Long Journey

Potret Suram Anak Esde

Posted in Sekolah dan Kuliah by Adam Rinaldi on February 25, 2009

Dana. Dia pernah nongol sedikit di cerita ini . Dan seperti yang ditulis disitu bahwa bocah tersebut memiliki ciri khas berupa cara ngomong yang kelewat dewasa. Yah berbau porno lah kasarnya. Selaen itu, dia juga gaul serta hiperaktip. Salah satu trio jail kelas gue ini rumahnya sering dipake anak-anak buat maen. Dulu kan masih jaman-jamannya maen PS atau abis tanding bola di lapangan SMEA, semua anak pasti langsung pada ke rumahnya. Tidak lupa numpang makan dan menyikat habis brownies. Yah, brownies dan nutrisari adalah makanan wajib comot kalo kita bertandang ke kediamannya. Namanya juga anak esde belom tau malu, jadi fine-fine aja kalo tu semua hidangan diabisin. Hehehe…

Di sekolah, Dana termasuk anak yang disukain banyak orang. Entah karena pada pengen sama browniesnya atau emang demen sama dianya. Tu bocah juga jago dalam urusan olahraga. Mau maen bola, renang, basket, ampe olahraga paling populer di esde gue yaitu voli, dia bisa kuasain. Ga heran dong kalo dia jadi pujaan cewe-cewe (gile Dan, gue promosiin lo segininya!) Nah saking ga mau diemnya, si Dana ini gatel banget kalo ngeliat bola. Malah walopun ga ada bola di sekitar, dan asalkan itu waktu kosong, dia bakal semangat ngorek-ngorek tong sampah. Tenang, dia bukan sampingan jadi pemulung kok. Melainkan buat nyari tutup botol. Trus gunanya tutup botol? Ya buat ditendang-tendang lah! Wow,kreatip banget ni orang. Tak ada rotan, akar pun jadi. Tak ada bola, tutup botol pun jadi. Cuma emang sih, di sekolah gue tuh dilarang buat maen bola sepak, walopun itu dari plastik. Ga jelas alesannya kenapa. Ya kalo takut kena kaca sih itu aneh banget. Soalnya bola voli yang lebih keras aja boleh dimaenin. Trus kenapa dia ga pake bola voli aja ya buat maen bola sepak? Hehehe…

Suatu hari, selepas pulang sekolah. Lapangan esde sepi. Kebanyakan kelas udah bubaran. Kecuali beberapa anak kelas gue yang emang pulangnya rada sore, masih nongkrong-nongkrong di sekitaran. Termasuk Dana, gue, dan beberapa temen. Bosen. Pengen maen bola. Keliatan banget dari muka si Dana kalo kata-kata tadi yang tergambar. Gue bukan turunan Mama Loren, tapi ajaibnya tebakan gue bener. “Eh beli bola yuk di si Enci. Pengen maen bola nih. Mumpung sepi” celetuk dia tiba-tiba. Anak-anak yang emang dasarnya juga demen bola, ya setuju-setuju aja. Soalnya kan emang udah sepi, ga ada kegiatan. Ya singkat cerita dibelilah bola plastik dengan cara patungan. Kita pun maen bola dengan senang. Eh ga lama, ada panggilan sok tegas dari ruang guru. Ternyata si bapak guru melihat kelakuan kami yang ngaleyeud buat maen bola. Beliau mencak-mencak dan meminta bolanya diserahkan. Nah si Dana sebagai kapten kelas sekaligus barisan berani mati untuk bola itu, langsung bete dong. Dengan langkah gontai dia berjalan ke arah pak guru. Dan dia lempar aja gitu tuh bola. Untung sih ga kena beungeut (muka-Red) beliau. Cuma si bapak kepalang kesel sama Dana yang menurutnya berlaku tidak sopan. Ditarik lah Dana, lalu di gampar deh. PLAAKKK…Aww..sakit euy.. Gue ga ngerti, kenapa sih guru-guru suka ringan tangan gitu?

Tragedi gampar menggampar ga nyampe disitu. Beberapa waktu berikutnya, kali ini seorang guru menggampar 2 anak sekaligus *seperti headline sebuah koran yah?* yaitu Dana dan Luki. Gue lupa sebabnya apa, tapi ntar gue update lagi ni tulisan kalo udah inget. Hehehe… Ya pokoknya mereka kena gampar deh. Untung si Pepeng ga kena. Hoki dia. Biasanya apa-apa selalu bareng.

Ada lagi contoh kekerasan guru terhadap muridnya. Korban adalah seorang anak berinisial B, dia murid yang kritis seperti Soe Hok Gie. Si B ini pernah digampar sama kepala sekolah karena ngotot saat dinasehatin, dan pernah juga dicoret-coret pipinya sama salah seorang guru! Wew..terlalu sadis caramu..*suara Apgan mengalun dari belakang* Gue ngeliat peristiwa itu perasaan jadi campur aduk. Antara nahan ketawa, kesian, sama pengen bales coret-coret muka si guru.

Yah, itulah sekelumit cerita rada kelam dari kehidupan kelas gue. Gue bukannya mau ngejatohin atau ngejelek-jelekin mereka, cuma sebagai informasi aja. Siapa tau mereka juga jadi merenung kalo emang sampe nyasar kesini lalu baca tulisan gue. Buat para guru sebaiknya jangan semena-mena terhadap murid. Anak-anak seumur gitu emang wajar lah ngelanggar atau kritis dikit. Jangan sedikit-sedikit maen gampar, maen coret. Itu kan muka, bukan tembok. Kalo si Pepeng emang muka tembok, jadi ga apa-apa dicoret-coret aja. Hehehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: