Long Journey

Review Suka-suka Mifi BOLT Aquila Max

Posted in Review by Adam on May 14, 2017

Setelah hampir 2 tahun gue mengandalkan modem USB BOLT generasi pertama sebagai sarana berinternet, akhirnya 2 hari lalu gue memutuskan untuk membeli mifi. Bukan karena rusak, tapi lantaran port USB laptop gue bermasalah. Pembelian perangkat ini juga sebenernya suatu kesalahan sih. Jadi gue pikir, nih produk merknya Huawei. Taunya pas gue periksain (dan sialnya udah gue tebus), ga ada judulnya. Cuma ada tulisan produksi PT Panggung Electric Citrabuana. Pantesan aja gue ngerasa murah amat Huawei harganya segitu. FYI, BOLT Aquila Max ini harganya Rp 349.000 di BOLT ZONE Bogor. Ya sudahlah, nasi sudah menjadi bubur. Akhirnya gue bawa pulang aja.

Untuk spesifikasi, ini gue copy paste dari situs BOLT nya langsung :

Maximum Power

Up to 12 hours of working time

4G LTE

Download up to 110 Mbps with BOLT 4G Ultra LTE

Sharing up to 8 Users

Wifi 802.11 b/g/n 2.4 Ghz

Multiple devices (PC/Laptop/Tablet/Smartphone/Smart TV)

Battery

Capacity 3000 mAH

Bigger LCD Screen

Colorful Information display 1.44 inch

INTELLIGENT SCREEN

Check Battery Status

Check Internet Quota

Display BOLT Number & WiFi Passwod

Yep, perbedaannya sama BOLT Aquila Slim yang lebih awal keluar adalah cuma di kapasitas baterai doang, itulah mengapa namanya diembel-embeli MAX. Kalo Aquila Slim punya 1700 mAh, yang MAX ini 3000 mAh. Hampir 2 kali lipat. Kalo menurut review-review tentang Aquila Slim, memang hampir semuanya mengeluhkan kapasitas baterainya yang kecil. Sisanya ngga ada beda. Okelah, mari langsung review aja ya.

IMG_20170514_181312[1]

Kelengkapan. Mifi, kepala charger, kabel data, kartu garansi, panduan singkat (2 buah) dan kartu BOLT dengan bonus 32 GB (10 GB bonus aktivasi, 10 GB streaming, 12 GB bonus selama 1 tahun alias 1 GB per bulan dari tiap isi kuota)

IMG_20170514_181505[1]

Depan. Layar 1,44 inch. Bahannya plastik glossy gampang tergores dan agak norak menurut gue. Tombol power ada di atas, tiap ditekan menampilkan berbagai informasi pada display. Ada layar utama yang menampilkan bar sinyal, baterai, nomor, dan jam. Lalu klik power ada informasi nama network dan wifi key kita, klik lagi ada info sisa kuota, klik lagi ada info kekuatan sinyal dalam satuan dBm dan nomor IMEI. Buat idupin atau matiin, tahan tombol power agak lama.

IMG_20170514_181529[1]

Bawah. Port charger, tombol WPS (yang mana gue ga paham arti dan kegunaannya walaupun udah googling beberapa kali), sama tombol reset.

IMG_20170514_181607[1]

Belakang. Bahannya beda sama depannya, yang ini dari plastik agak kesat. Cara bukanya gampang. Ada baterai sebesar 3000 mAh.

Speedtest

Speedtest. Ini hasil pengukurannya. Termasuk lemot memang. Di tempat gue susah sinyal apapun kecuali XL. Entah apakah hujan juga berpengaruh atau tidak, karena gue ngetsnya pas hujan.

Nperf

Nperf. Kalo ini hasil Nperf. Sama buat ngetes kecepatan juga.

Terakhir, kita sampai pada rangkuman dan kesimpulannya.

Kelebihannya :

  • Sanggup nyala selama 10 jam sehari dari keadaan baterai penuh ampe 1 bar. Ya sesuai namanya yang pake MAX.
  • Bentuknya cukup ringkas jadi enak dibawa kemana-mana tanpa perlu powerbank.
  • Relatif terjangkau harganya
  • Tangkapan sinyal relatif bagus, selama berinternet dan download ga pernah putus-putus walopun sinyal yang didapat cuma 1-2 bar, ga pernah penuh.

Kekurangannya :

  • Bahan glossynya gue ga suka. Gampang kegores.
  • Merk lokal yang gue belom tahu kehandalannya. Memang perusahaan ini ada afiliasi dengan merk Akari dan pernah kerjasama perakitan dengan Huawei, tapi gue tetep aja agak gimana gitu.
  • Display sisa kuota ternyata ngga menampilkan yang sebenarnya. Itu kuota gue tetep aja ditampilin dengan angka 20GB padahal udah gue pake sekian giga. Memang lebih baik pake aplikasi MyBOLT buat mantau sisa kuotanya.
  • Cuma bisa berbagi ke 8 perangkat. Dibandingkan mifi punya Smartfren yang bisa berbagi sampe 32 perangkat, jelas kalah jauh walaupun sebenernya buat gue pribadi ga terlalu penting juga sih masalah ini.
  • Locked cuma buat BOLT.

Kesimpulan selama 2 hari ini sih gue cukup puas. Streaming ga buffering, download pake IDM 800an Kb s/d 2 MBps. Segitu gue berbagi sama HP orangtua. Sementara kekurangan-kekurangan yang mungkin lebih ke arah subyektif, masih bisa diterima lah. Oke segitu aja yang bisa gue tulis. Akhir kata, terima kasih yang udah menyempatkan membaca dan semoga review ini berguna yes.

Advertisements

Review Suka-suka Motorola E3 Power

Posted in Review by Adam on November 27, 2016

Perhatian : Review dibuat murni berdasarkan pengalaman gue memakai gadget ini.

Bosen dengan ketidakfleksibelan iPhone 5s, gue jadi pengen balik ke Android. Setelah iseng-iseng liat Lazada, gue nemu promo Motorola E3 Power ini. Cocok neh kayanya buat gue. Yasudah, ditebuslah tuh HP dengan harga Rp 1.799.000. Setelah gue pake selama 2 minggu, berikut yang bisa diceritain.

Desain :

Datang dengan kelengkapan handset, kepala charger, kabel data, headset, dan bonus kartu XL 12GB, HP yang gue beli ini warnanya item, dengan lis berwarna abu-abu tua. Desainnya biasa. Ngga terlalu tipis, kaya kebanyakan HP sekarang yang berlomba-lomba buat bikin desain setipis mungkin. Setiap sudutnya dibikin membulat. Back covernya terbuat dari plastik tapi ada tekstur karetnya gitu, bikin enak buat digenggam, ga licin. Ada logo khas huruf M milik Motorola di bawah kamera belakangnya. Yang bikin rada mencolok mungkin ada grill speaker di depan bawah. Suaranya entah kenapa kecil banget dibanding hape-hape gue sebelomnya. Salah kuping gue atau emang begitu suaranya, ga tau juga. Kamera sekunder 5 MP ada di kiri atas, lampu LED notifikasi ada di kanan atas (merah kedip-kedip kalo ada pesan masuk, merah terus kalo charging, ijo kalo charged) Sisi kanan tombol power sama volume. Sisi atas port jack 3,5mm, sisi bawah port charger. Standar. Dari desain, jujur gue ga suka.

img-20161126-wa0009img-20161126-wa0010img-20161126-wa0011

Performance :

  • Aplikasi : Ga banyak aplikasi bawaan (bloatware) yang tertanam di hape ini. Malah kayanya ini Android murni deh. OS nya udah Marsmallow. Ga ada gallery atau music player. Dipaksa pake Google Photos sama Google Play Music. FYI, gue pake gallery dan music player dari pihak ketiga.
  • Suara : Keluaran suara dari loudspeaker maupun headset kecil.
  • Hardware : prosesor Mediatek MT6735P quadcore 1Ghz Cortex A53, RAM 2 GB, GPU Mali-T720MP2, ROM 16 GB (bisa ditambah microSD ampe 32GB), emang keliatan standar banget. Malah bisa dibilang downgrade dari HP Lenovo A6010 gue. Beberapa hari pake, ga ada kendala berarti sih.
  • Layar : 5 Inch HD 720p (294 ppi) Tombol kapasitif adanya di layar, bukan di body hape. Ada yang bilang layarnya Gorilla Glass, ada yang bilang ngga. Untuk amannya, gue pake tempered glass aja dah. Sempet sih iseng gores-gores layar pake kunci, ngga lecet sedikit pun. Tahan cipratan air juga. Jangan dibawa berendam tapi yak.
  • Game : yang gue coba cuma Candy Crush sama Angry Birds terbaru apa namanya lupa gue. Kadang ngelag. Makanya gue uninstall.
  • Skor AnTutu cuma 23ribuan.

screenshot_20161113-090505

Kamera :

Kamera utama menurut gue jelek. Walopun dia pake 8MP dengan autofocus, gue ngerasa hasilnya jelek. Mau di dalem atau di luar ruangan, dengan cukup cahaya atau pake flash, ga ada perubahan signifikan. Banyak noise. Kalo mau motret HDR, tangan kudu diem (steady) agak lama, kalo gerak dikit aja blur. Gue ngeliatnya dari sisi orang awam ya, asal liat jepret aja, ga dioprek-oprek secara teknis. Begitu pula dengan fitur rekam videonya yang cuma 720p. Kamera depan 5MP lumayanlah, ada fitur Beautify juga.

img_20161127_093614img_20161127_093625img_20161127_093633img_20161127_094508

Keterangan : Pake kamera utama. 3 atas outdoor, paling bawah indoor.

Keterangan : pake kamera depan.

Baterai

Dengan batre sebesar 3.500mAh dan bisa dicopot pasang, Motorola E3 Power emang mengandalkan ini sebagai jualan utamanya. Quick chargenya juga cukup membantu. Charging 15 menit buat 5 jam pemakaian katanya sih. Tapi emang bener, gue pake nih hape tahan seharian. Gue cabut charger jam 4.30 pagi dalam keadaan 100%, nyampe rumah sekitar jam 20.00 suka masih sisa 35% dengan pemakaian standar. Pemakaian aktif antara lain Twitter, Instagram, Line, Whatsapp, Chrome, dan telepon 5-10 menitan. BBM sesekali, dan muter musik sekitar 30-60 menit sehari. SIM card dipake 1 slot doang, dengan jaringan 4G terus. Bisa dimaklumi ketahanan batrenya didukung dengan layar yang cuma HD 720p, spek pas-pasan, dan pemakaian gue yang emang standar tanpa nge-game.

Kesimpulan :

Buat spesifikasi begini dihargain Rp 1.799.000 gue ngerasa kemahalan aja sih. Lenovo A6010 Plus gue seharga Rp 1.900.000 (itu harga Desember 2015, hampir setahun lalu) aja prosesor, kamera, dan tata suaranya lebih bagus. Nih HP emang lebih murah 100rb tapi keunggulannya cuma di baterai doang. So, gue ngerasa ga puas aja.

HP ini direkomendasikan untuk orang yang tidak butuh spek tinggi dan butuh HP berbaterai besar dari vendor yang sudah punya nama (Lenovo/Motorola), dibanding mungkin yang masih belom percaya sama HP keluaran China bergaransi distributor (Xiaomi) Buat yang kerja di lapangan atau ojek online cocok nih.

Review Suka-suka Microsoft Lumia 532

Posted in Review by Adam on April 10, 2015

Perhatian : Seperti sebelom-sebelomnya, gue review nih hape tanpa ada intervensi, sponsor, atau sejenisnya. Murni pendapat pribadi setelah melalui beberapa hari pemakaian. Kalo ngga objektif, culun, ngga lengkap, ya namanya juga review suka-suka.

Ada beberapa alasan gue mencoba Lumia 532 ini. Pertama, gue bosen dengan Android. Solusinya gue mencoba iOS dengan pake iPhone 4. Ngga lama gue pake karena keribetan dan ketidakfleksibelannya. Nyerah. Nyari blackberry Bellagio baru yang garansi TAM udah ngga ada. Berhubung gue pecinta Nokia yang sulit move on, maka tak ada Nokia, Microsoft pun jadi. Ditambah lagi gue perlu hape dual sim demi menunjang kerja gue. Maka dibelilah Microsoft Lumia 532 ini.

Kelengkapan :

IMG_0839

Seperti sudah diliat di atas, ada hape, charger, headset, kartu garansi, buku panduan, sama perdana Mentari. Ga dapet kabel data, apalagi bonus lainnya.

Fisik:

Kotak khas Lumia dengan ujung-ujung yang tidak membulat. Back cover melengkung, jadi enak digenggam. Apalagi ditambah dengan materialnya yang bukan glossy, sehingga ngga bikin licin atau ninggalin sidik jari.

IMG_0842 IMG_0841 IMG_0840

Tapi ya bagi gue sih ngga ada sisi elegannya. Terlihat seperti hape mainan dan murah.

Hardware :

Layarnya kapasitif touchscreen 4 inci 16 juta warna dengan resolusi 480 x 800 pixels (233 ppi) Entah mungkin karena gue kebiasaan liat layar iPhone atau karena dipakein anti glare, gue ngerasa ni layar jelek banget. Lebih jelek dibanding Samsung Galaxy Ace 3 yang sebelomnya gue pake.

Dilengkapin chipset Qualcomm MSM8212 Snapdragon 200, CPU Quad-core 1.2 GHz Cortex-A7, GPU Adreno 302, serta RAM 1 GB, nih henpon sangat smooth buat dioperasikan. Ngga kerasa lag sedikit pun. Maen game standar juga lancar. Cuma yang gue denger sih Windows Phone belom dilengkapin sama fitur real multitasking pada OSnya jadi kadang emang suka ada notif-notif telat nongol. Ga tau juga sih bener apa ngga. Tapi kalo emang bener kaya gitu, jadinya rada sayang tuh hardware padahal dengan spek seperti itu diharapkan biar bikin lancar multitasking.

Buat memori internal, terdapat 8 GB yang buat gue cukup sih. Bisa diperluas dengan microSD sampe 128GB. Sedikit tips, kalo mau pakelah microSD-HC class 10 biar aplikasi yang ditaro di kartu memori lancar dijalanin maupun diupdate. Ada beberapa kasus yang pake kartu memori pas-pasan jadi sering eror. Buat lengkapnya silakan googling sendiri atau ngubek-ngubek forum.

Kamera :

Kamera belakang 5MP tanpa flash. Bisa ngerekam video 480p@30fps. Buat secondary-nya cuma VGA. Jujur aja, ini salah satu kelemahan nih henpon. Hasil poto bisa dibilang butut banget. Jadi buat kamu-kamu yang doyan motret, nih hape bukan pilihan tepat.

Sight_2015_04_03_214059_549Sight_2015_04_03_152721_688Sight_2015_04_03_152551_837Sight_2015_04_03_152541_231Sight_2015_04_03_152531_051Itu beberapa contoh hasil jepretan. Aplikasi yang dipake Lumia Camera sama satu lagi gue lupa soalnya udah diuninstall.


Baterai dan SIM Card :

Baterai dengan kapasitas 1560mAh cukup tahan lama, apalagi kalo cuma 1 SIM yang dipake. Pengalaman gue pake dual SIM card aktif bersamaan, Twitteran, Path, chatting pake LINE, Whatsapp, dan BBM, sesekali nelpon, kuat sekitar 10 jam. Gue cukup puas dengan performa batrenya. Penerimaan sinyal juga cukup bagus. FYI, ini pake microSIM yah.

Kesimpulan :

Gue emang ngga terlalu dalem ngoprek nih hape karena keterbatasan waktu. Ngga tau deh ada aplikasi benchmarking macem AnTutu atau ngga di WP. Yang jelas gue cukup puas dengan nih hape. Kelebihannya adalah OS yang smooth, keyboard yang enak, batre yang kuat, dan harga relatif murah dengan spek hardware yang lumayan. Sedangkan kelemahannya ada pada desain terlalu sederhana, kamera dan layar yang payah.

Review Suka-suka New Smartfren Andromax-i

Posted in Review by Adam on September 15, 2013

PERHATIAN : INI REVIEW BERDASARKAN PEMAKAIAN SEHARI-HARI TANPA TES TEKNIS ATAU OPREK YANG MACEM-MACEM. TUJUAN GUE BERBAGI PENGALAMAN SELAMA SEBULAN PAKE NIH HAPE UNTUK KEGIATAN SEHARI-HARI. KALAU MAU TANYA SPESIFIKASI TEKNIS, TUTORIAL, OPREK-OPREK, ROOTING, SILAKAN DATANGI FORUM YANG LEBIH EXPERT SEPERTI KASKUS. PERTANYAAN MENGENAI TUTORIAL GA GUE TANGGEPIN.

Niatnya sih pengen beli Andromax C yang fenomenal itu. Cuma gara2 gue cari di Bogor maupun Jogja ga ada mulu, terpaksa lah gue beli yg seri ini. Ada sih yang jual Andromax C di konter ga resmi, tapi harganya juga jadi melonjak 150-200 rebu. Ga rela lah gue. Mending gue beli seri atasnya dengan beberapa kelebihan di prosesor, kamera, dan layar. Ya walaupun lebih mahal, sebanding lah dengan speknya dan harga resmi pula. Duit 1,19juta pun ludes dari rekening buat menebusnya. FYI, di sini gue ga bahas secara detil, teknis, dll yang ngeribetin. Toh gue beli ini cuma pengen nyobain OS Android. Udah gitu kasian sama si Blackberry yang ngos-ngosan bekerja ketika gue install banyak aplikasi kayak Whatsapp dan Line. Btw, untuk spesifikasi lengkapnya bisa diliat di sini. Oke kita mulai.

1. Desain.
Desainnya kaku. Ukurannya gede. Ujungnya kotak, ngga membulat, sehingga rada kagok kalo megang satu tangan. Bahannya full plastik glossy dengan lis silver di sisinya. Tipis dan menurut gue agak ringkih. Beberapa orang bilang mirip iPhone. Layarnya jernih, 4 inch dengan teknologi OCA (gue juga ga tau apaan, yang jelas katanya sih bikin bagus dan jernih layar) resolusi 480×800, 240dpi jadi gambarnya keliatan halus. Sisi kanan ada tombol volume, sisi kiri ga ada tombol apa-apa, atas ada tombol power dan port jack 3,5 mm, bawah ada port micro USB. Kesimpulan, dari sisi desain gue ngga suka.

2. Prosesor, RAM, Performa.
Prosesornya ARMv7 dual core 1,2 Ghz dan RAM 512 MB. Jujur gue kaga ngerti prosesor tuh ngaruhin apa, RAM tuh ngaruhin apa. Yang jelas kadang gue masih ngerasa ada lag pas geser-geser layarnya. Sebelom pake Smart Launcher dan DU Battery Saver, RAM ni hape selalu tersisa di bawah 100 MB. Padahal aplikasi yang aktif terus cuma WA sama Line yang nyala otomatis sepanjang hari. Path sama Twicca (aplikasi twitter paling sederhana) bisa di exit sehingga ga perlu bekerja di background. Mengenai game yang gue coba dan lancar pas dimaenin paling Temple Run 1 dan 2, Angry Gran Run, serta beberapa game kecil kayak Onet. Fruit Ninja suka ngelag kadang, Despicable Me 2 patah-patah parah. Pernah ngetes pake aplikasi Nenamark buat tau kemampuan grafisnya, dapet 31,4 fps. Nih hasilnya

Tes kemampuan grafis

Nenamark

Gue ngga mau ngoprek-ngoprek juga buat nambahin performanya karena emang gaptek. Buat gue yang cuma pake Whatsapp, Line, Path, Twitter, sama game kecil, performanya udah cukup. Berikut spesifikasi dan penilaian dari Antutu Benchmark.

Spesifikasi

Spek 1

Spek 2

Hasil tes per sektor

Screenshot_2013-08-24-13-09-08

 Skor hasil tes dapet 7074

Screenshot_2013-08-24-13-09-49

3. Kamera dan Batre.
Kamera utama 5MP dengan autofokus. Menurut gue hasil jepretannya ngga bagus-bagus amat. Harapan gue, 5MP bisa setajem dan sejernih kamera Nokia N95 (ngarep) tapi kenyataannya hasilnya ga terlalu tajem. Cukup lah buat gue sih, ga doyan poto-poto juga.

Contoh jepretan kamera outdoor (full size image)

Outdoor (1)

Kamera depan ngakunya 1,3 MP cuman anehnya kualitasnya kayak VGA. Pas gue cek pake AnTutu Benchmark, ternyata emang kameranya VGA 0,3 MP. Mengecewakan. Ngerekam video pake kamera belakang diklaim bisa 720p (30fps) dan gue lagi-lagi kecewa karena ngerasa ga jauh beda sama tangkepan kamera BB Gemini gue yang di atas kertas justru kalah. Ga tau guenya yang gaptek, sok perfeksionis, atau dapet produk cacat, bawaannya jadi ngga puas mulu. Sebagai bukti kamera depan cuma 0,3 MP, nih gue kasi skrinsutnya.

Kamera depan ditulisnya 1,3 MP tapi kenyataannya 0,3 MP.

Screenshot_2013-08-24-13-11-17
Untuk batre, inilah sektor terpayah dari si hape. Kapasitas 1630 mAh bener2 boros. Gue bisa ngecas 2-3 kali sehari dengan pemakaian aktif (game sesekali, chatting ga terus-terusan, twitteran suka di-exit kalo ga dipake). Segitu udah diredupin brightnessnya ampe paling gelap, ga sync, ga aktifin GPS, dan pake software penghemat batre. Bener-bener mengecewakan.

Kelebihan :

  1. Harga relatif murah dengan spek kayak gini.
  2. Bisa dual CDMA-GSM. Buat yang ga mau ribet, ga perlu bawa hape lebih dari satu. Tapi ya konsekuensinya batre lebih berat kerjanya karena nyari sinyal 2 jaringan.

Kekurangan :

  1. Batre boros walaupun udah nurunin brightness ampe paling rendah dan pake CDMA doang,
  2. Suhu sering cepet panas, mungkin karena CDMA agak susah nyari sinyalnya.
  3. Kamera biasa banget,
  4. Desain kaku (ini cuma masalah selera doang. Beberapa orang justru ada yang bilang desainnya elegan)

Saran:

  1. Kalo bisa pake 1 jaringan aja. CDMA doang. GSM pake hape laen aja. Mayan hemat batre dan ga bikin cepet panas.
  2. Pake silicon back cover atau apalah semacam pelindung, soalnya bodi nih hape terbuat dari plastik glossy jadi gampang baret. Tapi pas ngecharge usahain tu pelindung dilepas dan hape dalam keadaan mati. Soalnya kalo dalam keadaan idup dan ga dilepas backcovernya, bikin hape jadi panas banget.
  3. Kalo maen game terutama yang gratisan, aktifin airplane mode. Itu bisa bikin ads/iklan ngga nongol selama maen sehingga hemat data serta ngga keganggu, dan lumayan ngehemat batre walaupun ga signifikan. Konsekuensinya ya lo ga bisa komunikasi selama maen game.
  4. Coba pake launcher pihak ketiga. Entah di mana ngaruhnya, tapi semenjak pake Smart Launcher (bisa cari di Play Store), RAM gue ga pernah di bawah 100 MB.
  5. Pake aplikasi Camera360 mungkin bisa ngebantu buat lo yang kecewa sama hasil jepretan kameranya.

Sekian review asal-asalan dari gue. Semoga bermanfaat.

Posted from WordPress for Android

Review Suka-Suka HP Pavilion DM1-3016 AU

Posted in Review by Adam on August 30, 2012

 Gue cukup bingung ketika laptop Toshiba A200 kesayangan gue rusak total. Laptop ternyata sangat penting bagi gue. Emang sih gue masih punya PC, yang walaupun cukup jadul tapi udah bisa memenuhi kebutuhan gue sehari-hari. Cuman karena gue butuh komputer yang mobile, dan kos ini seriing banget bermasalah dengan listrik (tegangan ngga stabil, sering turun, dan mati listrik) akhirnya gue ngerasa tetep butuh laptop. Gue kemudian mempertimbangkan untuk beli laptop lagi, yang sesuai kebutuhan dan kantong pastinya.

Pertama, gue mau ukurannya lebih kecil dari Toshiba yang kemaren. Gila, tuh laptop beratnya hampir 3 kg dan memiliki layar 15,4 inch. Kegedean. Dan ngga nyaman banget buat dibawa-bawa.

Pertimbangan kedua adalah spesifikasinya memenuhi kebutuhan dasar gue, seperti mampu jalanin office, ngenet, chatting, muterin film dan lagu, serta maenin game-game yang relatif kecil (DOTA, CS, Angry birds, sama game-game flash)

Ketiga, sesuai budget yang dikasih bokap sebesar 5 juta. Tadinya sih sempet kepikiran buat beli netbook biasa yang 10 inch aja, semacam HP Mini atau Acer Aspire One. Murah dan kayanya udah cukup memenuhi kebutuhan gue di atas. Cuman gue akhirnya tau kalo netbook ga kuat muter film HD 1080p, selaen itu gue ngerasa layarnya kekecilan.

Setelah gue googling buat survey kecil-kecilan, akhirnya gue nemuin 3 pilihan, yaitu notebook HP 431, netbook ASUS 1215B, dan HP Pavilion DM1-3016 AU. Pertimbangan gue adalah, notebook HP 431 udah punya spesifikasi bagus, lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan gue. Prosesor Core i3 dengan VGA ATI 6470 1GB dan harddisk yang lumayan lega sebesar 640 GB, kayanya layak banget dihargai 4,8 juta. Masuk budget tapi mepet banget. Gue ngga bisa nabung. Selaen itu layarnya yang 14 inch juga walopun standar, tapi dirasa cukup kegedean buat gue untuk dibawa mobile. Sedangkan untuk ASUS 1215B, spesifikasinya udah sangat mantep untuk sekelas netbook. Layar 12 inch, prosesor AMD E-450 dengan VGA ATI Radeon 6320 udah cukup buat muterin film HD 1080p dengan lancar. Selaen itu juga bisa maenin game 3D menengah ke bawah dengan settingan tertentu. Mengenai harddisk, 500 GB kayanya udah lebih dari cukup buat sebuah netbook, dan hal itu tentu sangat menguntungkan. Kelebihan lainnya adalah tersedianya USB 3.0 walopun cuma 1 slot. Mengenai harga, waktu itu ditawarin sekitar 3,3 jutaan. Sangat menggiurkan sih. Tapi kenapa akhirnya gue memilih HP DM1 yang notabene lebih mahal (selisih hampir 500 ribuan) prosesornya sedikit di bawah (AMD E-350) , ga ada slot USB 3.0, dan harddisk lebih kecil (320 GB) ? Hahaha, jawabannya adalah karena desainnya gue nilai lebih bagus daripada ASUS. Layarnya emang lebih kecil (11,6 inch) tapi pas gue bandingin ga terlalu jauh beda. Ketika pertama kali gue ngeliat ASUS, jujur aja gue sama sekali ga tertarik sama desainnya. Keliatan plastiknya banget, kaku, dan ga modis di mata gue. Dan pertimbangan lainnya adalah, gue dapetin Windows 7 Home Basic 64-bit original kalo beli HP. Ini sedikit banyak berpengaruh buat gue. Selaen karena males nginstall Windows ke netbook yang ngga punya optical drive, gue juga ngerasa lebih aman aja make Windows asli. Selama ini PC gue pake bajakan terus. Laptop Toshiba yang kemaren juga sebenernya pake Windows Vista asli, tapi karena ga tahan sama lemotnya, akhirnya gue ganti ke Win 7 bajakan. Ya jadi pertimbangan desain dan Windows itu akhirnya dibayar dengan harga lebih mahal, hampir 500 ribu.

Akhirnya gue bungkus lah tuh si HP DM1 dengan harga 3,780rb. Trus nambah 75rb buat anti gores layarnya. Yak masih ada sisa duit 1 jutaan buat ditabung. Nyebelinnya sih gue ga dapet bonus apa-apa kaya tas/softcase, mouse, atau bahkan cleaning kit sekalipun. Beberapa software yang ada di netbook ini pas awal beli adalah Windows 7 Home Basic 64bit, HP games, HP software, Microsoft Office 2010 Starter (Word & Excel) sama Norton Internet Security free 60 hari.

Kesan selama pake 10 bulan ini, gue ngga nemuin keluhan berarti. Kalopun ada beberapa masalah yang perlu instal ulang, hal ini gampang banget soalnya tinggal pencet F11 di BIOS kita bisa ngembaliin settingan laptop kaya waktu pertama kali beli. Sama agak ribet aja sih waktu awal partisinya. Gue ampe kudu dibantu temen. Ga kebayang aja kalo gue ambil ASUS, pas kudu instal ulang gue kudu melalui USB. Gue pernah sih nyoba instal Windows XP via USB ke PC. Dan itu luaaammmaaa banget. Ga ngerti kenapa. Apa karena flashdisk gue butut atau emang ada kesalahan lainnya. Selaen masalah ngga tersedianya optical drive, gue ga nemuin kekurangan berarti. Berikut gue kasih review tentang netbook ini, dengan bahasa awam yang ngga terlalu teknis.

1.       Desain

Desain HP ini cukup keren buat sebuah netbook. Casingnya berwarna item berbahan agak glossy, trus ada motif kayak batik. Bagian dalemnya juga keliatan futuristik dengan warna silver berbahan plastik. Ga banyak tombol di permukaan, cuma ada tombol power doang di pojok kiri atas. Keyboardnya chiclet, cukup ergonomis dan enak dipandang. Trus di bagian handrest kanan ada stiker AMD Vision sama Windows 7. Simple. Touchpadnya sih gue ngga begitu nyaman, soalnya tombol klik kiri kanan menyatu sama touchpadnya. Makanya gue lebih sering pake mouse.

2.      Port

Portnya ngga terlalu istimewa. Di bagian kiri ada 1 USB 2.0, port HDMI, indikator lampu harddisk, saluran pembuangan panas, Kensington Lock, sama port charger. Sedangkan di kanan ada 2 USB 2.0, headphone (sayangnya ga ada port microphone) slot SD-MMC, VGA sama LAN

3.      Suhu

AMD terkenal panas. Emang kalo dibandingin sama intel, dia kalah dingin. Gue pertama kali pake AMD ini juga kaget waktu handrest kiri panas ketika gue pake ngegame atau ditaro di kasur. Diukur pake software HWMonitor suhunya sekitar 57º celcius kalo ngetik-ngetik biasa, dan bisa 60º -70º ke atas kalo ngelakuin kerjaan berat. Apalagi kalo ditaro di kasur. Emang sih saluran udaranya cuma ada 1 di kiri. Jadi menurut gue sirkulasinya kurang baik. Lah orang di bawahnya aja modul penutupnya simpel banget. Ga ada lobang udara sama sekali. Percuma juga kalo pake cooling pad menurut gue.

4.      Performa

Gue ga ngerti benchmark-benchmarkan, atau software-software yang sering dipake orang buat ngereview. Gue cuma nulis berdasarkan pengalaman make. Jadi gue nginstall beberapa program dan game standar. FYI, gue udah nambah RAM yang tadinya 2 GB jadi 4 GB DDR3 10600 merk Visipro.

Berikut list reviewnya:

  • Office 2007 : Lancar.

Cuman kalo pas bukanya emang agak lambat ya? Gue kurang ngerti juga emang begitu atau masalah hardware yang ngga mencukupi.

  • Adobe Photoshop CS 4 Micro : Lancar.

Bukanya juga agak lama.

  • Autodesk Inventor Professional 2009 : Agak berat.

Kayak Photosop pas ngebukanya agak lama. Trus pas ditutup programnya juga ada jeda sekitar 1-2 detik sebelom bener-bener nutup.

  • Pro Evolution Soccer 2012 : Lancar (settingan tertentu)

Sebenernya settingan high juga masih bisa dimaenin, tapi ngelag. Gue biasa pake settingan resolusi layar (1280 x ….) dengan detail medium. Itu udah lancar.

  • Football Manager 2012 : Lancar

Kalo pake mode pertandingan 3D ngelag. Cuma dapet 1 bintang di penilaian performancenya.

  • Angry Birds : Lancar

Semua seri Angry Birds lancar.

  • Counter Strike 1.6 Portable : Lancar

Entah kenapa kudunya game ini ringan, tapi justru pas gue main suka agak ngelag. Padahal resolusi layarnya udah standar (800 x 600) dengan warna medium 16-bit. Tapi secara keseluruhan lancar. Cuma ada beberapa saat aja yang agak ngelag.

  • Dota : Lancar (settingan tertentu)

Ini juga kudu dimaenin dengan settingan tertentu. Nyamannya sih setting semua medium dengan resolusi 1024 x 600×16

  • Browser (Mozilla Firefox, Google Chrome, PaleMoon, Internet Explorer 9)

Gue pernah pake keempatnya, dan sejauh ini gue paling nyaman pake PaleMoon. Masalah selera aja mungkin ya. PaleMoon kan platformnya sama dengan Mozilla. Buka tab ampe 13 lancar-lancar aja. Cuman ga tau kenapa, biasanya pas awal-awal suka not responding. Trus begitu juga kalo gue lagi nulis di WordPress. Mungkin gara-gara autosave WordPressnya.

  • K-Lite Codec Pack Media Player Classic

Ini gue pake buat muter film HD. Gue pernah pake VLC dan GOM Player, tapi emang paling nyaman pake ini. Beberapa player dia atas suka ada yang ngelag, Media player Classic ngga.

 5.      Kesimpulan

Setelah melihat desain, performa, serta harga yang ditawarkan, gue ngerasa HP DM1 ini pilihan terbaik untuk gue.

Beberapa keunggulannya adalah:

  • Desain. HP emang dikenal punya desain bagus dalam beberapa produknya. Ini menjadi keunggulan dia. Salah satunya ya netbook ini. Walopun netbook, mereka ngga membiarkan kesan murahan tampil di produknya.
  • APU. Gabungan prosesor dan VGA ini udah sangat cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari ditambah kemampuannya mengerjakan beberapa aplikasi grafis menengah (Photoshop dan Autocad) walaupun tidak terlalu lancar.
  • Bundling Windows Home Basic. Kebanyakan produsen netbook ngebundle dengan Windows Starter, tapi HP malah berani ngasih Home Basic 64 bit yang lebih kaya fitur. Seenggaknya ini satu langkah di depan. Dan ngga nyusahin kalo mau nginstal ulang.

Dan kekurangannya adalah sebagai berikut:

  • Prosesor. Clock-nya cuma 1,6 Ghz jadi agak berat ngejalanin beberapa aplikasi penting. Beberapa kali ketika dites buat ngejalanin aplikasi atau game tertentu, prosesor selalu jadi masalah utama dengan rating bad.
  • Suhu. Walopun orang-orang bilang AMD sekarang udah ngga panas lagi, tetep aja menurut gue masih terlalu panas. Solusi dengan menggunakan HP Coolsense (aplikasi buat mengatur kecepatan kipas) juga buat gue ngga terlalu ngaruh. Selaen itu juga sistem pembuangan panasnya kudu jadi PR produsen.
  • Optical Drive. Ini memang risiko yang harus diterima paling awal ketika memutuskan membeli netbook. Gue agak kesulitan kalo kudu ada tugas atau keperluan yang menggunakan optical drive seperti ngeburn DVD atau nginstal software yang ngga gue dapet softcopy-nya. Jaman sekarang walopun hampir semua udah beralih ke softcopy, tetep aja DVD/CD masih banyak dipake. Sedangkan harga optical DVD external masih relatif mahal (350ribuan)

Review Hape Smartfren ZIP Haier C380

Posted in Review by Adam on November 29, 2011

PENTING: Review ini dibuat berdasarkan opini pribadi dan pengalaman setelah mencoba menggunakan sendiri. Tidak ada unsur promosi (karena emang ngga dibayar) Segala poin yang tertulis di sini murni dari apa yang dirasain. Jadi kalo ada yang ngga setuju, silakan, karena ini semua cuma masalah selera. Hasil saya belom tentu sama dengan hasil anda.

Wakakakakaka… kayanya blog ini bakal berubah jadi blog ripiu-ripiu hape nih lama-lama. Abisan gue doyan aja nulis hasil pengamatan setelah make suatu gadget, terutama hape. Apalagi kalo reviewnya tuh belom ada yang memuaskan atau mendetil (yang biasanya terjadi pada hape-hape low end dengan merk kurang terkenal) Yak, kali ini yang bakal gue bahas adalah Hape Smartfren ZIP. Hehehehe… Okelah kita mulaii

1. Kelengkapan

Kayaknya sekarang hape-hape bundlingan Smartfren memiliki box yang sama. Warna dasar putih dengan gambar si Kwik (maskot I Hate Slow) dengan tulisan berbagai fitur di sekelilingnya. Minimalis tapi ngga keliatan murahan. Begitu dibuka, kita bisa dapetin hape, kabel data microUSB, charger, headset 3,5 mm, kartu garansi, buku panduan, CD driver, sama starter pack Smartfren dengan bonus pulsa 50,000. Bonus ini didapet dari hasil “maksa” pas kita beli. Nih hape kan aslinya harganya 149,000. Namun kita diwajibkan untuk membeli pulsa 50,000 sehingga total yang kita bayar adalah 199,000. Ya gapapa lah, trik marketing seperti ini udah menjamur di tiap hape bundling. Hehehe..

2. Desain

Desain hape ini cukup membuat gue tertarik. Kecil, pas di genggaman tangan. Yang gue pegang kali ini hapenya berwarna bodi putih dengan lis warna biru di sekelilingnya. Cukup manis, walau agak kurang sreg juga sih gue dengan perpaduan warna tersebut. Gue ngarepin lisnya itu item. Tapi ga apa-apa. Dibanding warna orange atau warna perpaduan item-merah yang membosankan, gue rasa ini yang paling mendingan. Di sekeliling lisnya cuma ada 2 lubang. Sebelah kiri ada port USB buat kabel data atau charger dan kanan ada jack 3,5 mm. Termasuk kemajuan nih. Biasanya hape-hape beginian cuma punya 1 port buat semuanya. Lumayan bisa charging sambil nelponan pake headset. Udah 3,5 mm pula, jadi lebih fleksibel buat ganti-ganti. Tombol navigasinya berwarna senada dengan lis sekelilingnya, biru. Salah satu yang agak gue sayangkan lagi, kenapa ngga item aja. Hehehe… Tombol-tombolnya cukup empuk dan besar. Ada tombol shortcut langsung ke Facebook di sebelah kiri atas. Sementara back covernya mempunyai ukiran seperti back cover Smartfren Enduro c330. Cukup menarik, tapi lagi-lagi penempatan logo Smartfren di sekitar situ rada mengganggu gue. Bodi depan berbahan glossy, keypad dan back covernya sama-sama berbahan plastik kesat. Oh iya, back covernya bukan menerapkan konsep geser, melainkan dicongkel pake kuku seperti Smartfren Xstream. Cuman ini lebih gampang dan ngga menyakitkan jari. Hape ini juga mendukung memori eksternal microSD yang slotnya terdapat di bawah slot sim card.

3. Interface

Layar yang nempel di Smartfren ZIP ini berjenis TFT 1,8 inch.Menunya standar hape China. Berformat 3 x 4, dengan ikon yang ngga menarik. Tampilan modus siaganya juga parah. Sama kayak Smartfren Enduro. Mungkin karena chip yang dipakai dan vendor yang mengusungnya juga sama. Rada lemot, kurang responsif. Kerasa banget kalo lagi ngetik SMS. Ngga bisa ganti themes. Bisa ganti wallpaper asal ukurannya ngga kegedean (gue kurang paham berapa maksimal ukuran yang bisa ditampilin nih hape)

4. Aplikasi

Aplikasi yang tertanam di hape ini ada Facebook, Twitter (yang mana keduanya berbasis BREW dan ga enak buat diakses) Smartfren Musik yang bisa buat beli atau nyewa lagu asli, dan Smartfren Uangku buat kirim pulsa, mobile banking Bank Sinarmas, atau buat yang jualan pulsa Smartfren. Ngga ketinggalan ada browser Opera Mini versi BREW, bukan Java. jadi tampilannya ga seenak yag di Java. Tapi lumayanlah buat browsing FB atau Twitter dibanding lewat aplikasi bawaan yang kudu langganan dulu itu. Sisanya semacam tools yang membantu kegiatan sehari-hari kayak alarm, scheduler, calculator, stopwatch, notepad, currency converter, sampe games juga tersedia. Buat keamanan, ditambahin pula firewall buat memfilter nomor-nomor yang ngga diinginkan (blacklist & whitelist)

5. Multimedia

Dengan harga 199,000 ni hape berani menyisipkan kamera yang gue baca di beberapa situs internet sebesar 1,3 MP. Padahal pas gue cobain, hasilnya kayak kamera VGA. Lumayanlah tapi buat poto-poto gajelas mah. hahahaha… Ada juga music player yang entah kenapa gue ngerasa yang ini lebih bagus dikit dibanding music playernya XStream. Ada beberapa settingan equalizer yang seenggaknya bisa nolong dikit kualitas keluaran dari lagu yang dimaenin. Selaen itu ditambahin pula radio FM dan voice recorder. Cukup lengkap dari segi multimedia  walaupun serba pas-pasan.

6. Konektivitas

Hape ini ngandelin kabel data microUSB buat urusan konektivitas transfer data. Selain itu bisa dijadiin modem dengan kecepatan (up to) 153,6 Kbps. Kalo mau internetan di hape juga bisa pake Opera Mini sebagai opsi jika males pake aplikasi Facebook dan Twitter bawaan.

7. Batre dan memori

Hape ini dibekali batre dengan kapasitas 1000 mAh. Sama kayak Enduro dan lebih gede dibanding XStream. Diklaim bisa standby 700 jam alias sebulan. Tapi itu semua kembali lagi ke faktor-faktor lain yang mempengaruhi seperti ketersediaaan sinyal, pemakaian multimedia, suhu sekitar, dll. Gue rasa sih lebih dari cukup karena aplikasinya juga ngga makan banyak daya. Kecuali kalo kita dengerin musik atau poto-potoan non stop. Salah satu keunggulan ni hape emang pada batre. Untuk memori, dia bisa menampung 300 kontak dan 200 SMS. Cukup kecil memang.

Kesimpulan:

Buat ukuran hape dibawah 200ribu, hape ini tergolong cukup masuk akal buat dibeli. Untuk orang-orang yang butuh komunikasi lewat telponan lama-lama atau SMSan banyak-banyak dengan budget minimalis, ini bisa jadi pilihan bagus (baca: orang LDR) Tarif telpon dan SMS dari Smartfren relatif terjangkau bukan hanya ke sesama tapi juga ke operator lain. Belom lagi ni hape bisa buat modem internetan walaupun dengan kecepatan standar. Kemampuan multimedia meskipun seadanya juga bisa dipakai untuk sekedar iseng dan membunuh kebosanan. Sekali lagi, buat pasangan LDR yang butuh hape buat telponan lama-lama dengan batre yang kuat, ni hape bisa jadi pilihan. Bisa juga sih pilih Enduro yang gue rasa bakal sedikit lebih tahan lama karena ga terlalu banyak fitur. Nilai plus si ZIP adalah desainnya yang lebih keren dari Enduro dan fiturnya yang lebih kaya, dengan batre yang sama besar kapasitasnya. Akhirnya, ya balik lagi ke selera dan kebutuhan masing-masing sih.

Kelebihan: kaya fitur, kapasitas batre besar, multifungsi, ada kamera, harga relatif terjangkau, desain bagus (kecuali pemilihan warnanya)

Kekurangan: tampilan dalam kurang menarik, ngga bisa buka gambar yang resolusinya besar, lemot, memori SMS kurang, multimedia seadanya

Review Hape Smartfren XStream E781A

Posted in Review by Adam on November 26, 2011

UPDATE: Hapenya udah kejual. Pas gue pake modem EVDO EC1261-2 kecepatannya kalah mayan jauh dibanding hapenya. Tapi setidaknya masih lebih baik lah dibanding GSM.

PENTING: Review ini dibuat berdasarkan opini pribadi dan pengalaman setelah mencoba menggunakan sendiri. Tidak ada unsur promosi (karena emang ngga dibayar) Segala poin yang tertulis di sini murni dari apa yang dirasain. Jadi kalo ada yang ngga setuju, silakan, karena ini semua cuma masalah selera. Hasil saya belom tentu sama dengan hasil anda.

Anjirrr postingan gue udah panjang-panjang malah keapus! Yaudah, deh langsung aja gue mau review Hape Smartfren XStream yang baru gue beli tadi malem.

PERTAMA, gue mau bilang kalo hape ini DEFAULTNYA di-LOCK dengan kata lain, NGGA BISA PAKE OPERATOR LAIN SELAIN SMARTFREN.

1. Kelengkapan

Boxnya lebih sedap dipandang mata dibandingin Hape Enduro yang ngejreng banget bin norak itu. Dalam paket pembeliannya terdapat handset, charger, kabel data mini USB, headset, adapter jack 3,5 mm ( sangat bermanfaat kalo misal headsetnya ilang atau rusak) manual user, buku panduan instalasi modem, panduan aplikasi yang tertanam di hape (Youtube, Facebook, Twitter, Nimbuzz) kartu garansi, dan starterpack Smartfren dengan bonus 12 GB internetan selama 12 bulan. Syaratnya tiap bulan isi 50 ribu, dapet internetan gratis sebulan sebesar 1 GB dengan kecepatan maksimum 3,1 Mbps. Berikut gambar kelengkapannya:

2. Desain

Bodinya bongsor gara-gara mengusung layar QVGA 2,4 inch. Kesan pertama, sekilas ni hape diliat mirip Haier C700 yang diusung Smart beberapa taun lalu. Sekelilingnya dilapisin lis silver. Terlihat kaku dan kuno, ngga stylish. Keypadnya empuk, tapi kecil. Agak licin karena berbahan dasar glossy. Tombol di sekeliling navigasinya pun sering membuat gue salah pencet. Kebanyakan tombol dengan jarak yang terlalu rapat. Jujur aja gue ga terlalu nyaman mencet-mencet nih hape. Entah karena desainnya atau karena jempol gue kegedean. Cuma ada 1 port di samping kiri buat charge, kabel data dan headset. Jadi rada repot kalo mau multitasking. Slot microSD ada di samping kanan. Nilai minus satu lagi adalah penutup belakang yang sangat tidak user friendly. Dengan bahan dasar doff kesat, entah kenapa didesain bukan dengan konsep geser, melainkan kudu dicongkel pake kuku. Agak menyakitkan jari dan tentunya merepotkan orang yang suka gonta ganti sim card, ya walaupun ini sudah di lock oleh Smartfren sih. Untuk gambar bisa dibuka di web Smartfren 😀

Nilai: 6

3. Interface dan profil

Tampilan antarmuka yang lumayan menarik, ngga kayak ponsel China kebanyakan. Yang aneh, nih hape gue cari-cari merknya ngga ketemu. Cuman dinamain Smartfren E781A. Biasanya ada nama vendor ponselnya kayak Haier, Huawei, ZTE, tapi ini kaga. Denger-denger sih ini hape besutan Alcatel (Prancis punya) tapi gue liat di balik batrenya tuh malah ga ada merk apa-apa dan cuma ada tulisan Made in China. Menunya berformat 3 x 5, icon-icon yang ditampilin ngga norak (setidaknya menurut gue) Gede banget layarnya, terang serta tajem juga, padahal cuman 65,000 warna. Brightness bisa diatur dengan 3 settingan berbeda. Gue pasang di dark aja udah cukup terang. Ngga bisa ganti themes, cuma bisa ganti wallpaper. Disediain beberapa ringtones dan wallpapers sama Smartfrennya, tapi kita bisa juga nambahin ringtone dan wallpaper sendiri.

Nilai: 7,5

4. Aplikasi

Aplikasi yang diandalkan ni hape adalah social networking dan streaming. Ada Youtube dan TV & Radio streaming. Youtube-nya lumayan lah. Emang ga buffering karena versi mobile. Pas gue setting video dalam tampilan normal, lancar. Tapi begitu high quality ngelag. Suaranya sih jalan terus, tapi gambarnya lambat dan patah. Hahaha.. buat ukuran hape seharga 299ribu, gue emang ngga ngarep lebih. Tapi patut diapresiasi usaha dia buat nyediain Youtube ini. Kalo TV dan radionya entah kenapa gue ga berhasil strimingin. Ga tau jaringannya jelek atau guenya yang gaptek. Beralih ke social networking, aplikasi yang disediain cukup lengkap. Ada Facebook, Twitter, Kaskus, sama Nimbuzz buat chatting. Semuanya berjalan lancar. Ada juga aplikasi Smartfrenku yang gue ga tau buat apaan. Untuk browser, Smartfren nyediain browser bawaan dan Opera Mini versi 6.

Nilai: 8

5. Multimedia

Buat urusan multimedia juga cukup lengkap. Tapi seadanya banget. Ada kamera 2 MP yang ternyata hasilnya ga jauh beda sama kamera VGA Nokia 3660 jadul gue. Jelek. Image viewer yang ngga terlalu responsif, music player yang seadanya juga. Keluaran suaranya kecil, ga ada equalizernya. Mau diganti headsetnya pun ngga ngaruh. Buat storagenya bisa pake microSD tambahan yang dibeli terpisah. Buat sekedar iseng, disediain juga 3 games sama mereka.

Nilai: 6,5

6. Konektivitas

Kabel data dan bluetooth menjadi andalan konektivitas. Bluetoothnya sudah mendukung A2DP. Kemampuan hape ini yang sudah mendukung EVDO tentu membuat orang-orang pada pengen beli nih hape. Pas gue coba instal sebagai modem juga gampang banget, tinggal plug n play. Ga perlu pake CD driver segala. Dan untuk kemampuannya sebagai modem bisa sedikit terwakili sama hasil ini:

Lumayan buat di kamar kos gue sih. Terpencil, susah sinyal, tapi bisa dapet segitu. Pas dicoba download file kecil, rata-rata sih 50an kbps. Tapi sempet juga 100-200an kbps pas download file yang gede. Jadi kekuatiran gue kalo nih hape ngga setangguh modemnya ga terbukti. Dulu waktu gue pake 2 modem sebelomnya jarang banget nembus diatas 20 kbps. Pernah pake XL 50an kbps, tapi tempatnya di rumah temen gue. Jadi sekali lagi, sebagai sebuah modem, hape ini cukup bisa gue andalkan.

Nilai: 9

7. Memori dan batre

Hape ini sanggup nampung 1000 entri kontak yang bisa diselipin poto tiap kontaknya. Untuk memori perpesanan, XStream sanggup nampung 600 inbox, 300 outbox dan sent items, dan 100 drafts. Batre yang disematkannya berjenis Li-ion 950 mAh, yang mana menurut gue sih cukup kecil buat ukuran hape yang kaya fitur dan berlayar lebar seperti ini. Diklaim sama produsennya bisa tahan 4 jam waktu bicara dan 200 jam standby, tapi semua tergantung lokasi dan pemakaian juga. Gue belom pernah ngukur dipake seharian selain jadi modem sih, tapi ya sebenernya gue ngarepnya ni batre bisa berkapasitas lebih gede lagi dan bisa nyimpen SMS di kartu memori.

Nilai: 7

Kesimpulan:

Dengan banderol 299ribu (sudah termasuk pajak) buat gue hape ini cukup layak beli, terutama buat yang pengen punya hape multifungsi. Gue rada kaget juga dengan fitur selengkap ini Smartfren berani ngasih harga segitu (denger-denger mereka mensubsidi setengah harganya) Tapi begitu dicoba pake dan ditemukan kekurangan di sana-sini, kayanya harga segitu cukup wajar. Ya semuanya balik lagi ke kebutuhan dan selera masing-masing. Kalo emang cuman butuh modem cepet, mending beli modemnya aja. Lebih fleksibel dibawa ke mana-mana dan memang spesialisnya untuk internetan. Kalo butuh hape multifungsi, ni hape layak beli. Jarang-jarang ada hape EVDO dengan harga segini dan kalo mau daftar paket internetan bisa lebih gampang melalui hape (kata temen gue)

Kelebihan : Kaya fitur, harga murah, koneksi cepat EVDO, multifungsi.

Kekurangan : Penutup baterai yang susah dibuka, keypad mengganggu, model kurang menarik, multimedia seadanya.

Tambahan dari bro Zacky: ngga bisa ganti ringtone yg ukurannya lebih dari 50kb, chargernya usb female,jadi bs dipake recharge device yg pake usb port dan satu yang terlupakan, gratis telepon sesama smartfren!

Review Smartfren Enduro

Posted in Review by Adam on May 8, 2011

Tulisan kali ini rada beda sama yang udah udah. Ga tau kenapa gue pengen iseng ngereview hape yang baru sekitar seminggu gue beli. Bagi gue, hape cdma masih tetep penting buat berkomunikasi verbal lewat telpon. Apalagi buat berpacaran LDR.
Oke, setelah hape cdma Nokia 2116 yang udah berumur 4 taun itu mulai menunjukkan gejala-gejala ga beres kaya tiba-tiba sinyal ngedrop dan muncul ‘searching for network’ ampe sering tulisan ‘insert sim card’ nongol, gue jengah juga. Belom lagi daya tahan batre yang 1000 mAh ga kuat ngidupin standby 2hari doang tanpa pemakaian. Batre baru pun ga menjadi solusi, karena sama aja ngeheknya. Boros, cepet low, dan nelpon cuma kuat 1 jam. Males juga ngecas terus. Akhirnya dengan kekesalan yang amat sangat, gue memutuskan beli cdma baru. Persyaratan yang gue butuhin adalah bentuknya candybar, tipis, batre kuat, memori sms gede, dan sanggup ngetik sms panjang. Pilihannya ya hape-hape bundling buatan China, karena Nokia susah ditemukan (batrenya juga payah) dan Samsung kemahalan. Sempet nyari bundling Esia gitu, tapi dikit banget yang ada. Udah gitu belom diunlock pula. Gue pake Fren, jadi mau ga mau kudu diunlock. Tiba-tiba pas buka webnya Smartfren, ada hape baru yang ditawarin. Namanya Smartfren Enduro. Wuih.. Gue langsung beli aja. Berikut sedikit review gue tentang si Enduro itu:

1. Kelengkapan dan Desain
Hape ini tersedia dalam 3 warna, item, merah item, sama putih. Sayang toko yang gue datengin cuma sediain warna item. Padahal gue ngincer warna putihnya. Dengan dus warna oranye, ngejreng banget dan menimbulkan kesan murahan. Hahaha.. Begitu dibuka, ada handset, batere, charger, headset, buku manual, starterpack Smartfren Lokal Plus, sama kartu garansi 1 tahun dari Haier. Hape ini emang di lock sehingga cuma bisa dipake operator Smartfren. Ga masalah, karena emang gue make Fren dari dulu. Enak ga ribet harus registrasi nomer kalo keluar kota. Dari sisi tarif juga irit, 20 ribu cukup buat sebulan telpon-telponan ampe puas. Ga berkurang lagi, karena gratis kalo ke sesama Fren. Ke operator lain juga murah. Btw gue ga promosi loh, cuma konsumen yang merasa ga kecewa aja. Hehehehe..
Oke, masuk dari sisi desain, gue cukup puas dengan model candybar hape ini. Tipis dan ringan. Sepintas kayak hape maenan. Material yang terbuat dari plastik murah makin menguatkan ni ponsel berwujud maenan. Cuma ada 1 port mini USB buat nge-charge yang juga port buat headset. Sama 1 lobang kecil di bawah buat torch/senter yang bisa dinyalain dengan cara neken keypad bawah selama 2 detikan. Lumayan berguna. Untuk kenyamanan keypad, buat gue relatif enak dan empuk. Cuma buat gue rada ringkih aja gitu keypad plastiknya berkesan kaya mau copot karena emang didesain ga rata. Overall sih gue suka dan nyaman.

2. Pengoperasian dan Fitur
Interface khas hape China. Sederhana dan keliatan murahan walopun udah berwarna. Layarnya cukup lega sih. Pada layar standby terdapat menu Facebook di kiri dan Chat Smartfren Messenger di kanan. Ni hape emang nyediain aplikasi FB, Twitter, sama messenger berbasis BREW (gue kurang tau itu apaan. Hehe) Pas gue coba, emang ga bisa berharap banyak sih dari aplikasi-aplikasi itu. Tampilannya yang sederhana dan cenderung bikin mata cape, bikin gue ga minat buat berlangganan tuh aplikasi. Tapi buat hape seharga 197 ribu (udah termasuk PPN) itu udah lumayan loh. Apalagi udah dilengkapi radio dan headset. Radionya bisa nyimpen channel, namun sayang keluarannya ngga stereo. Namun cukup banget lah buat hiburan. Untuk SMS udah mendukung penulisan sepanjang 700an karakter. Ada lagi tuh fitur Blacklist buat menyaring nomer telpon yang ga kita inginkan. Mantap. Buat sensitivitas, kayanya ini jadi nilai minus. Ketika gue ngetik cepet, huruf terakhir ketikan suka telat respon. Padahal gue rasa dengan make chipset Quallcomm yang baru harusnya lebih responsif dan ga lemot.

3. Batere dan Memori
Inilah daya jual hape Enduro. Dengan menggunakan batere Li-ion 1000 mAh diklaim iklannya sih bisa standby hingga 700 jam alias sebulan. Pada kenyataannya ni hape cuma kuat standby 6 hari. Tapi itu udah sesuai ekspektasi gue lah. Seenggaknya ga perlu ngecharge tiap 2-3 hari sekali. Bandingin sama Blackberry gue yang kudu dicharge saban 12 jam. Cape deeh.. Kelebihan lain, ternyata baterenya juga kompatibel sama batre Nokia BL-5C. Tapi gue ga menyarankan buat ngeganti pake batre Nokia sih, pake lah dengan batre dari Haier juga. Hehehe…
Untuk memori telpon, sanggup menyimpan 500 kontak. Ada grup-grupnya juga. Sedangkan memori pesan bisa menampung hingga 200 SMS. Cukup lah.

Kesimpulan:
Overall, gue puas punya Smartfren Enduro buatan Haier ini. Nilai plus dari sisi desain yang tipis dan ringan, batre yang awet, radio, fitur blacklist sampe bisa nulis panjang SMS dan memori SMS yang cukup besar bener-bener ga mengecewakan gue sejauh ini sih. Cuman responsivitas dari software serta keypad yang ga flat juga bikin nilai minus.

Posted with WordPress for BlackBerry.