Long Journey

Hukum Sebab Akibat?

Posted in Gue dan Dia, Pemikiran Ga Jelas, Uncategorized by Adam Rinaldi on January 24, 2013

Gue percaya bahwa setiap perbuatan bakal ada balasannya. Cepat atau lambat, baik atau buruk. Ketika gue mengalami saat-saat jatuh seperti ini, paling gampang emang buat nyalahin keadaan, orang lain, dan Tuhan. Beberapa waktu ternyata gue lupa untuk berkaca, bahwa apa yang gue tuai sekarang adalah buah dari apa yang gue tanam selama ini. Mungkin gue banyak berbuat salah sama orang lain. Banyak berbuat semena-mena, zalim, membuat kecewa, membuat marah, menyakiti hati, melukai perasaan. Berbagai hal itu gue sadari atau tidak, memang telah gue lakukan.

Sore ini gue baru aja jadi “tempat sampah” lagi bagi temen yang sedang ada masalah dengan pacarnya. Dia ngerasa sakit ati banget diputusin (lagi) dengan alasan si pacar lebih memilih temen-temennya dibanding dia. Udah dua kali dia diputusin. Pertama, dia diputusin karena si pacar ngerasa belom siap untuk pacaran yang komunikasinya intens. Memang sih, pacarnya temen gue tuh kuliah sambil kerja, jadi sibuk banget buat bagi waktunya. Nah temen gue ini  ngerasa dia kurang perhatian. Akhirnya dia mutusin temen gue. Beberapa minggu setelah itu, pacarnya menjadi galau, dan akhirnya ngajak temen gue buat balikan dengan janji untuk berubah menjadi lebih perhatian. Temen gue nerima. Minggu demi minggu, semua emang jadi lebih baik. Si pacar menjadi lebih perhatian. Tapi ada satu hal yang mengganjal bagi temen gue yaitu kedeketan si pacar sama temen-temennya. Gue rasa sih jealous ya walaupun temen gue nyangkal dengan bilang alasannya adalah temen-temennya itu punya perangai yang buruk. Kesimpulannya mah, cemburu aja lah menurut gue. Oke lanjut. Setelah si pacar mau menghadapi sidang, temen gue ini menjadi orang nomer satu yang bantu-bantuin dia untuk ngurus ini itu. Mensupport, mendoakan, ampe ngedatengin kampusnya yang beda kota untuk hadir pas sidang. FYI temen gue ini cewe, jadi kebayang lah pengorbanan dia kayak apa. Pas hari-H sidang, dan pengumuman lulus, si pacar malah meluapkan kegembiraan ini sama temen-temennya. Gue ngga tau secara detil gimana ngerayain kebahagiaan itu, cuma yang gue tangkep sih si pacar nraktir-nraktir ampe lupa bahwa di situ ada temen gue. Temen gue complain tentang hal itu. Yang ternyata disambut buruk oleh si pacar. Diputusinlah temen gue untuk kedua kalinya. Si pacar merasa temen gue itu memaksa dia untuk memilih “Aku atau Temenmu” sehingga si pacar ngomong kalo dia lebih memilih temennya.

Dari cerita berjam-jam itu, gue merasa senasib sama temen gue. Kami sama-sama putus. Sama-sama sayang sama orang yang (mungkin) ngga ngehargain perjuangan kami. Sama-sama sayang sama orang yang merasa lebih nyaman bersama temen-temennya untuk saat ini. Temen gue pun dengan berapi-api memaparkan kalo si pacar yang kini jadi mantannya, bakal ngerasa nyesel suatu saat karena udah menyia-nyiakan dia. Tapi dari sisi laen gue ngingetin, mungkin dari kitanya juga kudu introspeksi diri. Mungkin aja ini balesan dari suatu perbuatan yang kita lakuin di masa lalu. Jadi daripada kita sibuk mengharapkan dia menyesal atau habis-habisan menyalahkan, lebih baik kita berkaca dan introspeksi diri, siapa tahu justru kita yang salah di masa lalu. Temen gue merenung dan dia inget bahwa dia pernah melakukan hal yang hamper mirip sama mantannya. Dia merasa ini karma, ini balasan atas apa yang telah dia lakuin ke cowonya yang dulu.

Begitulah. Tuhan Maha Adil. Ketika kita dalam keadaan emosi, kita bisa berkata apapun. Sekasar apapun, sekeji apapun. Bahkan sampai menyumpah-nyumpah. Namun suatu saat kita bakal nyesel bahwa kita pernah berkata seperti itu. Toh pada akhirnya hukum sebab-akibat atau gampangnya kita sebut karma itulah yang akan berbicara.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: