Long Journey

Cerita tentang LDR Gue

Posted in Uncategorized by Adam Rinaldi on April 2, 2013

Gue 3 kali pacaran jarak jauh, dan kesemuanya gagal. Pertama kali pas kelas 3 SMP. Kami sempet pacaran 6 bulan dengan baik-baik saja, karena masih satu sekolah. Menjelang kenaikan kelas ke SMA, gue mulai galau. Si pacar memutuskan untuk lanjut SMA di luar kota. Sekolah favorit yang peraturannya cukup ketat di kawasan Magelang. Dulu itu taun 2004 pemakaian internet belom semasif sekarang. Henpon yang banyak dipake pun masih item putih, jarang ditemuin smartphone dengan fasilitas chatting yang mudah kaya BB atau android. Belom lagi peraturan sekolah tersebut yang ngga bolehin bawa henpon pas awal masuk. Gile bener. Kami mencoba untuk bertahan. Kuat sih 6 bulan, tapi ketika bulan ke-6 LDR itu ada rasa yang ilang akibat jarangnya komunikasi. Akhirnya beberapa hari menjelang setaunan, kami sepakat untuk putus. Ngga ada kesedihan yang terlalu dalem, karena emang jarak udah mengikis perasaan masing-masing. Gue dan mantan gue tersebut tetep bertemen baik sampai sekarang, karena emang dari awal kami itu berteman sejak kelas 1 SMP. Hubungan pacaran pun diawali dari pertemanan lama itu. Sampai detik ini, gue masih sering bertukar pikiran sama dia karena jujur aja kami punya banyak kesamaan hobi dan latar belakang pendidikan (sama-sama kuliah Teknik Industri) Belom lagi sama-sama anak tunggal. Jadi ya klop lah untuk bertemen.
Seakan ga kapok, LDR kedua gue dilanjut pada taun 2008. Saat itu gue lagi liburan kuliah, dan ketemu sama temen pas kelas 2 SMA dulu. Temen kelompok Turun Desa. Kedekatan gue sama dia diawali pas dia lagi pertukaran pelajar AFS ke Swiss. Diantara sekian banyak temen kelas 2, dia ngirim SMS ucapan lebaran ke gue, yang mana pas gue sampein ucapan dia ke temen yang laen, malah berbuah ledekan. “Iih kok dia ngirimnya ke elo siiih. Jangan-jangan ada maksud tuuuh. Cieee” gue pun diledek-ledek. Padahal ya gue kaga kepikiran ampe sono sih. Tapi ya dari situ kami cukup intens SMSan. Tekor juga sekali SMS tuh kalo ga salah 1000 perak. Pas dia pulang ke Indonesia taun 2007, gue nemuin dia di sekolah. Kami ngobrol kecil biasa aja, ngga ada maksud PDKT. Hingga waktu taun 2008, pas gue liburan ke Bogor gue iseng ngajak doi jalan. Eh ya dia mau. Standar lah, makan, nonton, nostalgiaan masa SMA. Setelah pulang dari jalan bareng itu, ya makin sering SMS-an. YM-an. Entah karena saat itu gue lagi desperate ga punya cewe atau emang diem-diem gue naksir, mulailah PDKT dilancarkan. Awalnya sulit. Dia itu tipe cewe tomboi, moody, dan cuek. Sebagai teman, dia sosok yang asik. Tapi sebagai target PDKT, ngedongkolin banget. Gengsinya tiba-tiba naik 100%. Yang biasanya SMS-an balesnya cepet, jadi dilama-lamain. Biasanya SMS duluan, jadi ga pernah. YM juga suka invis, ga pernah nyapa gue duluan lagi. Kayanya dia mengendus rencana PDKT gue deh, jadi dia bersikap defensif. Gue ampe keabisan cara untuk ngedektin dia. Selaen gengsinya doi, ternyata jarak juga bikin ruang kreasi gue terbatas. Kalo masih satu kota mah bisa aja kan gue ajak jalan terus. Lah ini gue di Jogja, dia kuliah di daerah Serpong. Untungnya, satu hal yang suka gue lakuin ketika gue jatuh cinta atau putus cinta adalah nulis. Entah itu cerpen, puisi, atau lirik. Sadar kalo kami dipisahin jarak, gue mencoba membuat sesuatu yang spesial buat deketin dia. Yaitu lewat lagu. Beberapa lirik tentang dia gue kebutin buat dijadiin lagu, dibantu oleh sohib-sohib gue. Jadilah CD berisi lagu tentang dia, dan gue kirim ke dia. Gue menamai project PDKT lewat lagu itu dengan nama Obat Nyamuk Project. Kenapa? Karena suara gue yang lebih mirip suara kambing dibanding suara manusia ini, akan lebih parah terdengar ketika gue nyanyi. Lagu yang gue nyanyikan bertendensi sebagai obat pengusir nyamuk, dibanding sebagai ungkapan perasaan cinta. Ya, kreatipitas emang suka muncul pas lagi falling in love. Pertamanya gue minta alamat dia, pura-pura mau ngasi obat nyamuk. Dia kaget. Ngapain gue ngirim obat nyamuk segala. Tapi ya gue bilang aja ada project kuliah, gue disuruh bikin obat nyamuk, dan dia gue kirimin sebagai tester. Sumpah gue ngasal banget. Beberapa hari setelah gue kirim, dia SMS. Ngerasa terkejut dengan obat nyamuk spesial yang gue kasih. Dia pun mulai membuka pembicaraan dengan membaca maksud gue ngirimin itu semua. Gue PDKT ada mah 2 bulan. Susah meyakinkan dia yang ngga percaya LDR bisa sukses. Wajar sih karena kami diawali dengan bener-bener LDR, bukan pacaran biasa kemudian LDR kaya pacaran gue sebelomnya. Singkat kata, akhirnya dia nerima gue. Sialnya, ketika itu dia lagi sibuk-sibuknya magang. Gue pun sibuk dengan praktikum. Hingga akhirnya hubungan kami ga bertahan lama, ga nyampe sebulan. Defisit yak sama PDKT-nya. Hahaha..
LDR ketiga gue hampir mirip ceritanya sama LDR pertama. LDR karena terpaksa berpisah tempat. Dia kerja di Jakarta, gue masih kuliah di Jogja. Awalnya lancar-lancar aja, hingga gue ngerasa desperate sama situasi saat itu. Dosen yang ngga nyaman, tekanan keluarga, bikin gue uring-uringan. Sempet pengen berhenti kuliah. Ya emang gue udah ga ada passion sama dunia akademik gue, hingga ngerasa semua sia-sia. Komunikasi dengan pacar semakin memburuk, berantem ampir tiap hari. Hingga akhirnya jarak yang menghapus perasaan dia. Gue kembali gagal dalam LDR.
Sebenernya gue ga mau trauma-traumaan terhadap sesuatu. Gue punya contoh temen yang berhasil LDR selama 6 taun dan berujung ke pernikahan. Ada lagi yang nasibnya kaya gue, ditinggal cewenya kerja duluan. Tapi dia justru termotivasi untuk nyelesein kuliahnya cepet-cepet supaya si cewe ga nunggu kelamaan. Gue berbeda. Gue saat itu belom bisa menjadikan pacar gue sebagai motivasi untuk segera lulus. Kini, justru ketika gue kehilangan dia, gue berusaha keras agar itu jadi motivasi, walaupun itu semua akan sia-sia buat hubungan kami karena dia udah nemu hati yang lain. Tapi seenggaknya, usaha ini ga sia-sia buat gue dan keluarga gue..

4 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. @nadia_khairumi said, on July 8, 2013 at 02:05

    Gue juga pernah ngalamin LDR! Awal nya sih gua ketemu dia dikampung gua saat gua pulkam. Cuma sehari pdkt dia langsung nembak gua. Maklum ya dulu gua masih kelas 3SMP. Masih bocah2 nya x_x , ya gua terima aja. Dia tu perhatian bgt sama gua. Kalo sms dia gak gua bls aja sampe nelfon. Nah trus pas gua balik kejakarta, sehari-duahari sih masih sms, nelfonin. Eh kesana nya, boro2 nelfon. Sms aja gak pernah. Malah kalo gua sms gak pernah bls. Udah seminggu kemudian. Dia minta putus! Aduh itu hal yg paling nyesek!!! Udah kangen sama dia. Dibikin sakit hati pula x_x nasib..nasib.. Udah 2thn nih gua gak ketemu dia. Bntr lg lebaran gua pulkam, otomatis ketemu dia lg kan? Gue harus gmana nanti ya? Hahaha😀 gua kan udah dewasa! Gak kemakan sama gombalan dia lg deh insyaallah. Wkwkw ;p *CURCOL*😀

  2. Mahdi Rama Dhani said, on August 18, 2013 at 05:45

    nice agan,,🙂

  3. sucya rahma said, on May 12, 2015 at 14:37

    sorry, LDR ITU APA?

    • Adam Rinaldi said, on May 31, 2015 at 19:32

      Long Distance Relationship


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: