Long Journey

Menghargai

Posted in Pemikiran Ga Jelas by Adam Rinaldi on December 15, 2008

Gue sadar, udah banyak yang berubah dalam hidup gue saat ini. Baik itu dari fisik, sifat, sikap, cara berpikir, sampai selera akan sesuatu. Kalo dari fisik, itu keliatan banget dari gue yang semakin ga oke. Hahaha…*kayak dulunya oke aja* Dan satu hal ga kasat mata yang paling gue sadarin juga rasain adalah, perubahan sifat dan sikap, yang menurut gue sendiri sih cukup drastis. Seperti yang udah temen-temen ketahui, dulu gue orangnya egois, manja, jarang bantu orang, ga peka sama keadaan sekitar dan temen-temen di sekeliling. Bagi gue waktu itu, cuma ngelakuin apa yang gue mau, peduli setan orang mau mikir apa, nganggep apa, yang penting gue seneng. Cuma makin kesini, setelah melewati berbagai fase kehidupan (jiyaa..bahasanya..) gue pun makin sadar. Gue harus peka, harus menghargai orang lain, karena dalam hidup ini gue ga sendiri ngejalaninnya. Walopun gue orangnya ga begitu bisa bersosialisasi, ga bisa berkomunikasi dengan baik, prefer diem daripada banyak omong, tapi gue bangga bisa menghargai orang di sekeliling. Sebagai contoh, gue sebisa mungkin berusaha buat ga ngelupain jasa orang yang pernah nolongin gue sekecil apapun. Apabila orang yang pernah gue tolong itu butuh bantuan, sekuat tenaga gue bakal coba bantuin. Emang keliatannya sepele. Tapi ternyata hal kecil kaya gini punya dampak besar. Gue akan cerita sebuah kisah yang sempet bikin shock kemaren.

1 tahun lalu, pernah terjadi kesalahpahaman antara gue dengan temen gue, sebut aja si A. A ini sering banget minta tolong sama gue, walopun diakui si A kami ini ga deket. Gue hampir selalu bisa bantuin dia tiap dia butuh, misalnya nganterin dia kesana kemari. Sampai akhirnya, dari kebersamaan itu, gue mulai ngerasa ada rasa-rasa “aneh” muncul di hati ini. Saat itu gue belom berani menyimpulkan apakah itu rasa sayang sebagai sahabat atau lebih dari itu (harap diketahui si A ini adalah cewe) Nah, pas lagi bingung-bingungnya sama perasaan, gue cerita sama temennya A. Gue nanya ke dia, ini sebenernya perasaan apa sih? Apa suka? Apa sayang? Atau gimana? Ketika dalam kebimbangan itu, singkat cerita si A tau tentang hal ini. Cuma, si A salah paham. Dia taunya gue suka sama dia. Dia pun marah, ngediemin gue. Gue ngerasa aneh. Aneh banget. Gue aja belom tau itu perasaan apa, siapa tau itu conditional love aja. Perasaan sayang yang dateng pas saat-saat tertentu. Lagian, kalopun gue beneran suka, trus kenapa? Apa gue ga boleh? Gue ngerasa dia childish banget. Hanya karena kesalahpahaman sepele gitu, dia ngelupain apa yang udah pernah gue lakuin buat dia. Nganterin dia sampe ujan-ujanan, itu sering banget. Tapi liat yang terjadi pas ada kejadian itu. Dia langsung marah dan ngediemin gue. Bukan. Bukannya gue perhitungan, ga ikhlas atau sejenisnya. Gue cuma heran aja gitu, masa sih di dalem hati dan pikirannya ga ada sesuatu yang bikin dia sadar bahwa “oh iya, dulu gue suka dibantuin sama dia, masa gara-gara gini doang marah” Padahal gue suka mikir kaya gitu sebelum mau marah sama orang. Gw mikir dulu jasa-jasanya dia buat gue.

Akhirnya, karena gue ga suka cari perkara, gue mengalah buat minta maaf. Waktu pemulihan hubungan baik sama dia cukup lama, sekitar 2 bulan. Setelah itu, barulah dia mulai ngomong lagi. Dan dia pun minta tolong sama gue kembali.

Cuma sayang, kemaren gue dapet berita ga enak. Gue denger dari temenĀ  yang juga temen deketnya si A, kalo ternyata selama ini istilah kasarnya gue dimanfaatin oleh si A. Anjrit. Perasaan gue campur aduk saat itu. Marah, kesel, kecewa. Selama ini kebaikan gue cuma dianggep gitu? Gue ga nyesel udah berbuat baik sama dia. Toh selama ini gue juga ikhlas ko. Gue mikirnya dengan gue bisa membantu orang laen, maka suatu saat apabila kita butuh bantuan, kita akan dibales bantuin. Tapi setelah gue denger berita ini, bener-bener speechless deh. Gue ga mungkirin ada rasa sakit di hati ini. Mungkin karena gue belom bisa ikhlas sepenuhnya kali ya. Orang yang ikhlas pasti bakal tabah kalo mengalami hal sama kayak gini. Sedangkan gue, sempet uring-uringan. Gue takut keikhlasan selama ini jadi sia-sia dan pahalanya malah ga jadi (itu mah ga ikhlas atuh namanya yak?)

Hal yang bisa gue dapet dari sini mungkin gue harus terus belajar buat ikhlas. Membersihkan hati. Jangan pernah nyesel. Tetep hargai orang. Selalu bersyukur sama apa yang udah didapet. Dan pastinya, harus sabar. Gue kira selama ini gue udah cukup sabar. Ternyata belom yah. Dan lagi yang jadi pikiran gue saat ini adalah, kenapa sih orang lebih ngehargain apa yang dia pengen daripada apa yang dia butuh? Orang lebih ngehargain pacarnya yang cuma ngasih dia kesenengan, kadang lupa sama sahabatnya yang dia butuhin pas lagi susah. Orang bakal milih emas daripada air ketika dia ditawarkan buat memilih satu dari dua benda itu. Pernah ga sih kita bersuka cita pas kita masih bisa menghirup udara bersih, meminum air yang sejuk, melihat segala sesuatu yang indah, membuka mata di pagi hari setelah tertidur lelap, dan hal-hal ‘biasa’ lainnya yang padahal kita butuhkan? Kita pasti bakalan lebih gembira suka cita ketika mendapatkan apa yang kita pengen. Dapet laptop baru, baju baru, atau apalah yang kita mau. Emang ga semua orang gitu sih. Tapi dari apa yang gue dapetin dari sekeliling, kenyataannya menguatkan pernyataan tersebut.

Yah, yaudahlah gue pikirin juga percuma. Yang ada cuma capek. Mending jalanin aja deh ni idup.

3 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. busbyseotest said, on January 19, 2009 at 01:46

    hai lam kenal yah ,,,

  2. shaami said, on February 8, 2009 at 15:18

    bawahahahahaha siapa “A”??
    hahahahaha

  3. Adam Rinaldi said, on February 10, 2009 at 22:17

    buat shaami : masa ga tau sih? hahaha


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: