Long Journey

Mengenai Pertemanan

Posted in Kejadian Sehari-hari, Pemikiran Ga Jelas by Adam Rinaldi on May 6, 2013

“Ntar kalo lo nikah, undang gue ya”

“Ya kalo misal lo masih jadian sama temen gue, diundang. Tapi kalo ngga ya ngga”

Kalimat itu pernah meluncur dari salah seorang temennya mantan gue. Dia tuh mau berteman sama karena gue pacaran sama temennya. Jadi misal gue udahan pacaran, ya hubungan pertemanan juga udahan. Entah itu serius atau becanda. Tapi kalo emang serius, pemikiran kaya gitu aneh banget menurut gue sih. Salah satu tantangan dalam menjalin hubungan adalah ketika kita kudu masup ke dalam lingkungan pasangan. Baik keluarga maupun temannya. Tentu aja pada fase awal kita bakal nemuin beberapa rintangan, kecuali pasangan kita itu emang udah berteman lama sama kita, jadi otomatis lingkaran pertemanannya ngga memerlukan adaptasi lagi. Tercatat gue baru sekali pacaran sama orang yang lingkaran pertemanannya bener-bener asing dari gue. Ngga ada temen deketnya dia yang deket juga sama gue. Semua harus mulai dari nol. Hal inilah yang menurut gue agak menyulitkan. Beberapa kali gue mencoba mendekatkan diri, bahkan dari sebelom pacaran. Istilahnya demi mendapat lampu ijo dari mereka. Gue meng-add akun FB, PIN BB, akun YM, ya pokoknya segala fasilitas yang bisa mendekatkan gue sama temen-temennya lah. Gue ngga pengen temen-temennya merasa asing, dicuekin, sama gue, seperti yang terjadi sama mantannya dulu. Gue paham gue bukan tipe orang yang suka basa-basi, tapi tau dalam hal ini gue perlu deket juga sama orang sekitar pacar. Ya itung-itung nambah kenalan lah. Awalnya sih oke, baik. Sering ngobrol, bahkan ada yang gue kenalin ke temen gue juga. Sering cerita-cerita, ampe becanda ga penting. Dalam pikiran gue, gue juga tulus temenan ama mereka, jadi kalaupun gue ngga jodoh sama si pacar, gue masih tetep bisa temenan. Tapi kenyataannya tidak. Sedih gue. Singkatnya, ketika saat ini gue udah ngga pacaran lagi, ya komunikasi sama temen-temennya juga putus. Ya gue sih masih megang omongan gue bahwa kalopun putus, gue bakal tetep anggap mereka teman. Terbukti tiap lebaran ataupun ultah, gue selalu ngucapin. Langsung BBM. Gue cuma pengen ngebuktiin aja, gimanapun mereka berpikir tentang gue, mau jelek mau bagus, gue bakal selalu berusaha untuk berbuat baik sama mereka.

Ngeliat kenyataan di atas, gue makin bersyukur punya temen yang ngga kaya gitu. Ada yang bilang bahwa emang pertemanan cowo tuh ngga ribet kaya pertemanan cewe. Tapi gue percaya, ngga semua begitu. Temen-temen gue walaupun ga terlau deket sama pacar gue, tapi mereka ngga pernah berpikir untuk ngga berteman lagi ketika gue dan pacar sudah putus.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: