Long Journey

Belajar Bersyukur

Posted in Kejadian Sehari-hari, Pemikiran Ga Jelas by Adam Rinaldi on April 23, 2013

Gue inget ketika SMP gue pengen banget punya komputer, di saat temen-temen pada ngomongin game, upgrade komputer, gue cuma bisa bengong ngedengerinnya. Kalo ada tugas yang kudu pake ngetik, gue terpaksa ke warnet, atau malah pernah ngetik pake mesin tik punya sodara. Pas kelas 1 SMA, barulah keinginan gue terhadap komputer bisa tercapai. Bokap berhasil beliin komputer, walaupun speknya ngga canggih-canggih amat. Yang penting bisa denger lagu, nonton pilem, maen game kecil, dan ngerjain tugas. Begitu pula dengan henpon. Ketika jaman pake hape, gue termasuk awal-awal punya. Lungsuran bokap. Itu sekitar taun 2001, jaman henpon masih monokrom dan berukuran raksasa (lebay) Nomer perdana pun masih diatas 100rebu. Gue inget dulu beli nomer XL seharga 150ribu, dikemas dalam kotak CD. Keren. Sekarang? 2000 perak juga dapet, dikemas dalam kertas licin yang dilipet. Walaupun XL sering banget ngecewain gue dengan layanannya yang tidak stabil, gue tetep mempertahankan tuh nomer, karena sayang. Repot ngumumin ke orang-orang kalo ganti nomer. Dan juga dia udah membantu kelancaran komunikasi gue selama 12 taun ini. Kudunya gue dapet penghargaan tuh. 12 taun setia. Balik lagi ke urusan henpon, gue bersyukur banget bisa nyicipin teknologi yang berkembang dan sedang in. Setelah punya hape, mulai ada henpon yang berkamera. Itu sekitar taun 2002-an kalo ga salah. Gue beruntung bisa nyicip hape berkamera 2 taun kemudian. Begitu pula dengan tren hape 3G. Entah dimulai taun berapa, yang jelas taun 2008 gue bisa punya Nokia yang berteknologi HSDPA alias 3,5G. Makin ke sini, makin gila aja kemajuan teknologi. Ada tren Blackberry. Jujur aja awalnya gue ngga tertarik, tapi karena waktu itu (mantan) pacar gue minta gue pake BB, yowes gue ngikut. Ngga ada salahnya juga nyoba teknologi baru yang katanya smartphone itu. Akhirnya gue beli BB yang termurah. Sekedar pengen nyicip BBM sama social media yang konon lebih asik dioperasikan di situ dibanding henpon biasa.

Banyak hal laen yang begitu juga. Gue pengen sesuatu sekarang, tapi seringnya tuh tercapai beberapa waktu kemudian. Gue pernah pengen punya gitar, akhirnya kesampean. Pengen punya motor, kesampean pas kuliah. Pernah pengen punya laptop pas awal kuliah, akhirnya kesampean pas gue ngerjain tugas akhir. Pernah pengen punya speaker 2.1, kesampean setelah gue nabung. Dan masih banyak lagi. Gue, memang sering mengeluh ketika apa yang gue pengen saat itu tidak terkabulkan. Sifat kaya gitu ternyata udah ada dari kecil. Gue pernah ngambek ampe nangis ketika berumur 4 taun karena pengen punya jam tangan. Wajar sih pengen jam tangan gara-gara ngeliat temen punya. Yang ngga wajar adalah gue ngambeknya pas jam 9 malem. Lo pikir aja, berapa banyak toko jam yang masih buka jam segitu? Gue lupa kelanjutan ceritanya, yang jelas bokap sempet keluar rumah buat nyari. Entah dapet atau ngga. Sedih deh gue kalo inget itu. Gara-gara kisah itu pula, semakin gede, gue semakin sadar. Gue ngga selalu bisa dapetin apa yang gue PENGEN. Gue ngga selalu dapet apa yang mau saat itu juga. Tapi satu yang pasti, Tuhan selalu ngasih apa yang gue butuhkan, di saat yang tepat pula. Apa yang gue butuhkan sekarang adalah kesadaran untuk bersyukur. Gue masih sering kufur nikmat, mempertanyakan keadilan Tuhan, dan berpikir negatif kepada-Nya. Itu emang sifat manusia. Wajar kalo kita pernah ngerasa gitu. Ya asal ngga berlarut-larut aja. mungkin itu sebenernya peringatan dari DIA, supaya kita berpikir. Supaya kita sadar. Supaya kita belajar. Ampe sekarang pun gue kadang masih kaya gitu ketika emosi labil. Tapi walau gimana juga, gue tetep terus belajar untuk selalu bersyukur atas nikmat yang Tuhan berikan, percaya bahwa Dia selalu memberi apa yang kita butuh. Di waktu dan tempat yang tepat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: