. Gue berbeda. Gue saat itu belom bisa menjadikan pacar gue sebagai motivasi untuk segera lulus. Kini, justru ketika gue kehilangan dia, gue berusaha keras agar itu jadi motivasi, walaupun itu semua akan sia-sia buat hubungan kami karena dia udah nemu hati yang lain. Tapi seenggaknya, usaha ini ga sia-sia buat gue dan keluarga gue..

Cinta Monyet SMP

Posted in Uncategorized by Adam on March 9, 2013

Cinta monyet gue di SMP diawali dengan naksir kakak kelas. Ngga sedikit emang temen-temen gue yang laen suka sama senior. Tapi ya kalo cewe yang suka sama senior cowo itu dianggap wajar. Lah gue naksir senior cewe, tentu sang senior bakalan gengsi kalo mau pacaran sama gue.

Berawal dari masa orientasi siswa (MOS) yang mengharuskan anak-anak kelas satu untuk membuat surat cinta kepada senior. Suatu kegiatan yang katanya melatih anak baru supaya berani, tapi sebenernya akal-akalan para senior aja untuk ngukur seberapa banyak fans mereka. Gue sempet bingung mau ngirim ke siapa, hingga akhirnya gue notice pada satu cewek yang wajahnya ngga asing buat gue. Dia adalah kakak kelas waktu SD. Pas SD sih ngerasanya dia biasa aja makanya ngga tertarik. Trus kenapa sekarang jadi suka? Entah. Mungkin si senior yang biasa dipanggil Poet itu berbeda dari yang lain. Setidaknya di mata gue. Ketika temen-temen gue naksir sama kakak kelas yang emang terkenal cantik bernama Nanda sehingga dijadiin kecengan rame-rame, gue beda sendiri seleranya. Gue suka sama si Poet yang tomboy, ketua kelas, suaranya serak-serak basah, dan ngga jaim. Dari segi muka, dia itu bisa dikategorikan maniiiiiiiiiiss banget kaya dodol Garut direndem madu. Heran, kenapa ngga banyak cowo seangkatan gue yang ngecengin doi. Mungkin karena keliatan dari luar dia tuh galak dan tomboy, makanya pada segan kali ya.

Oke kita lanjut. MOS udah berakhir. Surat cinta yang gue kasih ke dia pun kayanya ngga pernah dianggep. Haha ya gue juga ga ngarep banyak, toh paling hanya sebagai bagian dari acara MOS, buat seru-seruan, buat diketawain. Walaupun gue ngga nganggep tuh surat serius, tapi jujur aja, gue nulisnya dengan niat. Mikirin kata-kata yang bagus, tentunya dengan standar bagus anak SMP jaman itu. Gue udah lupa tepatnya gue nulis apaan aja, yang jelas norak bin dangdut banget deh. Hahaha..

Satu yang gue baru sadari adalah dia ternyata kelas 2C. Kelasnya berada di depan kelas gue. Jadi kalo misal dia lagi mimpin baris buat masuk kelas, duduk di bangku paling depan, atau istirahat, gue suka curi-curi pandang ke dia. Ya dia ngga pernah sadar atau nangkep basah gue lagi CCP untungnya. Waktu itu bener-bener jadi pengagum rahasia, yang cuma berani mandangin doi dari jauh. Begitulah hari-hari gue diisi pas caturwulan pertama masa SMP.

Beberapa bulan kemudian, ulangan umum dateng. Anak-anak sekelas pada deg-degan, begitu juga gue. Gue masih percaya sama kemampuan otak gue sih tapi ya tetep aja ulangan pertama di bangku SMP bikin tegang. Saking tegangnya ampe terlambat bangun. Sial, ulangan pertama dateng telat pulak! Gue lari-lari menuju kelas yang kampretnya terletak di lantai 2. Setelah nyampe depan kelas dengan napas senen kemis alias ngos-ngosan, ternyata ulangan udah dimulai. Gue masup ruangan dengan cengengesan canggung, menuju guru pengawas. Sambil meminta maaf pada beliau, gue meminta soal+lembar jawaban. Anak-anak di kelas pada ngeliatin. Gue ge er, berasa model catwalk. Loh? Hahahaha… Eh tapi ada yang aneh dengan susunan tempat duduknya nih. Gue melihat beberapa wajah yang asing. Tapi gue liat temen sekelas gue juga. Oalaaah… ternyata kalo ulangan umum tuh anak kelas 1 dipasangin duduknya sama anak kelas 2 demi meminimalisir kerja sama. Kreatif juga, soalnya kalo dibikin duduknya sendiri-sendiri, ruangannya ngga cukup. Sip. Gue mulai mencari bangku gue. Baris pertama gue lewatin. Bangku 1, bukan. Bangku 2, bukan. Bangku 3, ah ini kosong dan tertera nomor absen gue. Gue meletakkan pantat di bangku sambil ngambil alat tulis dari tas. Begitu gue ngebulet-buletin jawaban, gue iseng ngelirik siapa yang duduk sebelah gue. Betapa terkejutnya gue ketika tau bahwa itu si Poet yang duduk di samping. Deg-degan, seneng, salting. Dia santai aja ngebulet-buletin hurup demi hurup di lembar jawaban. Ngga ngeliat gue sama sekali. Tapi walopun dia ngga ngeh sama kehadiran gue, tetep aja gue ngga konsen. Lebay emang. Beberapa nomor ngga bisa gue jawap. Bukan karena grogi juga sih, tapi emang guenya aja geblek. Ketika gue garuk-garuk pala tanda cemas ngga bisa ngerjain, ada suara berbisik dari sebelah gue.

“Nomor berapa yang ngga bisa?”

Gue tercekat. Ternyata si Poet yang nanya. Dia udah kelar ngerjain ulangannya. Dan berbaik hati mau membantu gue. Yaudah gue kasi tau aja beberapa nomor yang gue ngga bisa, dan dia jawabin dengan lengkap. Hati ini makin hepi.

Besoknya, suasana udah mulai cair. Ada satu kejadian yang ngga bisa gue lupain. Jadi setelah selesai ngerjain dan nunggu waktu yang disediakan habis, kami ngga bisa pulang duluan. Guru nyuruh periksa lagi kerjaannya ampe waktu yang disediain beneran abis. Karena gue sama si Poet udah selese semuanya, kita ngga ada kerjaan dong. Meriksa udah. Mau ngobrol juga ngga enak, ntar berisik. Akhirnya doi milih tidur-tiduran lalu mulai merebahkan kepalanya ke meja dan tepat pipinya nempel di lembar jawabannya. Pas dia ngangkat kepala, ternyata di pipinya ada bekas buletan pensil dari lembar jawaban. Trus dengan refleks gue mau ngehapus itu dari pipi dia. Dia kaget. Ngangkat alis. Gue membeku sesaat. Langsung gue tarik tangan yang tinggal beberapa senti lagi nyentuh doi.

“Eh sori ini ada bekas pensil. Tuh pipi lo jadi polkadot gitu”

Dia cuma hahah heheh sambil bersihin pipinya.

Asli gue ngga enak banget. Abis itu kami diem-dieman ampe pulang.

Mungkin elo-elo yang baca ini ngga percaya, nganggep gue lebay atau didramatisir layaknya adegan sinetron banget, tapi ini bener-bener terjadi! Gila gue kalo inget itu berasa ada di sinetron-sinetron basi. Wakakakakak…

Besoknya, temen gue yang diasuh langsung kelasnya sama si Poet pas MOS (si Poet ngasuh kelas 1E, sedangkan gue kelas 1C, jadi ngga langsung diasuh oleh dia. Tapi tiap hari kalo pas bagian marah-marah doi selalu dateng buat teriak-teriak) tiba-tiba ngomong

“Lo ulangan umum sebelahan sama si Poet?”

“Iya. Kenapa emang?”

“Ooh. Iya dia kemaren cerita katanya dia sebangku sama adek kelas yang asik dan seru namanya Adam”

“Ah yang bener lo?” kata gue ge er.

“IYE”

Gue senyum-senyum sendiri. Hari-hari ulangan gue dipenuhi semangat. Tapi sayang, ulangan umum cuma beberapa hari. Jadi setelah itu praktis gue ngga bisa banyak berinteraksi lagi sama dia.

Cerita tentang gue naksir sama kakak kelas itu mulai menyebar ke beberapa temen yang comel. Ada dua orang yang ngasi tau si Poet kalo gue suka sama dia. Niat mereka bagus sih, mempromosikan gue kepada dia, siapa tau tertarik. Tapi ya mereka salah. Anak cewe kelas 2 SMP tentu bakal merasa gengsi banget kalo kudu pacaran sama cowo kelas 1 SMP (itupun kalo dia ada perasaan yang sama. Kalo ngga? Kelaut aje) Apa kata dunia? Ya walaupun umur ngga berpengaruh bagi gue, tapi gue cukup tau diri kalo cewe lebih tua dari cowo masih dianggap tabu bagi beberapa orang. Gue sih justru menikmati aja takdir Tuhan yang berbaik hati mendekatkan dia ke gue melalui ulangan umum, walaupun cuma itungan hari. Dibantuin ngerjain ulangan, ngobrol, ketawa-ketawa, insiden ngehapus bekas pensil di pipinya, itu semua udah lebih dari cukup.  Gue bener-bener merasa nyaman sebagai secret admirer aja. Tidak perlu lebih. Tapi 2 orang temen ngacoin segalanya. Dan bisa ditebak, apa jawaban si Poet kepada dua temen gue itu.

“Hahaha.. apaan sih. Ya gue sih seneng aja ngobrol sama si Adam soalnya dia seru, suka bikin ketawa. Tapi kalo buat pacaran ngga lah. Gue ngembat daun muda dong. Gue nganggep dia sebagai adek aja. Adek yang asik”

Terus terang, walaupun gue tau dia bakal jawab gitu, tetep ada perasaan sakit ati. Gue lebih memilih untuk dia ngga tau sama sekali, dan membiarkan ini semua dengan baek-baek aja. Akhirnya ya seperti yang gue duga, hubungan gue sama dia jadi diem-dieman. Dulu kalo ketemu dia nyapa duluan, setelah dia tau cerita gue suka sama dia, jadi diem aja. Entah cuma perasaan gue aja atau emang dia berubah gitu. Ulangan umum selanjutnya pun gue ngga sebangku lagi sama dia, dikarenakan ada temen gue yang pindah sekolah, jadinya gue maju satu bangku di depan bangku si Poet.

Taun berganti. Kami emang masuk SMA yang sama, tapi kami ngga pernah sapa-sapaan lagi. Kelas 2 atau 3 gitu dia pindah ke Solo. Gue juga udah ngga ada rasa apa-apa lagi sama dia. Lulus SMA, dia ngelanjutin kuliah di UI, sementara gue ke UGM, setaun kemudian. Hingga suatu hari pas taun kedua kuliah di sini, gue iseng maenan Friendster. Ada akun si Poet. Gue cuma stalking aja FS dia. Dan gue lupa kalo Friendster punya fitur yang bisa bikin tau siapa aja yang liatin profile kita. Tapi ya cuek lah, karena gue rasa dia ga bakal notice juga. Eh ternyata beberapa hari kemudian dia nulis testimoni ke gue yang tulisannya:

Untitled

Gue tersenyum ketika dia mau menyapa gue lagi setelah 7 taun diem-dieman. Tanpa kabar.

Suatu hari sekitar 2-3 taun lalu, gue kaget ngeliat halaman Facebooknya ada foto dia lagi gendong bayi. Setelah kepo-kepo dikit, akhirnya gue tau kalo ternyata bayi itu adalah anaknya. Wahh.. waktu begitu cepat berlalu. Si ketua kelas tomboy, bersuara serak, dan galak itu telah berubah menjadi wanita anggun berkerudung, cantik, dan lebih dewasa. Sementara gue masih gini-gini aja, senyam senyum ngeliat cinta monyet di SMP yang ternyata udah jadi seorang ibu sekarang..

Hukum Sebab Akibat?

Posted in Gue dan Dia, Pemikiran Ga Jelas, Uncategorized by Adam on January 24, 2013

Gue percaya bahwa setiap perbuatan bakal ada balasannya. Cepat atau lambat, baik atau buruk. Ketika gue mengalami saat-saat jatuh seperti ini, paling gampang emang buat nyalahin keadaan, orang lain, dan Tuhan. Beberapa waktu ternyata gue lupa untuk berkaca, bahwa apa yang gue tuai sekarang adalah buah dari apa yang gue tanam selama ini. Mungkin gue banyak berbuat salah sama orang lain. Banyak berbuat semena-mena, zalim, membuat kecewa, membuat marah, menyakiti hati, melukai perasaan. Berbagai hal itu gue sadari atau tidak, memang telah gue lakukan.

Sore ini gue baru aja jadi “tempat sampah” lagi bagi temen yang sedang ada masalah dengan pacarnya. Dia ngerasa sakit ati banget diputusin (lagi) dengan alasan si pacar lebih memilih temen-temennya dibanding dia. Udah dua kali dia diputusin. Pertama, dia diputusin karena si pacar ngerasa belom siap untuk pacaran yang komunikasinya intens. Memang sih, pacarnya temen gue tuh kuliah sambil kerja, jadi sibuk banget buat bagi waktunya. Nah temen gue ini  ngerasa dia kurang perhatian. Akhirnya dia mutusin temen gue. Beberapa minggu setelah itu, pacarnya menjadi galau, dan akhirnya ngajak temen gue buat balikan dengan janji untuk berubah menjadi lebih perhatian. Temen gue nerima. Minggu demi minggu, semua emang jadi lebih baik. Si pacar menjadi lebih perhatian. Tapi ada satu hal yang mengganjal bagi temen gue yaitu kedeketan si pacar sama temen-temennya. Gue rasa sih jealous ya walaupun temen gue nyangkal dengan bilang alasannya adalah temen-temennya itu punya perangai yang buruk. Kesimpulannya mah, cemburu aja lah menurut gue. Oke lanjut. Setelah si pacar mau menghadapi sidang, temen gue ini menjadi orang nomer satu yang bantu-bantuin dia untuk ngurus ini itu. Mensupport, mendoakan, ampe ngedatengin kampusnya yang beda kota untuk hadir pas sidang. FYI temen gue ini cewe, jadi kebayang lah pengorbanan dia kayak apa. Pas hari-H sidang, dan pengumuman lulus, si pacar malah meluapkan kegembiraan ini sama temen-temennya. Gue ngga tau secara detil gimana ngerayain kebahagiaan itu, cuma yang gue tangkep sih si pacar nraktir-nraktir ampe lupa bahwa di situ ada temen gue. Temen gue complain tentang hal itu. Yang ternyata disambut buruk oleh si pacar. Diputusinlah temen gue untuk kedua kalinya. Si pacar merasa temen gue itu memaksa dia untuk memilih “Aku atau Temenmu” sehingga si pacar ngomong kalo dia lebih memilih temennya.

Dari cerita berjam-jam itu, gue merasa senasib sama temen gue. Kami sama-sama putus. Sama-sama sayang sama orang yang (mungkin) ngga ngehargain perjuangan kami. Sama-sama sayang sama orang yang merasa lebih nyaman bersama temen-temennya untuk saat ini. Temen gue pun dengan berapi-api memaparkan kalo si pacar yang kini jadi mantannya, bakal ngerasa nyesel suatu saat karena udah menyia-nyiakan dia. Tapi dari sisi laen gue ngingetin, mungkin dari kitanya juga kudu introspeksi diri. Mungkin aja ini balesan dari suatu perbuatan yang kita lakuin di masa lalu. Jadi daripada kita sibuk mengharapkan dia menyesal atau habis-habisan menyalahkan, lebih baik kita berkaca dan introspeksi diri, siapa tahu justru kita yang salah di masa lalu. Temen gue merenung dan dia inget bahwa dia pernah melakukan hal yang hamper mirip sama mantannya. Dia merasa ini karma, ini balasan atas apa yang telah dia lakuin ke cowonya yang dulu.

Begitulah. Tuhan Maha Adil. Ketika kita dalam keadaan emosi, kita bisa berkata apapun. Sekasar apapun, sekeji apapun. Bahkan sampai menyumpah-nyumpah. Namun suatu saat kita bakal nyesel bahwa kita pernah berkata seperti itu. Toh pada akhirnya hukum sebab-akibat atau gampangnya kita sebut karma itulah yang akan berbicara.

Gue dan Binatang

Posted in Uncategorized by Adam on January 19, 2012

Gue ngga suka binatang. Dalam artian megang, melihara. Kalo cuman ngeliat sih suka-suka aja. Entah kenapa gue merasa jijikgitu. Gue ngga peduli kucing atau anjing selucu apapun, yang jelas gue ngga pernah suka. Dalam kehidupan sehari-hari, sering gue digangguin binatang. Paling sering digangguin nyamuk. Gue sampe saat ini masih bertanya-tanya, apa esensi Tuhan nyiptain nyamuk? Kalo dipikir-pikir ngga ada gunanya. Ngisep darah, bikin gatel, sakit pas digigit, sampe dampak tuh binatang nularin penyakit. Liat deh, ngga ada gunanya kan? Yaa selain untuk menciptakan lapangan pekerjaan di bidang pembuatan obat nyamuk sih. Udah itu doang manfaatnya menurut gue. Lalu kecoa, belatung, dan serangga lainnya. Buat gue, itu menjijikan. Terserah deh mau bilang apa. Belom lagi reptil. Hiiy ngeliatnya aja udah ngga tahan gue. Serem, eneg, jijik, nyampur jadi satu. Gue masih heran ada aja orang yang tergila-gila sama reptil ampe ngabisin duit berjuta-juta demi miara tuh binatang. Yaah namanya juga hobi sih ya.

Waktu kecil gue sempet miara ikan cupang. Bukan cupang mahal yang jago diadu itu, melainkan cupang murah. Belinya juga asal, ikut-ikutan tren aja. Cuman berumur 2 hari, kemudian mati. Lalu pernah pula beli kumang/kelomang. Itu juga ngga bertahan lama lantaran kaga ngerti cara miaranya. Ujug-ujug lepas dari cangkangnya dan mati. Sempet miara ikan mas koki yang belinya di abang-abang lewat depan rumah. Itu dibeli gara-gara sepupu gue nangis dan nyokap gue bingung bikin dia brenti mewek dengan cara apa. Dibelilah ikan mas koki itu. Sempet bertahan lama, tapi karena waktu itu rumah gue lagi direnovasi, tuh ikan jadi ngga keurus. Pas dia mati alamaaakkk sedihnyaaaa. Satu-satunya hewan yang gue rasain sedih banget keilangannya ya ikan mas itu. Padahal itu iseng belinya, buat berentiin tangisan sepupu gue. Sampe sekarang gue masih ngerasa sedih kalo inget tuh ikan. Huhuhuhu 😦

Lama ngga miara binatang, pas kuliah gue sama temen kos tertarik buat beli kelinci. Lucu sih, kelinci lion yang bulunya gondrong gitu. Beli sepasang, tapi cuman bertahan 3 minggu. Mungkin karena waktu itu lagi sibuk kuliah dan ngga keurus, serta tempatnya yang ngga layak buat miara hewan, kedua kelinci tersebut mati. Kali ini ngga sesedih waktu gue keilangan ikan mas itu.

Ya demikianlah cerita singkat gue mengenai binatang yang pernah gue pelihara. Sejauh ini sih paling berkesan ya miara ikan mas koki murah itu. Kalo udah lulus dan balik ke Bogor, insyaAlloh gue pengen miara lagi, dengan lebih telaten merawat tentunya.

Tagged with: ,

WordPress atau Twitter?

Posted in Uncategorized by Adam on January 19, 2012

Setelah nyoba-nyoba ngepost lewat microblogging Twitter, akhirnya gue nemuin bahwa sarana numpahin isi pikiran dan perasaan paling nyaman buat gue adalah blog ini. Yep, keterbatasan karakter di Twitter bikin gue agak nggak sreg. Apalagi dengan adanya follower yang sering bikin mikir 2 kali buat ngepost sesuatu. Takut bikin tersinggung lah, ga enak, sampe males dinyinyirin membuat gue lebih nyaman make WordPress. Buat gue ngeblog konvensional gini lebih enak. Bisa nulis panjang tanpa keilangan esensi dari pemikiran itu sendiri. Twitter sering bikin orang salah paham karena keterbatasan karakternya. Belom lagi semua hal menyebar dengan cepat disana. Twitter juga paling jago dalam membentuk atau menggiring opini. Satu orang salah paham tentang twit, bisa menyebar dengan membentuk opini yang jauh dari maksud twit sebenarnya. Jadi sebenernya gue ngga heran kalo ada orang ngetwit tentang kehidupan sehari-hari dia yang mungkin menurut kita jauh dari kata penting kayak misal ‘duh lagi pengen eskrim nih’ atau ‘lagi di jalan mau ke pantai. Yihaa’ karena emang paling gampang dan cepet menuangkan isi hati serta pikiran tuh di Twitter. Namanya juga microblogging. Semacam diary/jurnal pribadi kecil. Tapi anehnya, selalu banyak yang nyinyirin orang yang ngetwit ‘ga penting’ tersebut. Buat gue sih simple aja. Kalo seseorang ngetwitnya udah mulai ngeganggu kita, tinggal unfollow. Ga usah pake nyinyir. Toh emang Twitter juga buat ngungkapin perasaan atau pemikiran. Jadi ya terserah sang pemilik akun dong mau ngetwit apa. Cuma, kita emang sering dihadapkan sama perasaan ngga enak. Entah karena dia temen atau saudara. Jadi buat gue, Twitter ngga sebebas yang dikira. Terlalu banyak norma serta perasaan ngga enakan. Mau ngetwit sesuatu kudu mikir dulu. Ini twit penting ngga ya, ngeganggu orang ngga ya, bikin orang tersinggung ngga ya. Salah-salah nulis bisa aja ada orang bermental provokator yang menyulut bensin dengan me-Retweet dan menggiring opini publik ke jalur yang salah. Walaupun sebenernya gue bebas mau nulis apa aja, ketakutan seperti itu suka muncul. Gue emang ngga banyak follower. Akun gue pun diprotect. Ya semata meminimalisir hal-hal yang gue sebutin tadi.
Jadi pada intinya sih ngeblog disini lebih enak dibanding Twitter. Uneg-uneg tersampaikan tanpa harus dihipnotis Uya Kuya dan tanpah harus membuat mata juga hati follower teriritasi. Kalo nulis di blog, orang yang baca bener-bener pengen tau pemikiran gue. Harus buka alamat webnya. Setidaknya mereka nyaman. Kalo emang lagi ga pengen baca, ya ga akan nongol otomatis di timeline mereka. Sedangkan kalo Twitter, mau ngga mau kita baca tulisan orang laen yang kadang menurut kita itu sampah, ga penting, atau malah ngga pengen kita baca.
Belom lagi dengan orang yang suka ‘chatting’ di Twitter. Saling reply mungkin masih bisa ditolerir, tapi kalo ngobrol pake Retweet? Bawaannya pengen nabok. Sering gue liat obrolan internal bersahut-sahutan pake fasilitas retweet. Hal ini sangat mengganggu follower karena ngga ngerti isi percakapan internal tersebut. Belom lagi kalo salah satunya ternyata bukan yang kita follow. Makin ngeselin aja.
Ya begitulah kira-kira pandangan gue terhadap Twitter. Gue juga sekarang ngegunain Twitter kebanyakan sebagai sarana informasi aja sih. Ngetwit juga paling sehari 1-2 kali. Disini gue ngga takut keilangan follower. Sebenernya di Twitter juga sih. Tapi kalo di Twitter kan keilangan follower itu terlalu keliatan. Rasanya ngga enak (udah, ngaku aja. Ga usah sok cuek kalo follower berkurang, apalagi orangnya dikenal)

2011 in review

Posted in Uncategorized by Adam on January 1, 2012

The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2011 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

A New York City subway train holds 1,200 people. This blog was viewed about 3,800 times in 2011. If it were a NYC subway train, it would take about 3 trips to carry that many people.

Click here to see the complete report.

Masalah Pembajakan

Posted in Uncategorized by Adam on December 22, 2011

Nih beberapa perubahan pada tampilan WordPress menurut gue kok malah jadi bikin ribet ya. Mau bikin postingan aja ribet kalk-klik ini itu. Enakan yang dulu, lebih simpel.
Lewat dari itu, udah lama gue ngga nulis yang bener-bener pemikiran atau pengalaman nih. Ada beberapa hal yang ngeganjel pikiran gue waktu melihat akun-akun twitter musisi, yaitu masalah pembajakan. Selain itu, ada juga yang nyinyir sama temennya sendiri gara-gara temennya itu minta CD gratis. Alesannya ngga ngehargain karya lah, ngga mendukung musik Indonesia. Gue, sebagai orang yang pernah membuat lagu, dan merasakan lagu gue didownload secara gratis sama orang lain, kayaknya ngga segitunya deh. Mungkin iya lagu gue jelek, ngga sebagus musisi-musisi tersebut dari segi kualitas rekaman, kualitas lagunya sendiri, atau kualitas suara gue yang kayak kaleng rombeng ini. Tapi gue tetep menciptakan karya sendiri. Nulis lirik, nyari nada, rekam musik dan vokal, rekam video, sampe upload ke dunia maya gue kerjain sendiri. Namun gue puas, ketika orang bilang “wah lagu lo enak” atau “lagu lo bagus” walaupun dengan kritik-kritik yang menyertainya. Oke, sekarang gue mencoba memahami dari pemikiran si musisi. Bagi dia, mungkin pengorbanannya begitu besar sehingga merasa kesal ketika ada orang yang bahkan cuma sekedar nanya link download lagunya. Berapa duit dan waktu yang dia korbankan untuk membuat sebuah album. Merasa karya dia dirampas, dicuri, setelah melakukan perngorbanan yang begitu besar. Tapi apa iya begitu? Sekarang, gue mau memaparkan apa yang selama ini ngeganjel di pikiran. Gue jabarin aja ya. Si musisi benci sekali dengan pembajakan, seenaknya nyuruh orang beli kaset atau CD asli dengan gampangnya. Setau gue, CD itu masih relatif mahal. Sehingga ngga semua orang mampu beli. Begitu juga dengan kaset. Walaupun ngga semahal CD, tentu orang bakal mikir berulang kali untuk memutuskan beli kaset atau makan sehari-hari. Padahal, si musisi juga didukung fans bukan hanya dari kalangan berduit. Malah mungkin justru dia kebanyakan didukung sama orang kelas menengah ke bawah, seperti yang jamak kita liat di tayangan musik lipsync atau minus one di tipi. Coba kalo ngga ada mereka, mana mungkin musisi itu bisa terkenal. Tu fans boleh dibilang kampung atau alay, atau disuruh dengan sarkas untuk membeli CD para musisi tersebut, tapi tanpa anak alay atau kampung itu, jadi apa di Indonesia? Artis kacangan? Toh dia juga nyanyi lagu menye-menye, pop, yang sebenernya ngga ditemukan sesuatu yang ‘wah’ dari lagu-lagunya kecuali aransemen dari musisi-musisi lain. Bukan dari dia sendiri. Dia tinggal pelajari lagu, nyanyi, beres. Gue pernah punya kaset ASLI album dia waktu awal-awal nongol di dunia musik. Gue ngeliat di sampulnya, pengen tau siapa aja pencipta lagunya. Ngga ada namanya. Cuman nama musisi-musisi beken macem Melly dan Tohpati. Bahkan malah lucunya justru ada satu lagu yang dibikinin sama ceweknya. Hahahaha..
Gue ngerti kalo sekarang banyak musisi yang emang cari makan dari profesi itu. Makanya dia bakal marah banget ketika karyanya dibajak. Cuman, kita juga ngga bisa nutup mata lah. Harga kaset dan CD yang masih relatif mahal bikin orang lebih seneng beli bajakan atau download. Musik itu hiburan paling murah. Gue miris aja pas ngeliat si artis itu di twitter koar-koar dan nyinyir masalah pembajakan atau download. Oke, dia mungkin emang ngga pernah beli bajakan atau download ilegal SEUMUR HIDUPNYA. Tapi liat dulu lah keadaan ekonomi keluarganya. Gue yakin dia berasal dari orang berduit atau mampu kalo emang selalu beli karya asli sepanjang hidupnya. Tapi apa dia ngga inget, bahwa selama ini dia terkenal karena orang-orang yang berasal dari kalangan menengah ke bawah? Yang lebih memilih mendownload lagunya daripada membeli album aslinya. Kita ngga bisa nutup mata sama keadaan itu. lagian gue juga mau tanya deh, mana idealisme bermusiknya? Bermusik untuk kepuasan diri dan menghibur orang lain. Idealisme yang menggebu-gebu ketika awal-awal terjun ke dunia musik. Toh selama ini dia juga ngga jatuh miskin karena pembajakan.
Mungkin sekarang bagi dia bermusik itu bukan untuk menghibur atau kepuasan diri lagi. Tapi lebih ke nyari duit. Emang ngga bisa disalahin sih kalo punya niatan gitu. Tapi gue jadi pengen tau, seandainya dia terus nyinyirin fansnya yang download-download, lalu ditinggalin, mau jadi apa dia? Toh selama ini duit dia, ketenaran dia, semua berasal dari fansnya. Fansnya mungkin emang ngga beli album asli, tapi kefanatikan mereka membuat stasiun tipi, promotor musik, berlomba-lomba make jasa sang penyanyi. Secara ngga langsung, fans-fans itulah yang menyambung hidup dia. Seandainya dia mau berfikir jauh untuk menemukan solusinya, mungkin dia bakal dapat respek yang lebih dari orang lain.
Oke, sekarang setelah gue paparkan permasalahannya, gue butuh yang namanya solusi. Terus terang aja, gue sendiri masih suka donlot-donlot album. Tapi ngga berarti gue ngga ngehargain para musisi. Ini hanya masalah duit. Buat gue, ketika gue udah bisa nyari duit sendiri, gue bakal menyisihkan untuk membeli CD asli atau download legal. Kayaknya picik banget kalo misal ngehargain musisi = HARUS beli album originalnya. Lah trus yang ngga mampu beli jadi ngga bisa nikmatin musik elo? Trus lo pikir orang yang mampu beli karya asli lo sebanyak orang yang ngga mampu beli karya lo? Gue pernah tergelitik sama fakta Slank atau Iwan Fals. Basis fans mereka mungkin yang terbesar di Indonesia, tapi gue belom pernah denger album mereka terjual sampe sejuta keping layaknya Dewa, Padi, atau Jamrud yang mana basis fansnya setau gue ngga sebanyak Slankers atau OI. Tapi Iwan fals dan Slank tetep bisa hidup dari bermusik. Tetep terkenal. Dan ngga sepi job manggung. Fans fanatik merekalah yang mendukung secara penuh dan gila-gilaan sehingga nama mereka berkibar terus. Mereka punya karya sendiri, ngga dibikinin orang lain (kecuali Iwan Fals yang pernah bikin album khusus isinya lagu dari ciptaan orang lain kayak Piyu atau Pongki) Ngga kayak musisi cengeng ngambekan yang tiap ditanya link download langsung nyinyir. Selain itu gue juga pengennya pemerintah bisa bikin regulasi yang nguntungin kedua belah pihak, dari sisi musisi maupun pendengar. Pendengar jelas pengen harga album musisi murah dan musisi juga pengen karya aslinya dibeli banyak. Trus solusi nyata untuk pemerintah apa? Ya silakan pemerintah pikir sendiri. Mereka dibayar oleh rakyat untuk memecahkan permasalahan. Masa rakyat udah bayar masih disuruh ikutan mikir juga?

Balada Hape

Posted in Uncategorized by Adam on May 8, 2011

Abis ngereview hape, jadi ada semangat buat nulis tentang hape-hape gue. Pertama kali gue make henpon sekitar taun 2001, esempe kelas 2. Jaman segitu masih jarang yang make dan gue pun dapet lungsuran dari bokap hape jadul Nokia 6110. Bentuknya gede, ada antenanya. Beli nomer XL yang waktu itu bernama proXL dengan harga 150rebu. Dikemasnya pun ekslusif, pake kotak CD. Isi ulangnya juga mpot-mpotan, kudu 100rebu cuy. Kenapa milih XL? Kaga tau. Bokap yang beliin. Tu nomer masih gue pake ampe sekarang. 10 taun kalo diitung-itung. Lanjut, selepas pake 6110, bokap menghadiahi ultah dengan Nokia 3310 yang mana menjadi ponsel sejuta umat saat itu. Kelas 1 esema atas desakan pergaulan gue pun penasaran dengan hape berkamera. Berhubung 6600 masih mahal, gue cukup puas dengan Nokia 3660 yang juga cukup sejuta umat di jamannya. Sempet lama make tuh hape ampe taun 2008, gue mencoba untuk mencicipi teknologi 3G. Dengan berbagai pertimbangan, dipilihlah hape 6120 classic ini sebagai andalan. Fitur yang hampir komplit dengan 3,5G alias HSDPA membuat gue kesengsem dengan ni ponsel. Ada radio, mp3 player, kamera 2 MP dengan flash, ada kamera sekundernya juga buat video call. User friendly banget. Enak dipake SMSan. Layarnya gede, jernih, karena udah 16 juta warna. Yang okenya lagi, bisa dijadiin modem internet. Ni hape emang udah memenuhi kebutuhan gue banget. Ditambah aplikasi macem office, makin lengkaplah ni ponsel. Cuman ya sayangnya bodi hape ini disusun dari material yang buruk. Gampang mletek catnya. Malah kayak korosi gitu. Belom lagi baterenya yang cukup boros untuk ukuran hape smartphone. Tapi ga ngilangin kecintaan gue sama ni henpon ko. Kalo aja cewe gue ga bikin kesepakatan buat make Blackberry, mungkin gue bakal make terus tuh hape jadi primary phone. Cuman ya demi kelancaran komunikasi, BlackBerry Messenger dianggap lebih efektif daripada SMS. Mau ga mau gue kudu make BB. Sebenernya gue bukan tipe penyuka QWERTY sih. Makanya agak risih juga bawa-bawa blekberi lantaran bodinya gede. Belom lagi kudu langganannya yang bikin pulsa tekor. Sempet kepikiran buat tuker sama BB Pearl yang ngga QWERTY tapi sayang duitnya. Efek bebe ini juga macam-macam. Sisi positipnya gue jadi lebih lancar komunikasi via BBM sama pacar maupun temen. Bahkan gue pernah diskusi ngebahas soal ujian lewat tuker-tukeran poto di BBM. Selain itu gue juga lebih gampang nerima info karena tinggal mantengin Twitter langsung deh gue apdet tentang kondisi sekeliling. Selaen itu produktivitas gue nulis blog pun meningkat. Sederhana sih, soalnya gue kalo insomnia pelariannya ya ke blog. Nah sisi negatifnya adalah gue menjadi orang pemalas. Kerjaannya ngenet mulu via bebe. Liat berita politik lah, olahraga lah, kadang juga kepo mantengin orang yang suka twitwar di Twitter. Belom lagi boros banget batrenya, sehingga sehari bisa 2 kali gue nge-charge. Intinya sih semenjak pake bebe gue jadi boros. Boros pulsa, boros listrik (ngecharge mulu) boros waktu juga. Tapi karena passion gue emang nulis, jadi emang masih kebantu banget sama bebe. Pengen balik lagi ke hape candybar, yang kecil, tipis, ringan, ga boros batre, tapi susah. Sial.

Posted with WordPress for BlackBerry.