Long Journey

Basa-Basi?

Posted in Pemikiran Ga Jelas by Adam Rinaldi on April 24, 2009

Mood gue lagi jelek banget akhir-akhir ini. So, buat pembaca yang ngerasa ga sreg sama tulisan gue kali ini, peduli amat. Dan gue ga nerima protes atau komen yang kontra.

Beberapa hari yang lalu, gue sempet ngobrol sama salah seorang sahabat gue dari esempe. Secara karakter, kami mirip. Cuma mungkin dia lebih sensitif perasaannya. Gue dan dia punya banyak kesamaan, diantaranya ga suka basa-basi, bertampang jutek, dan mungkin buat orang yang belom kenal, kami ini termasuk makhluk ga asik. Tapi, ya begitulah orang. Seringkali ngeliat dari luarnya aja. Walopun kita juga ga bisa mungkirin bahwa kesan pertama tuh megang peranan penting atas penilaian orang laen. Oke, balik lagi ke soal obrolan gue sama si sobat. Dia mengeluh kepada gue karena banyak banget orang di sekitarnya tuh nyebelin banget. Munafik. Mereka hanya ngedeketin sobat gue itu ketika ada perlunya. Ketika lagi susah. Dengan tampang memelas dan kata-kata manis yang bersifat menjilat, mereka merengek-rengek minta bantuan. Namun apa yang terjadi pas orang-orang muna tersebut lagi hepi? Sobat gue sama sekali ga diajak untuk sekedar ketawa bareng. Bahkan disapa pun ngga. Miris. Sedih. Gondok. Bukan, dia bukannya sirik pengen diajak hepi-hepi. Tapi bener-bener ngerasa ga dihargain aja. Si orang-orang penjilat itu malah seneng-seneng sama temennya yang sama-sama penjilat juga. Sobat gue dilupain gitu aja. Habis manis sepah dibuang. Apalagi ketika ada pengumuman penting, dia ga dikasi tau sama mereka. Ketika dia minta bantuan, ada aja alesan mereka buat ngehindar. Gue ngedenger cerita temen gue yang menuturkan secara emosional, cuma tersenyum kecut. Dalem hati gue, ‘Ohh ternyata ada orang yang senasib dengan gue’

Gue termenung. Mikir kenapa ada orang bisa bernasib seperti gue dan sobat gue itu. Selalu ada di saat orang lain butuh, tetapi dicuekkin pas gue lagi butuh mereka. Orang datang ketika ada ada maunya aja. Pas lagi hepi, mana mungkin inget? Penjilat-penjilat busuk yang jago dengan basa-basinya lebih dihargai ternyata daripada orang pendiem tapi banyak membantu. Emang harus jadi orang yang jago ngomong dulu kali ya biar sukses. Gue sering liat tipe-tipe orang kayak gini. Dan mereka rata-rata lebih sukses ketimbang orang pendiem. Emang sih, seorang temen pernah bilang “Basa basi itu bukan harus, tapi butuh” Awalnya gue ngga setuju sama pendapat dia. Namun sebagai orang Indonesia yang menganut adat ketimuran, berbudaya ramah-tamah, gue bisa ngerti kata-kata temen gue itu. Cuma gue mikir lagi, alangkah baiknya kalo basa-basi itu juga diimbangi dengan tindakan. Jadi ga cuma omong doang. Apalagi yang basa-basinya bener-bener palsu banget. Bersifat menjilat. Jijik gue ngeliatnya. Sayangnya banyakk..banget orang kayak gitu di sekitar gue. Pada awalnya, gue ngerasa stres juga ngadepin orang seperti ini. Tapi lama kelamaan, gue udah cukup tahan banting, walopun dalem hati tetep ada yang ngeganjel. Sebagai solusinya, gue pun belajar ikhlas serta sabar, soalnya mungkin aja ada orang yang nganggep gue bersifat seperti itu. Jadinya ga adil dong kalo gue mutung gara-gara digituin, tapi gue sendiri berlaku ga enak ke orang laen. So, gue selalu nyoba berlapang dada aja ngadepinnya, tanpa kapok untuk memberi bantuan. Trus, tujuan gue nulis gini apa? Gue riya dong? Gue sombong dong? Gue ga ikhlas dong? Ya terserah lo aja mikirnya gimana. Cuma gue sebagai manusia biasa, yang juga punya perasaan, pengen ngebagi gimana sih perasaan orang-orang kayak kita yang ga suka basa-basi tapi di lain sisi kita tetep perhatian sama orang. Dan juga pengen aja orang-orang kayak gitu sadar, melalui tulisan ini. Biar bisa membuka mata khalayak, bahwa para kaum tak suka berbasa-basi tidak selalu cuek bebek sama sekitarnya. Justru biasanya orang-orang inilah yang mungkin lebih produktif. Kalo boleh meminjam jargon iklan sih, talk less do more.

Sebagai kesimpulan, gue ga nyalahin kok sama basa-basi. Gue malah setuju kalo basa-basi itu dibutuhkan. Karena selain berperan penting ketika first impression, itu menunjukkan kita ramah sama orang laen. Cuma hal tersebut harus diimbangi oleh kelakuan juga. Jangan sampe kelakuannya bertentangan dengan apa yang diomongin. Jangan sampe cuma omong doang tapi ga mau ngapa-ngapain. Jangan sampe jadi orang yang menjilat ketika lagi susah, ketika lagi ada butuhnya, tapi pas udah seneng ngelupain. Yah, semoga temen gue terwakili perasaannya melalui tulisan singkat ini. Dan juga gue berdoa semoga kita bukan orang yang termasuk dalam golongan penjilat kayak gitu. Golongan sampah yang sebener-benernya sampah.

One Response

Subscribe to comments with RSS.

  1. bikogilangkahfi said, on April 24, 2009 at 18:44

    percaya aja orang bae dapet temen (dan juga pacar, haha) yg bae2 jg..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: