Long Journey

Fesbuk dan Keluarga

Posted in Kejadian Sehari-hari by Adam Rinaldi on April 22, 2009

Wah udah 2 minggu gue ga ngepost tulisan. Gile..lama juga yah. Ujian mid beserta tugas udah membuat gue menelantarkan si blog buat beberapa waktu. Kesian juga. Tapi sekarang gue udah balik. Santai. Walopun masih ga tau apa yang harus ditulis. Hehehe..

Ngomongin apa ya enaknya? Tentang ujian? Hmm.. Sebagian besar sih bisa. Bisa dikerjain dosen maksudnya, bukan dikerjain gue. Alias gue sangat pasrah. Ada 1 mata kuliah yang gue ga belajar sama sekali, parah banget. Gara-gara maenan fesbuk terus. Yah bener-bener deh fesbuk ini. Dampaknya sangat buruk bagi gue. Ampe bikin gue kaga belajar, males, dan lain-lain. Gue sendiri bingung, kok bisa yah gue diracunin gitu. Padahal mah kerjaannya cuma ngerefresh home, liat profile gue ndiri, trus maenan Mafia Wars. Cuma akhir-akhir ini gue sering ikutan kuis ga penting sih, yang menurut gue lucu. Malah ada beberapa kuis yang bikin gue ngakak-ngakak ga jelas. Lumayan buat hiburan. Balik lagi ke masalah keracunan fesbuk, gue masih belom bisa dapetin penyebab kuatnya sihir fesbuk ampe bikin gue ga mau beranjak dari komputer selaen untuk solat dan buang hajat. Mandi sih kadang-kadang. Fesbuk telah membuat pola hidup gue berantakan. Udah banyak dampak jelek fesbuk yang gue alamin. Ya seperti yang sudah diceritakan tadi, pola hidup gue berantakan, jadi ga belajar, tidur malem terus,  membuat gelar master males gue meningkat jadi doktor males, dan sebagainya.

Cuma ga adil juga kalo gue ngomongin kejelekannya doang. Fesbuk juga tentu ada manfaatnya buat gue. Di mana gue bisa ketemu temen-temen lama, tukeran informasi, dan mungkin yang menurut gue paling ngena tuh bisa berinteraksi sama keluarga. Jujur aja, gue jarang banget ngobrol sama sodara-sodara gue. Kalo ada pertemuan keluarga seperti lebaran, ulang taun, gue pasti selalu menyendiri. ga gabung sama sepupu-sepupu yang laen. Hal ini tentu saja selain menguatkan dugaan orang bahwa gue mengidap autis, membuat gue jadi kayak cuek sama keluarga. Padahal aslinya sih ngga gitu. Basically, gue tuh anak yang pendiem. Pendiem dalam arti kata gue males, gugup, dan kurang nyaman berbicara secara verbal. Gue ga suka berbasa-basi. Gue ngerasa lebih nyaman berbicara lewat tulisan gue, walopun kadang-kadang gue juga bisa ngelawak dengan berbicara. Oke, balik lagi ke soal manfaat fesbuk dan keluarga. Akhir-akhir ini gue sering chat sama Ua (kakak bokap) gue dan para sepupu. Dan gue lebih lancar berkomunikasi dengan mereka melalui dunia maya. Malah kadang becanda, curcol, atau bahkan hanya sekedar bertanya kabar. Buat gue itu udah cukup bikin gue seneng. Dan cukup membuktikan bahwa gue ga se-cuek yang dibayangkan. Karena walau bagaimanapun gue tetap menghargai, menghormati, serta memprioritaskan keluarga. Biar kata gue selalu diem di dunia nyata, gue bisa bawel kok di dunia maya. Hehehe…

2663_1100018655900_1089674334_326267_2103121_n

(Poto gue bersama sepupu dari keluarga besar waktu lebaran 2008 kalo ga salah)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: