Long Journey

Topik Berat

Posted in Uncategorized by Adam Rinaldi on February 2, 2011

Gue pernah baca blog salah seorang teman yang membahas tentang kekerasan dalam sebuah hubungan. Berhubung gue belom berumahtangga, maka hubungan disini dipersempit konteksnya menjadi hubungan pacaran. Oke, kita mulai langsung masuk ke bahan pembicaraan. Gue, saat ini sedang menjalani pacaran. Beberapa temen gue pun gitu. Di umur yang sudah berkepala 2 seperti ini isu pacaran serius sepertinya menjadi trending topic di kalangan kami. Liat aja gimana bokap gue yang sebelomnya ngga ngebolehin pacaran sehingga beliau pun ga tau kalo gue udah 5 kali pacaran selama masa sekolah, menjadi semangat dalam mencarikan gue jodoh! Ya, jodoh sodara-sodara. Buset deh, gue kan bukan Siti Nurbaya. Tapi bokap emang-istilah kasarnya-ngebet ngeliat gue punya pacar. Di saat temen-temen seangkatannya udah nimang cucu atau minimal udah nikahin anaknya, bokap gue masih meratapi anaknya yang lulus kuliah aje belom. Atas dasar itulah kadang kalo pas gue lagi balik liburan ke rumah, beliau suka nanya “Mana pacar? Ada yang mau ama kamu emang?” Zzzz… Ya begitu emang bokap gue. Di satu sisi pengen punya mantu, di sisi laen meragukan kemampuan anaknya mendapatkan mantu buatnya. Akhirnya setelah gue resmi berpacaran dengan pacar gue yang ini, mulailah gue kenalin ke orangtua. Gue sadar, sekarang udah ga boleh maen-maen dalam ngejalanin sebuah hubungan. Emang sih bukan berarti kudu nikah buru-buru juga. Tapi setidaknya gue udah punya target untuk menuju ke arah sana. Beberapa usaha telah dilakukan. Diantaranya gue merubah total gaya pacaran masa sekolah dulu. Dulu, gaya pacaran gue tuh cuman SMS-an, telponan, ga pernah yang ngasih perhatian secara langsung. Ga punya komitmen untuk menciptakan visi yang jelas. Boro-boro deh mikirin ampe nikah, nyamperin pacar buat ngajak makan bareng aja kaga pernah. Bagi gue saat itu adalah, gue suka 1 target, gue ungkapkan, kalo dapet ya udah merasa puas. Status yang terpampang bahwa si Adam punya cewe ini merupakan hasil akhir dari tujuan gue berpacaran. Selanjutnya dalam memelihara hubungan itu sendiri, andalan gue cuma SMS atau telpon. Jarang banget deh ngajak ketemuan, jalan, mencoba dekat dengan keluarga pacar. Emang sih, tiap jalan sama cewe pasti gue anterin ke rumahnya, cium tangan sama orangtuanya. Tapi itu terjadi ketika gue sedang tidak pacaran. Sama pacar sendiri justru tidak begitu. Malah ketika pacar sudah menjadi mantan, baru deh gue akrab sama keluarganya. Nah, saat gue berpacaran sama yang sekarang, semua itu berubah.

Si Adam ini berubah menjadi (sok) gentle. Gue mulai berani mengenalkan pacar pada orangtua, bawa ke rumah. Begitupun dengan dia. Sebagai cewe yang mempunyai keluarga besar, tentu gue juga harus lebih intens mengakrabkan diri dengan keluarganya. Apalagi kami berbeda budaya. Sejauh ini sih, gue udah mencoba melakukan yang terbaik. Pedekate sama keluarganya, nganter-nganter dia, memberi perhatian nyata (ga cuma lewat SMS dan telpon) serta sesekali ngomongin hal yang  biasanya diawali dengan kalimat “ntar gimana ya kalo…” Titik-titik itu bisa diisi macem-macem. Antara lain yang berbau masa depan lah, kaya nikah, rumah, kerja. Honestly, gue sendiri agak shock ketika harus ngomongin hal seperti itu. Bener-bener newbie. Gue yang 4 taun lalu ga punya tujuan mau kuliah apa dan dimana, sekarang dituntut untuk memikirkan kerja apa dan dimana ntar. Mulai memikirkan target untuk punya rumah, tabungan, dan beresin idup gue yang carut marut ini. Ketika gue mikirin untuk beresin idup, bayangan gue tertuju pada dia. Dia yang gue harepin bisa membantu gue beresin idup. Ya, ga laen ga bukan pacar gue sendiri.

Sebagai seorang pacar, saat ini dialah calon terkuat untuk menjadi pendamping hidup gue nanti. Dan sebagai pendamping hidup, tentunya dia juga akan berperan penting membantu gue untuk menata idup yang carut marut ini. So far, kami udah mulai belajar dari paling dasar. Dari mencoba mengenal karakter masing-masing, mencoba masuk ke lingkungan masing-masing, hingga nyusun impian. Buat gue, tanpa bermaksud membandingkan sama pacar-pacar gue yang sebelomnya, dialah yang terbaik. Dan dia juga yang bisa membuat gue lebih baik, walopun belom signifikan. Sekarang tinggal memelihara hubungan ini aja biar bisa awet ke depannya.

Balik lagi ke topik kekerasan dalam berpacaran, beberapa waktu lalu gue sempet SMS-an yang dilanjut chatting sama salah seorang sahabat. Dia bercerita bahwa hubungannya yang udah berlangsung relatif lama (diatas 5 tahun) kandas di tengah jalan. Di satu sisi dia sedih, tapi di sisi lain dia lega.Kenapa lega? Karena pada perjalanannya, hubungan itu dihiasin sama kekerasan. Awalnya sih penyiksaan itu datang dari kekerasan verbal. Temperamen pasangannya yang gampang marah bikin dia tertekan. Cuman karena dia sabar, dia tetep bertahan walopun udah banyak temen-temennya nyaranin putus. Puncaknya adalah pas dia dipukul kepalanya sama si pacar. Gue langsung emosi, cuman emang ga bisa berbuat apa-apa saat itu. Gue ga mau terlibat terlalu jauh dalam permasalahan hubungan mereka. Soalnya ga jarang gue suka keseret-seret, yang bikin keadaan malah tambah runyam. Setelah ngedenger cerita-cerita itu, gue cuma geleng-geleng pala. Ga abis pikir ada orang sekasar itu. Gue pikir itu semua cuma ada di pilem. Ternyata bisa kejadian juga di dunia nyata. Ga jauh-jauh, temen gue sendiri yang ngalamin. Abis itu gue jadi mikir. Kok tu orang belom juga nikah udah berani ngelakuin kekerasan fisik. I mean, kekerasan verbal yang gue baca di salah satu blog temen aja udah sangat menyiksa batin. Apalagi kalo make maen tangan. Seumur-umur, gue belom pernah liat sih sebenernya kecuali di tipi. Alhamdulillah juga orangtua gue termasuk adem ayem. Jadi gue emang dibesarkan dalam lingkungan yang mana kekerasan tidak merajalela (bahasa gue lama-lama kaya inpoteimen dah)

Gue emang kesel setelah ngedenger cerita temen gue itu. Tapi tiba-tiba, gue keinget tentang hubungan sendiri. Dalam memelihara suatu hubungan, tentunya kita kudu ngehindarin yang namanya kekerasan. Entah itu fisik ataupun verbal. Karena biasanya yang menjadi korban adalah pihak cewe. Walopun ga dikit juga cewe yang semena-mena dalam memperlakukan cowo, seperti nampar, noyor, nyuruh-nyuruh, ngomong kasar (ini gue ga mengada-ada. Emang beneran terjadi sama salah seorang temen gue di SMA) tapi hal itu entah kenapa, dijadikan hal lumrah atau wajar atau biasa. Mereka bilang atas nama gender cewe nampar cowo tuh wajar, sedangkan cowo nampar cewe tuh banci/kurang ajar. Okelah kita kesampingkan hal itu sekarang, karena pada dasarnya cewe itu lembut, ingin dimengerti, dilindungi, dan bukan dikasarin (eh itu mah baik cowo atau cewe juga pengen yak? Hehe) Balik lagi pada refleksi gue yang membuat gue sedikit tersentil. Gue, jujur aja, pernah melakukan kekerasan verbal. Bentar, gue ga pernah marah-marah sampe ngluarin kata-kata kasar. Gue cuma sering ga bisa ngontrol emosi yang alhasil bikin nada suara gue meninggi. Hal itu ternyata membuat cewe gue merasa tertekan. Alhamdulillah ketika konflik gue ga pernah mengumpat atau mengeluarkan kata kasar, kotor, maupun kebon binatang sejauh ini sih. Hanya ya nada suara gue yang tinggi dan cerocosan argumen gue yang kayak petasan bikin cewe gue mentalnya drop. Gue terlahir sebagai anak tunggal. Ga mau kalah. Egois. Keras kepala. Ngotot. Kalo gue lagi niat,runner up murid teladan sekaligus orang paling pinter sekelas yang terkenal logis dan jago debat pun dulu pun gue kalahin adu argumen. Sayangnya menjelang kuliah gue menjadi pribadi yang males berdebat. Pasrah. Manut wae kalo kata orang Jawa sih. Nah setelah pacaran sama dia, tu sipat ngotot keluar lagi. Akibatnya si pacar selalu kalah adu argumen sama gue. Dan gue menyimpulkan bahwa itu sebagai kekerasan verbal dalam hubungan pacaran.

Sayangnya sampe sekarang gue ga tau mesti gimana. Ini salah satu permasalahan yang belom bisa dipecahkan sampai tulisan ini dibuat. Kami emang pribadi yang sangat berbeda. Tapi kami punya kesamaan, yaitu egois. Sulit buat saling pengertian. Kami merasa benar atas argumen masing-masing. Entah karena umur kami yang sama, atau sifat asli masing-masing, hal ini tentunya ga boleh dibiarkan terjadi terus menerus. Apalagi kami punya mimpi yang sedang dibangun. Beberapa telah terlaksana. Tinggal 2 langkah lagi untuk mencapai semua itu. Namun gue takut kalo semuanya ancur gara-gara ga bisa ngapus kekerasan dalam hubungan ini.

Gue masih punya harapan sama hubungan ini. Sekeras-kerasnya gue, Alhamdulillah gue ga pernah make kata kasar kalo lagi konflik, apalagi maen fisik. Tapi ya itu, nada suara yang tinggi serta kata-kata sindiran gue ternyata lebih tajem daripada pedang. Gue emang ga pengen nyalahin siapa-siapa. Kadang kalo lagi ‘bener’ gue mikir kalo gue ini parah banget egoisnya. Namun ketika ditilik lebih jauh, kesalahan ini ga mutlak cuma dari gue. Dalama ngejalanin hubungan ini, kami berdua. Jelas bahwa kami harus saling berusaha buat melengkapi, saling mengerti, saling mengingatkan. Hubungan ini ga akan berjalan kalo cuma 1 pihak yang berusaha. Dan pada intinya, sabar, peka, serta saling pengertian yang menjadi kunci itu semua.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: