Long Journey

Sompral bin Asbun

Posted in Sekolah dan Kuliah by Adam Rinaldi on March 4, 2009

Setelah Luki dan Dana, kayaknya kurang lengkap tanpa menceritakan salah satu Trio Usil (dih ini namanya kok kalo ga kayak grup penyanyi anak-anak, kayak grup dangdut semacam trio macan gitu ya?) yang tersisa dari esde gue. Pepeng. Anak bernama asli Ferdi ini mungkin paling ‘bener’ diantara Dana serta Luki. Kelakuannya jarang ada yang aneh-aneh. Malahan doi bisa dibilang lengkap juga. Tampang kurang kece (bisa dibuktikan dengan banyaknya pengagum dia waktu esde dan esempe. Tapi gue ga termasuk loohh.. Sumpah deh), humoris, pintar, dan yang paling terkenal adalah larinya yang cepat. Saban pelajaran olahraga bagian lari ngelilingin kebon raya, bisa dipastikan dia yang selalu mimpin di depan. Anak-anak udah pada kopong (buset esde bisa kopong yah) dia masih aja napsu lari kayak abis minum ekstrajos campur kratingdeng. Pun kalo misalnya lari jarak pendek. Lebih beringas lagi doi. Tinggal dikasi kacamata kuda trus dipecutin, bisa tuh kerja sampingan jadi delman. Lumayan, hasilnya buat beli kaset PS di Jambu Dua. Hehehehe…

Cuma, walopun kelakuannya ga aneh-aneh, (dua orang yang laennya over ekting banget deh. Dia doang yang kalem) sangat disayangkan si Pepeng ini punya mulut yang lebih berbisa daripada ular manapun di dunia. Kalah tuh si Kobra ato Viper. Ya, lidahnya memang lebih tajam dibanding keris raja-raja jaman baheula. Celetukannya yang tanpa sadar, kadang membuat orang ketawa sekaligus dongkol. Seperti contoh yang pernah gue paparkan di postingan tentang si Luki. Tapi kalo lupa, nih gue kasih lagi. Berikut salah satu kesompralan si Pepeng:

Luki : (ngeliatin si Pepeng tanpa maksud yang jelas. Atau ada bakat mencintai sesama jenis? Ga tau deh..)

Pepeng: (ngerasa risih diliatin cowo..Apa malah suka?) Apa lo liat-liat?! Gue kan bukan pisang!

Luki : @#$%!^#*#())!!!! (dia yang emang anatomi tubuhnya kata orang-orang mirip “si penyuka pisang”, langsung misuh-misuh)

Gue dan yang lain : (ngakak sambil gogoleran di lantai)

Ya, emang dia kalo ngomong suka ngasal. Celetak celetuk. Asbun. Di buku tahunan esempe aja, disaat hampir semua anak nulis kesan selama 3 taun bersekolah itu menyenangkan, seru, atau biasa aja, dia mungkin  malah satu-satunya anak yang menuliskan kesan: menyesal. Hahaha..asal banget deh tu manusia. Oh iya, ada satu cerita lagi. Jadi, dulu kan populer tu kata-kata ‘pale lo peyang’, ‘nenek lo kencing salto’, ‘engkong lo nyimeng’ atau apa lah untuk menunjukkan ekspresi ketidaksetujuan. Nah, si Pepeng punya kalimat favorit yaitu ‘bapak lo…’ (titik-titik berarti tambahannya semau dia) Ini jadi ada adegan percakapan ketika dia di kelas lagi ngumpul sama temennya.

Si teman : Ih ini kok makanannya bau sih? (sambil ngendus-ngendus)

Manusia sompral alias Pepeng : Ah apaan sih. Ngga bau juga (cuek dan sewot)

Si teman : Ih bener tauk. Coba deh bauin. Tuh bener kan bau tanah! (ngotot)

Manusia sompral alias Pepeng : Bau tanah..bau tanah.. Bapak lo bau tanah! (gara-gara kebiasaan ngomong bapak lo, jadi ga sadar kalimat berikutnya bahaya banget)

Si teman : Astaghfirulloh! (shock sambil mengelus dada)

Gebleg. Baru sadar keceplosan ngomong. Langsung aja abis itu dia insap dan minta maap ke si teman. Menyadari kekhilafannya. Hahaha.. Untung banget si teman orangnya sangat baek dan bijaksana. Kalo kaga, uhh..udah deh. Bisa dikutuk jadi kuda kali tuh si Pepeng. *eh tapi jangan-jangan dia malah ngarep gitu? Hehehe..*

Satu lagi yang rada menarik adalah, dia mampu menceritakan humor-humor basi menjadi lucu untuk jangka waktu yang lama. Membuat lelucon menjadi abadi lah istilahnya. Kayak “apa liat-liat?! gue kan bukan pisang!” itu  adalah humor dari esde yang dia pake terus ampe sekarang. Kalo ngumpul, pasti kata-kata yang sudah 12 tahun melegenda tersebut dia umbar ke orang-orang. Atau cerita klasik tentang temennya yang ngising (buang hajat-Red) di celana ampe kotorannya jatoh berceceran di depan kelas, merupakan humor andalannya yang laen (kalo mau tau cerita selengkapnya langsung dari empunya kisah, klik di sini) Emang keliatannya kaga berkembang  sih banyolan dia, tapi ekspresinya pas ngebawain tu cerita yang cihui. Bisa ngebuat orang yang ngedenger ketawa ngakak ga berenti-berenti.

Yah begitulah sedikit cerita tentang si Pepeng. Cowok asbun bin sompral yang pastinya bisa ngehidupin suasana. Tindakannya memang biasa, tampangnya pun standar (hekhekhek..), tapi kata-katanya..wow maut sekali. Kayanya dia adalah pemilik BBB sejati deh. Singkatan dari Bukan Bibir Biasa, bukan sebuah grup pokal kesukaan elu itu. Hahahahaha…

2 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. ferdiii said, on March 5, 2009 at 05:53

    hahahaa….ngakak aing….
    udah pas dam,ngga usah ditambain n dikurangin,
    hahahaha…belegug aing

  2. shaami said, on March 7, 2009 at 16:12

    AHAHAHAHA…
    mulut pepeng brutal..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: