Long Journey

Sedikit Nostalgia

Posted in Gue dan Dia, Pemikiran Ga Jelas by Adam Rinaldi on May 29, 2012

Sebut gue kuno, jadul, atau susah move on. Biarin aja, karena mungkin memang pernyataan itu sedikit banyak benar. Entah kenapa gue suka sesuatu yang berbau jadul, mulai dari lagu, humor-humor, bahkan sampe konsol game. Gue lebih sering denger lagu-lagu dari penyanyi macem Whitney Houston, Lionel Richie, Santa Esmeralda, Louis Armstrong, Luther Vandross, Stevie Wonder, dan berbagai penyanyi jadul jaman 60-90an. Begitupun dengan selera humor gue, lebih ngakak dengan guyonan jadul seperti yang ada di buku Lupus taun 80an akhir sampe 90an awal. Mengenai konsol game, ketika gue nyobain maen PS2, PS3, Nintendo Wii, sampe XBOX, gue masih ngga bisa berpaling dari Super Nintendo dan PS1. Okelah dari sisi grafis mungkin maenan jaman sekarang lebih canggih dengan 3Dnya, pun cara main yang lebih kompleks. Tapi buat gue, tampilan Dragon Ball Z, Mortal Kombat series, atau Donkey Kong dengan tampilan 2Dnya udah sangat memuaskan hasrat nge-game gue, entah kenapa. Ketika orang-orang berlomba-lomba mempercanggih status sosialnya dengan koleksi gadget seperti smartphone dan tablet, gue malah nyaman pake handphone Nokia 6120 gue yang udah berumur 4 taun. Yah walopun gue punya Blackberry, itu semata tuntutan pacaran dan memfasilitasi hobi gue nulis blog. toh seri yang gue pun bukan paling canggih, cuma butuh punya fitur BBM dan bisa diinstal Twitter sama WordPress. Kalo gue boleh milih sih, gue lebih nyaman pake si Nokia. Namun karena SMS-an itu tidak efisien (lama berbalas dan kudu mikir dulu nulis apa aja) dan tarif SMS serta internet dari operator yang gue pake mahal, makanya gue terpaksa pake BB. Kenapa gue ngga ganti nomer aja yang nyediain tarif SMS serta internet lebih murah? Balik lagi ke kedoyanan gue yang susah move on. Iya, nomer hape ini adalah nomer hape pertama gue dan ngga pernah ganti selama 11 tahun. Mau dia semahal apa juga, tetep gue piara dan dijadiin primary number. Gue emang mencintai barang-barang yang punya nilai historis tinggi bagi hidup gue pribadi. makanya itu ketika bokap gue menjual hape nokia 3310 yang dihadiahin buat kado ultah ke 13 dulu, gue kecewa berat. Sampe saat ini sih gue masih nyimpen baek-baek barang kado dari bokap. Super Nintendo yang dibeli pada taun 96 masih bagus sampe sekarang, cuma kabel adaptornya dimakanin tikus. Lalu radio tape Sharp Simba hadiah ultah ke 11 setia nemenin gue ampe gue bawa ke Jogja selama 5 taun sebelom dibawa balik sama nyokap gara-gara pengen ada hiburan radio. Begitu juga dengan gitar akustik Yamaha C 310 kado ultah ke 12. Biar kata senarnya udah abis, tapi fisiknya masih bagus dan nemenin gue selama 12 taun. Saksi bisu gue belajar maen gitar pertama kali, alat tebar pesona ketika jaman SMP dan SMA, ampe nyiptain lagu-lagu culun Obat Nyamuk Project. Bahkan gelas hadiah dari sobat SMP gue si Ais masih dipake sampe sekarang. Hadiah dari mantan pacar juga gue simpenin. Ada 1 sih yang gue kembaliin ke orangnya. Gue juga ngga ngerti ngapain gue kembaliin itu. Wakakakakak…

Ya ngga hanya barang-barang yang bikin gue bernostalgia. Gue juga suka kangen terhadap sifat-sifat orang terdekat gue. Misal, kadang gue lebih suka sodara gue di Garut pas jaman dulu. Mereka ngga sok keren, apa adanya, polos. Kaya dulu ketika mudik Lebaran pas gue esde, ada percakapan antara nyokap gue sama sepupu gue yang Sunda tulen yang waktu itu belom bisa bahasa Indonesia. Sepupu gue itu namanya disamarkan menjadi Pepi. Begini kira-kira:

Nyokap : Pepi bade pisang? (terjemahan: Pepi mau pisang?)

Pepi        : Alim ah, hoyong cau (terjemahan: Ngga mau ah, pengennya pisang)

Iya, cau itu pisang dalam bahasa Sunda. Nyokap gue juga sih salah nanya pake bahasa Sunda dicampur Indo. Jelaslah si Pepi itu diketawain sekeluarga. Yah sekarang sodara gue di desa pun udah mulai modern, udah lebih sering pake bahasa Indonesia yang gaul, mulai individualis, dan sederet modernisasi yang lain. Entah kenapa gue justru ngerasa ngga sreg aja dengan keadaan seperti itu. gue kaya keilangan sesuatu yang jadi ciri khas mereka. ya emang modernisasi juga bagus, tapi kadang ada beberapa hal yang ngga perlu juga gitu. Gue yang tinggal di daerah yang cukup kota aja ogah ngikutin gaya hidup Jakarta. Ogah menjadi sok gaul. Kenapa? Karena gue ngerasa ngga cocok aja. Gue bangga dengan darah Sunda gue. Gue ngga malu nyebut ke orang-orang kalo rumah gue di Bogor dan kampung gue di Garut, gue ga peduli dengan ejekan temen yang bilang bahwa logat Sunda gue terlalu kental kalo ngomong, ampe ada beberapa yang bilang kampungan. Gue justru sering ngeliat orang jadi berubah ke arah yang lebih buruk ketika doi sok-sokan ngikutin perkembangan jaman. Atau mungkin ada yang malu mengakui dari mana dia berasal. Ada tetangga gue yang ngaku-ngaku tinggal di daerah elit, padahal itu rumah sodara jauhnya. Mungkin karena tekanan pergaulan juga orang-orang itu berubah. Ngga mau disebut kampungan. Padahal yang gue liat, banyak yang dandan terlalu maksa supaya dibilang gaul. Ya walopun itu pilihan mereka masing-masing, gue ngeliatnya miris aja sih.

Dulu, ketika mulai kuliah, gue merasakan culture shock. Disini orang-orang ngomongnya pake aku kamu. Gue yang dari awal temenan di Bogor ngomongnya gue elo, kudu menyesuaikan tentunya. Cuman sayangnya gue waktu itu ngerasa geli aja ngomong aku-kamu ke temen cowok. Kesannya kayak pacaran. Ya walopun dulu gue pacaran aja ngga pernah manggil aku-kamu. hahahaha… lama-lama ya kebiasaan itu bisa gue lakuin. Tapi entah kenapa gue ngga nyaman ketika orang yang kebiasaan ngomong aku kamu trus tiba-tiba ngomong gue elo ke gue. Sama tidak nyamannya ketika temen Sunda gue ngomong gue elo ketika kami ngobrol, padahal biasanya ngomongnya urang-maneh. Sama juga ketika gue kangen dia yang dulu. Gue ngeliatin poto-poto dia jaman dulu, jaman belom pacaran sama gue. Masih polos, kurus, dandanannya juga jadul. Masa lalu yang dia ngga mau bahas, yang dia anggap alay, yang dia malu untuk omongin. Cuma ga tau kenapa itu beda di mata gue. Gue justru nemuin kesederhanaan di situ. Ngga maksa untuk menjadi apa yang orang bilang GAUL. Ngomong bahasa daerah, polos, ngga malu ngomong kalo tinggal di desa indah di bawah bukit. Gue sangat suka dengan keluarganya yang tidak terseret arus modernisasi berlebihan. Masih suka ngumpul, ada kehangatan pada setiap ngumpul itu.  Berbeda ketika ngeliat cewe-cewe yang sibuk ngedandanin dirinya segaul mungkin, memperbaharui gadgetnya tiap ada inovasi baru, beli barang dan makanan di tempat mahal, lalu malu untuk mengakui dari mana dia berasal. Mau secantik apapun, gue pasti bakal cuma sampe tahap mengagumi kecantikannya doang.

Kadang gue bertanya, kenapa sih harus ada kata alay untuk mendeskripsikan orang yang (dibilang) ngga gaul/baru dari desa? Kenapa harus ada kata “Garing” untuk menjustifikasi lawakan ngga lucu? Menurut gue, ketika kata-kata alay atau garing ngga ada, orang lebih jujur dan lepas. Kini kedua kata sakti itu membuat banyak orang ngga nyaman, membuat tekanan dalam pergaulan. Tapi kata garing itu sekarang mengalami perluasan makna, jadi ngga cuma joke ga lucu aja yang dibilang garing. Sekarang, dikit-dikit dibilang alay. Dikit-dikit dibilang alay. Jadi ketika orang mau berekspresi, mereka suka mikir lagi apakah ini garing? Apakah ini alay? Orang sekarang takut dibilang alay atau garing. Orang sekarang banyak ngga jujurnya. Mungkin gue emang orang yang lambat dalam menerima modernisasi, terperangkap masa lalu, susah move on. Tapi gue menikmati itu. Menikmati kesederhanaan, kejujuran, tanpa peduli orang mau bilang kuno, alay, ataupun garing.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: