Long Journey

Cinlok?

Posted in Uncategorized by Adam Rinaldi on September 13, 2009

Cinlok. Cinta lokasi. Salah ngga sih cinlok itu? Apakah ini semacam fenomena conditional love? Yang akan melahirkan sebuah hubungan cinta yang fragile? Hanya karena dipertemukan oleh suatu event, lalu sering bertemu dalam beberapa waktu, ada rasa tumbuh, dan itu dinamakan cinta? Yang mana juga terkadang menghancurkan suatu hubungan yang sudah ada hanya karena kebersamaan sesaat? Yap, jawabannya pasti akan beragam, pro dan kontra. Dan itu semua balik lagi ke pandangan lo masing-masing.

KKN tuh merupakan event dengan persentase melahirkan cinlok dalam jumlah besar. Hampir di setiap kelompok, terjadi cinlok. Ada yang berlanjut, ada pula yang hanya selewat. Artinya, ya setelah KKN ya ga dilanjutin. Ga ketinggalan kelompok gue. 2 bulan tinggal bersama, setiap hari ketemu, di mana dunia ini serasa rumah tipe 4L (Lo Lagi Lo Lagi) tentu saja rawan nyusruk ke jebakan cinlok. Pertama gue. Gue sempet suka sama seorang cewe dari dusun sebelah, namun gue mengubur niat untuk mengejarnya karena beliau sudah punya kekasih *bahasa gue jijay abis* Lalu sempet suka lagi sama temen satu pondokan gue. Dan niat suci gue kembali diurungkan karena si cewe juga sudah memiliki pujaan hati. Si cewe yang kita beri inisial Y inilah yang akan memegang peranan penting dalam bahasan cinlok gue. Jadi, ada temen gue sebut saja X yang ngecengin si Y ini. X adalah cowo yang sangat pendiam. Dan agak aneh juga ketika dia tiba-tiba curcol ke gue di suatu sore nan santai. Gue ngeliat Y mondar-mandir layaknya peragawati pas gue sama si X lagi ngobrol. Tiba-tiba, si X bilang ke gue kalo dia kagum sama si Y, sang peragawati gagal. Gue pikir, ah dia becandaan doang kali. Tapi lama kelamaan, dia makin sering muji, ngirim salam, curcol ke gue tentang si Y. Nyatanya beneran. Namun, seperti yang sudah gue bilang sebelomnya, Y ini udah punya pacar. Dia udah serius. Dia setia. Dan nampaknya ga akan tergoda oleh cowo manapun. Cieee… eh buat yang ngerasa kasih kompensasi dong ke gue. Udah dipuji nih di blog terkenal. Ngahahahaha…. Ya, dia bakal sulit ditaklukkan. Emang sih si Y ini sikapnya supel sama semua orang. Jadi terkadang cowo suka salah arti sama sikap dia. Dan si X ini merupakan korban salah arti tersebut. Gue tau, ketika orang jatuh cinta, dia bakalan dibutain sama orang yang bikin dia terpesona itu. Begitu pula si X. Dia ga peduli kalo si Y udah punya cowo. Berbagai manuver dia lakuin, seperti datengin pondokan gue sering-sering, SMS-in, telpon, ampe nganter-nganter. Sampai pada suatu titik, dimana si Y ngerasa ga nyaman. Si X mulai ngelunjak akan kebaikan sikap si Y. Dan gue, sebagai orang yang tanpa sengaja terjerumus dalam lingkaran setan mereka (gara-gara si X curhat mulu ke gue) menjadi kena getahnya. Gue dituduh suka sama si Y. Dia menyangka gue mau berkhianat, mau nyalip. Eh buseettt.. gue emang jadi deket sama si Y setelah ada kejadian sama si X ini. Tapi gue ga sepicik itu lah. Kondisi kayak gini jujur aja bikin gue ga nyaman. Apalagi si Y yang merupakan korban ke-freak-an si X. Btw gue kasih tau nih. Si X ini emang orangnya agak keras. Suka maksa. Dan mempunya tendensi menjadi orang freak kalo keinginan dia ga tercapai. Gue takut. Jujur aja. Orang kalo udah gelap mata karena cinta, bisa ngelakuin hal diluar akal sehat. Namun semua keparnoan gue itu ga terjadi. Atau belum? Yah ga taulah.

Hal yang bisa gue ambil dari sini adalah, ketika gue kembali menjadi tempat sampah, gue sebenernya pengen buat ga terjebak terlalu dalem. Bukan gue ga mau bantu, tapi efeknya ga enak juga ke gue. Disamping itu, gue terkadang suka dilema. Si X curhat ke gue, si Y juga. Semuanya bertabrakan. Dan gue, sulit banget buat bisa objektif. Namun akhirnya gue emang cenderung membela Y, karena gue menghargai prinsip dia. Gue ga mau hubungan dia rusak, dia ga nyaman, atau apalah itu. Sebenernya gue kasian sama si X juga.  Tapi mau gimana lagi. Ini pilihan. Gue udah nyaranin ke si X buat mundur aja karena Y udah punya pacar. Namun X maksa. Dan gue ga punya kuasa buat nahan dia. Sekarang, tanggung lah resiko semua sendiri.

Hikmah yang ada mungkin, gue jadi punya temen baru. Yang ampir tiap hari berkomunikasi walopun itu dari dunia maya. Sekaligus, mengingatkan gue, agar ga segampang itu jatuh cinta, apalagi cinlok.

One Response

Subscribe to comments with RSS.

  1. bikogilangkahfi said, on September 21, 2009 at 13:28

    skarang jamannya aji mumpung dam..
    bukan cinlok, tapi aji mumpung tu,,
    mumpung ada sikat.! hehe..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: