Long Journey

Ga Bisa atau Ga Mau?

Posted in Pemikiran Ga Jelas by Adam Rinaldi on December 18, 2008

Beberapa hari ini gue sering chatting sama temen baru. Salah satunya itu hampir tiap hari curhat mulu. Curhatannya, ya standar lah, masalah cinta-cintaan. Yang menarik (setidaknya buat gue) dia tuh selalu ngeluh kalo tiap hari -lebih spesifiknya tiap malem- mantannya itu selalu menghantui pikirannya. Emang sih mereka putus masih baru-baru aja. Dan buat gue wajar kok kalo orang baru putus masihhhh…aja kepikiran sama mantannya. Sekarang permasalahannya adalah, temen gue itu capek, kesel, dan bete banget kalo sampe tiap malem tuh dia nangis gara-gara kepikiran si mantan. Gue, sebagai manusia yang sangat tidak ahli dalam cinta-cintaan apalagi ngelupain bekas pacar, tentu aja bingung mau ngasih solusi apa. Soalnya dulu gue juga suka curhat sama orang lain serta minta solusi gimana cara ngelupain mantan. Rata-rata yang gue tanyain itu ngejawab hampir seragam. Mulai dari yang standar seperti buang semua barang-barang yang ngingetin sama mantan, hapus SMS-SMSnya, sampe ke yang ekstrim kaya langsung cari pacar lagiiii..*diucapkan dengan nada lagu ST12. Hehehehe…*

Pada kenyataannya, gue ga bisa gitu aja ngelupain mantan gue. Eh ralat. Mungkin bukannya ga bisa, tapi ga mau. Waktu itu, setelah si orang-orang ngasih petuah yang hampir seragam, gue cuma iya-iya aja. Tapi ga gue lakuin. Abis gue mikirnya mereka sotoy amat. Gatau perjuangan gue sampe segitunya apa? Ngomong gampang, tapi coba mereka yang kaya gue, pasti susah deh ngelakuinnya. Begitu yang ada di pikiran saat itu. Gue emang suka nyari kesibukan laen, maen bareng temen-temen misalnya. Sejenak, emang bisa ga kepikiran tentang cewe. Cuma begitu malem dateng dan gue kembali sendiri di kamar, mulai deh drama-drama mellow bin jijay terjadi. Emang gue udah usaha nyari kegiatan yang bisa ngalihin perhatian, dan itu efektif pada waktu siang. Tapi gue masih ga berani buat ngapus SMS. Gue masih nyimpen barang pemberian si mantan. Gue masih dengerin lagu-lagu yang ngingetin sama waktu-waktu kami pacaran dulu. Intinya, gue masih takut keilangan kenangan. Gue menikmati kesedihan yang didapet dari sengaja-tidak-mau-ngelupain itu. Aneh memang. Kayak orang gila. Masa sedih dinikmatin. Tapi emang gitu kenyataannya. Gue suka ngebandel dengan ngambil suasana malem buat mikirin si mantan, baca-baca SMS dia, dengerin lagu yang ngingetin sama dia, sampe gue merana sendiri. Gue sedih. Sebenernya ga pengen kayak gitu. Tapi gebleknya tetep  dilakuin. Itu terjadi cukup lama. Saat itu gue belom sadar kalo sebenernya  gue GA MAU ngelupain, bukan GA BISA ngelupain. Hingga pada suatu titik dimana gue cape akan ke-mellow-an dan ke-loser-an gue, akhirnya dengan hati yang mantap diapuslah SMS dari si mantan yang berjumlah ratusan itu. Ajaib bos, entah kenapa perasaan ini lega banget. Gue ngerasa kaya gada beban, kaya nemuin cahaya terang di hadapan gue *lebay* Ternyata bener aja, semua emang harus diniatin kuat dari hati. Di saat gue cape akan kecengengan ini gue pengen maju dan ga terbenam dalam bayang-bayang kenangan, gue mulai niatin hati dengan kuat buat lupain. Gue beraniin diri untuk buang kenangan-kenangan itu. Dan ternyata sukses. Hal yang dulu gue bilang standar, sepele, cuma omong doang tapi susah dilakuin, ternyata gampang dan hasilnya efektif. Itu semua emang gue-nya aja yang ngebandel. Nyiksa diri sendiri.

Berangkat dari pengalaman di atas, gue pun ngasi solusi standar itu ke temen curhat tersebut. Dan bisa ditebak dia bilang apa,  “Susah Daaamm..susaahhh” Yah, jangan-jangan ni orang punya kecenderungan yang sama kaya gue nih. Suka nyiksa diri sendiri dengan kenangan-kenangan. Akhirnya gue ceritain aja Teori Bukannya Ga Bisa Tapi Ga Mau itu ke dia. Plus pengalaman-pengalaman gue. Dan anehnya, dia menyetujui teori itu, sodara-sodara! Muahahahahaha…padahal gue sotoy-sotoyan aja, walopun berdasarkan kisah nyata sih. Si temen gue itu pun bilang,”Iya Dam, gue sekarang jadi mikir ternyata gue tuh emang suka sengaja nginget-nginget dia”  Hmm..ngaku juga akhirnya.

Gue sendiri masih ga ngerti dengan adanya fenomena ini. Ada orang yang suka nyiksa dirinya sendiri dengan cara seperti itu. Secara ga sadar orang-orang seperti mereka (dan gue, kadang-kadang) bakal bilang ga bisa ngelupain, susah amat ngelupain, ngeluh sana, ngeluh sini, padahal mah kalo gue bilang sih mereka (dan gue, kadang-kadang) aja yang secara ga sadar ga mau ngelupain. Mereka (dan gue, kadang-kadang) ngerasain sensasi tersendiri dengan nyiksa diri gitu. Ada kenikmatan aja tuh pas ngerasain kepedihan.  Mungkin bisa dibilang sensasinya tuh sama dengan ketika mencabut bulu idung, uhh.. sakit-sakit enak gimanaaa gitu. Apakah ini merupakan suatu penyakit kejiwaan? Ga tau juga ya. Tadinya mau googling buat ngeriset ini, tapi males ah. Kan sesuai judul blog-nya, buat iseng aja: ga ada yang ilmiah dan ga ada yang serius. Hehehehe…

Ya buat temen-temen yang punya permasalahan sama, coba lo pikir lagi. Introspeksi lagi. Tanyakan ke diri masing-masing “Gue ini ga bisa ngelupain atau ga mau ngelupain? Udah siapkah gue untuk ngelupain segala kenangan?” Emang sih, masih banyak kekurangan dari teori ini. Banyak hal misal keadaan yang bikin lo inget terus sama mantan lo. Begitu banyaknya kebetulan yang bikin lo keingetan lagi, seperti ketemu mulu di manapun berada, orang-orang sekitar yang ga sengaja bikin lo inget, pokonya segala keadaan ga terduga yang bikin lo keingetan lagi padahal lo udah berusaha keras buat lupain. Ya, keadaan. Itu yang ga bisa dicegah. Buat nanggulanginnya, tinggal kembali lagi ke lo. Apakah lo kuat dan menganggap semua kejadian ga terduga itu kebetulan  belaka sehingga ga usah terlalu dipikirin.  Atau malah lo malah jadi mikirin terus dan ngehambat usaha lo buat maju?

2 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. dita said, on December 19, 2008 at 09:04

    hmm.. ya namanya orang beda2 ya Dam..
    kl gw, gw emang gamau ngelupain semua kenangan yang ada di diri gw, dair manatan2 gw, teman ,kerabat dll.. gatau sih ya.. kl gw sih emang ga maua ngelupain dan ga akan lupa juga sih kl menurut gw.. sampe tua jg pasti lo inget gt sm mantan lo..

    yah.. mungkin pengertian kata ‘lupa’ lo dan gw disini berbeda, mungkin ‘lupa ‘ yg lo maksud ga mau nginget2 lg apa gmn gitu seperti yg lo paparkan, kl buat gw ‘lupa’ itu = ga ada di ingetan lo.

    tp bagus,lo menemukan cara lo sendiri untuk menyelesaikn masalah lo, kl kaya gini biasanya lebih enak dan lega.

    gitu kali yee komen dari gw

  2. shaami said, on February 8, 2009 at 15:13

    haha..
    setuju dam. semua juga karena kita nggak mau kok, bukan karena nggak bisa.
    oya trus ada tambahan ni, melenceng dari topik sih. tapi ada nyambungnya lah dikit..
    “kita lihat apa yang mau kita lihat.”
    itu kata temen gw yang anak psikologi -si jawa-. dia mengeluarkan kata2 ini ketika di bis, gw duduk dan dia berdiri depan gw.
    “iih wa, pemandangan gw ga banget dah! bulu ketek lo yang bak hutan itu menggangguku.. uuhhuhh”
    “itu karena lo emang mau liat bulu ketek gw, mi. lo liat apa yang mau lo liat”


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: