Long Journey

Gengsi

Posted in Pemikiran Ga Jelas by Adam Rinaldi on December 2, 2008

Ehm..setelah sekian lama ga menodai Si Blog ini dengan tulisan gebleg gue, akhirnya dia harus merasakan kembali penderitaan dengan digerayangi oleh ketikan-ketikan gue (btw bahasanya berasa baca koran Lampu Merah ga? Hehehehe)

Beberapa hari ini, gue jadi doyan berpikir. Mikir apa aja, segala rupa. Yah mungkin dilandasi oleh keprihatinan gue terhadap otak ini yang kayanya jaraaaaannnngg…banget dipake. Sehingga rasanya perlu membuat si otak produktif dan tidak makan gaji buta. Tetapi sayang beribu sayang, apa yang gue pikirkan selalu ga jelas ujung pangkalnya. Misal, gue lagi pengen ngerenungin arti hidup, eh ujung-ujungnya malah kepikiran cewe mulu. Atau ngga, gue lagi mikirin gimana yah supaya tugas praktikum ini bisa gue kerjakan tanpa cacat, ga lama kemudian gue malah berkata “aaahh..santai. Yang penting sekarang ke Circle K, beli cemilan”

Duh. Intinya emang gue lagi ga jelas banget. Setumpuk tugas, seabreg kepanikan, namun sifat ngegampangin gue udah bikin semua malah jadi makin kaco. Tugas ketunda-tunda, mau belajar bingung apa yang mau dipelajarin, akhirnya kehidupan rutin harian gue cuma diisi dengan kuliah-praktikum-pulang-ngenet-tidur. Yah kadang-kadang ngerjain tugas juga sih. Tapi ni otak sama sekali ga diberdayakan.

Sampe akhirnya hari ini, ketika gue mandi (kamar mandi memang tempat terbaik buat merenung dan mendapat inspirasi. Heheheheh) pikiran gue tiba-tiba melayang pada suatu hal. Suatu kata. Yaitu:

Gengsi.

Menurut kamus Besar Bahasa Indonesia:

geng·si /géngsi/ n 1 sanak keluarga (orang-orang yg masih ada hubungan keturunan); asal turunan: tidak ada — nya yg tinggal di sini; ia terlalu membanggakan ketinggian — nya; 2 kehormatan dan pengaruh; harga diri; martabat: tindakannya hanya untuk menjaga — nya;
geng·si-geng·si·an v suka (sok) bergengsi;
ber·geng·si v mempunyai gengsi: di beberapa pertandingan ~ yg bertaraf internasional, ia selalu keluar sbg juara

Hoo..gengsi. Kayaknya setiap orang punya rasa (atau sifat?) yang satu ini ya. Gengsi itu sebenernya bagus apabila kita bisa dengan baik menempatkannya dan dalam porsi yang pas. Contohnya, jadikan gengsi sebagai motivasi untuk meraih prestasi. Kayak temen gue “IP gw harus lebih gede dari si A, masa gue kalah sama cewe” atau buat yang cewe “Gue harus dapet IP 4, emangnya cewe ga bisa lebih daripada cowo” Nah, yang kaya gitu tuh bisa dijadiin contoh. Tapi di sini yang bakal gue bahas adalah sifat gengsi yang tinggi, juga cenderung berlebihan.

Jujur aja, gue ini dulunya adalah orang yang sangaaaattttt….gengsian, terutama ke orangtua. Misalnya, gue gengsi banget minta maaf sama orangtua kecuali pas lebaran, gue gengsi banget ngomong kalo gue sayang mereka, dan gue ga pernah ngucapin selamat ulang taun ke mereka. Ga tau kenapa, gengsi aja gitu. Trus gue juga suka gengsi kalo abis putus. Gue selalu nunjukkin kalo gue bisa dapetin cewek lagi setelah putus itu. Gue ga mau ngeliatin ke mantan-mantan kalo gue sebenernya masih sayang sama mereka. Dan pada awal-awal putus biasanya gue sulit buat berhubungan baik dengan mereka. Gengsi udah bikin gue kadang tersiksa dalam hati. Dia merupakan tembok besar yang ngehalangin gue untuk bertindak atau ngerasain apa yang ngebuat gue nyaman. Gengsi membuat gue sulit maju. Susah dewasa. Bikin gue terkesan sangat kekanakan. Ternyata setelah gede gue baru sadar akan itu semua. Gengsi berlebih udah ngebuat gue rugi. Entah berapa kesempatan yang terlewat akibat kegengsian  sendiri.

Dan sekarang, pas gue udah mulai berubah*tapi sayangnya gue kebablasan berubah menjadi orang yang mempunyai tendensi untuk malu-maluin* gue ga sungkan buat minta maaf, gue ga malu buat bilang kalo gue sayang sama orangtua, bilang terima kasih, dan hal-hal lainnya yang gue rasa nyaman ngelakuinnya. Hati gue jadi lebih tenang dan lebih lepas.

Gue juga mikir, selain ngehambat diri sendiri, rasa gengsi yang berlebihan itu ga jarang ngebuat orang laen rugi. Pasti orangtua gue ngerasa sakit ati ketika gue berbuat salah atau ngebentak mereka tapi gue ga minta maaf. Mereka emang ga nunjukkin kesakithatiannya, atau malah saking tulusnya mereka sayang sama gue, rasa sakit itu ga ada sama sekali. Cuma, udah jelas, itu sangat ngerugiin mereka. Mungkin aja suatu saat gue ngelakuin kesalahan sama orang laen, trus gue ga minta maaf, dan si orang yang disakitin itu berasumsi bahwa orangtua gue ga ngajarin minta maaf. Orangtua gue jadi jelek di pikiran orang. Ini sih pemikiran lebay aja, semoga ga gitu pada kenyataannya. Cuma ga menutup kemungkinan kan kalo itu terjadi? Gue juga sekarang udah suka ngucapin selamat ulang taun ke orangtua, suka ngasi kado. Yah walopun hal-hal kecil dan keliatannya sepele, tapi setidaknya gue bisa ngebuat mereka tersenyum. Yang lebih penting, gue udah mulai bisa mengurangi sifat gengsi gue yang berlebihan.

Masih banyak contoh kerugian dari gensi berlebih ini. Satu hal yang gue perhatikan adalah dalam kasus percintaan. Banyak banget orang putus, berantem, cuma gara-gara salah satu diantara mereka (atau malah keduanya?) punya gengsi yang sangat gede. Misalnya, si cowo ngelakuin kesalahan sama si cewe. Trus si cowo udah mati-matian minta maaf, cuman emang cewenya jual mahal, akhirnya si cowo jengah juga. Diputusin lah si cewe. Dan si cewe nyesel abis-abisan akhirnya. Atau mungkin kebalikannya. Si cowo ogah minta maaf ke cewenya karena, lagi-lagi, gengsi. Masalah pun berlarut-larut ampe terucaplah kata putus. Dan si cowo nyesel 7 turunan. Untuk kasus percintaan lain, misalnya banyak banget kesempatan jadian terlewatkan akibat si gengsi ini. Gue jadi inget kata-kata di buku Gege Mengejar Cinta karya Adhitya Mulya di mana di situ tertulis, “gengsi adalah kulit kedua cewe” Hmm..keren kata-katanya. Dan ngeliat dari pengalaman gue sih, emang bener juga kalo cewe punya rasa gengsi yang lebih tinggi dibanding cowo. Setidaknya gue sendiri pernah ngerasain itu *yak, curhat teruusss…* hehehehe.. Tapi emang kok, beberapa temen gue yang cewe pernah cerita sama gue, dan mereka rata-rata begitu. Pas ada masalah sama cowonya, pasti ada gengsi nyelip di situ.

Yah, kayanya panjang banget tulisan kali ini. Gue sih cuma pengen bilang, kalo bisa ga usahlah gengsi gede-gedean (jadi kaya judul sinetron) Coba deh mikir, apa dampak dari kegengsian tingkat tinggi itu buat diri lo semua? Kalopun lo bisa memanage gengsi itu jadi suatu hal yang positif untuk diri lo dan orang lain, itu boleh. Dan tiap orang lumrah kok punya rasa gengsi. Harus malah untuk beberapa kasus. Tapi, ya kata gue tadi, ga usah berlebihan dan bisa nempatin rasa itu sesuai tempat serta waktunya. Intinya sih gue cuma pengen nuangin apa yang ada di pikiran berdasarkan pengalaman selama ini. Referensi tulisan ini emang ga begitu banyak, cuma dari pengalaman pribadi, pengalaman temen-temen yang curhat sama gue, dan juga sedikit ngambil dari cerita novel. So, ga ada bukti ilmiah yang bisa membenarkan atau menyalahkan isi tulisan gue. Ini semua kembali lagi pada opini masing-masing. Oke bos?

2 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. dita said, on December 2, 2008 at 05:00

    hihihi

    Gengsian jg toh dulu nya..

    hebat mau mengakui!! kirain gengsi juga ngakuin nya… hahahaha

  2. Septine Wulandini said, on December 9, 2008 at 08:58

    hahaa
    lucu juga
    bener2 elo
    hahahaaa


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: