Long Journey

Sedikit Cerita Liburan Kali Ini

Posted in Uncategorized by Adam Rinaldi on July 30, 2010

Kalo diliat-liat, semenjak gue punya pacar, isi tulisan di blog ini kebanyakan menye-menye. Tentang cinta bernuansa mellow. Gue seperti berubah. Dari yang tadinya suka nulis geblek, konyol, dan gembel, menjadi nulis yang (sok) romantis dan gombal. Perubahan ini tentu saja memunculkan pertanyaan (sekaligus ledekan) dari berbagai pihak. Cuma yaaa gue sih kalem aja. Gue nulis apa yang gue rasain. Sesuai suasana hati. Dan karena akhir-akhir ini gue sedang dalam masa jatuh cinta, sepertinya sih wajar kalo tulisan gue menjadi menye-menye begini. Hahahahaha…

Oke, gue sekarang mau cerita sedikit mengenai beberapa hari ini. Jadi, seminggu lalu tepatnya hari Senin malam tanggal 19 gue balik ke Bogor. Agak-agak males sih, gara-garanya adalah gue kudu balik dengan alasan dipaksa ketemu sama HRD tempat gue magang. Kampret. Cuman masalah laporan magang doang gue kudu bela-belain balik padahal masih banyak yang harus gue kerjain di mari. Akhirnya mau ga mau, dengan niat ogah-ogahan, gue numpak kereta Bima setelah sebelomnya mau naek bisnis tapi ga jadi gara-gara ribet pas di Jakartanya kalo mau ampe rumah gue. Gue dianter sama Denny dan si pacar ke stasion. Si pacar mengantar gue dengan baju basah kuyup lantaran dia abis disiram sama temen-temen kerjanya dalam rangka memperingati ultahnya yang jatuh pada hari kemarennya. Hahaha.. tadinya ga tega juga sih ngeliat dia masup stasion dengan dandanan seperti itu. Tapi nasi telah menjadi dubur, gue udah kepalang jemput beliau di tempat kerjanya. Ya sudah, singkat kata gue nyampe Gambir dengan selamat. Pas lagi nunggu kereta Pakuan, ga tau kenapa jadi banyak orang yang nanya ke gue. Ada kali 5 biji mah. Pertanyaannya macem-macem, berikut di antaranya yang gue inget

“Pakuan yang ke Bogor jalur berapa ya, Bang?”

“Ini kereta jurusan mana ya, Pak?” (Pak?? Setua itukah muka gue??)

“Pak, mau naek apa? Kalo Pakuan ke Bogor jalur berapa?” (sekali lagi ada yang manggil ‘Pak’ gue pastikan sang penanya telah didorong ke rel pada saat kereta ekspress sedang melaju. Ya, gue PASTIKAN!)

dan Alhamdulillah… ga ada yang manggil ‘Pak’ lagi. Hehehe..

Gue jadi bingung sendiri. Segitu banyaknya orang dan beberapa petugas berseliweran, kenapa orang-orang nanyanya ke gue yang notabene sesama penumpang juga? Apakah tampang gue ada potongan seperti penjaga peron? *dibacanya pake logat ala Silet*

Ya udah, lanjut. Singkat kata, gue ketemu sama HRD terkutuk itu. Mukenye ga enak. Perpaduan antara kejudesan nenek sihir dengan wajah pembokat. Wow. Gini toh bentukan HRD yang ngeselin itu. Akhirnya beliau menjelaskan duduk perkaranya. Gue disuruh repisi. Dan gue serahkan besoknya. Dan Akhirnya gue dapet juga lembar pengesahan keramat tersebut. Hati agak tenang, namun belom sepenuhnya. Gara-gara katanya kudu make surat keberatan dari perusahaannya. Yaelaaaaahhhhhhh.. ribet amat sih idup. Tapi ujung-ujungnya gue sebodo amat tuh. Gue balik ketika si surat belom ampe ke tangan gue. Oiya, sebelom balik, gue sempet ketemuan sama temen-temen dulu. Karokean, bikin video lagu ulangtaon buat si pacar, sama makan-makan. Dan betapa terkejutnya gue begitu ngedenger cerita dari mereka. Yap, berbagai cerita yang sebelomnya ga pernah keungkap. Salah seorang temen yang gue liat selama ini hidupnya sempurna, ternyata punya masalah besar dalam hidupnya. Yang bikin gue jadi malu, kenapa gue ga sadar untuk selalu bersyukur. Setidaknya gue lebih beruntung dibanding dia, walopun hidup gue keliatan paling ga sempurna diantara temen-temen yang laen. Belom lagi kegalauan seseorang dari mereka yang ngerasa udah memasuki fase baru dalam hidupnya. Dia ngerasa kaget, ngerasa semua serba cepet. Dulu yang begitu enaknya hura-hura, santai, sekarang harus berhadapan dengan kerasnya hidup yang sebenernya. Selaen itu, dia bakal pisah sama cewenya yang udah mulai kerja. Galau banget, ketika dia denger di telpon sama cewenya “Yaaah aku besok udah mulai kerja. Ga bisa sering maen dan ketemu lagi” Padahal mereka lulus bareng. Padahal mereka bakal kerja dalam 1 kota. Padahal mereka tinggal di kota yang deketan.

Setelah pembicaraan itu, gue jadi mikir. Gimana gue yang masih belom lulus sementara si pacar lagi nyari kerja, yang kemungkinan dalam waktu dekat kami bakal LDR, yang mana tempat tinggal gue dan dia pun jauh banget. Gue kuatir. Parno. Kadang sedih juga. Tapi mau gimana lagi. Ini jalan hidup gue, yang gue pilih dengan segala macam resiko dan konsekuensinya. Gue sadar, banyak tantangan dalam hubungan gue sama dia. Entah itu munculnya dari gue, dia, keadaan, waktu, bahkan orang sekitar. So far, kami masih kuat ngejalanin ini walopun sempet ada pikiran-pikiran pesimis dari diri masing-masing. Hal itu kepikiran terus ampe gue tiba di Jogja lagi. Kita udah dewasa. Sebentar lagi kita abakal ngelewatin fase baru. Dunia kerja, dunia sebenernya, dunia yang menuntut kita untuk lebih keras berjuang, mandiri, dengan tantangan yang lebih besar. Kadang gue suka mikir “Duh ntar gimana yah? Gue ngerasa belom siap untuk semua itu”

Tapi paitnya, itu semua harus dihadapin. Mau ga mau. Siap ga siap.

Pas lagi bengong-bengon gitu, hape gue bunyi. SMS dari dia. Ngajak merealisasikan rencana melancong ke Solo. Bagus dah, jadiin aja. Sekaligus obat buat kekecewaan gue akibat laporan magang yang gue perjuangin dengan susah payah ternyata ga dapet nilai memuaskan. Akhirnya kami tancap gas menuju Solo,

Bersenang-senang,

Sampai tiba waktunya untuk menghadapi fase baru, dunia baru, yang mana akan langka sekali kesempatan bersenang-senang, seperti saat ini..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: