Long Journey

Review Suka-suka Mifi BOLT Aquila Max

Posted in Review by Adam on May 14, 2017

Setelah hampir 2 tahun gue mengandalkan modem USB BOLT generasi pertama sebagai sarana berinternet, akhirnya 2 hari lalu gue memutuskan untuk membeli mifi. Bukan karena rusak, tapi lantaran port USB laptop gue bermasalah. Pembelian perangkat ini juga sebenernya suatu kesalahan sih. Jadi gue pikir, nih produk merknya Huawei. Taunya pas gue periksain (dan sialnya udah gue tebus), ga ada judulnya. Cuma ada tulisan produksi PT Panggung Electric Citrabuana. Pantesan aja gue ngerasa murah amat Huawei harganya segitu. FYI, BOLT Aquila Max ini harganya Rp 349.000 di BOLT ZONE Bogor. Ya sudahlah, nasi sudah menjadi bubur. Akhirnya gue bawa pulang aja.

Untuk spesifikasi, ini gue copy paste dari situs BOLT nya langsung :

Maximum Power

Up to 12 hours of working time

4G LTE

Download up to 110 Mbps with BOLT 4G Ultra LTE

Sharing up to 8 Users

Wifi 802.11 b/g/n 2.4 Ghz

Multiple devices (PC/Laptop/Tablet/Smartphone/Smart TV)

Battery

Capacity 3000 mAH

Bigger LCD Screen

Colorful Information display 1.44 inch

INTELLIGENT SCREEN

Check Battery Status

Check Internet Quota

Display BOLT Number & WiFi Passwod

Yep, perbedaannya sama BOLT Aquila Slim yang lebih awal keluar adalah cuma di kapasitas baterai doang, itulah mengapa namanya diembel-embeli MAX. Kalo Aquila Slim punya 1700 mAh, yang MAX ini 3000 mAh. Hampir 2 kali lipat. Kalo menurut review-review tentang Aquila Slim, memang hampir semuanya mengeluhkan kapasitas baterainya yang kecil. Sisanya ngga ada beda. Okelah, mari langsung review aja ya.

IMG_20170514_181312[1]

Kelengkapan. Mifi, kepala charger, kabel data, kartu garansi, panduan singkat (2 buah) dan kartu BOLT dengan bonus 32 GB (10 GB bonus aktivasi, 10 GB streaming, 12 GB bonus selama 1 tahun alias 1 GB per bulan dari tiap isi kuota)

IMG_20170514_181505[1]

Depan. Layar 1,44 inch. Bahannya plastik glossy gampang tergores dan agak norak menurut gue. Tombol power ada di atas, tiap ditekan menampilkan berbagai informasi pada display. Ada layar utama yang menampilkan bar sinyal, baterai, nomor, dan jam. Lalu klik power ada informasi nama network dan wifi key kita, klik lagi ada info sisa kuota, klik lagi ada info kekuatan sinyal dalam satuan dBm dan nomor IMEI. Buat idupin atau matiin, tahan tombol power agak lama.

IMG_20170514_181529[1]

Bawah. Port charger, tombol WPS (yang mana gue ga paham arti dan kegunaannya walaupun udah googling beberapa kali), sama tombol reset.

IMG_20170514_181607[1]

Belakang. Bahannya beda sama depannya, yang ini dari plastik agak kesat. Cara bukanya gampang. Ada baterai sebesar 3000 mAh.

Speedtest

Speedtest. Ini hasil pengukurannya. Termasuk lemot memang. Di tempat gue susah sinyal apapun kecuali XL. Entah apakah hujan juga berpengaruh atau tidak, karena gue ngetsnya pas hujan.

Nperf

Nperf. Kalo ini hasil Nperf. Sama buat ngetes kecepatan juga.

Terakhir, kita sampai pada rangkuman dan kesimpulannya.

Kelebihannya :

  • Sanggup nyala selama 10 jam sehari dari keadaan baterai penuh ampe 1 bar. Ya sesuai namanya yang pake MAX.
  • Bentuknya cukup ringkas jadi enak dibawa kemana-mana tanpa perlu powerbank.
  • Relatif terjangkau harganya
  • Tangkapan sinyal relatif bagus, selama berinternet dan download ga pernah putus-putus walopun sinyal yang didapat cuma 1-2 bar, ga pernah penuh.

Kekurangannya :

  • Bahan glossynya gue ga suka. Gampang kegores.
  • Merk lokal yang gue belom tahu kehandalannya. Memang perusahaan ini ada afiliasi dengan merk Akari dan pernah kerjasama perakitan dengan Huawei, tapi gue tetep aja agak gimana gitu.
  • Display sisa kuota ternyata ngga menampilkan yang sebenarnya. Itu kuota gue tetep aja ditampilin dengan angka 20GB padahal udah gue pake sekian giga. Memang lebih baik pake aplikasi MyBOLT buat mantau sisa kuotanya.
  • Cuma bisa berbagi ke 8 perangkat. Dibandingkan mifi punya Smartfren yang bisa berbagi sampe 32 perangkat, jelas kalah jauh walaupun sebenernya buat gue pribadi ga terlalu penting juga sih masalah ini.
  • Locked cuma buat BOLT.

Kesimpulan selama 2 hari ini sih gue cukup puas. Streaming ga buffering, download pake IDM 800an Kb s/d 2 MBps. Segitu gue berbagi sama HP orangtua. Sementara kekurangan-kekurangan yang mungkin lebih ke arah subyektif, masih bisa diterima lah. Oke segitu aja yang bisa gue tulis. Akhir kata, terima kasih yang udah menyempatkan membaca dan semoga review ini berguna yes.

Advertisements

Review Suka-suka Motorola E3 Power

Posted in Review by Adam on November 27, 2016

Perhatian : Review dibuat murni berdasarkan pengalaman gue memakai gadget ini.

Bosen dengan ketidakfleksibelan iPhone 5s, gue jadi pengen balik ke Android. Setelah iseng-iseng liat Lazada, gue nemu promo Motorola E3 Power ini. Cocok neh kayanya buat gue. Yasudah, ditebuslah tuh HP dengan harga Rp 1.799.000. Setelah gue pake selama 2 minggu, berikut yang bisa diceritain.

Desain :

Datang dengan kelengkapan handset, kepala charger, kabel data, headset, dan bonus kartu XL 12GB, HP yang gue beli ini warnanya item, dengan lis berwarna abu-abu tua. Desainnya biasa. Ngga terlalu tipis, kaya kebanyakan HP sekarang yang berlomba-lomba buat bikin desain setipis mungkin. Setiap sudutnya dibikin membulat. Back covernya terbuat dari plastik tapi ada tekstur karetnya gitu, bikin enak buat digenggam, ga licin. Ada logo khas huruf M milik Motorola di bawah kamera belakangnya. Yang bikin rada mencolok mungkin ada grill speaker di depan bawah. Suaranya entah kenapa kecil banget dibanding hape-hape gue sebelomnya. Salah kuping gue atau emang begitu suaranya, ga tau juga. Kamera sekunder 5 MP ada di kiri atas, lampu LED notifikasi ada di kanan atas (merah kedip-kedip kalo ada pesan masuk, merah terus kalo charging, ijo kalo charged) Sisi kanan tombol power sama volume. Sisi atas port jack 3,5mm, sisi bawah port charger. Standar. Dari desain, jujur gue ga suka.

img-20161126-wa0009img-20161126-wa0010img-20161126-wa0011

Performance :

  • Aplikasi : Ga banyak aplikasi bawaan (bloatware) yang tertanam di hape ini. Malah kayanya ini Android murni deh. OS nya udah Marsmallow. Ga ada gallery atau music player. Dipaksa pake Google Photos sama Google Play Music. FYI, gue pake gallery dan music player dari pihak ketiga.
  • Suara : Keluaran suara dari loudspeaker maupun headset kecil.
  • Hardware : prosesor Mediatek MT6735P quadcore 1Ghz Cortex A53, RAM 2 GB, GPU Mali-T720MP2, ROM 16 GB (bisa ditambah microSD ampe 32GB), emang keliatan standar banget. Malah bisa dibilang downgrade dari HP Lenovo A6010 gue. Beberapa hari pake, ga ada kendala berarti sih.
  • Layar : 5 Inch HD 720p (294 ppi) Tombol kapasitif adanya di layar, bukan di body hape. Ada yang bilang layarnya Gorilla Glass, ada yang bilang ngga. Untuk amannya, gue pake tempered glass aja dah. Sempet sih iseng gores-gores layar pake kunci, ngga lecet sedikit pun. Tahan cipratan air juga. Jangan dibawa berendam tapi yak.
  • Game : yang gue coba cuma Candy Crush sama Angry Birds terbaru apa namanya lupa gue. Kadang ngelag. Makanya gue uninstall.
  • Skor AnTutu cuma 23ribuan.

screenshot_20161113-090505

Kamera :

Kamera utama menurut gue jelek. Walopun dia pake 8MP dengan autofocus, gue ngerasa hasilnya jelek. Mau di dalem atau di luar ruangan, dengan cukup cahaya atau pake flash, ga ada perubahan signifikan. Banyak noise. Kalo mau motret HDR, tangan kudu diem (steady) agak lama, kalo gerak dikit aja blur. Gue ngeliatnya dari sisi orang awam ya, asal liat jepret aja, ga dioprek-oprek secara teknis. Begitu pula dengan fitur rekam videonya yang cuma 720p. Kamera depan 5MP lumayanlah, ada fitur Beautify juga.

img_20161127_093614img_20161127_093625img_20161127_093633img_20161127_094508

Keterangan : Pake kamera utama. 3 atas outdoor, paling bawah indoor.

Keterangan : pake kamera depan.

Baterai

Dengan batre sebesar 3.500mAh dan bisa dicopot pasang, Motorola E3 Power emang mengandalkan ini sebagai jualan utamanya. Quick chargenya juga cukup membantu. Charging 15 menit buat 5 jam pemakaian katanya sih. Tapi emang bener, gue pake nih hape tahan seharian. Gue cabut charger jam 4.30 pagi dalam keadaan 100%, nyampe rumah sekitar jam 20.00 suka masih sisa 35% dengan pemakaian standar. Pemakaian aktif antara lain Twitter, Instagram, Line, Whatsapp, Chrome, dan telepon 5-10 menitan. BBM sesekali, dan muter musik sekitar 30-60 menit sehari. SIM card dipake 1 slot doang, dengan jaringan 4G terus. Bisa dimaklumi ketahanan batrenya didukung dengan layar yang cuma HD 720p, spek pas-pasan, dan pemakaian gue yang emang standar tanpa nge-game.

Kesimpulan :

Buat spesifikasi begini dihargain Rp 1.799.000 gue ngerasa kemahalan aja sih. Lenovo A6010 Plus gue seharga Rp 1.900.000 (itu harga Desember 2015, hampir setahun lalu) aja prosesor, kamera, dan tata suaranya lebih bagus. Nih HP emang lebih murah 100rb tapi keunggulannya cuma di baterai doang. So, gue ngerasa ga puas aja.

HP ini direkomendasikan untuk orang yang tidak butuh spek tinggi dan butuh HP berbaterai besar dari vendor yang sudah punya nama (Lenovo/Motorola), dibanding mungkin yang masih belom percaya sama HP keluaran China bergaransi distributor (Xiaomi) Buat yang kerja di lapangan atau ojek online cocok nih.

Review Suka-suka Microsoft Lumia 532

Posted in Review by Adam on April 10, 2015

Perhatian : Seperti sebelom-sebelomnya, gue review nih hape tanpa ada intervensi, sponsor, atau sejenisnya. Murni pendapat pribadi setelah melalui beberapa hari pemakaian. Kalo ngga objektif, culun, ngga lengkap, ya namanya juga review suka-suka.

Ada beberapa alasan gue mencoba Lumia 532 ini. Pertama, gue bosen dengan Android. Solusinya gue mencoba iOS dengan pake iPhone 4. Ngga lama gue pake karena keribetan dan ketidakfleksibelannya. Nyerah. Nyari blackberry Bellagio baru yang garansi TAM udah ngga ada. Berhubung gue pecinta Nokia yang sulit move on, maka tak ada Nokia, Microsoft pun jadi. Ditambah lagi gue perlu hape dual sim demi menunjang kerja gue. Maka dibelilah Microsoft Lumia 532 ini.

Kelengkapan :

IMG_0839

Seperti sudah diliat di atas, ada hape, charger, headset, kartu garansi, buku panduan, sama perdana Mentari. Ga dapet kabel data, apalagi bonus lainnya.

Fisik:

Kotak khas Lumia dengan ujung-ujung yang tidak membulat. Back cover melengkung, jadi enak digenggam. Apalagi ditambah dengan materialnya yang bukan glossy, sehingga ngga bikin licin atau ninggalin sidik jari.

IMG_0842 IMG_0841 IMG_0840

Tapi ya bagi gue sih ngga ada sisi elegannya. Terlihat seperti hape mainan dan murah.

Hardware :

Layarnya kapasitif touchscreen 4 inci 16 juta warna dengan resolusi 480 x 800 pixels (233 ppi) Entah mungkin karena gue kebiasaan liat layar iPhone atau karena dipakein anti glare, gue ngerasa ni layar jelek banget. Lebih jelek dibanding Samsung Galaxy Ace 3 yang sebelomnya gue pake.

Dilengkapin chipset Qualcomm MSM8212 Snapdragon 200, CPU Quad-core 1.2 GHz Cortex-A7, GPU Adreno 302, serta RAM 1 GB, nih henpon sangat smooth buat dioperasikan. Ngga kerasa lag sedikit pun. Maen game standar juga lancar. Cuma yang gue denger sih Windows Phone belom dilengkapin sama fitur real multitasking pada OSnya jadi kadang emang suka ada notif-notif telat nongol. Ga tau juga sih bener apa ngga. Tapi kalo emang bener kaya gitu, jadinya rada sayang tuh hardware padahal dengan spek seperti itu diharapkan biar bikin lancar multitasking.

Buat memori internal, terdapat 8 GB yang buat gue cukup sih. Bisa diperluas dengan microSD sampe 128GB. Sedikit tips, kalo mau pakelah microSD-HC class 10 biar aplikasi yang ditaro di kartu memori lancar dijalanin maupun diupdate. Ada beberapa kasus yang pake kartu memori pas-pasan jadi sering eror. Buat lengkapnya silakan googling sendiri atau ngubek-ngubek forum.

Kamera :

Kamera belakang 5MP tanpa flash. Bisa ngerekam video 480p@30fps. Buat secondary-nya cuma VGA. Jujur aja, ini salah satu kelemahan nih henpon. Hasil poto bisa dibilang butut banget. Jadi buat kamu-kamu yang doyan motret, nih hape bukan pilihan tepat.

Sight_2015_04_03_214059_549Sight_2015_04_03_152721_688Sight_2015_04_03_152551_837Sight_2015_04_03_152541_231Sight_2015_04_03_152531_051Itu beberapa contoh hasil jepretan. Aplikasi yang dipake Lumia Camera sama satu lagi gue lupa soalnya udah diuninstall.


Baterai dan SIM Card :

Baterai dengan kapasitas 1560mAh cukup tahan lama, apalagi kalo cuma 1 SIM yang dipake. Pengalaman gue pake dual SIM card aktif bersamaan, Twitteran, Path, chatting pake LINE, Whatsapp, dan BBM, sesekali nelpon, kuat sekitar 10 jam. Gue cukup puas dengan performa batrenya. Penerimaan sinyal juga cukup bagus. FYI, ini pake microSIM yah.

Kesimpulan :

Gue emang ngga terlalu dalem ngoprek nih hape karena keterbatasan waktu. Ngga tau deh ada aplikasi benchmarking macem AnTutu atau ngga di WP. Yang jelas gue cukup puas dengan nih hape. Kelebihannya adalah OS yang smooth, keyboard yang enak, batre yang kuat, dan harga relatif murah dengan spek hardware yang lumayan. Sedangkan kelemahannya ada pada desain terlalu sederhana, kamera dan layar yang payah.

Bus

Posted in Kejadian Sehari-hari by Adam on October 18, 2014

Gue berangkat dan pulang kerja biasa naek bus. Hal ini bisa gue syukuri karena ga perlu kayak temen-temen yang harus penuh perjuangan naek KRL buat nyampe tempat kerjanya. Naek bus simpel. Tinggal ke terminal, simpen motor, naek bus (udah pasti dapet duduk kalo berangkat), nyampe deh. Ga perlu berdesakan, ga perlu tindakan barbar buat masuk duluan atau dapetin bangku. Cuman kelemahannya adalah ongkos yang lebih mahal dan ngga sefleksibel naek kereta. Yah semua juga ada kurang lebihnya.

Yang pengen gue ceritain disini adalah beberapa pengalaman menarik gue selama naek bus. Pernah tuh pas sehari sebelom long weekend, bus sore menjadi sangat langka. Kalopun ada itu sangatlah penuh sehingga mustahil bisa dapet duduk kecuali you ibu hamil atau orangtua. Sialnya lagi, ketika itu gue lagi diare. Alhasil gue nahan mencredh sambil berdiri+berdesakan di bus. Belom cukup penderitaan gue, lantaran besokannya liburan panjang, makanya jalan otomatis macet dong. Bisa ditebak, buat ke Bogor dari Cempaka Putih aja makan waktu ampe 3 jam. Alhamdulillah gue ngga kecipirit sedikitpun. Huahahaha… Selain kejadian nahan mencredh 3 jam itu, kebanyakan sih gue nemuin orang-orang ajaib di bus. Pernah ada yang tidur ngoroknya kenceng banget sampe ngigo. Ngigonya juga bahaya pulak. Masa dia bilang “JANGAANNN… JANGAAANN… AKKK!” kenceng banget. Ampe orang-orang pada ngeliatin. Gue jadi salting dong. Suasana menjadi tegang. Disangkain gue berbuat tidak senonoh gitu, padahal nyentuh doi aja ngga. FYI, orangnya bapak-bapak loh. Huvttt.. Pernah juga ada nenek-nenek bawa ayam idup sehingga bus menjadi bau sekali, terus ada orang yang ngusir gue gara-gara gabisa naekin kakinya ke bangku, sampe gadis muda yang minta minum sama minyak angin ke gue gara-gara mabok pengen muntah kalo duduk di kursi paling belakang.

Dibalik cerita-cerita ngga ngenakin kaya gitu, gue tetep bersyukur sih ngga perlu naek KRL atau busway yang susah nyaman. Cuman sayang ajah belom pernah gue sebelahan persis sama cewe cantik buat diajak kenalan. Siapa tau berjodoh gitu. Huehehehe.

HBD Lima Taon Blog

Posted in Uncategorized by Adam on November 11, 2013

Eh ga kerasa udah 5 taun aja nih gue ngeblog di sini. HBD ya! Tumben-tumbenan gue bisa ngga bosen nulis ampe 5 taon gini. Biasanya angin-anginan. Huehehehe

Sotoy

Posted in Sekolah dan Kuliah by Adam on November 11, 2013

Salah satu dari sekian banyak sifat buruk gue adalah sotoy. Entah berapa kali kesotoyan gue ini menjadi bumerang yang merugikan. Salah satunya adalah antara gue dengan dosen pembimbing skripsi. Saat itu, gue abis ganti dosen skripsi. Dosen yang baru ini setahu gue keahliannya di bidang ergonomika dan robotics. Jadi lumayan jauh sama bahasan skripsi gue yang dulu tentang manufacturing (DFM). Awalnya gue pesimis dosen ini bisa membimbing gue membahas manufacturing. Lah wong beliau terkenal sebagai ahli robot dan ergonomic. Tapi oleh sang dosen gue disuruh tetep ngerjain tentang manufacturing supaya cepet selesai dan ga perlu belajar dari awal lagi. Yowes nurut aja.

Salah satu kebiasaan Pak Dosen ini adalah tiap minggu mengumpulkan semua anak bimbingannya dalam ruangannya, trus menjabarkan penelitian serta progress skripsi mereka di depan yang lain. Ketika giliran gue disuruh memaparkan tentang tema penelitian, gue menjabarkan dengan semangat berapi-api. Sok pinter. Padahal asli itu presentasi gue ngasal abis. Cuma demi sisa-sisa wibawa sebagai mahasiswa paling senior di situ, gue terpaksa pede bersotoy ria. Para mahasiswa junior pada ngangguk-ngangguk. Entah terkesima dan ngerti bahasan gue atau pura-pura ngerti sambil ketakutan gara-gara ada sesepuh mahasiswa presentasi. Ngerinya sih kalo mereka sebenernya dalam hati ngetawain gue.

Suatu hari di tengah diskusi rutin, di depan mahasiswa-mahasiswa lain, terjadi percakapan antara gue dengan sang dosen.

Dosen : Jadi, gimana progres skripsi kamu?

Gue : Hmm.. susah Pak kalo mau pake DFM. Soalnya kan kita ngga ada barang yang udah jadi.

Dosen : Ohh.. Jadi kalau barangnya belom ada ngga bisa pake DFM ya?

Gue : YA ENGGA LAH (penuh kesotoyan)

Mahasiswa lain : *kembali mengangguk-angguk*

Beberapa minggu kemudian, gue ketemu sama temen seangkatan yang ngambil S2. Kampus boleh bareng, umur boleh sama, tapi doi udah melanglang buana dengan S2-nya, sementara gue S1 aja belon kelar-kelar. Kami ngobrol di bangku kampus. Sebut saja namanya X.

X : Piye, Dam? Masih sama Pak B?

Gue : Udah ngga, X. Aku ganti dosen. Pak H.

X : Ohh..  Aku juga diajar sama Pak H.

Gue : Oh ya? Ngajar apa di S2?

X : Ngajar DFM.

Gue : ………….

Demi memastikan kenyataan mengerikan tersebut, gue buka web akademik. Betapa terkejutnya gue ngeliat di CV bahwa Pak Dosen dulu ngambil masternya tentang manufacturing. Jadi selama ini gue sotoy sama dosen yang master di bidangnya. Asli gue malu banget kalo inget peristiwa presentasi yang sok taunya ampun-ampunan itu. Setelah tau hal tersebut, gue berusaha buat ati-ati lagi mengenai DFM.

Beberapa bulan kemudian gue akhirnya lulus dan mulai ngurus-ngurus surat, administrasi, transkrip, dll. Kejadian sotoy mengenai DFM sudah terlupakan sedikit. Hal paling nyebelin setelah lulus adalah ketika gue harus ngurus transkrip nilai. Itu kudu ngurus ke fakultas, yang mana gue kudu ngantri dengan mahasiswa jurusan lain, sehingga waktu yang dibutuhkan juga lama. Sembari nunggu legalisiran transkrip, gue mendatangi ruangan dosen pembimbing buat nyerahin revisian skripsi sambil ngobrol sejenak.

Dosen : Piye? Gimana rencanamu abis lulus ini?

Gue : Ya maunya apply kerja dulu Pak. Tapi ini belom dapet legalisiran transkripnya. Lama banget ini saya ampe hampir 2 minggu ngurusnya.

Dosen : Ah masa sih? Legalisiran kan sebentar.

Gue : Yang sebentar itu SKL, Pak. Ini transkrip nilai kan urusannya sama fakultas. Lama banget birokrasinya, payah ya Pak. Cuman paraf doang lama banget. (SOTOY DETECTED)

Pas abis gue ngomong begitu, pintu ruang dosen gue diketok. Tampak staf TU lagi bawa tumpukan kertas.

Staf TU : Pak H, ini TRANSKRIP yang harus DIPARAF Bapak hari ini.

Dosen : Oh iya, taro meja sini aja.

Gue : ………

Ternyata untuk ngedapetin legalisiran transkrip kudu pake paraf dosen pembimbing gue yang kebetulan sekarang menjadi pejabat di fakultas. Alhamdulillah beliau ngga tersinggung dengan ucapan gue, dan menetralkan suasana dengan cepat, kalo kaga bisa-bisa transkrip gue ditahan sama si Bapak. Huehehehe…

Ngaca

Posted in Kejadian Sehari-hari, Pemikiran Ga Jelas by Adam on October 24, 2013

Gue sering liat di internet pengendara motor/mobil yang memposting foto spontan ‘pelanggaran’ pengendara lain di jalan. Sebagai contoh, banyak yang motret berbagai kesalahan orang lain di lampu merah, seperti motor yang berhenti di jalur tunggu khusus sepeda, orang cenglu (bonceng bertiga), orang tanpa helm, mobil mewah yang minum bensin bersubsidi, dll. Setelah dipotret, foto tersebut disebarluaskan di internet dengan komen tambahan bernada menyindir. Mungkin maksudnya baik, yaitu buat mengingatkan orang lain agar ngga berbuat seperti itu. Atau bisa juga untuk memberikan efek jera kepada pelaku pelanggaran. Siapa tau dia punya Twitter trus mendapati potret dirinya ada di dunia maya, dengan status pelaku pelanggaran, sehingga dia malu. Niatnya bagus. Cuman yang ngeganjel di pikiran gue adalah seberapa pentingkah kita (sebagai pengendara tentunya) repot-repot memotret kesalahan orang lain di saat kita dituntut untuk berkonsentrasi berkendara? Buat gue, multitasking saat berkendara itu berbahaya. Mau kita lagi bawa mobil, motor, atau berhenti di lampu merah. SMS-an, BBM-an, telponan, ketika sedang nyetir mobil/motor, jelas berbahaya. Ga peduli sejago apapun lo berkendara, ketika terjadi kecelakaan yang melibatkan lo, lo bakal jadi biang keladinya. Di saat berhenti di lampu merah pun demikian. Nah ini biasanya yang menjadi ajang lomba motret pelanggaran. Dengan alasan ‘ah lagi berhenti ini, bebas dong mau ngapain aja’ mereka itu dengan santainya SMS-an atau motret-motret. Gue sering ketemu orang yang begini. Yang pada akhirnya ketika lampu sudah hijau, dia masih asyik maenan henponnya dan mengganggu kelancaran lalu lintas orang lain. Keliatannya emang ngga berbahaya, tapi ya merugikan. Belom lagi ketika lampu udah ijo, dia kaget masih mainan henpon, eh mesinnya mati. Dobel ngeselin. Mending kaya gitu. Gimana kalo orang yang di belakangnya nabrak gara-gara ngga sabaran? Banyak risiko merugikan yang ditimbulkan dengan multitasking (dalam hal ini maenan hape) ketika berkendara. Entah itu risiko kecelakaan atau merugikan orang lain. Kalopun emang berniat baik mengingatkan si pelanggar, langsung aja tegur di tempat. Lebih cepet. Daripada motret dan nyebarin ke dunia maya, padahal elo sendiri ngelakuin hal yang berpotensi ngerugiin orang laen, yaitu maenan hape ketika berkendara. Ga ada bedanya kalo gitu. Belom lagi yang suka motret (pake hape) mobil mewah ketika ngisi bensin bersubsidi. Padahal jelas-jelas ada larangan menggunakan hape di pom bensin. Itu namanya nyari kesalahan orang laen tapi ngga ngaca bahwa sendirinya juga berbuat salah. Gue pribadi tentu saja pernah ngelakuin pelanggaran ketika berkendara, tapi setidaknya gue ga pernah motret kesalahan orang lain lalu nyebarin di dunia maya. Buat gue, itu tindakan pengecut. Kalo emang lo ngerasa terganggu dengan pelanggaran orang lain, datengin, ingetin langsung. Kalo perlu, lapor polisi, karena emang tugas polisi dalam menindaknya. Ga perlu pake alesan “emang ada larangan maen hape pas berhenti di lampu merah?” Yaelah, ga semua peraturan kudu tertulis kali. Lo dikasi akal, perasaan, buat berempati terhadap orang lain. Buat mikir perbuatan mana yang baik mana yang buruk, mana yang ngerugiin mana yang ngga. Hal-hal yang nyangkut etika gitu ga perlu ada juga aturan tertulisnya. Kalo emang semuanya kudu ada peraturan tertulisnya, niscaya repot idup ini. Dikasi akal sama perasaan tuh dipake lah. FYI, semenjak gue kecelakaan 6 taun lalu, gue selalu berusaha buat nurutin peraturan saat berkendara. Dulu gue pernah kecelakaan, dari sisi kronologis dan attitude berkendara, gue ngga salah. Tapi karena saat itu gue ngga bawa SIM, habislah gue. Dari situ, gue selalu berusaha buat taat pada peraturan. Mau jauh atau dekat, gue selalu pake helm, bawa SIM dan STNK kalo berkendara. Gue lakuin bukan karena takut polisi, tapi emang demi keselamatan dan meminimalisir risiko yang buruk. Beberapa orang masih menganggap menaati peraturan itu karena takut ditilang. Gue perlahan-lahan membuang pemikiran seperti itu. Ke burjo atau ke masjid yang deket aja gue suka pake helm sampe diledekin sama temen. Tapi ngga masalah. Buat gue, berkonsentrasi dan menaati peraturan ketika berkendara itu wajib, ga bisa ditawar. Pun dengan etika berkendara lain yang mungkin ngga tertulis di peraturan. Makanya gue muak sama orang-orang yang motret-motret kesalahan orang laen ketika dia juga masih berkendara. Motret aja udah ngeselin, apalagi pake disebarin ke dunia maya, berasa paling bener aja. Lantas, dengan gue curhat online gini, gue sama aja pengecutnya dong? Ngga. Gue udah langsung nanya dan berusaha diskusi ke orang yang bersangkutan. Tapi ya hasilnya ga memuaskan. Kalo mau liat, buka aja akun Twitter gue. Hehehe…

Akhir kata, entah apa niatnya orang-orang itu. Suudzonnya gue sih, ya dia cari perhatian aja. Tapi semoga aja pemikiran gue salah. Semoga aja niatnya dia baik, yang mungkin gue ngga tau. Gue sih pengen berbagi pemikiran aja. Ngga usahlah kita nyari-nyari kesalahan orang, apalagi ampe disebar-sebarin. Mendingan kita ngaca dulu, sudah cukup baikkah kita? Kalopun emang mau saling mengingatkan, mending bicara langsung, tanpa perlu mencari menyebar kesalahan, atau mencari dukungan kepada orang-orang lain bahwa tindakan kita adalah benar.

Review Suka-suka New Smartfren Andromax-i

Posted in Review by Adam on September 15, 2013

PERHATIAN : INI REVIEW BERDASARKAN PEMAKAIAN SEHARI-HARI TANPA TES TEKNIS ATAU OPREK YANG MACEM-MACEM. TUJUAN GUE BERBAGI PENGALAMAN SELAMA SEBULAN PAKE NIH HAPE UNTUK KEGIATAN SEHARI-HARI. KALAU MAU TANYA SPESIFIKASI TEKNIS, TUTORIAL, OPREK-OPREK, ROOTING, SILAKAN DATANGI FORUM YANG LEBIH EXPERT SEPERTI KASKUS. PERTANYAAN MENGENAI TUTORIAL GA GUE TANGGEPIN.

Niatnya sih pengen beli Andromax C yang fenomenal itu. Cuma gara2 gue cari di Bogor maupun Jogja ga ada mulu, terpaksa lah gue beli yg seri ini. Ada sih yang jual Andromax C di konter ga resmi, tapi harganya juga jadi melonjak 150-200 rebu. Ga rela lah gue. Mending gue beli seri atasnya dengan beberapa kelebihan di prosesor, kamera, dan layar. Ya walaupun lebih mahal, sebanding lah dengan speknya dan harga resmi pula. Duit 1,19juta pun ludes dari rekening buat menebusnya. FYI, di sini gue ga bahas secara detil, teknis, dll yang ngeribetin. Toh gue beli ini cuma pengen nyobain OS Android. Udah gitu kasian sama si Blackberry yang ngos-ngosan bekerja ketika gue install banyak aplikasi kayak Whatsapp dan Line. Btw, untuk spesifikasi lengkapnya bisa diliat di sini. Oke kita mulai.

1. Desain.
Desainnya kaku. Ukurannya gede. Ujungnya kotak, ngga membulat, sehingga rada kagok kalo megang satu tangan. Bahannya full plastik glossy dengan lis silver di sisinya. Tipis dan menurut gue agak ringkih. Beberapa orang bilang mirip iPhone. Layarnya jernih, 4 inch dengan teknologi OCA (gue juga ga tau apaan, yang jelas katanya sih bikin bagus dan jernih layar) resolusi 480×800, 240dpi jadi gambarnya keliatan halus. Sisi kanan ada tombol volume, sisi kiri ga ada tombol apa-apa, atas ada tombol power dan port jack 3,5 mm, bawah ada port micro USB. Kesimpulan, dari sisi desain gue ngga suka.

2. Prosesor, RAM, Performa.
Prosesornya ARMv7 dual core 1,2 Ghz dan RAM 512 MB. Jujur gue kaga ngerti prosesor tuh ngaruhin apa, RAM tuh ngaruhin apa. Yang jelas kadang gue masih ngerasa ada lag pas geser-geser layarnya. Sebelom pake Smart Launcher dan DU Battery Saver, RAM ni hape selalu tersisa di bawah 100 MB. Padahal aplikasi yang aktif terus cuma WA sama Line yang nyala otomatis sepanjang hari. Path sama Twicca (aplikasi twitter paling sederhana) bisa di exit sehingga ga perlu bekerja di background. Mengenai game yang gue coba dan lancar pas dimaenin paling Temple Run 1 dan 2, Angry Gran Run, serta beberapa game kecil kayak Onet. Fruit Ninja suka ngelag kadang, Despicable Me 2 patah-patah parah. Pernah ngetes pake aplikasi Nenamark buat tau kemampuan grafisnya, dapet 31,4 fps. Nih hasilnya

Tes kemampuan grafis

Nenamark

Gue ngga mau ngoprek-ngoprek juga buat nambahin performanya karena emang gaptek. Buat gue yang cuma pake Whatsapp, Line, Path, Twitter, sama game kecil, performanya udah cukup. Berikut spesifikasi dan penilaian dari Antutu Benchmark.

Spesifikasi

Spek 1

Spek 2

Hasil tes per sektor

Screenshot_2013-08-24-13-09-08

 Skor hasil tes dapet 7074

Screenshot_2013-08-24-13-09-49

3. Kamera dan Batre.
Kamera utama 5MP dengan autofokus. Menurut gue hasil jepretannya ngga bagus-bagus amat. Harapan gue, 5MP bisa setajem dan sejernih kamera Nokia N95 (ngarep) tapi kenyataannya hasilnya ga terlalu tajem. Cukup lah buat gue sih, ga doyan poto-poto juga.

Contoh jepretan kamera outdoor (full size image)

Outdoor (1)

Kamera depan ngakunya 1,3 MP cuman anehnya kualitasnya kayak VGA. Pas gue cek pake AnTutu Benchmark, ternyata emang kameranya VGA 0,3 MP. Mengecewakan. Ngerekam video pake kamera belakang diklaim bisa 720p (30fps) dan gue lagi-lagi kecewa karena ngerasa ga jauh beda sama tangkepan kamera BB Gemini gue yang di atas kertas justru kalah. Ga tau guenya yang gaptek, sok perfeksionis, atau dapet produk cacat, bawaannya jadi ngga puas mulu. Sebagai bukti kamera depan cuma 0,3 MP, nih gue kasi skrinsutnya.

Kamera depan ditulisnya 1,3 MP tapi kenyataannya 0,3 MP.

Screenshot_2013-08-24-13-11-17
Untuk batre, inilah sektor terpayah dari si hape. Kapasitas 1630 mAh bener2 boros. Gue bisa ngecas 2-3 kali sehari dengan pemakaian aktif (game sesekali, chatting ga terus-terusan, twitteran suka di-exit kalo ga dipake). Segitu udah diredupin brightnessnya ampe paling gelap, ga sync, ga aktifin GPS, dan pake software penghemat batre. Bener-bener mengecewakan.

Kelebihan :

  1. Harga relatif murah dengan spek kayak gini.
  2. Bisa dual CDMA-GSM. Buat yang ga mau ribet, ga perlu bawa hape lebih dari satu. Tapi ya konsekuensinya batre lebih berat kerjanya karena nyari sinyal 2 jaringan.

Kekurangan :

  1. Batre boros walaupun udah nurunin brightness ampe paling rendah dan pake CDMA doang,
  2. Suhu sering cepet panas, mungkin karena CDMA agak susah nyari sinyalnya.
  3. Kamera biasa banget,
  4. Desain kaku (ini cuma masalah selera doang. Beberapa orang justru ada yang bilang desainnya elegan)

Saran:

  1. Kalo bisa pake 1 jaringan aja. CDMA doang. GSM pake hape laen aja. Mayan hemat batre dan ga bikin cepet panas.
  2. Pake silicon back cover atau apalah semacam pelindung, soalnya bodi nih hape terbuat dari plastik glossy jadi gampang baret. Tapi pas ngecharge usahain tu pelindung dilepas dan hape dalam keadaan mati. Soalnya kalo dalam keadaan idup dan ga dilepas backcovernya, bikin hape jadi panas banget.
  3. Kalo maen game terutama yang gratisan, aktifin airplane mode. Itu bisa bikin ads/iklan ngga nongol selama maen sehingga hemat data serta ngga keganggu, dan lumayan ngehemat batre walaupun ga signifikan. Konsekuensinya ya lo ga bisa komunikasi selama maen game.
  4. Coba pake launcher pihak ketiga. Entah di mana ngaruhnya, tapi semenjak pake Smart Launcher (bisa cari di Play Store), RAM gue ga pernah di bawah 100 MB.
  5. Pake aplikasi Camera360 mungkin bisa ngebantu buat lo yang kecewa sama hasil jepretan kameranya.

Sekian review asal-asalan dari gue. Semoga bermanfaat.

Posted from WordPress for Android

Akhirnya Lulus Juga!

Posted in Sekolah dan Kuliah by Adam on September 7, 2013

Udah dua bulan gue kaga ngepost. Kemaren emang lagi hectic-hecticnya skripsi. Dengan berbagai ancaman ga diperpanjang sampe DO, akhirnya gue berhasil menyelesaikan skripsi dalam waktu efektif 3 bulan. Sombong? Ngga. Justru gue sadar tuh skripsi yang dikerjain buru-buru jadi banyak kekurangannya. Walaupun akhirnya gue lulus, tetep aja ada sedikit rasa ga puas ngeganjel. Tapi yaudahlah. Disyukuri aja. Akhirnya petualangan gue sebagai mahasiswa abadi berakhir juga. Lega itu pasti. Paling ngga, gue udah menunaikan kewajiban sebagai seorang anak kepada orangtua. Sekarang saatnya perjuangan hidup yang sebenernya. Tantangan-tantangan bakal makin keras, besar. Gue sadar itu. Sebagai fresh graduate dengan waktu studi 7 taun dan ipk pas-pasan, perjuangan gue nyari kerja bakal sangat berat. Cuma mau gimanapun ini tetep kudu gue jalanin. Seperti skripsi ini. Gue ga kebayang disuruh bikin skripsi cuma 1 semester dengan waktu efektif cuman 4 bulan. Proposal gue kejar dalam waktu seminggu di akhir Maret. Dan ada 1 bulan gue full ga ngapa-ngapain gara-gara jenuh. Sampe kemudian dipecut lagi sama dosennya untuk selesai bulan Juli. Kalo ngga, dia ga mau perpanjang ngebimbing gue lagi. Gue, yang terancam DO,  jelas ga mau sia-siain kesempatan terakhir ini. Dengan kemampuan seadanya, selesailah tuh skripsi sesuai tanggal yang ditenggatin pak dosen. Sampe akhirnya gue sidang dan lulus. Gue sendiri ngga percaya kalo gue bisa nyelesein secepet itu. Atau lebih tepatnya, gue ga percaya bisa nyelesein skripsi itu. Kalo nginget kondisi gue 3 taun belakangan, kayanya hampir mustahil gue nyelesein. Yang ada mungkin nunggu waktu untuk di-DO. Alhamdulillah semua ini bisa terlewati juga.
Gue sebenernya pengen cerita lebih banyak, tapi ngga nyaman banget ngetik pake touchscreen gini. Dari tadi aja typo mulu. Sekedar ngetes aja sih gimana rasanya blogging pake touchscreen. Ternyata enakan pake kibord fisik kayak BB. Hehehe

Posted from WordPress for Android

Franchise??

Posted in Kejadian Sehari-hari, Teman by Adam on June 6, 2013

Suatu hari gue lagi makan di salah satu resto steak sama 2 temen. Temen gue ini kita panggil aja X dan Z. Setelah ngabisin seporsi makanan masing-masing, kami ngobrol. Trus temen gue, sebut saja X, manggil pelayan. Begini kira-kira percakapannya,

X : Mas.. (manggil)

Pelayan : (nyamperin)

X : Minta franchise dong.. (sambil nunjukkin gesture bentuk kotak lewat dua tangannya)

Pelayan : Hah? (kaget)

Gue dan Z : Hah? (kaget berjamaah)

Situasi menjadi bingung

Z : Lo mau beli franchise buat di Cirebon?? Tajir amat lo (FYI, X berasal dari Cirebon)

Pelayan : (masih shock ada bocah ujug-ujug minta franchise)

X : Loh itu loh.. apa namanya? Franchise.. Kentang goreng..

Gue, Z, dan pelayan : OOOOHH FRENCH FRIESSSS… (gue sama Z ngakak. Pelayan ngacir bikinin French fries, kayanya sambil nahan ketawa juga tuh)

Setelah itu si X ga pernah makan di sana lagi..