Long Journey

Ironis (part 2)

Posted in Uncategorized by Adam on July 2, 2016

Tulisan kali ini agak-agak mirip sama tulisan yang pernah gue post beberapa tahun lalu, cuma gue lupa yang mana. Hehehe. Kalo ga salah yang judulnya Ironis.

 

Jadi, dalam hidup gue, entah kenapa gue selalu dideketin oleh sesuatu yang justru gue hindarin. Sebagai contoh, gue dulu ngga suka banget sama orang yang maen gitar. Buat gue, mereka itu sok. Tebar pesona. Beberapa tahun kemudian, gue malah belajar gitar. Berawal dari masa puber gue yang suka sama salah seorang temen cewe sekelas di SMP, akhirnya gue memutuskan menjilat ludah sendiri dengan belajar main gitar. Lama kelamaan malah menekuni sampe ikutan beberapa kali festival band dan bahkan pernah dibayar untuk ngajar dan main band. Ironis memang. Kalo contoh tersebut mungkin konteksnya masih dalam kesadaran dan kemauan gue ya. Nah, untuk beberapa kasus, gue seperti ditakdirkan untuk dekat/menekuni/mendalami hal-hal yang beneran gue hindarin. Contoh, gue pas SMA sangat ga suka pelajaran Akuntansi. Ulangan dengan nilai yang selalu do re mi menjadi bukti sahih bahwa gue harus jauh-jauh dari matpel tersebut. Hal itu bikin gue terpaksa masuk kelas IPA (yang mana gue juga ga suka Kimia dan Fisika) cuma daripada ketemu Akun, gue lebih baik ketemu 2 ilmu eksak itu aja. Sebenernya Kimia gue juga ga jauh-jauh dari nilai 1, 2, 3, tapi entah kenapa, gue lebih ikhlas daripada harus ketemu akuntansi. Segitu bencinya ya gue.

 

Berlanjut ke kuliah, gue milih Teknik Industri biar ngga ketemu lagi sama si Akun. Eh, ga taunya di mata kuliah gue ada dong?! Asli nyesek banget. Nilai gue pun jeblok dan harus ngulang. Untungnya sih cuma 2 SKS, dan gue harus mati-matian lolos tuh matkul dengan nilai akhir C. Bodo amat yang penting lolos deh.

 

Beberapa tahun kemudian, gue mulai tenang. Gue pikir, semua itu bakal berakhir. Ga akan ada lagi dah akuntansi dan analisis biaya kampret itu. Cuma tampaknya semesta berkata lain. Skripsi gue ternyata mengharuskan gue kembali berkutat dengan analisis biaya laknat supaya bisa lulus. Supaya tidak jadi mahasiswa abadi. Oh my, cobaan apa lagi ini. Jujur, walopun gue berkali-kali berhadapan dengan si akun ini, gue masih ngga nerti-ngerti ampe sekarang. Dan lo tau apa? Di dunia kerja gue kembali harus berjibaku sama dia. Posisi gue yang ngurusin laporan keuangan dan segala yang berbau duit, memaksa gue harus mendalami akuntansi (lagi) Dan tetep, gue masih ngga ngerti. Muahahaha. Bahaya banget nih perusahaan mempercayai urusan ke orang yang ngga kompeten.

 

Yah mungkin Tuhan punya cara sendiri supaya gue sadar. Supaya gue bisa terus belajar banyak hal, ya dengan jalan seperti itu.

Pelangi

Posted in Uncategorized by Adam on June 19, 2016

Pelangi.

 
Dia yang indah, yang datang setelah hujan. Yang menceriakan dengan warna-warni khasnya buat menghapus kesedihan ini. Gue, elo, dan keunikan kita bertemu pada waktu yang gue anggap tepat. Semua serba cepat. Gue pikir kita cocok. Gue rasa kita memiliki ‘ikatan’ Gue pun mengira telah menemukan pelangi yang selama ini dirindukan.

 

Elo, pelangi yang sederhana, tapi memiliki senyum terindah yang sukses bikin kesedihan gue menguap dalam waktu singkat. Juga melengkungkan senyum dari bibir setiap kita berbincang tentang masa depan, masa lalu, tentang apapun. Elo, yang selalu bikin gue kangen dengan kebawelan elo.

 
Hari demi hari, perasaan itu terpupuk dengan obrolan yang saling mengaitkan seperti mata rantai. Nyambung. Hingga akhirnya gue sadarin, mungkin gue terlalu karam menenggelamkan perasaan ini. Gue terlalu cepat untuk menjadikan elo pusat dari dunia gue berputar. Gue terlalu naif untuk menyingkirkan sisa-sisa trauma akibat masa lalu. Mungkin kita harus terbang ke waktu itu, mencoba berdamai dengan endapan dendam dan rasa kebodohan yang pernah kita sesali. Sehingga, kita tidak perlu takut lagi untuk saling menggantungkan harapan.

 
Namun, sepertinya jalan kita berbeda. Gue memutuskan ngga bisa untuk menjadi pilihan. Dan elo, juga tidak ingin lagi saling menggantungkan harapan. Gue ngga pengen ada yang terluka sebelum semuanya terlambat. Mungkin, di sinilah rantai kita udah ga bisa untuk saling mengait lagi.

 

Mungkin gue yang terlalu boros. Mungkin gue yang terlalu menghambur-hamburkan di awal.Sehingga semuanya cepat hambar dan menghilang. Ya, mungkin memang bukan waktunya.

 

Cuma, bagaimanapun hidup harus tetep berjalan. Dan gue, sepertinya masih harus sabar menunggu pelangi yang sudah lama kurindukan.

 

Postingan Awal Tahun

Posted in Uncategorized by Adam on January 4, 2015

Udah 2015 aja. Iseng-iseng baca apa aja yang pernah gue posting di blog maupun Twitter. Kadang kalo flashback, suka pengen ketawa. Setaun lalu gue masih jadi orang yang luar biasa keras kepala. Sok idealis. Sok paling bener sendiri. Hasil pemikiran gue banyak melahirkan tulisan yang berbau protes, nyinyir, galau, bahkan kelabilan remaja. Namun ketika gue masuk di lingkungan kerja baru, perangai gue berubah total. Entah ini baik atau buruk, agak susah untuk menilainya. Tapi yang jelas sih gue berusaha untuk enjoy dengan keadaan sekarang. Hidup udah cukup banyak berubah. Target juga. Udah makin banyak yang harus dipikirin. Karena itulah hobi baca dan nulis gue jadi terbengkalai. Pengen sih buat jadi aktif nulis lagi. Pengen juga beli banyak buku buat referensi. Sekarang ini gue emang lebih demen nulis singkat, tapi Twitter ngga cukup buat nampungnya. Nulis di blog terlalu dikit, nulis di Twitter kepanjangan. Kira-kira media apa yang cocok yah.

I’m Back

Posted in Uncategorized by Adam on August 16, 2014

Jadi, udah berapa lama gue ngga nge-post di sini? Banyak cerita, tapi lantaran gue nunda2 mulu maka terlantar lah ini blog. Gue gagal memenuhi target setidaknya nulis sebiji tiap bulan. Ya wes lah, kayak penulis beken aja ngomong begini.
Rekap deh selama beberapa bulan ini yang gue inget. Puasa, lebaran, mudik, kerjaan. Pas puasa, praktis gue ngga banyak cerita. Palingan untuk pertama kalinya gue buka puasa bareng kru kapal, sahur dikala tugas lapangan. Terus ya biasa ribuan tiap taun buka bareng sobat2. Kali ini lantaran udah kerja, buka puasanya di tempat yang elit. Sayangnya, hal itu tidak didukung oleh penampilan gue. Ketika yang datang ke tempat makan tersebut adalah orang-orang berpenampilan rapi, necis, wangi, sedangkan gue dateng dengan penampilan gembel. Baju seragam berwarna ngejreng dilapisin jaket belel. Alhasil gue diliatin dengan tatapan ragu. Bodo amat tapi, yang penting gue bayar dan bisa makan puas. Heheheh…
Yang seru sih pas gue akhirnya mudik ke Garut setelah 10 taun ngga ke sana. Total 4 hari mudiknya. Sangat menyenangkan, apalagi perjalanannya. Ketemu orang-orang desa, suasana mudik, ngga bakal bisa sering ditemuin. Ntar kalo ngga males gue tulis satu postingan khusus nyeritain mudik kemaren. Pulang mudik, temen-temen esde ngundang halal Bihalal. Seru. Nostalgiaan.
Yah palingan segitu aja cerita selama dua bulan ini. Rada ngga enak ngetiknya soalnya sekarang gue pake Android.

Update

Posted in Uncategorized by Adam on May 3, 2014

Sedikit update. Gue udah mulai kerja. Tiap hari kudu PP Bogor-Jakarta naek bus. Lumayan capek. Sejauh ini suasana tempat kerjanya nyaman, orang-orangnya baik. Harapan gue sih dengan nambahnya pengalaman baru dunia kerja, gue bisa lebih sering nulis disini. Yaudah segitu dulu aja. Gue lagi ngumpulin bahan tulisan yang kira-kira menarik buat dibagi.

Posted from WordPress for BlackBerry.

Bingung

Posted in Uncategorized by Adam on April 15, 2014

Pernah ngga ngalamin kaya gini:

Ketika lo sudah memutuskan buat memilih A, tawaran pilihan lain (B) datang. Dan pilihan B itu terlihat/terasa lebih baik daripada A. Lagipula sepertinya B lebih membutuhkan lo. Tapi masalahnya, ga segampang itu buat membelot milih B karena alasan yang kompleks.

Gue sedang ngalamin itu. Ck.

Postingan Pertama 2014

Posted in Uncategorized by Adam on January 13, 2014

Udah 2014 dan gue masih jomblo aja. Wakakaka. Oke, taun ini kudu beneran punya target jelas. Taun lalu target besar gue adalah lulus dan kurusin badan 20 kg. Tercapai hanya lulusnya doang, sementara berat cuma berhasil turun maksimal 5 kg, abis itu naek lagi 10 kg. Usaha yang telah dilakukan antara lain jogging 2 kali seminggu. Belom ada efek apa-apa sayangnya. Kudu banyak mikir positip, buru-buru mengejar mimpi yang ketunda selama 3 taun. Semoga bisa lah ya.

Bogor!

Posted in Uncategorized by Adam on December 22, 2013

Update kabar selama 2 bulan ini antara lain: salah satu mantan gue menikah, gue kembali ke Bogor, dan gue masih jadi pengangguran. Terhitung sejak tanggal 5 Desember gue resmi ninggalin Jogja. Sedih, berat, pastinya. Agak aneh sih gue kembali tinggal di Bogor setelah 7 taun merantau. Banyak perubahan di sini, dan gue kudu beradaptasi lagi.
Sejauh ini gue belom dapet kerjaan yang sreg. Beberapa panggilan ga gue hadirin dengan berbagai pertimbangan. Ya semoga aja lah ada jalan terbaik untuk ke depannya. Masih banyak yang perlu dibenahin dalam hidup gue setelah ngalamin masa-masa sulit selama 3 taun kemaren.
Oke deh segitu dulu aja update blognya kali ini. Menuju akhir tahun, harus ada resolusi neh.

HBD Lima Taon Blog

Posted in Uncategorized by Adam on November 11, 2013

Eh ga kerasa udah 5 taun aja nih gue ngeblog di sini. HBD ya! Tumben-tumbenan gue bisa ngga bosen nulis ampe 5 taon gini. Biasanya angin-anginan. Huehehehe

Sesuai Kebutuhan

Posted in Uncategorized by Adam on April 27, 2013

Waktu dulu, gue cukup konsumtif. Suka beli barang yang ngga dibutuhin, semua karena lapar mata doang. Akibatnya duit sering kekuras dengan sia-sia. Makin gede, gue mulai ngerti dengan keadaan finansial keluarga gue. Apalagi setelah bokap pensiun. Miris kalo nginget-nginget dulu gue buang duit buat hal ngga terlalu penting. Alhamdulillah gue bisa belajar dikit-dikit untuk menggunakan duit secara bijak. Mulai membeli hal sesuai kebutuhan. Contohnya ketika beli gadget. Laptop yang gue beli ini bener-bener sesuai kebutuhan. Ketika masih sama dosen yang dulu, gue diperintahkan untuk tiap hari ngerjain skripsi di lab kampus. Mengingat laptop Toshiba yang kemaren massanya mencapai 2,72kg, gue memilih laptop yang gampang diajak mobile, ngga bikin bahu gue sakit. Netbook bertebaran sehingga gue punya banyak pilihan. Relatif murah pula. Tapi gue inget kalo dalam skripsi itu gue bakal pake software design yang lumayan butuh spesifikasi tinggi. Sementara netbook 10 inch biasa udah jelas ngga akan kuat. Untungnya gue ngadain survey kecil-kecilan laptop portabel yang lumayan kuat buat grafis. Terpilihlah netbook yang sekarang ini setia nemenin gue tiap hari. Ukurannya sedang, cukup untuk memenuhi kebutuhan gue, dan desainnya ngga malu-maluin. Begitu juga dengan handphone. Awalnya gue ngga tertarik buat pake BB. Cuma ternyata BB banyak manfaatnya. Chatting bisa lebih lancar, keypad qwerty-nya membantu gue untuk ngetik cepet, mudah juga buat posting blog, dan lebih nyaman digunakan untuk media sosial. Kebutuhan gue tercukupi. Timbul suatu dilema ketika fenomena android muncul. Orang-orang mulai beralih ke smartphone robot ijo tersebut. Gue sendiri sempet tergoda. Tapi kembali lagi gue inget akan keadaan finansial. Kalopun ada duit lebih, gue lebih baik naro duit itu buat pos laen yang lebih butuh seperti harddsik eksternal atau kamera digital. Bahkan gue lebih memilih buat nyimpen tuh duit buat bayar kewajiban kaya kuliah dan kos.

Tulisan ini bukan gue lagi iri, ngehibur diri, atau desperate ngga punya duit. Tapi sebagai refleksi gue aja biar gue bisa tetep belajar untuk manajemen prioritas. Mana yang kebutuhan, mana yang keinginan. Sehingga kalo gue udah punya duit sendiri nanti gue ngga kalap dan gegabah dalam memakainya.