Long Journey

Fenomena Pedekate

Posted in Pemikiran Ga Jelas, Uncategorized by Adam Rinaldi on October 21, 2010

Beberapa hari lalu, ada salah seorang temen gue curcol. Biasa, putus cinta. Emang deh yang namanya cinta-cintaan kaga akan pernah keabisan buat jadi tema. Oke, jadi si temen gue tuh baru aja putus dari pacarnya yang udah cukup lama menjalin hubungan. Buat gue, itu ga terlalu bikin shock. Karena emang udah dari lama putus nyambung. Namun untuk yang sekarang mungkin dia ga bakal balikan. Terlalu capek, katanya sih. Sebagai sahabat, gue juga ga bisa bantu apa-apa karena emang gue sama dia dipisahin kota, dan juga jarang ketemu. Yah, pada akhirnya pun gue cuma bisa support serta doain yang terbaik buat dia.

Ga hanya dia, ada beberapa temen gue pun mengalami putus cinta. Rata-rata mereka ngeluhin (sebagian besar cewe) kenapa sih orang bertindak manis waktu pas pedekate doang? Kenapa yang buruk-buruknya tuh ga keliatan pas pedekate sampai awal pacaran. Dan ketika pacaran, biasanya, memasuki bulan ketiga, mulailah muncul konflik yang bisa dibilang agak berat. Semua kejelekan pasangan keluar. Yang waktu pedekate perhatian banget, pas jadian malah cuek. Kebosanan mulai menyerang. Dominasi salah satu pihak menjadi salah satu dari seribu masalah penyulut pertengkaran. Gue ngedengerin curcolan-curcolan tersebut dengan saksama, diem, dan banyak pikiran di kepala ini. Gue sadar, gue bukanlah orang yang pas buat diminta nasehat, karena emang gue pun lebih banyak gagalnya ketika menjalin sebuah hubungan. Dan pahitnya, fenomena ‘manis pas pedekate doang’ tuh seringkali gue alamin.

Gue inget, pertama kalinya gue jatuh cinta sama cewe yang bisa bikin gue jungkir balik pas ngejar dia tuh waktu kelas 2 esema. Masa pedekate ketika itu memakan waktu 6 bulan, yang diiringi 2 kali penolakan. Pahit memang. Gue yang bela-belain ngasi kado unik, nyari-nyari bunga kesukaan dia ampe keliling Bogor, perhatian begitu rupa, menjadi warna yang indah masa-masa pedekate gue. Namun ketika gue berhasil mendapatkan status jadian, yang terjadi adalah suatu ketidaknyamanan. Ada yang aneh, ada yang hilang. Gue merindukan saat-saat pedekate yang begitu lepas, yang begitu seru, yang mana kreativitas gue bener-bener tercurah. Hingga pada akhirnya kami sepakat untuk mengakhiri hubungan yang cuma sebulan itu. Iya, emang defisit durasi pacaran dengan pedekatenya. Namun buat gue itu ga terlalu masalah, gue pun ga menyesali itu. Setidaknya gue disitu udah pernah ngerasa seneng selama 6 bulan, dan kesedihan itu cuma berjalan 1 bulan.

Sebenernya fenomena ‘manis pas pedekate doang’ udah pernah juga gue ulas di tulisan ini . Jadi bisa disimpulkan emang pedekate itu masa yang paling indah buat kebanyakan orang, terutama cewe. Sekarang gue mau coba bahas dari masing-masing pihak, baik cewe maupun cowo, agar kita bisa liat dari sudut pandang masing-masing. Ini berdasarkan cerita-cerita serta pengalaman yang mampir di kuping gue selama beberapa taun.

1. Buat cowo, masa-masa pedekate emang yang paling mengasyikkan. Ada tantangan tersendiri yang harus dilewati. Hal seperti inilah yang menyebabkan mengapa cowo bisa terlihat sangat manis pas awal-awal. Semakin sulit si target didapet, semakin seneng si cowo. Makin tertantang. Kreativitas makin terangsang. Sehingga ga jarang kita liat hal-hal gokil, memalukan, atau lebay yang dilakukan oleh cowo dan membuat cewe klepek-klepek. Setelah si cewe melting, lalu jadian. Beberapa waktu setelah jadian, si cowo mulai ngerasa keilangan tantangan. Dalam pikirannya, “ah, gue udah dapet ini. Ga seru” Jujur, gue sih engga sampe segitunya dalam berpikir. Ini adalah pengalaman temen gue yang secara blak-blakan cerita. Ga heran dia kadang dicap playboy. Tapi baginya ga masalah, dan ga ambil pusing dengan semua itu. Ketika hal ini udah terjadi, biasanya cewe bakal bilang cowo brengsek.

2. Bagi cewe, masa pedekate adalah masa ujian bagi kesungguhan si cowo. Di sini diasumsikan bahwa si cewe tertarik ya sama cowonya. Jadi dengan senjata gengsi sebagai kulit kedua cewe, kaum ini biasanya melakukan ‘tarik ulur’ terhadap cowo demi mengetahui sampai dimana kesungguhan si kaum adam (kaum gue) dalam mendapatkan hatinya. Hal tersebut emang bikin cowo makin bersemangat dalam ngejar, dan tentunya si cewe juga makin suka. Hingga pada akhirnya si cowo diterima, dan giliran si cewe untuk mencurahkan rasanya pada si cowo. Di sisi lain, si cowo justru mulai bosan ketika sudah mendapatkan status itu. Jadilah keadaannya terbalik sekarang.

Bagi yang udah sering pacaran, 2 poin yang gue tulisin di atas mungkin ga guna. Mereka udah tau dari jaman dulu pastinya. Ya gapapa, gue cuma mau share aja. Siapa tau bisa berguna buat orang yang belom pernah pacaran atau orang yang mau pacaran tapi ga pengen berbuat kesalahan. Gue berusaha seobjektif mungkin dalam memaparkannya, namun kayanya sulit deh. Hahahaha.. Selalu ada pembelaan dari setiap kaum, baik itu dari cewe atau cowo, siapa yang salah, siapa yang ga bener, siapa yang brengsek. Ga ada yang mau disudutkan dengan tuduhan seperti itu. Cowo nyalahin cewe, cewe nyalahin cowo. Kebanyakan seperti itu. Dan ini ga bakal ada habisnya.

Di sisi lain, gue pengen ngambil sisi positif dari masa indah pedekate itu. Dimana sebagian besar orang yang putus cinta mengeluhkan masa manis pas pedekate doang, gue malah jadiin kenangan itu sebagai obat yang cukup mujarab ketika lagi ada konflik. Sebelom kata tabu seperti ‘putus’ atau ‘udahan’ terucap, gue sebisa mungkin ga mau terbawa emosi. Gue masih mencoba untuk inget-inget betapa indahnya masa pedekate dulu. Betapa rindunya gue sama semua itu. Kadang gue juga suka ngomongin ini sama dia. Dan tanggapan dia atas kegiatan nostalgia gue adalah ‘trus gimana? Kamu mau kita putus dulu trus ulang dari awal?’ Ngok. Ya kaga lah. Gue sendiri juga masih bingung, gimana yah caranya biar ada rasa excited lagi kaya waktu pedekate. Semua kerasa indah. Perasaan deg-degan nungguin balesan SMS, perasaan seneng ketika jalan bareng, perasaan berbunga-bunga ketika sebelom tidur ada yang ngucapin ‘met malem’ atau ngebangunin pagi-pagi buat sholat subuh, yang mana ada smaili🙂 di setiap SMSnya. Gue kangen saat gue dengan nekatnya nyusulin dia ke tempat KKN di Gunung Kidul. Gue kangen saat gue nekat menuhin tantangan dia untuk ngamen di angkringan, dengan bawa-bawa gitar ketika makan yang diliatin orang banyak. Gue kangen niup jarinya yang terluka akibat kejepit, ceritanya tiupan gue adalah jampi-jampi buat nyembuhin luka dia. Gue kangen dia yang mau bela-belain pergi sama gue padahal ada acara sama temennya, dan gue juga kangen ketika dia ngerasa bersalah pas ada hal yang menurut gue ga baik dia lakuin.

Ya, perasaan kangen sama hal itulah yang bikin emosi gue reda ketika lagi ada konflik sama dia (tuh kan ujung-ujungnya malah jadi gue yang curhat) Hmm.. pokoknya buat lo pada yang lagi ada konflik, cobain deh cara kaya gue. Semoga aja dapat membantu, at least membuat lo jadi bisa meredam emosi dikit. Karena jujur aja, gue yang orangnya emosian serta grasa grusu gini bisa luluh sama hal di atas😀

Akhir kata, cerita ini adalah nyata. Beberapa ada cerita tentang gue, tentang temen gue. Dan ini ga ada yang fiktif. Terlepas dari perdebatan siapa yang salah antara kaum cewe dan cowo, gue harap sih yang baca bisa ambil manfaat dari tulisan ini. Hehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: