Long Journey

Ini Cara Gue

Posted in Pemikiran Ga Jelas by Adam Rinaldi on March 17, 2009

Tadi malem salah seorang temen baik gue di esema mengeluh. Yah biasalah, masalah cinta-cintaan. Dia ngerasa tersiksa banget dengan keadaannya sekarang ini. Jadi intinya adalah si temen tersebut bilang kalo dia stres banget gara-gara ngga bisa lupain mantannya. Sebenernya persoalan itu udah ga asing bagi gue. Tentang ngelupain mantan kan pernah gue bahas sebelomnya di tulisan ini Cuma karena dia ngenetnya lewat hape, dan ga enak juga nyuruh dia baca sendiri tu tulisan, jadi gue kasih aja solusinya sesuai yang pernah ditulis. Intinya sih, mungkin dia itu bukannya ga bisa, tapi ga mau ngelupain. Tapi sayang, walopun logika dia setuju sama pendapat gue, tetep aja hatinya ga bisa nerima.

Gue udah bilang, “Sebenernya solusinya simpel. Pertama, lo evaluasi dulu sebenernya perasaan lo itu ga mau atau ga bisa? Kalo lo udah cape dengan keadaan kayak gini lalu pengen berubah, ya kuatin hati buat ngehapus semua kenangan yang ada. Hapus SMSnya, buang barang-barang yang ngingetin sama si mantan kalo perlu. Itu sangat membantu menurut pengalaman gue. Dan kalo emang misal lo ga pengen lupain, ya kejar terus. Ga usah ngeluh, ga perlu uring-uringan” Dia diem. Kemudian bilang, “Ga bisa Dam. Gue udah sayang banget sama dia. Kalo gue ngejar, gue terhalang jarak. Gue harus gimana?” Hampir aja gue angkat tangan kalo dia bukan temen baik gue sih. Bukan apa-apa, soalnya gue ngerasa gue udah cukup jelas nerangin ke dia gimana solusinya. Masa gue kudu ngulang-ngulang mulu. Cuma karena emang orang kayak gitu pikirannya belom bisa jernih, maka dengan kesabaran tersisa gue ngomong, “Ya seperti kata gue tadi Bos. Lo berarti ga mau lupain kan? Lo ga mau ngapus kenangan itu kan? Kalo gitu ya kejar terus lah! Kalo emang lo udah niat, segala resiko juga bakal lo ambil. Konsekuensi jarak pun lo tanggung sendiri”

Dia diem.

Dia offline.

Gue jadi kepikiran lagi buat nyari tau kenapa sih dia bersikeras ga mau ngelupain kalo emang dia ngerasa tersiksa? Dan akhirnya gue sadar, semua emang balik lagi sih ke orangnya masing-masing. Karena pada saat itu hanya dia sendirilah yang merasakan. Gue ngga. Orang lain pun ngga. Walau mungkin permasalahan yang dihadapi bertema mirip, semua itu ga akan sama. Dia yang harus nyari solusi sendiri, apa yang terbaik buatnya. Peran gue mungkin hanya sekedar tempat berbagi masalah yang syukur-syukur bisa mengurangi beban daripada dipendam sendiri. Solusi dari gue pun sebenernya cuma sharing pengalaman. Belom tentu dengan menuruti tips gue dia bakal jadi lebih baik. Intinya, masalah dia, ya dia seorang yang bisa nyelesein.

Selaen ngebahas cara memecahkan masalah kayak diatas, gue rada tergelitik juga buat ngomongin tentang menghadapi orang lewat karakternya. Yap, temen gue yang tadi itu adalah orang yang melankolis. Rapuh. Biar kata badannya kayak buto ijo, tapi hatinye dangdut bener dah. Dan gue udah cukup banyak makan asam garam (semoga ga muncrut) berinteraksi dengan orang bertipe mellow ini. Dulu, gue selalu menghadapi orang kayak gini dengan mencoba ikut apa yang dirasakan dia. Intinya, gue jadi ikut-ikutan mellow. Sok-sok “Iya gue juga ngerti. Gue juga ngerasain” Jadi menghadapi orang lembek dengan kelembekan. Cuma setelah melewati banyak hal seperti itu, gue menemukan bahwa yang gue lakuin tersebut salah. Itu sama aja kayak nyoba madamin api pake bensin. Malah bikin jadi parah. Orang mellow itu harus dikerasin, bukan dilembekin. Setidaknya itulah yang gue alamin. Sekian lama gue kalo curhat ke orang tuh diladenin dengan kelemahlembutan. Hasilnya? Gue jadi makin rapuh. Dan akhirnya gue pun harus berterimakasih kepada salah seorang teman bernama Dita yang cuek, ceplas ceplos, dan berhasil membuat gue tersadar sampe mengilhami gue untuk menulis teori Ga Mau Bukan Ga Bisa itu. Betul, dia menghadapi gue dengan keras. Kadang gue suka makin dongkol. Buset, kenapa orang lagi stres malah dikerasin? Cuma lama-lama itu ada manfaatnya juga. Setidaknya membuat mental gue jadi lebih kuat dari sebelomnya. Begitu juga sebaliknya. Ketika gue ngadepin orang yang keras, hal yang menurut gue sebaiknya dilakukan adalah menghadapi dengan tenang dan kepala dingin. Sehingga semua terjadi keseimbangan. Yang lembek dihadapi dengan keras, yang keras dihadapi dengan lembut. Simpel kan?

Gue pun telah sedikit-sedikit mempraktekkan itu kepada temen-temen. Ampe gue dibilang berubah sama mereka. Hahaha..ga apa-apa lah. Gue cuma berusaha ngelakuin yang terbaik menurut gue, berdasarkan hasil pengalaman yang ada. Semoga mereka bisa nangkep maksud dari perubahan sikap gue itu, sehingga tujuan gue untuk menjadi  manusia yang bermanfaat buat orang lain bisa tercapai.

2 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. ferdi isnanda said, on March 17, 2009 at 18:03

    tulisan yang membuat semua laki-laki menjadi lebih “laki-laki…”

  2. shaami said, on March 18, 2009 at 20:23

    keep doing what you’re doing. u’re already on the right track!🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: