Long Journey

Ngaca

Posted in Kejadian Sehari-hari, Pemikiran Ga Jelas by Adam Rinaldi on October 24, 2013

Gue sering liat di internet pengendara motor/mobil yang memposting foto spontan ‘pelanggaran’ pengendara lain di jalan. Sebagai contoh, banyak yang motret berbagai kesalahan orang lain di lampu merah, seperti motor yang berhenti di jalur tunggu khusus sepeda, orang cenglu (bonceng bertiga), orang tanpa helm, mobil mewah yang minum bensin bersubsidi, dll. Setelah dipotret, foto tersebut disebarluaskan di internet dengan komen tambahan bernada menyindir. Mungkin maksudnya baik, yaitu buat mengingatkan orang lain agar ngga berbuat seperti itu. Atau bisa juga untuk memberikan efek jera kepada pelaku pelanggaran. Siapa tau dia punya Twitter trus mendapati potret dirinya ada di dunia maya, dengan status pelaku pelanggaran, sehingga dia malu. Niatnya bagus. Cuman yang ngeganjel di pikiran gue adalah seberapa pentingkah kita (sebagai pengendara tentunya) repot-repot memotret kesalahan orang lain di saat kita dituntut untuk berkonsentrasi berkendara? Buat gue, multitasking saat berkendara itu berbahaya. Mau kita lagi bawa mobil, motor, atau berhenti di lampu merah. SMS-an, BBM-an, telponan, ketika sedang nyetir mobil/motor, jelas berbahaya. Ga peduli sejago apapun lo berkendara, ketika terjadi kecelakaan yang melibatkan lo, lo bakal jadi biang keladinya. Di saat berhenti di lampu merah pun demikian. Nah ini biasanya yang menjadi ajang lomba motret pelanggaran. Dengan alasan ‘ah lagi berhenti ini, bebas dong mau ngapain aja’ mereka itu dengan santainya SMS-an atau motret-motret. Gue sering ketemu orang yang begini. Yang pada akhirnya ketika lampu sudah hijau, dia masih asyik maenan henponnya dan mengganggu kelancaran lalu lintas orang lain. Keliatannya emang ngga berbahaya, tapi ya merugikan. Belom lagi ketika lampu udah ijo, dia kaget masih mainan henpon, eh mesinnya mati. Dobel ngeselin. Mending kaya gitu. Gimana kalo orang yang di belakangnya nabrak gara-gara ngga sabaran? Banyak risiko merugikan yang ditimbulkan dengan multitasking (dalam hal ini maenan hape) ketika berkendara. Entah itu risiko kecelakaan atau merugikan orang lain. Kalopun emang berniat baik mengingatkan si pelanggar, langsung aja tegur di tempat. Lebih cepet. Daripada motret dan nyebarin ke dunia maya, padahal elo sendiri ngelakuin hal yang berpotensi ngerugiin orang laen, yaitu maenan hape ketika berkendara. Ga ada bedanya kalo gitu. Belom lagi yang suka motret (pake hape) mobil mewah ketika ngisi bensin bersubsidi. Padahal jelas-jelas ada larangan menggunakan hape di pom bensin. Itu namanya nyari kesalahan orang laen tapi ngga ngaca bahwa sendirinya juga berbuat salah. Gue pribadi tentu saja pernah ngelakuin pelanggaran ketika berkendara, tapi setidaknya gue ga pernah motret kesalahan orang lain lalu nyebarin di dunia maya. Buat gue, itu tindakan pengecut. Kalo emang lo ngerasa terganggu dengan pelanggaran orang lain, datengin, ingetin langsung. Kalo perlu, lapor polisi, karena emang tugas polisi dalam menindaknya. Ga perlu pake alesan “emang ada larangan maen hape pas berhenti di lampu merah?” Yaelah, ga semua peraturan kudu tertulis kali. Lo dikasi akal, perasaan, buat berempati terhadap orang lain. Buat mikir perbuatan mana yang baik mana yang buruk, mana yang ngerugiin mana yang ngga. Hal-hal yang nyangkut etika gitu ga perlu ada juga aturan tertulisnya. Kalo emang semuanya kudu ada peraturan tertulisnya, niscaya repot idup ini. Dikasi akal sama perasaan tuh dipake lah. FYI, semenjak gue kecelakaan 6 taun lalu, gue selalu berusaha buat nurutin peraturan saat berkendara. Dulu gue pernah kecelakaan, dari sisi kronologis dan attitude berkendara, gue ngga salah. Tapi karena saat itu gue ngga bawa SIM, habislah gue. Dari situ, gue selalu berusaha buat taat pada peraturan. Mau jauh atau dekat, gue selalu pake helm, bawa SIM dan STNK kalo berkendara. Gue lakuin bukan karena takut polisi, tapi emang demi keselamatan dan meminimalisir risiko yang buruk. Beberapa orang masih menganggap menaati peraturan itu karena takut ditilang. Gue perlahan-lahan membuang pemikiran seperti itu. Ke burjo atau ke masjid yang deket aja gue suka pake helm sampe diledekin sama temen. Tapi ngga masalah. Buat gue, berkonsentrasi dan menaati peraturan ketika berkendara itu wajib, ga bisa ditawar. Pun dengan etika berkendara lain yang mungkin ngga tertulis di peraturan. Makanya gue muak sama orang-orang yang motret-motret kesalahan orang laen ketika dia juga masih berkendara. Motret aja udah ngeselin, apalagi pake disebarin ke dunia maya, berasa paling bener aja. Lantas, dengan gue curhat online gini, gue sama aja pengecutnya dong? Ngga. Gue udah langsung nanya dan berusaha diskusi ke orang yang bersangkutan. Tapi ya hasilnya ga memuaskan. Kalo mau liat, buka aja akun Twitter gue. Hehehe…

Akhir kata, entah apa niatnya orang-orang itu. Suudzonnya gue sih, ya dia cari perhatian aja. Tapi semoga aja pemikiran gue salah. Semoga aja niatnya dia baik, yang mungkin gue ngga tau. Gue sih pengen berbagi pemikiran aja. Ngga usahlah kita nyari-nyari kesalahan orang, apalagi ampe disebar-sebarin. Mendingan kita ngaca dulu, sudah cukup baikkah kita? Kalopun emang mau saling mengingatkan, mending bicara langsung, tanpa perlu mencari menyebar kesalahan, atau mencari dukungan kepada orang-orang lain bahwa tindakan kita adalah benar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: