Long Journey

Tugas dan Rumah Kentang

Posted in Kejadian Sehari-hari, Sekolah dan Kuliah by Adam Rinaldi on June 9, 2009

Udah 3 hari gue jadi anak rajin. Hal ini disebabkan oleh mata kuliah PTLP yang memberi tugas banyak bener. Hari Minggu ke kampus, dari jam 9 pagi ampe jam 5 sore garap tugasnya, terus dilanjut lagi malemnya jam 8 ampe jam 11  di kosan Adit. Oh iya, Sabtu juga gue ngampus loh, buat presentasi PSS. Mana dapet presentasi terakhir lagi, sekitar jam 1 siang. Ughh.. sedap banget kan. Aturan hari Sabtu siang gue bisa berleha-leha, ini malah presentasi yang hanya disaksikan oleh 1 asisten bersama pacarnya. Hohohoho…

Balik lagi ke rutinitas tugas PTLP. Kemaren gue kerja kelompok di kampus dari siang, dan ampe malem tuh belom kelar. Lalu sekitar jam 7, gue sama beberapa temen mau dinner di sebuah tempat bernama R******n. Jadi disini tuh nyediain sajian kayak di angkringan gitu, bangsanya nasi kucing, sate usus, ampe jamu-jamuan. Yang menarik, atau lebih tepatnya membuat kami-kami penasaran adalah, kata temen yang udah pernah makan di sana sehari sebelomnya, para pelayannya tuh kebanyakan cewek-cewek pake kemben! Muahahahahaha..ya jelas aja kami sebagai cowok yang masih normal pada penasaran dong. Maka berangkatlah gerombolan lelaki kelaparan ini menuju R******n itu. Nyampe sana, wah ternyata tempatnya keren punya. Gue kira beneran angkringan bergerobak  dengan kursi panjang seperti lazimnya, eh ga taunya rumah makan berkonsep Jawa. Suasananya juga asik. Nah, mengingat tujuan semula adalah menuntaskan kepenasaran akan pelayan-pelayan berkemben, maka kami pun mulai celingak-celinguk nyari mbak-mbak buat mesen makanan. Namun apa daya, kenyataannya yang melayani kami adalah mas-mas berpenampilan layaknya homo! Arrgghh tidakkk.. Pake baju jangkis, sarung, selendang, make anting pula. Waduhhh..kecewa berat ini sih judulnya. Pupuslah misi kami. Tapi udah kepalang nyampe dan males juga buat nyari tempat laen, yo wis kami makan disitu. Rasanya sih standar, tapi suasananya yang cukup asik mereduksi penyesalan kita-kita.  Apalagi kalo dapet tempat di dalem, keren tuh. Bikin gue pengen nyoba ke situ lagi. Dengan harapan bisa makan di dalem dan tidak  dilayani lagi oleh mas-mas yang kemaren. Sudah cukup! Hahahaha…

Pulang dari R******n, Dika, temen gue,  penasaran sama rumah misterius yang sering disebut sebagai rumah kentang. Rumah ini adalah rumah tua, kosong, nyeremin, dan kalo kita lewat tu bangunan, bakal kecium bau kentang yang menyengat. Ya udah, daripada dia penasaran, kami akhirnya jalan-jalan dulu dikit buat ngeliat tu rumah. Eh bener aja tuh bau kentang masuk ke mobil. Nyengat euy. Rada serem juga gue. Tapi ya udah lah ya, ga ampe kepikiran trus kebawa mimpi kok.  Hehehe…

Dan nyampe kampus, kerjaan dilanjut lagi. Baru balik sekitar jam 11 malem. Besoknya presentasi. Dan apesnya lagi kelompok gue dapet presentasi nomer 18, yang artinya bakal maju sekitar jam setengah 4 sore! Arrgghhh.. Bener aja. Tadi gue baru kelar jam 4. Padahal udah di kampus dari jam 9. Tugas ini bener-bener bikin gue cape. Dan bisa ditebak, hampir semua anak TI angkatan gue status Facebooknya pada seragam. Ngeluhin tentang tugas PTLP yang bejibun banyaknya.

Yah walopun presentasi selesai, papernya masih menunggu. Belom lagi paper PSS gue yang kudu banyak direvisi. Mana besok pembekalan KKN dan UAS Pancasila pula. Ajibbb…. Ya terima kasih dah buat dosennya, semoga dosa anda diampuni yah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: