Long Journey

Renungan di Hari Ulang Tahun

Posted in Pemikiran Ga Jelas by Adam Rinaldi on March 23, 2009

Biasanya, setiap ulang tahun gue ga pernah nganggep itu hal yang spesial. Ya sama aja kayak hari-hari biasa, yang berbeda cuma nominal umur gue nambah dan jatah hidup gue berkurang. Begitulah, gue ga sekali pun mengevaluasi apa yang telah terjadi setiap tahunnya. Dan hampir ga pernah juga gue punya resolusi buat setahun ke depan. Palingan gue cuma berhasrat untuk menjadi orang yang lebih baik lagi, tanpa tahu kongkritnya apa.

Namun, ga tau kenapa, malem ini ketika gue udah bersiap memejamkan mata, pikiran gue ngelayang-layang. Berbagai kejadian yang udah pernah gue alami tiba-tiba terlintas lagi. Gue terkenang sama tiap ulang tahun yang menurut gue cukup berkesan. Sebagai contoh, ketika ulang tahun gue ke 8, orangtua gue ngasih kado Super Nintendo yang notabene sangat gue impi-impikan. Dan harap diketahui, waktu itu kehidupan ekonomi keluarga gue tidaklah seperti sekarang.  Dulu mungkin pas kecil sih ga kepikiran ke sana kali ya, pokonya mah yang ada tuh seneng aja. Gue pun baru menyadari sekarang, setiap gue ulang tahun orangtua gue selalu bela-belain memberi kado untuk gue, walopun mereka sendiri lagi susah. Bener-bener pengorbanan yang sangat tulus. Sesuatu yang mungkin sulit banget bagi gue untuk ngebalesnya.

Sekarang, gue jadi mulai mengevaluasi, apa sih yang telah dilakukan selama 21 tahun gue hidup? Dan setelah gue inget-inget, ternyata begitu banyak hal yang terlewat untuk direnungkan. Yah mungkin ulang tahun kali ini cukup spesial buat gue. Bukan karena gue dapet surprise party, kado, atau apalah itu. Cuma di detik-detik awal umur ini, Tuhan seperti memberikan gue pencerahan, yang merangsang gue berpikir, apa aja target yang telah tercapai dari harapan gue tahun lalu. Wah kalo dirunut lagi ke belakang, udah begitu banyak hal menarik terjadi saat gue mengarungi umur 20 gue. Pertama, gue menjadi sadar betapa berharganya orangtua gue ketika mereka ngerayain ultah gue ke 20 di Jogja. Walopun mereka ngga ngasih kado apa-apa, tapi kehadiran beliau-beliau menjadi hadiah paling berkesan. Entah kenapa gue begitu terharu bisa ngelewatin bertambahnya umur gue bersama orangtua, di tempat gue merantau. Kerasa banget berartinya mereka ketika gue jauh. Ini menjadi sebuah pelajaran yang menyadarkan gue bahwa ternyata kita akan baru ngerasain betapa penting, berarti, dan berharganya seseorang ketika dia jauh dari kita.

Kedua, semester 5 gue yang diisi dengan praktikum ternyata bener-bener menguras tenaga. Di mana gue ngerasain bagaimana gue yang pemales dan gaji buta ini menjadi sedikit rajin. Gue betul-betul dituntut bekerja keras,  hidup gue juga bisa dibilang sepenuhnya diserahkan untuk praktikum. Perasaan, ego, ga sedikit gue korbanin. Banyak hal yang ga sesuai rencana juga harapan gue saat itu. Namun, disinilah gue nemuin kalo kerja keras tuh diperlukan dalam hidup ini. Baru kali ini pula gue ngedapetin hasil yang berbanding lurus dengan usaha. Dimana untuk mendapat nilai A 1 mata kuliah gue harus kurang tidur, makan ga teratur, ujan-ujanan, berdosa sama orangtua, konflik dengan asdos, ngorbanin urusan pribadi gue, dan banyak hal yang bikin makan ati lainnya. Tapi Alhamdulillah, gue ngerasa puas akan hasilnya.

Lanjut yang ketiga, kali ini tentang masalah pribadi gue. Gara-gara praktikum, rencana gue bener-bener ancur total. Semua hal yang udah gue persiapkan dengan matang, menjadi berantakan, karena waktu gue betul-betul diabdikan ke urusan kuliah. Buat yang pernah baca tulisan gue sebelomnya, mungkin pada tau kalo gue pernah ngejar seorang cewe yang gue coba yakinin untuk LDR selama 2 taun. Karena praktikum itulah usaha gue menjadi sedikit terhambat. Soalnya gue jadi ga bisa sering-sering pulang untuk ketemu dia, untuk ngeyakinin dia. Tapi udahlah, gue ga mau nyeselin itu. Toh gara-gara dia, gue bisa jadi orang yang lebih sabar. Lebih nerima kenyataan. Dan bisa nemuin hikmah dibalik kegagalan. Ya walopun hasil yang gue dapet ga berbanding lurus dengan usaha, setidaknya gue bisa ngambil sesuatu yang positif dari kejadian ini.  Seperti yang gue bilang barusan, gue berubah jadi lebih sabar serta jadi lebih kreatif (karena gue bisa bikin lagu yang utuh dan lengkap tuh gara-gara dia) Buat dia, gue cuma pengen bilang, jasa lo cukup besar buat bikin gue jadi kayak gini. Karena itu,makasih banyak ya..

Keempat, sepanjang umur 20 gue juga ga tau kenapa jadi banyak orang yang curhat sama gue. Rada aneh sih sebenernya. Tapi seru kok. Gue mendapat banyak pelajaran lagi di sini. Seperti berlatih menjadi pendengar yang baik, mengasah otak dengan mencoba mencari solusi dari suatu masalah, menilai masalah secara objektif, melatih kesabaran, belajar menjadi lebih dewasa, mengenal karakter orang, dan yang terpenting mungkin gue bisa menjadi orang yang bermanfaat untuk mereka.

Terakhir, gue jadi sering merasa bersyukur. Seperti beberapa hari ini. Jogja lagi panassss banget. Cuacanya bener-bener ga bersahabat dah. Kerjaan gue tiap hari minum aer putih banyak-banyak, ga pake baju (eits, bukan bermaksud pornoaksi loh) dan kipas-kipas. Lalu tiba-tiba hari ini ujan aja gitu dari pagi ampe sore. Wah seneng banget gue. Bersyukur Tuhan memberi kado awal buat gue berupa kesejukan, setelah dihantam temperatur panas beberapa hari sebelumnya.

Gue pun udah memberi kado buat gue sendiri. Berupa sebuah kepuasan batin, berkat usaha gue dalam membuat 2 sahabat gue bahagia. Kini mereka lagi happy-happynya, dan walopun sebenernya gue ga ngebantu banyak, namun gue betul-betul bahagia ngeliat mereka sekarang. Btw, salah satu sobat ngasih hadiah berupa tulisan tentang diri gue menurut pandangan dia. Bagi yang mau tau aib-aib gue, bisa klik di sini. Hehehe.. Nuhun nya Peng.

Yah, begitulah. Di awal-awal umur 21 gue, cuma sebuah perenungan yang bisa gue tulis. Renungan yang ga pernah gue lakuin sebelomnya. Yang berguna sebagai alat evaluasi diri. Juga sebagai media untuk berkaca. Sehingga mungkin bisa ada manfaatnya buat gue sendiri dan orang lain.

Akhirnya, dengan disertai berbagai target dan doa dari orangtua juga teman-teman yang ngucapin, gue berharap seorang Adam Rinaldi bisa menjadi manusia yang lebih baik dan terus lebih baik lagi untuk ke depannya. Sampai pada satu titik  yang terpenting, yaitu bisa menjadi orang sukses tanpa lupa bersyukur.

Dan sebagai penutup, sebelom tidur, gue cuma mau ngucapin buat diri sendiri..

Selamat ulang tahun ya, Dam..

5 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. ferdi isnanda said, on March 23, 2009 at 17:33

    beuh… hebat euy si adam, met ulang taun dam

  2. anonimous said, on March 24, 2009 at 16:52

    touching Rin!

  3. shaami said, on March 25, 2009 at 01:48

    a great way to start your brand new age.. umur 21 kata orang bule lebih sakral daripada umur 17 lho.
    haha.. slamat ulang tahun, adam.

  4. maulani said, on March 29, 2009 at 16:27

    met ultah adammm :D

  5. dita said, on April 12, 2009 at 00:00

    amiin
    syukurlah..

    btw gw blm ngucapin selamat ya Dam? (tlt bgt gt)

    Happy Birthday Dam.. :D


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: