Long Journey

Sesuai Kebutuhan

Posted in Uncategorized by Adam Rinaldi on April 27, 2013

Waktu dulu, gue cukup konsumtif. Suka beli barang yang ngga dibutuhin, semua karena lapar mata doang. Akibatnya duit sering kekuras dengan sia-sia. Makin gede, gue mulai ngerti dengan keadaan finansial keluarga gue. Apalagi setelah bokap pensiun. Miris kalo nginget-nginget dulu gue buang duit buat hal ngga terlalu penting. Alhamdulillah gue bisa belajar dikit-dikit untuk menggunakan duit secara bijak. Mulai membeli hal sesuai kebutuhan. Contohnya ketika beli gadget. Laptop yang gue beli ini bener-bener sesuai kebutuhan. Ketika masih sama dosen yang dulu, gue diperintahkan untuk tiap hari ngerjain skripsi di lab kampus. Mengingat laptop Toshiba yang kemaren massanya mencapai 2,72kg, gue memilih laptop yang gampang diajak mobile, ngga bikin bahu gue sakit. Netbook bertebaran sehingga gue punya banyak pilihan. Relatif murah pula. Tapi gue inget kalo dalam skripsi itu gue bakal pake software design yang lumayan butuh spesifikasi tinggi. Sementara netbook 10 inch biasa udah jelas ngga akan kuat. Untungnya gue ngadain survey kecil-kecilan laptop portabel yang lumayan kuat buat grafis. Terpilihlah netbook yang sekarang ini setia nemenin gue tiap hari. Ukurannya sedang, cukup untuk memenuhi kebutuhan gue, dan desainnya ngga malu-maluin. Begitu juga dengan handphone. Awalnya gue ngga tertarik buat pake BB. Cuma ternyata BB banyak manfaatnya. Chatting bisa lebih lancar, keypad qwerty-nya membantu gue untuk ngetik cepet, mudah juga buat posting blog, dan lebih nyaman digunakan untuk media sosial. Kebutuhan gue tercukupi. Timbul suatu dilema ketika fenomena android muncul. Orang-orang mulai beralih ke smartphone robot ijo tersebut. Gue sendiri sempet tergoda. Tapi kembali lagi gue inget akan keadaan finansial. Kalopun ada duit lebih, gue lebih baik naro duit itu buat pos laen yang lebih butuh seperti harddsik eksternal atau kamera digital. Bahkan gue lebih memilih buat nyimpen tuh duit buat bayar kewajiban kaya kuliah dan kos.

Tulisan ini bukan gue lagi iri, ngehibur diri, atau desperate ngga punya duit. Tapi sebagai refleksi gue aja biar gue bisa tetep belajar untuk manajemen prioritas. Mana yang kebutuhan, mana yang keinginan. Sehingga kalo gue udah punya duit sendiri nanti gue ngga kalap dan gegabah dalam memakainya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: