Long Journey

Jajan..Jajan..

Posted in Sekolah dan Kuliah by Adam Rinaldi on April 5, 2009

Pas gue bangun tidur tadi pagi, gue ngedenger ada tukang bantal guling lewat depan kosan menjajakan barang dagangannya yang berupa bantal dan guling (Jelas. Nenek-nenek juga tauk) Terus entah kenapa abis itu gue jadi tiba-tiba kepikiran sama notes yang pernah gue buat pas liburan di Bogor beberapa waktu lalu. Tentang kehidupan pedagang. Ada niatan buat ngelanjutin nulis itu sekarang, tapi ujug-ujug gue malah jadi inget sama cerita tukang jual jajanan jaman gue esde. Seru-seru ternyata pas gue inget-inget lagi. Emang deh cerita esde ga ada abisnya yah. Hehehehe…  Ya udah deh jadinya malah nulis tentang esde lagi. Mari kita mulai..

Sebelom masuk ke topik pembicaraan, gue pengen nanya dulu sama yang baca tulisan ini dan mungkin kebetulan satu sekolah sama gue. Lo pernah ga sih belajar judi dan striptease sejak dini? Pernah! Jawabannya pasti pernah! (bodo amat salah juga. Yang penting nuduh dulu) Setidaknya gue dan beberapa temen gue pernah ngalamin. Hmm oh ya? Iya betul. Jadi dulu itu ada seorang pedagang yang ngejual maenan dengan cara sedikit ga lazim. Dia ngegantungin beberapa maenan mahal, semacam Tamiya dan action figure gitu pada segenggam benang berjumlah kira-kira ratusan helai. Yang mana perbandingan benang yang ada maenannya dengan yang tidak, mungkin 1:50. Belom pernah tuh gue denger ada yang dapet Tamiya dari permaenan yang berjudul “Nyabut” itu. Peraturannya, setiap anak yang mau nyabut diharuskan bayar 200 perak sekali tarik benang. Nah, kebanyakan anak dapet benang yang pendek alias ga dapet hadiah apa-apa. Dan yang untung jelas si penjual dong. Namanya bocah kan pasti penasaran mulu. Padahal siapa tau sebenernya benang yang ada hadiahnya itu disembunyiin. Yaiyalah kalo gitu caranya mah ampe kiamat juga kaga bakal dapet-dapet. Taktik brilian untuk mengkadali bocah ingusan yang masih dangkal pikirannya. Sementara si abang penjual itu meraup untung dengan gemerincing duit recehan, si anak malah kena marah sang bunda gara-gara duitnya abis tanpa hasil apa-apa. Apalagi itu kalo bukan judi namanya? Edan yah, ga kebayang gue dosa si penjualnya. Udah mah nipu, judi pula. Wow, amalnya cuma 1 ons, dosanya 1 ton kali. Gue sangat kesel banget tujuh turunan sama dia. Kenapa? Karena ternyata gue merupakan salah satu korban kelicikan si mamang-mamang tersebut. Huhuhuhu.. stupid no play deh gue (terjemahan: bodoh bukan maen deh gue)

Selaen dari judi berjudi, ada juga hal maksiat yang dilakukan salah seorang temen gue yang pernah nampang ceritanya di blog ini. Orangnya gue rahasiain. Biar lo pada nebak-nebak aja siapa itu. Jadi gini. Ada seorang pedagang minuman yang menjual koka-kola, panta, dan seprait dalam sebuah gelas plastik. 1 gelas dihargai 700 perak kalo ga salah (kalo ga salah berarti bener) Cukup mahal yah, mengingat cuma segelas plastik kecil, dengan kadar es batu yang keterlaluan banyaknya, yang bikin parah, es batunya tuh diangkut pake kuda, diseret-seret di tanah, dan diancurin pake pasak berkarat. Udah gitu perbandingan es batu dan minumannya sendiri timpang banget. Es batunya banyaaakk bener, minumannya seuprit. Sekali lagi, anak esde yang naas itulah yang jadi korban penipuan. Hiks.. Nah, suatu hari gue bersama teman-teman yang pernah nongol di cerita esde gue itu mendatangi sang penjual. Kita-kita lagi aus berat. Salah satunya ada yang bertindak gini,

Dia : “Bang, lagi ga ada duit nih. Bagi gratis dong. Hehehe…”

Abang : “Weis, enak aja. Beli atuh. Masa ga dikasih jajan”

Dia : “Beneran, Bang. Uangnya tadi abis. Aus banget nih. Boleh ya. Kan udah sering beli. Hehehe..”

Abang : “Boleh deh. Tapi nyanyi dulu. Sambil joget yah. Berani ngga?” (senyum nakal)

Dia : “Oh. Berani dong. Nyanyi apa emang Bang?”

Abang : “Itu coba lagunya Reza, harus pake jogetnya yah” (buset ni penjual gaul juga tau Reza. Gue kira dia bakal nyuruh nyanyi Stinky kek atau Base jam gitu. Btw, buat yang lupa, coba cari di Youtube video klipnya Reza  Artamevia waktu pertama kali dia muncul. Yang nari-nari di tembok itu. Kalo ga nemu, kasiaaannn deh lo)

Dia : “Oke. Satu yang tak bisa lepas, bawalah…nananana” *lanjutin ndiri, gue kaga apal* (nyanyi sambil usap-usap dada. Terus tanpa komando langsung joget-joget menggesekkan badannya di bodi pinggir mobil jemputan. Menggeliat-geliat kaya belut kepanasan)

Bayangkan! Anak esde, cowo, nyanyi sambil bergaya joget erotis ala Reza. Oh my goat! Ya kambingkuu! Generasi muda macam apa ini?! Striptis siang bolong di depan umum demi segelas koka kola kebanyakan es?? Rusak amat. Nyahahaha… gue dan anak-anak yang laen cuma ketawa ngakak. Si abang penjual koka kolanya juga. Akhirnya dapet sih dia segelas minuman gratis. Tapi bayarannya dengan mempertaruhkan harga diri, yaitu  joget erotis sambil diliatin orang-orang. Hahahaha…

Selaen tukang-tukang itu, ada juga ibu-ibu yang jualan makanan berat. Berat maksudnya bukan nasi campur rendang beton loh. Ya semacam warteg lah. Warungnya cukup terkenal dan melegenda, bahkan ampe sekarang masih eksis. Nama warungnya adalah Bu Ice (baca : Iceu, bukan terjemahan es dalam bahasa Inggris) Kalo jam istirahat gileee tuh warung penuhnya setengah idup. Mana anak-anak kalo mesen makanan udah kayak rebutan sembako pula. Sikut sana, sikut sini. Ketekin plus jambak  kalo perlu. Hiyy.. serem. Ini udah seperti bibit-bibit tukang tawuran ntar pas gedenya. Dari kecil aja udah dibiasain berlaku barbar gitu. Hehehe…

Hmm.. kalo inget itu semua, gue suka nyengir-nyengir ndiri (STOP PRESS: GUE MASIH WARAS KOK) Ya lucu aja kayaknya tuh kelakuan jaman esde. Jajanannya pun aneh-aneh. Ada kerang, sosis, gulali, sewa game boy (baca : gimbot) 10 menit 200 perak, sampe es lilin maahh ceceuuu didorong-doroongg.. Sekarang mana ada jajanan seperti itu di kampus gue. Kantin di jurusan Teknik Mesin dan Industri UGM adalah kantin termahal di dunia kali. Kalo dibandingin gue jajan di Inggris, ternyata masih kalah mahal tuh dibanding kantin kampus gue. Hehehe..lebai.

Weleh weleh.. udah ah. Gue jadi pengen jajanan esde lagi deh.

One Response

Subscribe to comments with RSS.

  1. dita said, on April 11, 2009 at 23:56

    hahaha
    setujuu..
    gw kangen jajanan SD🙂

    berarti dl nyokap gw mengambil tindakan yg tepat ya.. dia ngasih uang jajan sedikit dan gw selalu dijemput, itu gw yakin nyokap gw melakukannya untuk mencegah tertipunya gw..
    haha.. thx Mum🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: