Long Journey

Cinta Monyet SMP

Posted in Uncategorized by Adam Rinaldi on March 9, 2013

Cinta monyet gue di SMP diawali dengan naksir kakak kelas. Ngga sedikit emang temen-temen gue yang laen suka sama senior. Tapi ya kalo cewe yang suka sama senior cowo itu dianggap wajar. Lah gue naksir senior cewe, tentu sang senior bakalan gengsi kalo mau pacaran sama gue.

Berawal dari masa orientasi siswa (MOS) yang mengharuskan anak-anak kelas satu untuk membuat surat cinta kepada senior. Suatu kegiatan yang katanya melatih anak baru supaya berani, tapi sebenernya akal-akalan para senior aja untuk ngukur seberapa banyak fans mereka. Gue sempet bingung mau ngirim ke siapa, hingga akhirnya gue notice pada satu cewek yang wajahnya ngga asing buat gue. Dia adalah kakak kelas waktu SD. Pas SD sih ngerasanya dia biasa aja makanya ngga tertarik. Trus kenapa sekarang jadi suka? Entah. Mungkin si senior yang biasa dipanggil Poet itu berbeda dari yang lain. Setidaknya di mata gue. Ketika temen-temen gue naksir sama kakak kelas yang emang terkenal cantik bernama Nanda sehingga dijadiin kecengan rame-rame, gue beda sendiri seleranya. Gue suka sama si Poet yang tomboy, ketua kelas, suaranya serak-serak basah, dan ngga jaim. Dari segi muka, dia itu bisa dikategorikan maniiiiiiiiiiss banget kaya dodol Garut direndem madu. Heran, kenapa ngga banyak cowo seangkatan gue yang ngecengin doi. Mungkin karena keliatan dari luar dia tuh galak dan tomboy, makanya pada segan kali ya.

Oke kita lanjut. MOS udah berakhir. Surat cinta yang gue kasih ke dia pun kayanya ngga pernah dianggep. Haha ya gue juga ga ngarep banyak, toh paling hanya sebagai bagian dari acara MOS, buat seru-seruan, buat diketawain. Walaupun gue ngga nganggep tuh surat serius, tapi jujur aja, gue nulisnya dengan niat. Mikirin kata-kata yang bagus, tentunya dengan standar bagus anak SMP jaman itu. Gue udah lupa tepatnya gue nulis apaan aja, yang jelas norak bin dangdut banget deh. Hahaha..

Satu yang gue baru sadari adalah dia ternyata kelas 2C. Kelasnya berada di depan kelas gue. Jadi kalo misal dia lagi mimpin baris buat masuk kelas, duduk di bangku paling depan, atau istirahat, gue suka curi-curi pandang ke dia. Ya dia ngga pernah sadar atau nangkep basah gue lagi CCP untungnya. Waktu itu bener-bener jadi pengagum rahasia, yang cuma berani mandangin doi dari jauh. Begitulah hari-hari gue diisi pas caturwulan pertama masa SMP.

Beberapa bulan kemudian, ulangan umum dateng. Anak-anak sekelas pada deg-degan, begitu juga gue. Gue masih percaya sama kemampuan otak gue sih tapi ya tetep aja ulangan pertama di bangku SMP bikin tegang. Saking tegangnya ampe terlambat bangun. Sial, ulangan pertama dateng telat pulak! Gue lari-lari menuju kelas yang kampretnya terletak di lantai 2. Setelah nyampe depan kelas dengan napas senen kemis alias ngos-ngosan, ternyata ulangan udah dimulai. Gue masup ruangan dengan cengengesan canggung, menuju guru pengawas. Sambil meminta maaf pada beliau, gue meminta soal+lembar jawaban. Anak-anak di kelas pada ngeliatin. Gue ge er, berasa model catwalk. Loh? Hahahaha… Eh tapi ada yang aneh dengan susunan tempat duduknya nih. Gue melihat beberapa wajah yang asing. Tapi gue liat temen sekelas gue juga. Oalaaah… ternyata kalo ulangan umum tuh anak kelas 1 dipasangin duduknya sama anak kelas 2 demi meminimalisir kerja sama. Kreatif juga, soalnya kalo dibikin duduknya sendiri-sendiri, ruangannya ngga cukup. Sip. Gue mulai mencari bangku gue. Baris pertama gue lewatin. Bangku 1, bukan. Bangku 2, bukan. Bangku 3, ah ini kosong dan tertera nomor absen gue. Gue meletakkan pantat di bangku sambil ngambil alat tulis dari tas. Begitu gue ngebulet-buletin jawaban, gue iseng ngelirik siapa yang duduk sebelah gue. Betapa terkejutnya gue ketika tau bahwa itu si Poet yang duduk di samping. Deg-degan, seneng, salting. Dia santai aja ngebulet-buletin hurup demi hurup di lembar jawaban. Ngga ngeliat gue sama sekali. Tapi walopun dia ngga ngeh sama kehadiran gue, tetep aja gue ngga konsen. Lebay emang. Beberapa nomor ngga bisa gue jawap. Bukan karena grogi juga sih, tapi emang guenya aja geblek. Ketika gue garuk-garuk pala tanda cemas ngga bisa ngerjain, ada suara berbisik dari sebelah gue.

“Nomor berapa yang ngga bisa?”

Gue tercekat. Ternyata si Poet yang nanya. Dia udah kelar ngerjain ulangannya. Dan berbaik hati mau membantu gue. Yaudah gue kasi tau aja beberapa nomor yang gue ngga bisa, dan dia jawabin dengan lengkap. Hati ini makin hepi.

Besoknya, suasana udah mulai cair. Ada satu kejadian yang ngga bisa gue lupain. Jadi setelah selesai ngerjain dan nunggu waktu yang disediakan habis, kami ngga bisa pulang duluan. Guru nyuruh periksa lagi kerjaannya ampe waktu yang disediain beneran abis. Karena gue sama si Poet udah selese semuanya, kita ngga ada kerjaan dong. Meriksa udah. Mau ngobrol juga ngga enak, ntar berisik. Akhirnya doi milih tidur-tiduran lalu mulai merebahkan kepalanya ke meja dan tepat pipinya nempel di lembar jawabannya. Pas dia ngangkat kepala, ternyata di pipinya ada bekas buletan pensil dari lembar jawaban. Trus dengan refleks gue mau ngehapus itu dari pipi dia. Dia kaget. Ngangkat alis. Gue membeku sesaat. Langsung gue tarik tangan yang tinggal beberapa senti lagi nyentuh doi.

“Eh sori ini ada bekas pensil. Tuh pipi lo jadi polkadot gitu”

Dia cuma hahah heheh sambil bersihin pipinya.

Asli gue ngga enak banget. Abis itu kami diem-dieman ampe pulang.

Mungkin elo-elo yang baca ini ngga percaya, nganggep gue lebay atau didramatisir layaknya adegan sinetron banget, tapi ini bener-bener terjadi! Gila gue kalo inget itu berasa ada di sinetron-sinetron basi. Wakakakakak…

Besoknya, temen gue yang diasuh langsung kelasnya sama si Poet pas MOS (si Poet ngasuh kelas 1E, sedangkan gue kelas 1C, jadi ngga langsung diasuh oleh dia. Tapi tiap hari kalo pas bagian marah-marah doi selalu dateng buat teriak-teriak) tiba-tiba ngomong

“Lo ulangan umum sebelahan sama si Poet?”

“Iya. Kenapa emang?”

“Ooh. Iya dia kemaren cerita katanya dia sebangku sama adek kelas yang asik dan seru namanya Adam”

“Ah yang bener lo?” kata gue ge er.

“IYE”

Gue senyum-senyum sendiri. Hari-hari ulangan gue dipenuhi semangat. Tapi sayang, ulangan umum cuma beberapa hari. Jadi setelah itu praktis gue ngga bisa banyak berinteraksi lagi sama dia.

Cerita tentang gue naksir sama kakak kelas itu mulai menyebar ke beberapa temen yang comel. Ada dua orang yang ngasi tau si Poet kalo gue suka sama dia. Niat mereka bagus sih, mempromosikan gue kepada dia, siapa tau tertarik. Tapi ya mereka salah. Anak cewe kelas 2 SMP tentu bakal merasa gengsi banget kalo kudu pacaran sama cowo kelas 1 SMP (itupun kalo dia ada perasaan yang sama. Kalo ngga? Kelaut aje) Apa kata dunia? Ya walaupun umur ngga berpengaruh bagi gue, tapi gue cukup tau diri kalo cewe lebih tua dari cowo masih dianggap tabu bagi beberapa orang. Gue sih justru menikmati aja takdir Tuhan yang berbaik hati mendekatkan dia ke gue melalui ulangan umum, walaupun cuma itungan hari. Dibantuin ngerjain ulangan, ngobrol, ketawa-ketawa, insiden ngehapus bekas pensil di pipinya, itu semua udah lebih dari cukup.  Gue bener-bener merasa nyaman sebagai secret admirer aja. Tidak perlu lebih. Tapi 2 orang temen ngacoin segalanya. Dan bisa ditebak, apa jawaban si Poet kepada dua temen gue itu.

“Hahaha.. apaan sih. Ya gue sih seneng aja ngobrol sama si Adam soalnya dia seru, suka bikin ketawa. Tapi kalo buat pacaran ngga lah. Gue ngembat daun muda dong. Gue nganggep dia sebagai adek aja. Adek yang asik”

Terus terang, walaupun gue tau dia bakal jawab gitu, tetep ada perasaan sakit ati. Gue lebih memilih untuk dia ngga tau sama sekali, dan membiarkan ini semua dengan baek-baek aja. Akhirnya ya seperti yang gue duga, hubungan gue sama dia jadi diem-dieman. Dulu kalo ketemu dia nyapa duluan, setelah dia tau cerita gue suka sama dia, jadi diem aja. Entah cuma perasaan gue aja atau emang dia berubah gitu. Ulangan umum selanjutnya pun gue ngga sebangku lagi sama dia, dikarenakan ada temen gue yang pindah sekolah, jadinya gue maju satu bangku di depan bangku si Poet.

Taun berganti. Kami emang masuk SMA yang sama, tapi kami ngga pernah sapa-sapaan lagi. Kelas 2 atau 3 gitu dia pindah ke Solo. Gue juga udah ngga ada rasa apa-apa lagi sama dia. Lulus SMA, dia ngelanjutin kuliah di UI, sementara gue ke UGM, setaun kemudian. Hingga suatu hari pas taun kedua kuliah di sini, gue iseng maenan Friendster. Ada akun si Poet. Gue cuma stalking aja FS dia. Dan gue lupa kalo Friendster punya fitur yang bisa bikin tau siapa aja yang liatin profile kita. Tapi ya cuek lah, karena gue rasa dia ga bakal notice juga. Eh ternyata beberapa hari kemudian dia nulis testimoni ke gue yang tulisannya:

Untitled

Gue tersenyum ketika dia mau menyapa gue lagi setelah 7 taun diem-dieman. Tanpa kabar.

Suatu hari sekitar 2-3 taun lalu, gue kaget ngeliat halaman Facebooknya ada foto dia lagi gendong bayi. Setelah kepo-kepo dikit, akhirnya gue tau kalo ternyata bayi itu adalah anaknya. Wahh.. waktu begitu cepat berlalu. Si ketua kelas tomboy, bersuara serak, dan galak itu telah berubah menjadi wanita anggun berkerudung, cantik, dan lebih dewasa. Sementara gue masih gini-gini aja, senyam senyum ngeliat cinta monyet di SMP yang ternyata udah jadi seorang ibu sekarang..

15 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. sucya rahma said, on May 12, 2015 at 14:23

    itu sm bngets dngn yang gue alamin pas gue sma asar (al-asar maqita).

  2. Zuryani said, on May 27, 2015 at 13:34

    Seru ceritanya.. Awal aku baca ketawa2 sendiri, pas akhir jadi terharu banget.

  3. Eliza said, on October 14, 2015 at 11:38

    Sama kaya yg gue alamin.. bagus juga ceritanya.. buat nambah nambah pengetahuan.. hehe

  4. GirlGamer said, on November 3, 2016 at 18:34

    Gw jadi inget sama si dia, cowok yang gw kagumi tp gw sadar dia 11 tahun lbh tua dr gw, saat gw dewasa nanti mungkin dia udh jadi milik orang lain.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: