Long Journey

WordPress atau Twitter?

Posted in Uncategorized by Adam Rinaldi on January 19, 2012

Setelah nyoba-nyoba ngepost lewat microblogging Twitter, akhirnya gue nemuin bahwa sarana numpahin isi pikiran dan perasaan paling nyaman buat gue adalah blog ini. Yep, keterbatasan karakter di Twitter bikin gue agak nggak sreg. Apalagi dengan adanya follower yang sering bikin mikir 2 kali buat ngepost sesuatu. Takut bikin tersinggung lah, ga enak, sampe males dinyinyirin membuat gue lebih nyaman make WordPress. Buat gue ngeblog konvensional gini lebih enak. Bisa nulis panjang tanpa keilangan esensi dari pemikiran itu sendiri. Twitter sering bikin orang salah paham karena keterbatasan karakternya. Belom lagi semua hal menyebar dengan cepat disana. Twitter juga paling jago dalam membentuk atau menggiring opini. Satu orang salah paham tentang twit, bisa menyebar dengan membentuk opini yang jauh dari maksud twit sebenarnya. Jadi sebenernya gue ngga heran kalo ada orang ngetwit tentang kehidupan sehari-hari dia yang mungkin menurut kita jauh dari kata penting kayak misal ‘duh lagi pengen eskrim nih’ atau ‘lagi di jalan mau ke pantai. Yihaa’ karena emang paling gampang dan cepet menuangkan isi hati serta pikiran tuh di Twitter. Namanya juga microblogging. Semacam diary/jurnal pribadi kecil. Tapi anehnya, selalu banyak yang nyinyirin orang yang ngetwit ‘ga penting’ tersebut. Buat gue sih simple aja. Kalo seseorang ngetwitnya udah mulai ngeganggu kita, tinggal unfollow. Ga usah pake nyinyir. Toh emang Twitter juga buat ngungkapin perasaan atau pemikiran. Jadi ya terserah sang pemilik akun dong mau ngetwit apa. Cuma, kita emang sering dihadapkan sama perasaan ngga enak. Entah karena dia temen atau saudara. Jadi buat gue, Twitter ngga sebebas yang dikira. Terlalu banyak norma serta perasaan ngga enakan. Mau ngetwit sesuatu kudu mikir dulu. Ini twit penting ngga ya, ngeganggu orang ngga ya, bikin orang tersinggung ngga ya. Salah-salah nulis bisa aja ada orang bermental provokator yang menyulut bensin dengan me-Retweet dan menggiring opini publik ke jalur yang salah. Walaupun sebenernya gue bebas mau nulis apa aja, ketakutan seperti itu suka muncul. Gue emang ngga banyak follower. Akun gue pun diprotect. Ya semata meminimalisir hal-hal yang gue sebutin tadi.
Jadi pada intinya sih ngeblog disini lebih enak dibanding Twitter. Uneg-uneg tersampaikan tanpa harus dihipnotis Uya Kuya dan tanpah harus membuat mata juga hati follower teriritasi. Kalo nulis di blog, orang yang baca bener-bener pengen tau pemikiran gue. Harus buka alamat webnya. Setidaknya mereka nyaman. Kalo emang lagi ga pengen baca, ya ga akan nongol otomatis di timeline mereka. Sedangkan kalo Twitter, mau ngga mau kita baca tulisan orang laen yang kadang menurut kita itu sampah, ga penting, atau malah ngga pengen kita baca.
Belom lagi dengan orang yang suka ‘chatting’ di Twitter. Saling reply mungkin masih bisa ditolerir, tapi kalo ngobrol pake Retweet? Bawaannya pengen nabok. Sering gue liat obrolan internal bersahut-sahutan pake fasilitas retweet. Hal ini sangat mengganggu follower karena ngga ngerti isi percakapan internal tersebut. Belom lagi kalo salah satunya ternyata bukan yang kita follow. Makin ngeselin aja.
Ya begitulah kira-kira pandangan gue terhadap Twitter. Gue juga sekarang ngegunain Twitter kebanyakan sebagai sarana informasi aja sih. Ngetwit juga paling sehari 1-2 kali. Disini gue ngga takut keilangan follower. Sebenernya di Twitter juga sih. Tapi kalo di Twitter kan keilangan follower itu terlalu keliatan. Rasanya ngga enak (udah, ngaku aja. Ga usah sok cuek kalo follower berkurang, apalagi orangnya dikenal)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: