Long Journey

Suatu Hari yang Kacau, dan Si Jack Berulah Lagi..

Posted in Sekolah dan Kuliah by Adam Rinaldi on February 15, 2009

Barusan gue abis chatting sama temen pas esde. Anaknya gokil banget. Dan ternyata dia abis baca tulisan gue yang mengenai si Jack. Dari situ gue sama dia bernostalgia, ngorek-ngorek kembali cerita waktu dulu. Kami pun ngakak-ngakak ga karuan. Malah ampir aja monitor depan muka gue keisep gara-gara gue buka mulut kegedean. Emang bisa dikatakan masa esde gue merupakan masa kejayaan sekaligus masa kegelapan gue sih. Di mana waktu itu gue kaya ga punya urat malu dan adaaaa..aja cerita yang kayanya terlalu gokil buat seorang anak esde. Cuma kali ini gue lagi ga mau ngeburai-burai aib sendiri. Selain itu, ternyata respon dari si Jack tentang tulisan gue sebelumnya cukup positif. Malah dia minta gue tulisin lagi cerita geblek dia yang masih nyisa. Ada satu cerita yang gue inget selaen Tragedi Upil Nyangkut. Kisah itu terjadi waktu kelas 4 esde. Yang pastinya ga bakal dia lupain seumur hidupnya. Maka, demi memenuhi rikuesnya si Jack, mari kita mulai..

Alkisah di pertengahan 1997, setaun sebelom terjadinya huru-hara reformasi, di sebuah sekolah dasar negeri yang cukup punya nama di kota Bogor telah lebih dulu terjadi peristiwa yang menghebohkan. Di suatu hari yang cerah. Seorang murid bernama Arya alias Jack,  udah siap-siap untuk “pemanasan” sebelom pelajaran dimulai. Pemanasan yang dimaksud adalah sebuah kuis tanya jawab yang diberikan oleh wali kelas kepada murid-muridnya. Beberapa murid antusias, sedangkan gue ngga. Malesin banget deh pagi-pagi udah dilempar pertanyaan. Kalo dilempar duit sih ga apa-apa. Nah si Jack tuh ga tau kenapa doyan banget dengan ritual ini. Mungkin biasa lah anak esde, jiwa bersaingnya masih tinggi. Dan sekali lagi, pengecualian terjadi pada gue. Hehehe..

Setelah puas menyapu bersih semua pertanyaan dengan kalap dan berapi-api, si Jack merasa jumawa. Dia tersenyum melihat teman-temannya mencium kanvas (eh di kelas ga ada kanvas, jadi mencium lante aja yah?) Ya dia bangga melihat temen-temennya mencium lante, kecuali gue (lagi). Lah ngapain juga nyium lante.Ehm, si Jack ini emang cukup encer otaknya. Buku RPUL (tau RPUL kan? kalo ga tau berarti lu lebih norak daripada si Jack) menjadi pegangan dia sehari-hari ampe tu buku udah ga kebaca lagi hurupnya. Singkat kata dia dan RPUL udah seperti soulmate. Hal ini cukup membuat cemburu si suling bambu yang merasa sebagai soulmatenya si Jack juga. Selain itu dia doyan banget IPS, ngapalin peta, dan mempunyai pengetahuan umum yang luas (bayar lu Jack udah gue promosiin nih. Hehe..) Cuma sayang, tak ada gading yang tak retak. Biar kata mirip buaya, eh biar kata si Jack ini mayan pinter tapi kelakuannya itu loh. Adoohh..minus. Maksudnya cukup gokil lah buat ukuran anak umur 10 taon. Hehe.. setelah menggemparkan kelas dengan suling berupilnya, sekarang dia mulai bikin masalah lagi. Eh sebelum nyeritain dia, ada cerita selingan yang terjadi pada gue, di hari yang sama. Begini, kelas waktu itu lagi istirahat. Anak-anak bercanda dengan brutalnya. Lempar sana, lempar sini. Pertama, gue perang lempar-lemparan sama si Pepeng. Yang jadi amunisi waktu itu adalah plastik kecil berisi bumbu semacam bubuk cabe gitu, bekas makan lidi-lidian yang keras (tau kan makanan lidi-lidian? kalo ga tau berarti lu lebih norak dari gue) Nah, gue dengan semangat 45 langsung melempar dengan napsu ke arah si Pepeng. Dan..bletakk!! Yak, lemparan gue jitu banget. Peluru gue sukses headshot kena pala si Pe… Eh bukan! Salah! Meleset! Emang kena pala tapi punya salah seorang teman yang lain. Dan setelah terkena peluru nyasar tersebut, si Korban Headshot (kita samarkan menjadi Korban Headshot aja ya biar gue ga dituntut dengan tuduhan pencemaran nama baik. Hehe..) ngeliat gue. Tatapannya tajam. Sekonyong-konyong mendekati gue. Memeluk gue. Dann.. KRAUUKK.. digigit deh bahu gue. Arrgghh..toloonggg.. Apakah dia titisan kanibal sumanto?? Masa esde gue yang indah dinodai oleh catatan kelam yang bertuliskan bahwa gue pernah hampir menjadi korban kekejaman kanibalisme. Untung gue ga luka atau berdarah. Gue udah nyari aer tanah buat basuh bekasnya, tapi ga nemu tanah di sekitar kelas. Huhuhuhu..

Kegeblekan ga sampai di situ. Siangnya, ketika kelas lagi tenang..sepi..angin sepoi-sepoi. Tiba-tiba, “WAAAA!!!” Gue kaget. Temen sebelah gue kaget. Pak guru kaget. Mang Somad sang penjaga sekolah apalagi. Semua kaget. Gue kira ada orang kelindes mesin giling ampe gepeng. Ga taunya arah jeritan sableng itu berasal dari si Jack yang tiba-tiba tereak-tereak. Ga lama, dia nangis bombay. Ga lama lagi, keluar badak bercula satu dari mulutnya. Hehehe..ngga deng. Si Jack cuma nangis sama tereak aja. Setelah temen-temen mengerubunginya seperti minta jatah sembako, baru ketauan apa gerangan yang bikin si Jack histeris kayak emak-emak kecolongan konde. Bukan kesurupan, bukan pula abis ngeliat Indra Brugman, artis pujaannya. Ternyata jari  telunjuk si Jack masup pipa besi yang ada di bangku. Bangku kelas gue kan kaya bangku kuliah gitu. Semacam bangku besi lipet yang biasa ada di kondangan trus ditambah meja kecil yang dihubungkan dengan pipa besi. Udah kebayang belom? Kalo belom berarti lu lebih norak dari gue. Hehehe.. Yak, ga puas dengan nyangkutin upil ke lobang suling, dia malah melakukan yang lebih ekstrim lagi, yaitu memasukkan jari ke pipa korsi. Belom aja ntar nyoba masukin pala ke knalpot truk. Biar ga nanggung gitu. Akhirnya setelah membuat seisi kelas geger (bukan grup band rock cewek yang mempopulerkan lagu Tajir loh) si Jack mulai diselamatkan oleh pak guru yang merangkap sebagai wali kelas. Di dalem lemari ajaibnya (btw beliau punya lemari yang isinya macem-macem. Kalah lengkap deh kantong doraemon. Mulai dari obeng ampe celana renang aja ada di situ! Gue ga bo’ong) dikeluarkanlah obeng. Lalu dengan penuh keterampilan (entah keterampilan ala McGyver si Jenius atau ala Mario Bros si Tukang Ledeng) dan dibantu do’a gue, akhirnya si bapak bisa membongkar pipa tersebut. Jari si Jack dapat terselamatkan. Dia pun bisa pulang ke rumah tanpa harus menyeret-nyeret kursi sekolah. Operasi penyelamatan ini dilakukan bukan karena kasian sama si Jack, tapi ntar  kalo emang bener si Jack kudu bawa-bawa korsi tersebut ke rumahnya, sekolah  bakal ngerasa rugi inventarisnya berkurang 1. Huehehehe…

Yah itulah sekelumit cerita kegeblekan anak esde kelas 4 yang terjadi pada hari chaos tersebut. Dan emang si Jack ini ga ada matinya deh dalam membuat sensasi. Kalah artis-artis juga. Keingintahuan dia yang sangat besar ga jarang membuat dia rusuh sendiri. 1 hal yang jadi pertanyaan gue : kenapa dia doyan banget nyangkut-nyangkutin sesuatu untuk memuaskan rasa ingin tahunya? Mungkin kalo lagi baca Jack sendiri bisa menjawabnya?? Hahahaha…

2 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. damntohpati said, on February 16, 2009 at 00:16

    hahaha,,,
    anjrit malem2 udah baca cerita aneh,
    eh monyong knapa gw yg dibawa-bawa?
    bukannya elu ngelempar ke si dana?
    btw tp gpp,gw seneng ko lu jadiin figuran di cerita si jack
    hehe
    dam ntar kita inget2 lg cerita goblog pas esde ok..
    dan kasitau orang2 bahwa kita udah goblog sejak lama,sebelum orang lain g skrg udah pada gila
    hahaha,bisa mati lemes ketawa gw..

  2. Adam Rinaldi said, on February 16, 2009 at 00:23

    buat pepeng: waktu itu lo, gw, dana sama luki yang maen lempar-lemparan. Seinget gw sih gw mau ngelempar lo, tapi meleset. Hahahahaha…
    Cerita Losta Masta nih peng. Gw minta izin dulu ke si Luki.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: