Long Journey

Turun Desa

Posted in Sekolah dan Kuliah by Adam Rinaldi on March 14, 2009

Ke-kuper-an gue dimulai ketika gue duduk di bangku esema. Gatau kenapa disini gue males ngapa-ngapain. Jarang bersosialisasi, ga pernah tepe-tepe, jajan di kantin aja bisa diitung pake jari kali. Gue ga ikut ekskul 1 pun seinget gue sih. Tapi tiba-tiba pas kelas satu, gue dapet surat mandat dari DKM (organisasi rohis) bahwa gue mengemban amanah sebagai anggota divisi seni Islam bidang kaligrafi. Hah? Gue emang doyan ngegambar, tapi gue ga  ngerasa mengajukan diri jadi anggota DKM. Siapa nih yang masukin nama gue tanpa sepengetahuan gue-nya? Setelah gue cek & ricek ke ruang sekret serta menjelaskan bahwa gue ga ngerasa daptar, mereka cuma bilang jawaban singkat “Mungkin antum telah mendapat hidayah” Hoo..gitu. Amin Ya Alloh..

Tapi Tuhan emang Maha Adil. Kecupuan gue di esema masih bisa diwarnai cerita seru ketika gue masuk kelas 2-1. Ya, mungkin bisa dibilang ini saat terasik gue selama menjalani 3 taun berseragam putih abu. Dimulai dengan kekagetan gue bahwa gue dimasukin kelas berisi orang-orang yang notabene pinter dan jago bahasa Inggris, sambil berpikir juga kaga salah nih para guru masupin gue kemari? Lah gue aja pernah diledekin sama temen gue bahwa kemampuan bahasa Inggris gue tuh bahasa Inggris Garut yang berarti cupu bin kampung (hahaha..sialan! Dia ngatain tempat kelahiran moyang gue) Yah, tapi gue ga butuh waktu lama buat beradaptasi di kelas ini. Anak-anaknya ternyata seru, dan gue ngerasa cocok aja kalo bercanda sama mereka. Apalagi ditambah bumbu-bumbu yaaahh…you know lahh.. Hehe.. Yang gue tangkep sih, mayan banyak juga cinlok disini. Dan gue  kebetulan salah satunya. Ehem.

Turun Desa. Betul, inilah moment yang sangat berkesan bagi gue selama gue di Smansa. Di mana gue menemukan temen-temen yang udah kayak keluarga (taunya temen-temen sendiri ga nganggep gitu, malu deh guee..) Desa Petir yang menjadi tujuan kami untuk menjalani program Turun Desa tersebut, letaknya agak jauh juga dari tengah kota. Pas sebelom berangkat kesono gue udah anderestimet aja kalo rumah yang  bakal gue tempatin tu tipikal rumah yang ndeso banget, yang kaga ada MCK-nya sehingga kalo mandi kudu di tempat umum yang ngantrinya ngujubile dan kalo buang hajat wajib nongkrong diantara batu-batu gede di kali. Namun untung beribu untung, bayangan gue kaga menjadi kenyataan. Kelompok gue ditempatin di rumah Sekretaris Desa yang mana tempatnya ga jauh dari jalan gede dan kehidupan sang empunya rumah juga gaul. Lantaran pas dateng gue liat ada tipi, pisidi, dispenser, kulkas, dan paling penting ada MCK-nya ndiri. Huehehe.. Cadas juga nih si bapak. Ditambah lagi sebelahnya sawah, wow nambah asik suasana. Tapi yah emang kamarnya cuma ada 2, dan kami para cowo kudu puas tidur di lante tengah rumah. Walopun sempat diwarnai oleh peristiwa temen gue yang masuk angin sehingga kudu kentut-kentut mulu sepanjang malem, ga ngurangin kenyaman tidur. Trus ada lagi cowo yang meluk temen cowo laen pas lagi tidur (ga nyadar apa pura-pura ga nyadar?) ampe si korban dipeluk itu bela-belain tidur di lante tanpa beralas tiker. Mending masup angin daripada ternoda, gitu kali pikir dia. Sedangkan gue anteng aja tidur di pojokan, beralas tiker, dan ga dempet-dempetan. Hohoho..

Pertama, kami dibagi menjadi 3 kelompok untuk berkeliling mengumpulkan data tentang keadaan masyarakat sekitar. Jadi kayak petugas sensus lah. Nanyain ada berapa anggota keluarganya, punya kartu keluarga apa ngga, pendidikannya sampe mana, gitu-gitu deuh. Seru. Nah ada lagi kejadian gue dikentutin temen pas lagi jalan menelusuri rumah penduduk. Bener-bener deh, kayaknya semua orang masuk angin ini mah. Oh iya, ada yang kelupaan. Jadi pas hari pertama, ketika dateng di rumah bapak sekdes, gue dan 2 temen laen pengen mandi. Dan walopun si bapak punya MCK, tapi beliau malah ngajak kami bertiga buat mandi di pemandian umum. Wow, terakhir kali gue mandi di tempat umum pas gue mudik ke Garut waktu berumur 6 taon. Yasudah, gue nurut aja. Trus, ada kejadian lucu setelah mandi. Gue mah kan sudah antisipasi ngebawa baju ganti, sedangkan salah 1 temen gue lupa. Jadilah dia abis mandi tuh pulang ke rumah cuma handukan doang serta diliatin masyarakat sekitar sambil tertawa ngikik. Untung UU Anti Pornografi dan Pornoaksi belom disahkan waktu itu. Kalo udah, waahh bisa diciduk dia. Dan gue terancam bakal kehilangan partner buat ngedata. Ga seru deh. :p

Malemnya, kami ngadain baksos. Nyumbangin beras, indomi, trus apa lagi gitu gue lupa. Spesial sih pas beli barang-barang buat baksosnya. Gue bersama 2 temen laennya belanja ke Pasar Anyar. Keluar masup toko, milih-milih beras dengan sotoy, haha.. Buset 3 cowo culun disuruh belanja gituan. Berat juga tuh beras, indomi beberapa kardus, ampe kudu naek becak buat ngangkat tu belanjaan ke depan skolah. Untung bukan gue yang naek becaknya, bisa-bisa gue yang sok jaim ini malu euy. Hahaha..

Besok paginya lebih seru. Soalnya kami sekelompok menelusuri sawah untuk mengumpulkan hewan-hewan. Ditambah lagi dengan kurang kerjaannya kami jalan-jalan mengunjungi kelompok laen. Edan itu mah jalan kaki ampe 3 jam. Olahraga dan ngeliat pemandangan seru. Kombinasi yang pas. Ngelewatin jalan nanjak, tuker cerita, lalu maen-maen di sungai ampe sendal salah seorang temen hanyut. Dan karena waktu itu ada yang cinlok, jadi tu sendal bela-belain dicari sama si orang cinlok tersebut. Setelah kerja keras, dapet deh walopun cuma bagian kanannya doang. Gile..pengorbanannya so sweet banget kan. Prikitiiww..

Hari terakhir ini, setelah menelusuri perjalanan yang melelahkan tadi, sorenya dihabiskan dengan foto-foto. Rada sedih juga sih pas mau balik. Soalnya keluarganya udah akrab gitu (apa guenya yang sok akrab?) Mulai dari si bapak yang suka cerita tentang kehidupan masa muda beliau, ampe anak laki-lakinya yang masih balita juga ada yang deket sama salah satu anggota kelompok gue. Tau aja tuh bocah sama yang cantik mah minta digendong terus. Hahahaha…

Setelah pamit-pamitan, kami pun pulang. Bersiap ngerjain laporan tentang semua yang didapat. Huahh..capeknya (padahal mah gue tiap kerja kelompok cuma nyetor muka doang alias gaji buta. Hehehe..) Yap, dan ga kerasa setaun kemudian setelah lebaran, gue bertiga sama anggota kelompok yang cowo ngedatengin rumah bapak sekdes itu. Sekalian mau minal aidinan+ngasih bingkisan kecil. Namun sayang, si empunya rumah tidak ada di tempat. Jadi aja gue disana poto-poto sambil bernostalgia di sawahnya. Hehehe… Eh iya, denger-denger kelompok turdes gue ini mau ngadain reunian. Hampir semua anggotanya sih bisa dihubungin, kecuali 1 yang namanya Bayu. Tu orang udah ga ketauan lagi rimbanya. Rada susah dihubungin. Tadinya gue pengen ngusulin aja buat ikutan Termehek-mehek. Tapi ga jadi ah, soalnya cape nangis-nangisan mulu (yaiyalah, kalo ketawa mah namanya Terbahak-bahak ye..)

Sebenernya gue rada lupa sih sama urutan detail cerita di desa sana. Tapi gue rasa ini udah cukup menggambarkan betapa serunya hari-hari tersebut. Trus tiba-tiba gue jadi inget judul sebuah pilem. Yah, mungkin inilah yang disebut dengan 3 hari untuk selamanya itu. Yang ternyata gue ngalamin sendiri.  Di saat gue ngerasa masa esema gue monoton, ga berwarna, ga berkesan, tiba-tiba Tuhan memberikan gue hadiah berupa teman-teman yang sangat baik dan pengalaman yang begitu indah, walopun hanya sebentar. Turun Desa kelas 2-1, 3 hari berkesan yang bakal gue kenang untuk selamanya..

Beberapa kegiatan yang terekam selama di desa:

Perjalanan di sawah I

Perjalanan pas di sawah, mau nyari binatang-binatang.

Urutan dari dep-bel : Ami, Biondi, Vivi, Gue, Emma, Nandia, Manda, Fakhry

Ngaso4

Setelah capek ngiterin sawah, balik ke rumah langsung ngaso.

sungai g b'ujg

Di sungai inilah ada peristiwa sandal hanyut, seperti yang telah diceritakan di atas, sambil dibumbui kisah yang so sweet. Hahaha…

Di sawah

Sebelom balik pun tetep sibuk poto-poto dulu..

One Response

Subscribe to comments with RSS.

  1. shaami said, on March 14, 2009 at 20:34

    yang ngentutin lo waktu itu gw bukan ya dam? hahaha..
    one of the best part of my hi school times juga lah dam.. makanya gw ma medi semangat banget bikin rencan biar bisa kita jadiin beneran ni reuni!
    sebenernya banyak part yang ga ketulis ama lo. tapi mungkin memang akan jauh lebih seru kalo part2 itu kita share pas kita ngumpul bareng nanti.
    AYO! KITA BUAT RENCANA INI JADI KENYATAAN!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: