Long Journey

Akibat Mikir Negatif

Posted in Uncategorized by Adam Rinaldi on April 20, 2013

Jaman SMA, gue dikenal sebagai pribadi yang tertutup. Ngga banyak temen, ngga suka maen, bahkan pas istirahat aja lebih sering diem di kelas. Pulang sekolah langsung balik ke rumah, atau sesekali maen game ke warnet. Nongkrong atau maen di sekolah ampe sore ngga jadi pilihan gue saat itu. Dua taun gue ngejalanin siklus hidup kaya begitu, datar. Di mana kata orang, masa SMA adalah yang paling indah, justru kontras di kehidupan gue. Melihat kenyataan seperti itu, sobat gue yang beda sekolah ngajakin ikut bimbel di salah satu lembaga berinisial PG. Biar ada kegiatan lah, sekalian nimba ilmu. Plus kali-kali aja nemu jodoh kalo hoki. Yowes, karena temen-temen di sekolah juga mayoritas pada ikut bimbel, dan gue merasa insecure kalo ga ikut, maka gue daptar.

Hari pertama masup, suasana masih canggung. Gue cuma diem, merhatiin mentornya ngajar. Sementara anak-anak yang udah pernah ikut kelas bimbel dari sebelom gue pada ngobrol akrab. Mayan nih, ada 3 cewe yang masuk selera gue. Pertama, cantik banget. Mukanya agak oriental, rambut panjang, kulit putih mulus. Secara fisik, oke banget. Cuma entah kenapa gue ga terlalu doyan. ditambah melihat doi intim sama cowok di sebelahnya, gue udah mundur duluan. Kedua, gadis lucu, dengan pipi chubby. Postur tubuh yang pas, dan supel. Cuma sayang ada satu hal yang bikin gue ilfil, yang ga bisa gue ceritain di sini. Hehe.. Nah yang ketiga ni, yang gue ngerasa sreg. Cewe agak gendut, item manis, sederhana. Ya pokoknya tipe-tipe wajah gadis desa lah. Tapi gue suka banget. Senyumnya manis, mulutnya ga berenti cuap-cuap, belom lagi kadang suka tiba-tiba lemot dan ngga nyambung pas ngobrol, menambah kelucuan dia. Dari pertama liat, kaya ada suara dari alam bawah sadar gue bilang “woi ini baru cocok Dam!” Tapi ya gue ngga ngajak kenalan atau ngobrol, karena gue emang introvert banget waktu itu. Mending diem aja, curi-curi pandang sesekali. Dia yang bikin gue semangat masuk bimbel. Kadang ketika dia ga masuk atau telat, gue agak gelisah dan kecewa, karena waktu kesempatan gue mengagumi dia berkurang. Sampai suatu hari, setelah suasana cair dan mulai mengenal beberapa anak di kelas, gue kenalan sama dia. Tapi ya namanya gue susah bergaul, tetep aja kalo lagi ada forum obral obrol gitu gue paling banyak diem. Jadi ada 4 orang yang sering ngobrol di situ. Gue, sobat gue yang namanya Bayu, seorang temen cewe yang namanya disamarkan menjadi Yuli, dan si gebetan gue yang disamarkan jadi Pipit. Pipit dan Yuli bertemen. Mereka suka curhat-curhatan. Dan kami suka ngobrol berempat baik di kelas maupun pas mau balik.

Satu hal yang bikin gue agak asem sama si Bayu adalah kedekatan dia sama Pipit. Mereka ngobrol nyambung banget. Becanda, ketawa-ketawa. Sampe gue jealous, dan berpikir “Yah feeling lo salah lagi Dam” Sugesti yang ada di kepala selama hari-hari itu adalah : Pipit suka sama Bayu, Pipit suka sama Bayu, Pipit suka sama Bayu. Seperti Romi Rafael nyuruh tidur ke targetnya. Wajar, dia tinggi, pintar, supel. Sedangkan gue pendek, ngga pinter, dan kuper. Kedekatan mereka membuahkan tatapan kecut dan sinis dari gue, yang mana itu disadari Pipit. Dia jadi jarang berkomunikasi sama gue. Ya seperlunya aja gitu. Untuk kesekian kalinya, gue mendongkol karena punya temen yang lebih segala-galanya dari gue.

Beberapa waktu kemudian, hubungan gue dengan Pipit mulai mencair. Mulai sering ngobrol, walopun ya sekedar basa-basi atau becanda ga penting. Tapi bagi gue itu udah cukup. Gue bisa ngobrol dengan gebetan gue, yang mana selama ini gue tau dia suka sama sobat gue sendiri. Miris, tapi ya mau gimana lagi. Hingga suatu sore setelah pulang bimbel, gue dikasi tau Bayu suatu hal. Bahwa ternyata Pipit pernah suka sama gue ketika gue baru masuk bimbel. Dia lebih sering ngobrol sama si Bayu karena melihat gue jutek, diem, jadi kaku untuk ngobrol. Bayu tau ini dari Yuli. Gue ngga percaya begitu aja sih. Tapi kalopun bener, satu hal yang gue pelajari dari cerita itu adalah kita jangan pernah mikir negatif, pesimis, walaupun kondisi yang terlihat dari luar membuat kita berpikir negatif. Kesalahan asumsi gue yang menyangka Pipit suka sama Bayu didasari oleh sifat minder gue, yang melahirkan pemikiran-pemikiran negatif, yang justru menghambat “sesuatu” untuk (mungkin) kebaikan gue sendiri. Perasaan yang gue pendam, ngga pernah gue ungkapin karena merasa kalah duluan, telah membuat kondisi yang mungkin akan membahagiakan gue, menemukan seseorang yang gue cari sebagai pembawa keceriaan setelah gue mengalami masa sedih pasca putus, justru menjadi penyesalan. Kita ngga akan tau kalo kita ngga nyoba. Kita kudu berpikir kalo kita bisa. Kita ngga boleh berpikir negatif duluan, kalah sebelum berperang. Jauhkan rasa minder itu. Karena sifat-sifat seperti itu, bisa aja bikin kita jauh dari kebahagiaan. Mungkin Pipit singgah dalam hidup gue untuk memberi pelajaran itu, bahwa perasaan itu lebih baik diungkapkan. Apapun hasilnya, yang penting kita sudah mencoba, sehingga tidak akan ada penyesalan di kemudian hari.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: