Long Journey

Salah Apa Gue?

Posted in Pemikiran Ga Jelas by Adam Rinaldi on February 10, 2009

Pertama, gue mau mengucapkan maaf yang sebesar-besarnya kepada para asdos yang telah gue kata-katain waktu praktikum dulu. Ini beneran tulus, trust me *diucapkan dengan gaya iklan sebuah produk susu* Kedua, gue mau berterima kasih kepada asdos (lagi) karena walaupun telah gue kata-katain serta membuat sebel, gue tetep dikasi nilai yang sangat memuaskan. Hehehe..

Oke, lanjut. Oleh-oleh dari liburan kali ini cukup banyak. Lupakan asinan, roti unyil, taleus Bogor, dan berbagai macam barang lainnya. Gw membawa  cerita kali ini. Emang sih liburan gue lebih banyak kepake buat istirahat di rumah, gara-gara pas dateng ke rumah, gue makan dengan kalapnya dan sukses membuat gue diare selama 4 hari. Huhuhuhuh…

Nah, selama proses penyembuhan itulah, gue yang di Jogja aja ga ada kerjaan, makin ngga ada kerjaan di rumah. Ibaratnya, udah mah sampah jadi makin sampah. Akhirnya yang ada gue malah berpikir. Dan karena sebelumnya juga gue sudah dikejutkan dengan nilai yang keluar (beberapa ada yang tidak sesuai harapan) gue jadi mikir tentang kegagalan. Yah, kegagalan. Entah kenapa, gue selalu merasa apa yang telah gue lakuin itu ga sebanding dengan apa yang  didapet. Seorang temen pernah berkata ” Usaha itu berbanding lurus dengan hasil, Dam” Saat itu, gue iya-iya aja. Gue berharap segala hal yang gue lakuin dengan usaha yang keras, berdoa, niat yang baik, serta berpikir optimis, bakal mendapat hasil yang bagus pula. Namun, kenyataannya dalam hidup gue ga gitu. Gue bela-belain ga pulang dan ikut kuliah tambahan padahal lagi libur, juga ngerjain PR yang seabrek cuma buat mendapat nilai D? Itu ga masuk di akal. Sebenernya banyak yang lebih kacau lagi yang udah gue alamin di semester-semester sebelumnya, persis kaya gitu. Gue udah usaha tapi hasilnya ga sesuai. Ketika itu, yang bisa gue katakan adalah “Salah apa gue?” Ya, itulah kata-kata dari orang yang selalu nyalahin keadaan. Ibaratnya, upil di seberang lautan tampak, gajah di pelupuk mata tak tampak. Gue hanya nyalahin dosen dan keadaan. Gue ga berkaca pada diri sendiri. Yang akhirnya malah mengakibatkan gue uring-uringan, ga tenang, dan frustrasi.

Jujur aja, gue belom bisa ngeliat sisi positif dari apa yang telah menimpa selama ini. Terlalu banyak hal yang bikin  bertanya-tanya. Sehingga “Salah apa gue?” merupakan lagu terindah buat gue. Hahaha… Beberapa hari, gue ga abis-abisnya mengutuki keadaan. Gue usaha salah, gimana ga usaha? Gue udah bekerja keras, berdoa, dan pasrah. Namun gue ga bisa dapetin apa yang diharapkan. Sampe akhirnya gue mencoba buat mikir positifnya.  Berusaha keras mensyukuri semua. Walaupun belom sepenuhnya ikhlas, sedikit-sedikit gue udah bisa tenang dengan nerima kenyataan. Semua hal udah terjadi. Buat apa gue sesalin. Mau nyap-nyap ampe keluar api dari mulut juga ga bakal ngubah keadaan. Sekarang tinggal niatin apa yang kudu gue lakuin buat ke depannya. Serius deh, nyalahin keadaan dan orang laen itu emang paling enak serta gampang dilakuin. Tapi efek dari itu, ternyata buruk banget buat psikologis. Setidaknya itu yang gue rasain. Cape, bosen, jengah. Okelah, ketika kita nemuin kegagalan pasti bawaannya kesel. Pengen berbuat atau berkata yang kurang baik. Wajar. Dan buat gue, nyeselin sesuatu itu ga selamanya salah. Karena dari situlah gue bisa belajar (yah tergantung juga dari mood, mau belajar apa ngamuk-ngamuk..hehe..)

Kayanya ada yang kurang kalo ga ngomongin about love. Hehe. Yah, ga cuma dalam hal kuliah, tapi dalam kehidupan laennya juga gue sering ko ngedapetin ga sebanding dengan apa yang gue usahain. Cuma emang gue lebih concern ke urusan akademik sih. Soalnya emang itu yang paling sering. Dikadalin dosen. Oke, ngomong-ngomong tentang hal laennya, mungkin buat beberapa temen gue pada tau yah kalo gue pernah ngejar cewe dengan tidak gampang. Dan itu ga hanya sekali. Ga juga dua kali. Tapi sering. Hahaha, maklum lah gue yang sangat biasa ini *ini bukan sok merendah, serius* ampe sekarang ga tau bagaimana mendapat cewe dengan benar dan berhasil sukses. Gue bukan orang yang bisa buat tebar pesona (lah apa juga yang mau ditebar. Nebar paku masih mungkin), gue ga jago berkomunikasi, dan intinya gue ga bisa menarik cewe. Cara PDKT yang gue pake salah. Begitu kata sebagian teman. Padahal gue udah ngerasa pol-polan. Kayak dulu waktu SMA, gue pernah mencari bunga matahari sampe keliling Bogor dengan dibantu temen naek motor. Gue mendatangi tiap tukang kembang yang gue tau. Dimulai dari depan SMP 5-Cilendek-Cimanggu-Sukasari-dan terakhir deket Lakeside. Di sinilah gue nemu tu kembang. Mana bunganya tinggi bener pula. Sepanjang jalan gue diketawain sama anak-anak cewe SMA yang berada di angkot. Hahaha..konyol banget. Terus lagi, masih untuk orang yang sama, gue pernah menghadiahi dia kado ultah berupa music box berbentuk sapi maen biola. Lalu dibungkus dengan koran yang berisi artikel Boyz II Men. Kenapa? Karena beberapa hari sebelumnya dia pengen nonton konser Boyz II Men. Dan karena gue ga mungkin beliin dia tiket, jadi ya kasih aja liputan tentang konsernya. Kan sama aja tuh *membela diri* Hehehe…

Namun singkat cerita, gue gagal. Semua yang dilakuin yang menurut gue (dan beberapa temen) udah pol-polan, ternyata ga berhasil meluluhkan hati dia. Emang sih sakit. Tapi gue ga kapok dong. Waktu berselang, gue kembali ngejar target lainnya. Kali ini lebih susah halangannya. Yaitu jarak. Gue harus bisa ngeyakinin dia kalo bisa ngejalanin hubungan jarak jauh. Dia, yang mempunyai pandangan tidak percaya LDR, jelas menolak mentah-mentah awalnya. Dan gue, sebagai orang yang keras kepala, ga nyerah gitu aja. Gue tungguin sekitar 2 taun buat ngeyakinin. Kali ini gue bikin lagu sebagai senjata. Setelah gue bolak-balik Bogor-Jogja cuma buat nyelesein proyek lagu tersebut, tibalah saatnya pada hasil. Ternyataaa…GAGAL LAGI dong. Wah, gilee..cape juga ni. Bener kan kalo usaha ga selalu berbanding lurus dengan hasil, kalo melihat dari pengalaman gue. Cuma yang perlu ditekankan di sini adalah, mungkin ada hikmah dibalik itu semua. Klise emang. Bosen. Gue sendiri ga suka dengan kata-kata itu. Tetapi sekali lagi, pahitnya, itu emang bener. Daripada gue cape-capein hati setelah gagal mulu, mending gue menarik nafas panjang, tenangkan otak, dan berpikir positifnya aja. Setidaknya kegagalan itu udah menempa gue buat jadi lebih kuat (insyaAllah), gue bisa belajar bikin lagu, mengembangkan kreativitas, pengalaman ngejar cewe ini bisa jadi bahan tulisan, dan siapa tau juga peringatan bahwa gue harus fokus sama kuliah dulu. Dan yang bikin gue bingung, kenapa gue selalu bela-belain jungkir balik buat ngejar cewe daripada ngejar nilai? Hehe..

Hmm..mungkin segitu dulu “oleh-oleh” gue. Pengen juga sih cerita-cerita tentang liburan bareng temen-temen. Cuma ntar kepanjangan. Yah kesimpulannya kali ini, gue harus belajar buat berhenti nyalahin keadaan dan fokus dulu buat kuliah (walopun gue tau bakal susahhh banget ni) Setelah kuliah bener, gue bersiap lagi buat jadi kupu-kupu yang mencari bunga. Sampai akhirnya suatu saat gue hinggap pada bunga yang terindah, dimana gue lelah mengepakkan sayap dan menemukan segalanya, sehingga gue pun enggan buat terbang lagi..

*Terima kasih buat Mas Hilman yang udah ngasi inspirasi buat cerita ini. Hehe..*

2 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. Septine Wulandini said, on February 11, 2009 at 15:36

    smangat dammm
    jgn menyerah
    :)))

  2. shaami said, on February 11, 2009 at 22:37

    salah ga gw kalo gw baca blog lo barusan ama temen gw, barusan.. hehehe..
    hemmm…
    aku tak tahu mau komen apaaaa..
    ntar deuh pas udah kepikiran, gw komen ya :p


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: