Long Journey

Motivasi

Posted in Pemikiran Ga Jelas by Adam Rinaldi on January 14, 2009

Apa simbol yang identik dengan bodoh? Sepengamatan gue selama ini sih, ya keledai. Nonton pilem kartun Tom en Jeri pas si Tom atau Spike dikerjain dan ngerasa dongo, pasti muka mereka berubah jadi keledai. Trus ada ungkapan “Cuma keledai yang terperosok ke lubang yang sama” yang dimana artinya adalah cuma orang bodoh yang jatoh ke lubang yang sama / ngelakuin kesalahan yang sama dua kali. Selain itu, kalo lagi solat Jumat, biasanya ada orang yang ngomong sebelom khutbah. Beliau berkata ” janganlah berbicara ketika khotib sedang berkhotbah, karena yang demikian itu lebih buruk daripada suara keledai” *kalo salah tolong dikoreksi* Wah berarti keledai itu buruk banget yah. Tapi kenapa orang kalo memaki-maki pasti ngomongnya anjing atau babi atau kombo keduanya? Kenapa bukan keledai yang buruk itu? Oke gue menyimpang dari topik. Hehehe..

Yang pengen gue tulis kali ini adalah, ada yang tau ga yang lebih parah dari keledai? Kalo pertanyaan itu diajukan pada gue, gue tau jawabannya dan akan dengan cepat menjawab lalu dapet nilai 100 *apa coba*

Oke, dan jawabannya adalah…gue sendiri. Hahaha..

Beneran. Gue adalah orang yang sering ga belajar dari pengalaman. Gue suka banget ngelakuin kesalahan yang sama lebih dari sekali. Parah. Contohnya, ujian ini gue ketauan nyontek 2 kali. Dahsyat. Memalukan keluarga, almamater, bangsa dan negara. Buset dah nyonteknya ga dapet, ketauannya iya. Huhuhuhu… dan masih banyak kesalahan sama yang gue ulangi. Entah kenapa begitu. Mungkin gara-gara itu gue ga sukses-sukses ampe sekarang. Masih aja males. Padahal gue udah ditegur Tuhan dengan nilai-nilai yang amburadul. Pertanda gue harus berubah. Namun gue tetep gini-gini aja. Kaco.

Emang masih banyak sih orang diluar sana yang mungkin lebih parah dari gue. Tapi gue ga mau ngejudge kalo gue lebih baik dari mereka. Gue masih menganggap diri gue lebih bodoh atau bahasa kedokterannya Over Dongo alias bego kebangetan (ngasal). Bego disini bukan hanya masalah akademis, tetapi dari cara bersikap dan berpikir. Kesulitan gue untuk belajar dari kesalahan masa lalu, ketidakmampuan gue me-manage emosi, serta kurang kuatnya gue untuk mewujudkan niat dalam hati menjadi realitas suatu perbuatan untuk berubah menjadi lebih baik, adalah permasalahan akut dari dulu sampai saat ini. Gue telat berpikir, telat mengerti, telat nyadar. Ketika orang-orang seumuran gue udah bisa berpikir dewasa, pandai mengambil  hikmah, gue masih berkubang dalam ke-childish-an gue. Keras kepala, sulit berubah. Sampe nyokap pun bilang “Kamu paling ga dewasa ya diantara temen-temen kamu. Keliatan banget temen-temen kamu kalo maen ke rumah, pada dewasa. Kamu mah pibudakeun keneh (masih kekanakan, dalam basa Sunda-Red) Dewasa atuh” Begitulah titah beliau kepada gue. Namun ampe sekarang, gue masih aja suka ngelakuin kesalahan yang sama. Gue beneran bingung dah. Secara teori gue tau harus ngapain. Tapi dalam prakteknya susaaahhh banget. Gue tau, ini hanya masalah niat aja. Gue harus mengubah pola pikir. Gue butuh motivasi atau motivator yang kuat.

Ngomong-ngomong masalah motivasi, gue jadi inget sebuah cerita.  Ini tentang bokap gue. Beliau bisa berhenti ngerokok, setelah 25 tahun menjadi perokok berat. Karena apa? Ada kejadian waktu  gue berumur sekitar 4-5 tahun, saat itu gue lagi digendong si bapak. Namun saking perokok beratnya, beliau gendong gue sambil ngerokok. Nah, ga lama “creesstt..” Yak, pipi gue kesundut aja gitu. Si bapak langsung panik. Padahal gue-nya ga apa-apa. Maklum umur segitu gue gendut banget, jadi ga kerasa kali ye kesundut doang mah. Sejak saat itu, bokap bertekad buat berhenti ngerokok. Berhenti dari kebiasaannya selama 25 tahun yang notabene susah banget buat di-stop. Gue sendiri ga ngerasa pernah kesundut. Tapi gue diceritain sama nyokap, pas gue nanya kenapa di pipi kaya ada bekas cacar padahal gue ga pernah sakit cacar. Lalu diceritakanlah peristiwa tersebut (buset peristiwa, kaya apaan aja yak) Yah, walaupun secara bertahap, akhirnya bokap bisa berhenti total dari ngerokok. Itu karena gue. Saat itu motivasi beliau berhenti bukan karena alasan kesehatannya sendiri, melainkan rasa bersalahnya terhadap gue.  Sebuah cerita sederhana memang, tapi buat gue bermakna banget.  Seseorang bisa mengubah dirinya menjadi lebih baik karena ada motivasi yang kuat, dan motivatornya adalah orang yang sangat dia sayangi. Setelah inget cerita itu, lalu gue bertanya sama diri gw sendiri, apa gue harus punya anak dulu buat memotivasi gue agar berubah menjadi lebih baik? Agar gue ga selalu mengulangi kesalahan yang sama berulang kali? Hmm..Entahlah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: