Long Journey

Review Hape Smartfren ZIP Haier C380

Posted in Review by Adam Rinaldi on November 29, 2011

PENTING: Review ini dibuat berdasarkan opini pribadi dan pengalaman setelah mencoba menggunakan sendiri. Tidak ada unsur promosi (karena emang ngga dibayar) Segala poin yang tertulis di sini murni dari apa yang dirasain. Jadi kalo ada yang ngga setuju, silakan, karena ini semua cuma masalah selera. Hasil saya belom tentu sama dengan hasil anda.

Wakakakakaka… kayanya blog ini bakal berubah jadi blog ripiu-ripiu hape nih lama-lama. Abisan gue doyan aja nulis hasil pengamatan setelah make suatu gadget, terutama hape. Apalagi kalo reviewnya tuh belom ada yang memuaskan atau mendetil (yang biasanya terjadi pada hape-hape low end dengan merk kurang terkenal) Yak, kali ini yang bakal gue bahas adalah Hape Smartfren ZIP. Hehehehe… Okelah kita mulaii

1. Kelengkapan

Kayaknya sekarang hape-hape bundlingan Smartfren memiliki box yang sama. Warna dasar putih dengan gambar si Kwik (maskot I Hate Slow) dengan tulisan berbagai fitur di sekelilingnya. Minimalis tapi ngga keliatan murahan. Begitu dibuka, kita bisa dapetin hape, kabel data microUSB, charger, headset 3,5 mm, kartu garansi, buku panduan, CD driver, sama starter pack Smartfren dengan bonus pulsa 50,000. Bonus ini didapet dari hasil “maksa” pas kita beli. Nih hape kan aslinya harganya 149,000. Namun kita diwajibkan untuk membeli pulsa 50,000 sehingga total yang kita bayar adalah 199,000. Ya gapapa lah, trik marketing seperti ini udah menjamur di tiap hape bundling. Hehehe..

2. Desain

Desain hape ini cukup membuat gue tertarik. Kecil, pas di genggaman tangan. Yang gue pegang kali ini hapenya berwarna bodi putih dengan lis warna biru di sekelilingnya. Cukup manis, walau agak kurang sreg juga sih gue dengan perpaduan warna tersebut. Gue ngarepin lisnya itu item. Tapi ga apa-apa. Dibanding warna orange atau warna perpaduan item-merah yang membosankan, gue rasa ini yang paling mendingan. Di sekeliling lisnya cuma ada 2 lubang. Sebelah kiri ada port USB buat kabel data atau charger dan kanan ada jack 3,5 mm. Termasuk kemajuan nih. Biasanya hape-hape beginian cuma punya 1 port buat semuanya. Lumayan bisa charging sambil nelponan pake headset. Udah 3,5 mm pula, jadi lebih fleksibel buat ganti-ganti. Tombol navigasinya berwarna senada dengan lis sekelilingnya, biru. Salah satu yang agak gue sayangkan lagi, kenapa ngga item aja. Hehehe… Tombol-tombolnya cukup empuk dan besar. Ada tombol shortcut langsung ke Facebook di sebelah kiri atas. Sementara back covernya mempunyai ukiran seperti back cover Smartfren Enduro c330. Cukup menarik, tapi lagi-lagi penempatan logo Smartfren di sekitar situ rada mengganggu gue. Bodi depan berbahan glossy, keypad dan back covernya sama-sama berbahan plastik kesat. Oh iya, back covernya bukan menerapkan konsep geser, melainkan dicongkel pake kuku seperti Smartfren Xstream. Cuman ini lebih gampang dan ngga menyakitkan jari. Hape ini juga mendukung memori eksternal microSD yang slotnya terdapat di bawah slot sim card.

3. Interface

Layar yang nempel di Smartfren ZIP ini berjenis TFT 1,8 inch.Menunya standar hape China. Berformat 3 x 4, dengan ikon yang ngga menarik. Tampilan modus siaganya juga parah. Sama kayak Smartfren Enduro. Mungkin karena chip yang dipakai dan vendor yang mengusungnya juga sama. Rada lemot, kurang responsif. Kerasa banget kalo lagi ngetik SMS. Ngga bisa ganti themes. Bisa ganti wallpaper asal ukurannya ngga kegedean (gue kurang paham berapa maksimal ukuran yang bisa ditampilin nih hape)

4. Aplikasi

Aplikasi yang tertanam di hape ini ada Facebook, Twitter (yang mana keduanya berbasis BREW dan ga enak buat diakses) Smartfren Musik yang bisa buat beli atau nyewa lagu asli, dan Smartfren Uangku buat kirim pulsa, mobile banking Bank Sinarmas, atau buat yang jualan pulsa Smartfren. Ngga ketinggalan ada browser Opera Mini versi BREW, bukan Java. jadi tampilannya ga seenak yag di Java. Tapi lumayanlah buat browsing FB atau Twitter dibanding lewat aplikasi bawaan yang kudu langganan dulu itu. Sisanya semacam tools yang membantu kegiatan sehari-hari kayak alarm, scheduler, calculator, stopwatch, notepad, currency converter, sampe games juga tersedia. Buat keamanan, ditambahin pula firewall buat memfilter nomor-nomor yang ngga diinginkan (blacklist & whitelist)

5. Multimedia

Dengan harga 199,000 ni hape berani menyisipkan kamera yang gue baca di beberapa situs internet sebesar 1,3 MP. Padahal pas gue cobain, hasilnya kayak kamera VGA. Lumayanlah tapi buat poto-poto gajelas mah. hahahaha… Ada juga music player yang entah kenapa gue ngerasa yang ini lebih bagus dikit dibanding music playernya XStream. Ada beberapa settingan equalizer yang seenggaknya bisa nolong dikit kualitas keluaran dari lagu yang dimaenin. Selaen itu ditambahin pula radio FM dan voice recorder. Cukup lengkap dari segi multimedia¬† walaupun serba pas-pasan.

6. Konektivitas

Hape ini ngandelin kabel data microUSB buat urusan konektivitas transfer data. Selain itu bisa dijadiin modem dengan kecepatan (up to) 153,6 Kbps. Kalo mau internetan di hape juga bisa pake Opera Mini sebagai opsi jika males pake aplikasi Facebook dan Twitter bawaan.

7. Batre dan memori

Hape ini dibekali batre dengan kapasitas 1000 mAh. Sama kayak Enduro dan lebih gede dibanding XStream. Diklaim bisa standby 700 jam alias sebulan. Tapi itu semua kembali lagi ke faktor-faktor lain yang mempengaruhi seperti ketersediaaan sinyal, pemakaian multimedia, suhu sekitar, dll. Gue rasa sih lebih dari cukup karena aplikasinya juga ngga makan banyak daya. Kecuali kalo kita dengerin musik atau poto-potoan non stop. Salah satu keunggulan ni hape emang pada batre. Untuk memori, dia bisa menampung 300 kontak dan 200 SMS. Cukup kecil memang.

Kesimpulan:

Buat ukuran hape dibawah 200ribu, hape ini tergolong cukup masuk akal buat dibeli. Untuk orang-orang yang butuh komunikasi lewat telponan lama-lama atau SMSan banyak-banyak dengan budget minimalis, ini bisa jadi pilihan bagus (baca: orang LDR) Tarif telpon dan SMS dari Smartfren relatif terjangkau bukan hanya ke sesama tapi juga ke operator lain. Belom lagi ni hape bisa buat modem internetan walaupun dengan kecepatan standar. Kemampuan multimedia meskipun seadanya juga bisa dipakai untuk sekedar iseng dan membunuh kebosanan. Sekali lagi, buat pasangan LDR yang butuh hape buat telponan lama-lama dengan batre yang kuat, ni hape bisa jadi pilihan. Bisa juga sih pilih Enduro yang gue rasa bakal sedikit lebih tahan lama karena ga terlalu banyak fitur. Nilai plus si ZIP adalah desainnya yang lebih keren dari Enduro dan fiturnya yang lebih kaya, dengan batre yang sama besar kapasitasnya. Akhirnya, ya balik lagi ke selera dan kebutuhan masing-masing sih.

Kelebihan: kaya fitur, kapasitas batre besar, multifungsi, ada kamera, harga relatif terjangkau, desain bagus (kecuali pemilihan warnanya)

Kekurangan: tampilan dalam kurang menarik, ngga bisa buka gambar yang resolusinya besar, lemot, memori SMS kurang, multimedia seadanya

2 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. Solahudin said, on January 17, 2012 at 14:26

    Thank infonya..

  2. Lazaro said, on October 5, 2012 at 10:47

    terima kasih reviewnya, sayang kok ga ada gambar-gambarnya, update bro…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: