Long Journey

Lagi-Lagi KaKaeN

Posted in Sekolah dan Kuliah by Adam Rinaldi on July 7, 2009

Buset. Udah lama banget ga nulis. Postingan pertama di bulan Juli nih. Yak, sekarang gue mau cerita yang lagi hangat-hangatnya, apalagi kalau bukan KaKaeN. Terhitung sejak tanggal 2 Juli kemaren gue memulai kuliah kerja nyata di 3 dusun yang ada di daerah Gunung Kidul. Wuidiihh, medannya broooo…cadas abiss. Itu tanjakan dan turunannya ampun-ampunan deh. Yah namanya juga gunung. Tapi tetep aja bikin gue shock dan ga nyangka. Kejutan pertama dimulai dari kenyataan bahwa lokasinya di Gunung Kidul. Oh maann…kabar selentingan yang gue denger tentang Gunung Kidul tuh kalo ga gersang, ya susah aer, sama ada wabah cacar/kutu sapi gitu. Gue jiper banget, apalagi kalo ngedenger cerita dari kakak angkatan yang pernah kakaen disana. Kata beliau-beliau, disana susah banget aernya. Sekalipun nemu aer, setelah mandi mereka malah kena wabah cacar/kutu sapi gitu. Aduuhh sereemm.. Tapi apa mau dikata. Nasi sudah jadi bubur, gue kepalang masup kelompok ini.  Ngomong-ngomong, gue rada bingung gimana cacar sapi itu. Apakah orang yang menderitanya kulitnya jadi bercorak item putih seperti sapi? Hehehe ga penting yah. Lanjut kejutan kedua, kali ini mengenai perjalanan yang ditempuh menuju ke sana. Berkelok-kelok, penuh tikungan tajam, mirip banget sama kawasan Puncak, Bogor. Tapi ini yang versi Jawa Tengah-nya. Dan parahnya, ketika masup desa, kita sudah disambut dengan tanjakan curam kira-kira 60 derajat. Itu ga cuma sekali, ga cuma dua kali. Tapi banyak aja gitu loh. Malah ada yang hampir 45 derajat tuh kemiringannya. Curam abiss. Buat yang doyan olahraga otomotip yang ekstrim, boleh dicoba nih tempat. Tadinya gue sempet kepikiran ide buat ngusulin program kerja agar tuh desa dijadiin dusun wisata yang mempunyai fasilitas tambahan berupa trek cadas khusus pecinta otomotif. Namun niat suci tersebut diurungkan karen satu dan lain hal. Hehehe…

Kejutan belom berakhir ampe disitu, sodara-sodara. Ternyata begitu nyampe rumah yang bakal gue tempatin selama 2 bulan tersebut, betapa kagetnya gue melihat kamar tidur yang ntar mau ditidurin sama kami sekelompok. Buset, berlante semen, penuh kotoran dan debu, ga ada kasa di ventilasinya, jadi bolong gede aja gitu. Trus ga ada plafonnya, sehingga gue bisa minum madu sambil tiduran. Loh? Iya, karena di atapnya yang langsung genteng itu, ternyata ada sarang lebah bersemayam. Jadi kalo misal gue lagi pengen madu dan males ke dapur, tinggal tiduran aja di kamar lalu mangap lebar-lebar, sambil harap-harap cemas kejatohan beberapa tetes madunya. Hehehe..Ini serius loh atepnya ada sarang lebahnya. Ga boong gue. Oke, dilanjut kejutan keempat, terdapat di kamar mandi. Eh buseett lebih parah dari kamar mandi umum di kampung gue di Garut sono. Memprihatinkan abis deh. Pintunya ada celah yang sangat strategis buat ‘melihat-lihat’, lalu antar kamar mandi ada lobang setinggi kepala. Jadi bakal ketauan siapa-siapa aja yang lagi mandi. Untuk klosetnya, ehmm..yah walopun tidak terbuat dari semen alias udah dipasang kloset jongkok, tapi keadaannya ga tega gue omongin disini. Gue aja baru 1x boker disitu. Itu juga kepaksa. Huhuhuhu…

Terus, mengenai gosip disana susah aer dan gersang banget, ga sepenuhnya bener. Di sana aer lancar kok, tapi emang aer bersihnya susah. Lalu, di sana juga emang gersang. Namun itu berlaku cuma pada siangnya. Begitu malem dan menjelang pagi, weleh-weleh…itu mah kayak di gunung dinginnya! (ya emang di gunung yak?) Udah 3 korban ga enak badan akibat perubahan cuaca ekstrim ini. Termasuk gue yang kena flu. Duh ga enak bener dah. Bersin-bersin, batuk-batuk, dan pusing.

Sementara mengenai temen-temennya, yah mereka semua baik. Cepat akrab dan friendly banget. Gue yang masup sebagai anggota terakhir pun cukup dikenal sama mereka. Walopun dari berbagai jurusan, angkatan, latar belakang, dan daerah asal yang berbeda, tapi kami akrab sekali. Seperti waktu hari pertama, malamnya kan kita kenalan sama warga sekitar. Kali ini yang mendapat giliran pertama dikenalin adalah Dusun 3 (disini gue ga akan nyebutin nama dusunnya karena 1 dan lain hal. Jadi bakal ditulis dusun 1,2, dan 3)). Terletak paling atas, paling curam dan ekstrim jalannya. Gue ga pernah berani sendirian dateng ke dusun sana (Sumpah yah itu gue kalo turun dari tu desa naek motor pasti pegangan kenceng banget sama yang bonceng gue sambil tutup mata saking takutnya!) Nah, disini kami ngumpul di Balai Desa. Ampe malem, dan beberapa anak udah merem-merem ayam matanya gara-gara ngantuk. Tapi warganya hangat serta bersemangat. Dan mereka sangat menghargai kami.  Yah pokoknya tipikal orang desa yang ramah-ramah deh. Terus, di sela-sela perkenalan itu kita suka becanda-becandaan. Seru sih gitunya mah. Tapi giliran kerja sama perjalanannya sih..ugghhh malesssss…

Ini ada beberapa dokumentasi kerjaan gue selama di sono:

1. Jauh-jauh kuliah ke UGM cuma buat ngecat? Tapi tak mengapa, pengabdian pada masyarakat itu lebih penting agar membentuk manusia yang berguna bagi nusa dan bangsa sesuai Pancasila (ngomong apa sih gueee..)

07072009(010)

(Weisss..jidat gue ga santai amat!)

2. Jadi asisten ngegergaji

Gergajiii

(Katanya anak teknik. Tapi megangin kayu yang lagi digergaji aja udah salah!)

Udah ah segitu dulu aja ceritanya. Maap kalo tulisannya kayak tergesa-gesa dan ga enak dibaca. Udah lama ga nulis soalnya, ditambah kondisi gue yang kecapean abis naek turun gunung sambil nyedot ingus mulu. Ini juga belom mandi dari pagi lagi. Hehehehe….

3 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. shaami said, on July 8, 2009 at 00:17

    haha iya juga ya kaya orang tergesa2 nulisnya.. tapi jadi inget turdes.. dasar jidat ga santai.
    NGAHAHAAHAHAHAHHAHAHAHAHA!!
    keep writing om.

  2. ferdi isnanda said, on July 9, 2009 at 11:04

    beuh eta tarang meuni herang, hahaha

    asik dam skrg tulisan ente ada foto-nya,

    dulur…hati-hati ah di lembur batur

  3. bikogilangkahfi said, on July 16, 2009 at 18:47

    cadas soto dam.!

    jangan lupa tetap waspada,,
    sapa tau dapet bunga desa, hehe..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: