Long Journey

Bus

Posted in Kejadian Sehari-hari by Adam on October 18, 2014

Gue berangkat dan pulang kerja biasa naek bus. Hal ini bisa gue syukuri karena ga perlu kayak temen-temen yang harus penuh perjuangan naek KRL buat nyampe tempat kerjanya. Naek bus simpel. Tinggal ke terminal, simpen motor, naek bus (udah pasti dapet duduk kalo berangkat), nyampe deh. Ga perlu berdesakan, ga perlu tindakan barbar buat masuk duluan atau dapetin bangku. Cuman kelemahannya adalah ongkos yang lebih mahal dan ngga sefleksibel naek kereta. Yah semua juga ada kurang lebihnya.

Yang pengen gue ceritain disini adalah beberapa pengalaman menarik gue selama naek bus. Pernah tuh pas sehari sebelom long weekend, bus sore menjadi sangat langka. Kalopun ada itu sangatlah penuh sehingga mustahil bisa dapet duduk kecuali you ibu hamil atau orangtua. Sialnya lagi, ketika itu gue lagi diare. Alhasil gue nahan mencredh sambil berdiri+berdesakan di bus. Belom cukup penderitaan gue, lantaran besokannya liburan panjang, makanya jalan otomatis macet dong. Bisa ditebak, buat ke Bogor dari Cempaka Putih aja makan waktu ampe 3 jam. Alhamdulillah gue ngga kecipirit sedikitpun. Huahahaha… Selain kejadian nahan mencredh 3 jam itu, kebanyakan sih gue nemuin orang-orang ajaib di bus. Pernah ada yang tidur ngoroknya kenceng banget sampe ngigo. Ngigonya juga bahaya pulak. Masa dia bilang “JANGAANNN… JANGAAANN… AKKK!” kenceng banget. Ampe orang-orang pada ngeliatin. Gue jadi salting dong. Suasana menjadi tegang. Disangkain gue berbuat tidak senonoh gitu, padahal nyentuh doi aja ngga. FYI, orangnya bapak-bapak loh. Huvttt.. Pernah juga ada nenek-nenek bawa ayam idup sehingga bus menjadi bau sekali, terus ada orang yang ngusir gue gara-gara gabisa naekin kakinya ke bangku, sampe gadis muda yang minta minum sama minyak angin ke gue gara-gara mabok pengen muntah kalo duduk di kursi paling belakang.

Dibalik cerita-cerita ngga ngenakin kaya gitu, gue tetep bersyukur sih ngga perlu naek KRL atau busway yang susah nyaman. Cuman sayang ajah belom pernah gue sebelahan persis sama cewe cantik buat diajak kenalan. Siapa tau berjodoh gitu. Huehehehe.

Ngaca

Posted in Kejadian Sehari-hari, Pemikiran Ga Jelas by Adam on October 24, 2013

Gue sering liat di internet pengendara motor/mobil yang memposting foto spontan ‘pelanggaran’ pengendara lain di jalan. Sebagai contoh, banyak yang motret berbagai kesalahan orang lain di lampu merah, seperti motor yang berhenti di jalur tunggu khusus sepeda, orang cenglu (bonceng bertiga), orang tanpa helm, mobil mewah yang minum bensin bersubsidi, dll. Setelah dipotret, foto tersebut disebarluaskan di internet dengan komen tambahan bernada menyindir. Mungkin maksudnya baik, yaitu buat mengingatkan orang lain agar ngga berbuat seperti itu. Atau bisa juga untuk memberikan efek jera kepada pelaku pelanggaran. Siapa tau dia punya Twitter trus mendapati potret dirinya ada di dunia maya, dengan status pelaku pelanggaran, sehingga dia malu. Niatnya bagus. Cuman yang ngeganjel di pikiran gue adalah seberapa pentingkah kita (sebagai pengendara tentunya) repot-repot memotret kesalahan orang lain di saat kita dituntut untuk berkonsentrasi berkendara? Buat gue, multitasking saat berkendara itu berbahaya. Mau kita lagi bawa mobil, motor, atau berhenti di lampu merah. SMS-an, BBM-an, telponan, ketika sedang nyetir mobil/motor, jelas berbahaya. Ga peduli sejago apapun lo berkendara, ketika terjadi kecelakaan yang melibatkan lo, lo bakal jadi biang keladinya. Di saat berhenti di lampu merah pun demikian. Nah ini biasanya yang menjadi ajang lomba motret pelanggaran. Dengan alasan ‘ah lagi berhenti ini, bebas dong mau ngapain aja’ mereka itu dengan santainya SMS-an atau motret-motret. Gue sering ketemu orang yang begini. Yang pada akhirnya ketika lampu sudah hijau, dia masih asyik maenan henponnya dan mengganggu kelancaran lalu lintas orang lain. Keliatannya emang ngga berbahaya, tapi ya merugikan. Belom lagi ketika lampu udah ijo, dia kaget masih mainan henpon, eh mesinnya mati. Dobel ngeselin. Mending kaya gitu. Gimana kalo orang yang di belakangnya nabrak gara-gara ngga sabaran? Banyak risiko merugikan yang ditimbulkan dengan multitasking (dalam hal ini maenan hape) ketika berkendara. Entah itu risiko kecelakaan atau merugikan orang lain. Kalopun emang berniat baik mengingatkan si pelanggar, langsung aja tegur di tempat. Lebih cepet. Daripada motret dan nyebarin ke dunia maya, padahal elo sendiri ngelakuin hal yang berpotensi ngerugiin orang laen, yaitu maenan hape ketika berkendara. Ga ada bedanya kalo gitu. Belom lagi yang suka motret (pake hape) mobil mewah ketika ngisi bensin bersubsidi. Padahal jelas-jelas ada larangan menggunakan hape di pom bensin. Itu namanya nyari kesalahan orang laen tapi ngga ngaca bahwa sendirinya juga berbuat salah. Gue pribadi tentu saja pernah ngelakuin pelanggaran ketika berkendara, tapi setidaknya gue ga pernah motret kesalahan orang lain lalu nyebarin di dunia maya. Buat gue, itu tindakan pengecut. Kalo emang lo ngerasa terganggu dengan pelanggaran orang lain, datengin, ingetin langsung. Kalo perlu, lapor polisi, karena emang tugas polisi dalam menindaknya. Ga perlu pake alesan “emang ada larangan maen hape pas berhenti di lampu merah?” Yaelah, ga semua peraturan kudu tertulis kali. Lo dikasi akal, perasaan, buat berempati terhadap orang lain. Buat mikir perbuatan mana yang baik mana yang buruk, mana yang ngerugiin mana yang ngga. Hal-hal yang nyangkut etika gitu ga perlu ada juga aturan tertulisnya. Kalo emang semuanya kudu ada peraturan tertulisnya, niscaya repot idup ini. Dikasi akal sama perasaan tuh dipake lah. FYI, semenjak gue kecelakaan 6 taun lalu, gue selalu berusaha buat nurutin peraturan saat berkendara. Dulu gue pernah kecelakaan, dari sisi kronologis dan attitude berkendara, gue ngga salah. Tapi karena saat itu gue ngga bawa SIM, habislah gue. Dari situ, gue selalu berusaha buat taat pada peraturan. Mau jauh atau dekat, gue selalu pake helm, bawa SIM dan STNK kalo berkendara. Gue lakuin bukan karena takut polisi, tapi emang demi keselamatan dan meminimalisir risiko yang buruk. Beberapa orang masih menganggap menaati peraturan itu karena takut ditilang. Gue perlahan-lahan membuang pemikiran seperti itu. Ke burjo atau ke masjid yang deket aja gue suka pake helm sampe diledekin sama temen. Tapi ngga masalah. Buat gue, berkonsentrasi dan menaati peraturan ketika berkendara itu wajib, ga bisa ditawar. Pun dengan etika berkendara lain yang mungkin ngga tertulis di peraturan. Makanya gue muak sama orang-orang yang motret-motret kesalahan orang laen ketika dia juga masih berkendara. Motret aja udah ngeselin, apalagi pake disebarin ke dunia maya, berasa paling bener aja. Lantas, dengan gue curhat online gini, gue sama aja pengecutnya dong? Ngga. Gue udah langsung nanya dan berusaha diskusi ke orang yang bersangkutan. Tapi ya hasilnya ga memuaskan. Kalo mau liat, buka aja akun Twitter gue. Hehehe…

Akhir kata, entah apa niatnya orang-orang itu. Suudzonnya gue sih, ya dia cari perhatian aja. Tapi semoga aja pemikiran gue salah. Semoga aja niatnya dia baik, yang mungkin gue ngga tau. Gue sih pengen berbagi pemikiran aja. Ngga usahlah kita nyari-nyari kesalahan orang, apalagi ampe disebar-sebarin. Mendingan kita ngaca dulu, sudah cukup baikkah kita? Kalopun emang mau saling mengingatkan, mending bicara langsung, tanpa perlu mencari menyebar kesalahan, atau mencari dukungan kepada orang-orang lain bahwa tindakan kita adalah benar.

Franchise??

Posted in Kejadian Sehari-hari, Teman by Adam on June 6, 2013

Suatu hari gue lagi makan di salah satu resto steak sama 2 temen. Temen gue ini kita panggil aja X dan Z. Setelah ngabisin seporsi makanan masing-masing, kami ngobrol. Trus temen gue, sebut saja X, manggil pelayan. Begini kira-kira percakapannya,

X : Mas.. (manggil)

Pelayan : (nyamperin)

X : Minta franchise dong.. (sambil nunjukkin gesture bentuk kotak lewat dua tangannya)

Pelayan : Hah? (kaget)

Gue dan Z : Hah? (kaget berjamaah)

Situasi menjadi bingung

Z : Lo mau beli franchise buat di Cirebon?? Tajir amat lo (FYI, X berasal dari Cirebon)

Pelayan : (masih shock ada bocah ujug-ujug minta franchise)

X : Loh itu loh.. apa namanya? Franchise.. Kentang goreng..

Gue, Z, dan pelayan : OOOOHH FRENCH FRIESSSS… (gue sama Z ngakak. Pelayan ngacir bikinin French fries, kayanya sambil nahan ketawa juga tuh)

Setelah itu si X ga pernah makan di sana lagi..

Hati-hati Saat Makan

Posted in Kejadian Sehari-hari by Adam on May 28, 2013

Gue demen banget makan sate. Sate ayam terutama. Deket kos ada tempat makan sate langganan. Penjualnya baek. Kalo ngasih nasi dan bumbunya banyak. Mau minta tambah bumbu pun dikasih, bahkan suka nawarin tanpa diminta. Beberapa hari lalu gue makan sate di situ. Awalnya ga kenapa-kenapa, sampe gue mulai makan dengan kalap. Tusuk demi tusuk gue sikat, hingga gue mulai ngerasa ada yang ngga beres. Sesuatu masuk ke tenggorokan (atau kerongkongan ya?). Pertamanya dikirain duri. Tapi kan ayam ngga berduri. Lalu gue tetep makan sambil menerka-nerka apa gerangan yang masup dan nyangkut di tenggorokan. Gue dorong pake nelen nasi tanpa dikunyah sambil minum air ngga ngaruh. Wadooh gaswat. Pulang dari situ gue beli pisang, berharap bisa kedorong. Nihil. Lalu gue berpikir, kalo didorong ngga berhasil, gimana kalo dikeluarin lewat muntah. Akhirnya gue colok-colok tuh mulut ampe keluar lagi yang gue makanin. Dan tetep kaga keluar aja dong. Walhasil semaleman gue tidur dengan sesuatu nyangkut di tenggorokan. Ngga enak banget rasanya. Perih-perih lucu gitu.

Besoknya, karena ngga sanggup menahan derita ini (lebay) gue memutuskan buat ke dokter THT. Di ruangan sang dokter ternyata ada beberapa dokter muda, 2 orang lumayan ca’em. Setelah ditanya apa keluhannya, mulut gue disuruh mangap yang lebar. Diperiksain, dan terjawab sudah apa yang bikin ngga nyaman tenggorokan ini. Ternyata ada potongan serat lidi sepanjang kira-kira 1-2 cm gitu. Kayaknya tusuk satenya kurang cihui sehingga serat-seratnya lepas, dan sialnya ketelen sama gue yang lagi kalap makan. Kata dokternya itu ngga bisa didorong atau dimuntahin karena nancep. Serem juga. Akhirnya gue bisa balik dengan riang gembira dan tenggorokan yang lega. Tenggorokan lega, dompet gue juga lega alias langsung kosong buat bayar biaya semuanya. Seneng sekaligus sedih. Tapi ya disyukuri aja. Bahan pembelajaran juga supaya lain kali harus ati-ati kalo makan, ga hanya makan sate, tapi makan apapun. Jangan kalap.

Nostalgia Friendster

Posted in Kejadian Sehari-hari, Pemikiran Ga Jelas, Teman by Adam on May 12, 2013

Pas lagi iseng buka folder foto di laptop, gue nemu data-data Friendster yang sempet diselamatkan sebelom tuh jejaring sosial berganti jadi situs game. Lucu yah ngeliat jaman dulu. Ada yang malu pasti kalo ngeliat tulisan-tulisan dia di FS. Kata orang sih alay. Ada salah seorang adek kelas gue di SMP pernah testi-testian sama gue dengan tulisannya yang ajaib. Huruf gede kecil dan kata-kata yang dimodifikasi sedemikian rupa sehingga gue kudu mikir lebih dari semenit buat ngartiin satu kalimat dari dia aja. Ngga nyangka sekarang doi jadi model iklan sebuah minuman ringan terkenal merk internasional. 5 taun emang cukup membuat hidup seseorang berubah. Hahahaha..

Gue sih ga pernah malu yah kalo diliatin suramnya masa lalu gue. Sempet pake nama Lozer Boyz dan Rinaldie sebagai akun FS. Tapi ngga pernah nulis dengan hurup gede kecil sih. Bukan apa-apa, tapi emang ribet sendiri mau nulisnya. Dan gue tipe orang yang sangat simple. Jadi ogah modif-modifan tulisan. Kalo ditelusuri lagi, hampir 90 % temen-temen gue ngga pake nama aslinya di FS. Saat itu, hal tersebut tidaklah alay atau norak. Setelah beberapa taun baru deh dikatain yang jelek-jelek. Padahal gue yakin kita semua mengalami fase itu. Jadi gausahlah ledek-ledekan alay. Kita semua pernah norak, pernah alay, walaupun gue pribadi ngga terlalu setuju dengan istilah tersebut.

Mengenai Pertemanan

Posted in Kejadian Sehari-hari, Pemikiran Ga Jelas by Adam on May 6, 2013

“Ntar kalo lo nikah, undang gue ya”

“Ya kalo misal lo masih jadian sama temen gue, diundang. Tapi kalo ngga ya ngga”

Kalimat itu pernah meluncur dari salah seorang temennya mantan gue. Dia tuh mau berteman sama karena gue pacaran sama temennya. Jadi misal gue udahan pacaran, ya hubungan pertemanan juga udahan. Entah itu serius atau becanda. Tapi kalo emang serius, pemikiran kaya gitu aneh banget menurut gue sih. Salah satu tantangan dalam menjalin hubungan adalah ketika kita kudu masup ke dalam lingkungan pasangan. Baik keluarga maupun temannya. Tentu aja pada fase awal kita bakal nemuin beberapa rintangan, kecuali pasangan kita itu emang udah berteman lama sama kita, jadi otomatis lingkaran pertemanannya ngga memerlukan adaptasi lagi. Tercatat gue baru sekali pacaran sama orang yang lingkaran pertemanannya bener-bener asing dari gue. Ngga ada temen deketnya dia yang deket juga sama gue. Semua harus mulai dari nol. Hal inilah yang menurut gue agak menyulitkan. Beberapa kali gue mencoba mendekatkan diri, bahkan dari sebelom pacaran. Istilahnya demi mendapat lampu ijo dari mereka. Gue meng-add akun FB, PIN BB, akun YM, ya pokoknya segala fasilitas yang bisa mendekatkan gue sama temen-temennya lah. Gue ngga pengen temen-temennya merasa asing, dicuekin, sama gue, seperti yang terjadi sama mantannya dulu. Gue paham gue bukan tipe orang yang suka basa-basi, tapi tau dalam hal ini gue perlu deket juga sama orang sekitar pacar. Ya itung-itung nambah kenalan lah. Awalnya sih oke, baik. Sering ngobrol, bahkan ada yang gue kenalin ke temen gue juga. Sering cerita-cerita, ampe becanda ga penting. Dalam pikiran gue, gue juga tulus temenan ama mereka, jadi kalaupun gue ngga jodoh sama si pacar, gue masih tetep bisa temenan. Tapi kenyataannya tidak. Sedih gue. Singkatnya, ketika saat ini gue udah ngga pacaran lagi, ya komunikasi sama temen-temennya juga putus. Ya gue sih masih megang omongan gue bahwa kalopun putus, gue bakal tetep anggap mereka teman. Terbukti tiap lebaran ataupun ultah, gue selalu ngucapin. Langsung BBM. Gue cuma pengen ngebuktiin aja, gimanapun mereka berpikir tentang gue, mau jelek mau bagus, gue bakal selalu berusaha untuk berbuat baik sama mereka.

Ngeliat kenyataan di atas, gue makin bersyukur punya temen yang ngga kaya gitu. Ada yang bilang bahwa emang pertemanan cowo tuh ngga ribet kaya pertemanan cewe. Tapi gue percaya, ngga semua begitu. Temen-temen gue walaupun ga terlau deket sama pacar gue, tapi mereka ngga pernah berpikir untuk ngga berteman lagi ketika gue dan pacar sudah putus.

Belajar Bersyukur

Posted in Kejadian Sehari-hari, Pemikiran Ga Jelas by Adam on April 23, 2013

Gue inget ketika SMP gue pengen banget punya komputer, di saat temen-temen pada ngomongin game, upgrade komputer, gue cuma bisa bengong ngedengerinnya. Kalo ada tugas yang kudu pake ngetik, gue terpaksa ke warnet, atau malah pernah ngetik pake mesin tik punya sodara. Pas kelas 1 SMA, barulah keinginan gue terhadap komputer bisa tercapai. Bokap berhasil beliin komputer, walaupun speknya ngga canggih-canggih amat. Yang penting bisa denger lagu, nonton pilem, maen game kecil, dan ngerjain tugas. Begitu pula dengan henpon. Ketika jaman pake hape, gue termasuk awal-awal punya. Lungsuran bokap. Itu sekitar taun 2001, jaman henpon masih monokrom dan berukuran raksasa (lebay) Nomer perdana pun masih diatas 100rebu. Gue inget dulu beli nomer XL seharga 150ribu, dikemas dalam kotak CD. Keren. Sekarang? 2000 perak juga dapet, dikemas dalam kertas licin yang dilipet. Walaupun XL sering banget ngecewain gue dengan layanannya yang tidak stabil, gue tetep mempertahankan tuh nomer, karena sayang. Repot ngumumin ke orang-orang kalo ganti nomer. Dan juga dia udah membantu kelancaran komunikasi gue selama 12 taun ini. Kudunya gue dapet penghargaan tuh. 12 taun setia. Balik lagi ke urusan henpon, gue bersyukur banget bisa nyicipin teknologi yang berkembang dan sedang in. Setelah punya hape, mulai ada henpon yang berkamera. Itu sekitar taun 2002-an kalo ga salah. Gue beruntung bisa nyicip hape berkamera 2 taun kemudian. Begitu pula dengan tren hape 3G. Entah dimulai taun berapa, yang jelas taun 2008 gue bisa punya Nokia yang berteknologi HSDPA alias 3,5G. Makin ke sini, makin gila aja kemajuan teknologi. Ada tren Blackberry. Jujur aja awalnya gue ngga tertarik, tapi karena waktu itu (mantan) pacar gue minta gue pake BB, yowes gue ngikut. Ngga ada salahnya juga nyoba teknologi baru yang katanya smartphone itu. Akhirnya gue beli BB yang termurah. Sekedar pengen nyicip BBM sama social media yang konon lebih asik dioperasikan di situ dibanding henpon biasa.

Banyak hal laen yang begitu juga. Gue pengen sesuatu sekarang, tapi seringnya tuh tercapai beberapa waktu kemudian. Gue pernah pengen punya gitar, akhirnya kesampean. Pengen punya motor, kesampean pas kuliah. Pernah pengen punya laptop pas awal kuliah, akhirnya kesampean pas gue ngerjain tugas akhir. Pernah pengen punya speaker 2.1, kesampean setelah gue nabung. Dan masih banyak lagi. Gue, memang sering mengeluh ketika apa yang gue pengen saat itu tidak terkabulkan. Sifat kaya gitu ternyata udah ada dari kecil. Gue pernah ngambek ampe nangis ketika berumur 4 taun karena pengen punya jam tangan. Wajar sih pengen jam tangan gara-gara ngeliat temen punya. Yang ngga wajar adalah gue ngambeknya pas jam 9 malem. Lo pikir aja, berapa banyak toko jam yang masih buka jam segitu? Gue lupa kelanjutan ceritanya, yang jelas bokap sempet keluar rumah buat nyari. Entah dapet atau ngga. Sedih deh gue kalo inget itu. Gara-gara kisah itu pula, semakin gede, gue semakin sadar. Gue ngga selalu bisa dapetin apa yang gue PENGEN. Gue ngga selalu dapet apa yang mau saat itu juga. Tapi satu yang pasti, Tuhan selalu ngasih apa yang gue butuhkan, di saat yang tepat pula. Apa yang gue butuhkan sekarang adalah kesadaran untuk bersyukur. Gue masih sering kufur nikmat, mempertanyakan keadilan Tuhan, dan berpikir negatif kepada-Nya. Itu emang sifat manusia. Wajar kalo kita pernah ngerasa gitu. Ya asal ngga berlarut-larut aja. mungkin itu sebenernya peringatan dari DIA, supaya kita berpikir. Supaya kita sadar. Supaya kita belajar. Ampe sekarang pun gue kadang masih kaya gitu ketika emosi labil. Tapi walau gimana juga, gue tetep terus belajar untuk selalu bersyukur atas nikmat yang Tuhan berikan, percaya bahwa Dia selalu memberi apa yang kita butuh. Di waktu dan tempat yang tepat.

Orang Culun Klabing Part II

Posted in Kejadian Sehari-hari by Adam on December 7, 2009

Sekitar 2 minggu lalu, sabtu malam ku sendiri. Tiada teman ku nanti. Sehingga gue nyante-nyante aje di kamar sambil ngaskus. Saat itu kosan sedang sepi dikarenakan banyak member yang pulang kampung dalam rangka merayakan Idul Adha. So, gue juga bingung kalo mau pergi-pergian. Tapi sekitar jam 10an, hape gue bunyi. Temen SMS mau dateng. Ternyata doi lagi suntuk juga, jadi kami rapat untuk membahas kegiatan apa yang asik untuk mengisi malam minggu ini. Setelah berembuk via YM dan SMS, singkat kata terbitlah ide untuk klabing sebagai perayaan ulangtaun salah satu temen. Mengingat pengalaman ngedugem waktu taun pertama kuliah, gue agak males tadinya. Cuman karena hasrat menjadi anak gaul lebih gede daripada ke-kapok-an gue  atas pengalaman 2 taun lalu, ya sudahlah. Iman gue goyah. Kami ber-4 pun cabut ke salah satu tempat sedak seduk.

Nyampe sana, perut gue mule nunjukkin gelagat ga asik. Mules. Sialan. Tapi untungnya ga kebelet banget, jadi bisa ditahan lah. Pas di dalem, ternyata klabingan gue kali ini agak beda dibanding yang kemaren-kemaren. Di sini ada cewe seksi nari-nari gitu, buset deh hot banget. Belom lagi banyak tersangka maho (homo) di sekitaran. Ada cowo yang ngeliatin temen gue (temen gue cowo) dengan saksama..dalem.. sambil joget-joget gitu. Hueekk.. pengen muntah. Ahh ni tempat bahaya juga nih. Untung gue  bertingkah seperti biasa, kalem en cool aja. Kalo gue joget-joget, bisa jadi gue juga disamperin tuh. Ahuahauahu…najis. Dan ketika gue ngontrol sekeliling, tiba-tiba gue ngeliat ada ibu-ibu udah 40-50an gitu umurnya pake baju seksi. Mabok dan dimaen-maenin sama cowo-cowo kampungan ga jelas. Parah banget. Abis deh itu pokonya. Gue miris aja sih ngeliatnya. Umur segitu, pake baju begitu, mabok, dan digerayangin ada kali 7 cowo muda. Ckckck..mungkin dia lagi stres kali yee. Ya udahlah gue ga ngurusin. So far, malem itu terlihat seru.  Ada beberapa cewe yang keliatannya cantik. Ga terlalu jelas juga sih, kan gelap tempatnya. Namun ternyata, ga lama kemudian, ada orang bertampang sangar ke panggung, megang mikropon, dan menghentikan aktivitas.

Lampu dinyalakan.

Lalu musik dimatikan.

Perasaan gue kaga enak.

Yak, ternyata ada razia aja gitu! Si bapak bertampang ga seru tersebut ternyata polisi. Dia berbicara lewat halo-haloan bahwa akan ada rajia sebentar. Ngomong-ngomong lucu juga ngeliat tempatnya dinyalain. Bisa terlihat wajah-wajah asli para klaber yang ga gue duga. Kebanyakan masih kayak anak esema atau baru masuk kuliah. Edaann.. udah pada mabok-mabokan aje. Mungkin buat kebanyakan orang itu biasa yah, tapi buat gue sih cukup mengejutkan. Hehe.. eh balik lagi ke masalah razia,  acaranya sih kita-kita disuru liatin kartu identitas dan digeledah. Pertama gue santai aja. KTP, KTM, SIM, semua gue bawa. Tapi tiba-tiba gue teringat sesuatu. Sesuatu yang mungkin membahayakan gue. Gue membawa IMOSA. Tau apa imosa? Itu adalah OBAT SAKIT PERUT yang ampuh. Dan gue selalu bawa itu di kantong celana gue, kemanapun gue pergi. Gue kan penyakitnya tuh penyakit orang kampung. Ya sakit perut lah, mencret lah. Nah sialnya tu tablet berbentuk kecil gitu, mirip obat terlarang. Ga lucu aja kan pas gue digeledah, ketemu tuh obat, trus si pak polisi kaga percaya kalo itu obat sakit perut, lalu gue digelandang sambil diiringi tatapan nista klaber-klaber yang kebanyakan abege tersebut. Mau taro dimana muka guee?? Belom lagi kalo gue masup koran lokal, ditulis dengan judul berita “Terjaringnya seorang mahasiswa yang dicurigai bawa obat terlarang, ternyata setelah diselidiki itu obat sakit perut” Krik krik krik.. kaga elit amat. Apa kata orangtua gue? Apa kata keluarga gue? Apa kata pacar gue? Eh, pacar mah ga punya yah. Ya pokonya bisa gawat kan. Gue deg-degan banget ketika polisi mulai meriksa salah satu dari kita berempat. 1 temen gue aman. Anjrot. Abis ini giliran gue nih.

Si pak polisi liatin gue..

Gue liatin dia..

Trus gue kedipin.

Ya engga lah!! Gue masih deg-degan… dalem ati terus berdoa.. daaaannnn… ternyata polisinya ngeloyor gitu aja dong! Dari kami berempat, cuma 1 yang digeledah. Alesannya, “Udah, ini cuma sample aja” Gyahahahaha.. Alhamdulillah.. Fiuhh.. lega hati ini. Leganya melebihi sensasi setelah buang air besar. Huhuhuhu.. Dan acara sedak seduk pun dimulai kembali sampe kami pulang jam 4 pagi.

Mungkin cerita di atas merupakan peringatan supaya gue jangan ngedugem lagi kali yah. Untung aja gue masih diselametin Alloh dengan tidak kena geledah. Coba kalo kena. Waahh sereemm.. Dan setelah balik, gue cerita ke temen-temen. Mereka pun pada ngetawain sekaligus memberi selamat atas kehokian gue. Hahaha..lumayanlah. Pengalaman baru nih ngerasain razia. Yah, semoga aja lewat tulisan ini gue dan yang baca bisa ambil pelajaran dari situ.

Ga Tau Deh

Posted in Kejadian Sehari-hari, Pemikiran Ga Jelas, Uncategorized by Adam on October 24, 2009

Gue ga tau siapa yang salah disini. Tapi alangkah mirisnya ketika gue tau persahabatan ini dirusak sama yang namanya cinta. Kesalahpahaman dalam cinta lebih tepatnya. Gue dan dia udah bersahabat sekitar 12 tahun. Tapi hanya gara-gara gue adalah mantan pacarnya sahabat gue, si sobat malah menjadi ngejauhin gue. Ga percaya sama gue. Sewot. Entah dia merasa terancam dengan kehadiran gue atau gimana. Yang jelas persahabatan yang asik itu ancur seketika. Ahh.. benci kalo keadaannya kayak gini. Padahal gue selalu berhubungan baik dengan mantan-mantan. Dan sumpah deh, gue ga pernah terbersit niat secuil pun buat suka, apalagi ngerebut. Buset, itu mah bukan prinsip gue banget.

Gue sedih udah keilangan sosok sahabat buat gokil-gokilan, cerita apa aja yang dibumbui humor, ampe diskusi mengenai musik. Segitu besarkah egonya dia ampe dia udah ga percaya sama gue? Gue terima kalau ga boleh kontak sama pacarnya lagi, tapi janganlah dia juga ikut-ikutan ngejauhin gue. Gue udah baek-baekin ngajak ngobrol, tapi dia tetep cuek. Jaga jarak. Seakan gue adalah orang asing, musuh, atau apapun itu.

Buat sang sobat, gue masih nganggep lo temen terbaik. Ga ada sedikit pun gue benci sama lo. Yang gue benci adalah keadaan ini. Semoga elo ngerti deh.

Libur Lebaran

Posted in Kejadian Sehari-hari by Adam on October 5, 2009

Hoi! Sebelomnya gue mau ngucapin mohon maap lahir dan batin atas segala kesalahan gue, khilaf gue, dan kata-kata gue yang menyinggung. Yah mumpung masih suasana lebaran, walopun dalem tanggalan mah udah lewat seminggu lebih. Hehehehe

Yap, kali ini gue mau ngerekap libur lebaran kemaren. Cukup seru lah. At least, gue mencoba beberapa hal yang baru dan bermanfaat. Pertama, gue tidak melewatkan ritual tahunan bersama sobat-sobat kental, yaitu buka puasa bareng. Yeah, acara ini memang rutin diadakan tiap taun. Kali ini karena HCB Bogor udah kaga ada, kami memutar otak untuk mencari tempat baru yang bakal menjadi korban kebiadapan napsu makan kita-kita. Akhirnya dipilihlah D’ Cost yang terletak di daerah Kemang, Jakarta. Ngumpul dulu di rumah Fahris ampe beduk, lalu dilanjutkan dengan minum es buah setelah sebelomnya kita maen pingpong. Ahhh es buahnya terasa nikmat banget dah, maklum kecapekan. Hohohoh… Abis sholat magrib berjamaah, kami langsung tancap ke Kemang. Sepanjang jalan, as usual, diisi dengan pembicaraan serta lawakan ga penting. Yang selalu nemenin perjalanan kita kalo lagi rame-rame gitu. Hahaha.. seru. Nyampe sono, kita langsung mesen makanan yang ga pernah dicoba sebelomnya. Ikan hiu sama pari. Selaen itu, dipesen juga makanan-makanan lazim seperti kangkung, kerang, gurame, dan cumi. Woh. Enak-enak braayyy… Apa karena gue lagi laper aje kali ye. Kenyang banget pula, soalnya gue nambah nasi 4 kali. Edan. Dan yang lebih cihuinya lagi, ternyata semua makan-makan itu dibayarin si Bjat dalam rangka traktiran ulangtaunnya. Ahahaha…rejeki emang ga kemana. Pas perjalanan balik, anak-anak pada ngantuk. Efek senyawa alkoloid dari kangkung serta kekenyangan yang amat sangat nampaknya membuat kami ingin tidur buru-buru. Kasian Dedit. Beliau nyetir, padahal ngantuk juga. Ga ada yang nemenin lagi. Hehehehe.. Gue udah was-was aja tuh si Dedit bawa mobil sambil ngantuk, mana malem pula. Tapi Alhamdulillah, nyampe Bogor dengan selamat.

Abis lebaran, kami jalan lagi. Pilihan tempat serta kegiatannya adalah maen ke Pantai Anyer, berenang di The Jungle atau Snowbay, serta Dufan. Namun setelah dirembuk dengan berbagai pertimbangan seperti ke Anyer  perjalanannya bakal macet dan ke Dufan atau Snowbay mikirnya bakal kayak cendol lantaran abis lebaran pasti banyak banget yang kesono, diputuskanlah untuk mengambil tema Hari Olahraga. Kenapa? Karena agenda yang tertulis adalah maen mini golf di Putt-Putt Senayan, dilanjut dengan ice skating di Mall Taman Anggrek, lalu ditutup oleh bowling di kawasan Rasuna. Gile dah ndro. Kenapa ga sekalian fitness aja tuh. Tapi seru sih. Sayang Dedit ga bisa ikut, dia lagi mudik soalnya. Nah hasilnya adalah, pas maen golf, gue berada di peringkat juru kunci. Maen ice skating, gue malu-maluin. Beberapa kali kepeleset, dan membuat gue gagal tepe-tepe sama gadis di sana. Sial. Hahahaha.. Dan pas maen bowling, gue dapet juara dua. Juara dua dari terakhir maksutnya. Padahal sampe game ke 8 gue masih runner up beneran.  Ahahahaha.. pecundang abis deh gue hari itu. Besok harinya, badan gue pegel. Dan niat gue buat beristirahat sirna sudah gara-gara si Bjat minta bantuan gue buat manggung di acara internal kampusnya. Gue udah kayak penyusup aja gitu diantara kerumunan orang IPB. Bodo amat ah, yang penting gue dapet makan enak gratis dan tentu saja honor yang lumayan. Cukup lah kalo cuma buat beli cendol satu empang atau kerupuk dua truk mah.  Sebagian gue kasih nyokap sih.

Cuma sayang, niat gue ketemu beberapa orang gagal. Alhasil selama liburan, gue mengisinya dengan Bjat, Fahris, sama Rian. Bikin lagu, trus iseng-iseng bikin video live performance gitu. Tapi sialnya ga kebawa ke Jogja, jadi gabisa diaplot deh.

Yah, kesimpulannya, liburan kali ini cukup menyenangkan, produktif, bermanfaat. Ga sekedar hambur-hambur duit kayak biasanya. Hehehehe…